Berburu Novel klasik milik om Hilman

Category : tentang InSPiRasi

Sebenarnya sih hasrat untuk mencari kembali jejak beberapa novel klasik karangan om Hilman Hariwijaya sudah ada sejak lama. Hanya tadi itu rencana awalnya sih nyariin majalah atau tabloid ponsel di Gramedia Gatot Subroto eh kok nyasarnya malah di areal novel.

Surprise

Ya, agak kaget juga pas nemu section satu deret buku dengan judul Lupus Klasik, yang tebelnya lumayan se novel Harry Potter edisi pertengahan. Ternyata dalam satu buku karangan om Hilman itu terkumpul sekitar tiga judul yang diatur secara acak. Jadi semacam novel the Best of-nya om Hilman.

Kalo gag salah ingat sih tadi itu yang saya temukan ada kisah Cinta Olimpiade, Tragedi Sinemata, Tangkaplah Daku, Makhluk Manis dalam Bis hingga Topi-topi Centil. Ada juga dua tiga jilid buku lainnya lewat kisah Lupus Kecil Klasik yang merupakan kerjasama om Hilman dengan om Boim.

Sayangnya novel yang saya cari itu gag ada dalam list buku di lokasi, bahkan hingga OLX, Lazada dan Berniaga pun saya lakoni ya tetep nihil. Di om Google yang tak pantau ada sih beberapa yang menawarkan, namun ternyata sudah terjual. Mih…

Cafe Blue, Rasta dan Bella, Vanya atau Dancing on… Boys dont Cry, adalah Novel yang ingin saya baca kembali di masa kini. Isinya ya kurang lebih tentang remaja dan cinta. Satu hal yang masih suka saya nikmati hingga kini. Isinya sih masih bisa saya ingat satu dua, cuma penasaran dengan bab bab lainnya aja.

Secara bahasa yang digunakan bisa jadi tergolong jadul untuk era alay kini, tapi ya tetap saja saya menyukainya. Istilah jaman itu macam Perek (maaf), Ge eR atau bahkan soal penamaan tokoh Fifi, Gusur, Gito, Nyit Nyit kunyit rasanya masih bisa diingat, termasuk era boyband NKOTB di Rasta dan Bella. Jujur, jadi kangen…

Cuma tadi itu pas di Gramedia, sempat terbersit keinginan untuk membeli satu diantaranya, namun sepertinya kelak saya akan menggalau lagi, mengingat membaca Lupus klasik secara tidak langsung bakalan mengingatkan saya pada sosok almarhum kakak yang pergi setahun lalu. Dari ialah saya bisa mengenal novel Hilman saat kecil dahulu. Agak sedih juga sih jadinya.

Balik ke topik, saya tetap berkeinginan mencari dan memiliki novel-novel tadi. Kira-kira kalian bisa ngasi petunjuk atau bahkan punya ? Saya beli deh…

Om Hilman sendiri saya dapatkan akun ID FaceBook-nya lewat om Google. Dan sudah sempat ngirim private message untuk menyampaikan maksud. Semoga ada titik terang disitu nantinya.

Tapi kalopun boleh, saya sih inginnya bisa nemu yang versi eBook, jadi bisa dibaca saat senggang menunggu dimana saat ini, beberapa novel seangkatan masih tersimpan rapi dalam Galaxy Note 3 yang saya miliki. Satu diantaranya ya Gola Gong lewat Balada si Roy yang beken lewat majalah Hai itu…

Jadi gag sabar…

Hunting Manga lanjutin Ngomik

3

Category : tentang TeKnoLoGi

Oke, judul diatas mungkin agak aneh… Tapi yah, ini kan blog pribadi, boleh dong kalo sekali-kali bikin judul posting yang suka-suka ? Hehehe…

Tadinya saya pikir pengalaman berburu eBook barisan komik yang masuk kategori Manga (bukan mangga) bakalan mentok sampe situ. Kangen baca edisinya Adachi Mitsuru yang bercerita di perenang Rough, atau hantu jail Q and A, juga seri baseball H2, Touch juga Cross Game… Beh, kalo sudah ngomongin ini, rasanya cuma bisa senyum-senyum aja deh di pojokan… Oh,iya, gag lupa ada si hiu Jinbe dan Adventure Boys. Sedang komik manga edisi lain yang pengen dihunting ya lumayan banyak juga… Tipe Shoot,,Harlem Beat, Chinmi hingga the Pitcher masih masuk hitungan buat diburu. *ini usia boleh tua, tapi kegemaran masih anak-anak… Yah, ngimbangi hobi baca PlayBoy dan PentHouse kan masih boleh yah ? Hehehe…

Meski begitu, dulu pernah juga nemu komiknya Dragon Ball dan Kungfu Kenji edisi lengkap, bahasa indonesia pula… Plus komiknya Tiger Wong dan Tapak Sakti. Wiiihh… Kalo sudah ngomongin semua ini, gag ada matinya dah… Trus ? Solusinya gimana ? He… Gag sengaja sebetulnya sih… Awalnya nemu halaman anymanga dan manga-nya Indonesia, yang mutlak bisa dibaca secara online, satu persatu gitu. Tapi ya repot kan kalo dilakoni ? Maka elmu kanuragan jadul pun dicoba lagi.

Adalah aplikasi Http web site copier, aplikasi berbasis windows pc/notebook, punya kemampuan buat mengcopy seluruh content sebuah halaman web (termasuk blog), sehingga dapat disimpan dan dibaca dimanapun secara offline tanpa koneksi internet. Akan tetapi ini bisa dilakukan, selama link atau tautan maupun content gambar dll masih berada di satu tempat (server), gag nuju-nuju ke tempat lain macam ziddu, mediafire dll.

Dulu sempat sukses dicobain donlot halaman blog pribadi www.pandebaik.com juga miliknya Dokter Basuki Pramana, yang cerita-ceritanya kerap bikin kangen.

So… Aksi pun dimulai. Hasilnya lumayan. Dari beberapa hasil perburuan, komik yang sempat saya sebutkan diatas tadi rata-rata bisa didapat dengan sukses, meski beberapa gambar diantaranya hadir dalam bentuk yang tidak dapat dilihat, namun keseluruhan sangat memuaskan. Bahkan saat mengunduh halaman web dari yang versi Indonesia, ditemukan juga dua tiga edisi dari belasan judul komik manga yang ada di halaman tersebut, ikutan tersedot sebagai pelengkap. Makanya bisa nemu komik macam Shincan, Kariage Kun, Conan atau City Hunter. Surprise kan ?

Komik

Namun, saat semua file tersebut dipindah ke layar tablet, efeknya cukup terasa. Fitur Gallery yang biasanya mulus dibuka, kini cukup mengenaskan, karena membutuhkan waktu lama untuk merefresh data hingga selesai. Bagaimana tidak ? Terpantau jumlah file gambar yang tercopy ke handhelds sekitar 10ribuan file untuk belasan judul komik. Itu sebabnya, untuk sementara, tablet tersebut dengan terpaksa dinonaktifkan dulu penggunaan aplikasi yang berkaitan dengan Gallery seperti Instagram, Photo Editor atau email, lantaran lambatnya proses pembukaan file tadi.

Asyik juga sebenarnya. Saya jadi suka ngabisin waktu menunggu dan jelang tidur buat baca-baca komik lama, serta menuliskan pengalamannya sebagai bahan blog *uhuk *sambil menyelam minum kopi… Dan tak lupa menyulap tabletpc jadi sedikit lebih berguna.

Dan berhubung koleksinya kini sudah makin banyak, ada yang mau mengcopynya kedalam bentuk disc ?

Dua Tangis dan Ribuan Tawa Dahlan Iskan

6

Category : tentang InSPiRasi

Dengan basic pengalaman dibidang Jurnalistik, kemampuan menulis Pak Dahlan Iskan mantan CEO Jawa Pos yang kini menjabat sebagai Menteri Negara BUMN sebenarnya sudah tidak perlu diragukan. Apalagi secara berkala Beliau rajin menurunkan beberapa pengalaman dan ide dalam pikirannya dalam sebuah tajuk yang diturunkan oleh Jawa Pos halaman pertama. Hingga jika boleh saya memuji, membaca tulisan seorang Dahlan Iskan sama asyiknya ketika membaca Novel Andrea Hirata yang memang menghanyutkan itu.

Sayangnya, buah pikir pak Dahlan Iskan yang dirangkum dalam sebuah Buku ‘Dua Tangis dan Ribuan Tawa’, akan terasa sangat Mubazir untuk dinikmati dalam sekali jalan. Tipe buku seperti ini paling enak jika dinikmati saat senggang, dengan membuka dan merilekskan pikiran sehingga makna atau maksud yang disampaikan dalam setiap tulisan Beliau dapat dicerna dan diingat dalam kurun waktu yang lama.

Sekedar informasi bahwa Buku ini merupakan kumpulan tulisan saat Beliau ditugaskan menjadi Direktur Utama PLN menggantikan Fahmi Mochtar, yang kemudian bisa dikatakan berhasil dalam mengatasi Byar-Pet-nya Listrik di seantero Indonesia.

Katakan saja tentang Virus Antusias yang menjalar dalam tubuh PLN, CEO Noted #2 rupanya sanggup menjawab semua solusi atas permasalahan-permasalahan yang terjadi berkaitan dengan Krisis Listrik di wilayah Sulawesi Utara, Sulawesi Tengah dan Gorontalo ataupun Minahasa dan Palu. Begitu pula kisan Pak Ikuten Sinulingga yang berhasil mengatasi Byar-Pet-nya Kota Medan. Termasuk soal CEO Noted yang banyak menginspirasi karyawan PLN dan institusi diluaran.

Begitupun soal larangan Merokok yang diberlakukan secara straight tanpa pandang bulu dengan ancaman Penghapusan Tunjangan Kesehatan, keberhasilan meraih gelar ‘Merketer of the Year 2010 Indonesia serta mengatasi tantangan terbesar dari para Pengusaha dan Rekanan PLN, seakan memberikan semangat pada banyak orang yang sudah kadung apatis dengan kelakuan para pemimpin di negeri ini.

Yang patut dicatat kembali oleh setiap calon Pemimpin di Indonesia berkaca pada Buku ini adalah tekad Pak Dahlan Iskan untuk membuat satu kemajuan pada institusi yang dipimpinnya dengan memanfaatkan Sumber Daya yang cerdas dan memang benar-benar mampu seperti halnya saat menghantarkan kesuksesan pada Group Jawa Pos terdahulu.

Tidak heran jika kemudian Buku ‘Dua Tangis dan Ribuan Tawa’ karya Pak Dahlan Iskan yang diterbitkan oleh PT. Elex Media Komputindo bersama Kompas Gramedia ini menyabet National Best Seller serta telah dicetak ulang hingga kali ke-7 pada Januari 2012 lalu.

Belum jua selesai saya membacanya secara penuh, mendadak saja pikiran saya dipenuhi banyak pertanyaan. Salah Satunya adalah ‘apakah ada tipikal Pemimpin Bangsa kita yang bakalan mampu berbuat seperti halnya Pak Dahlan Iskan ?

Mice Cartoon Obladi Oblada Life Goes On…

Category : tentang InSPiRasi

Berikut beberapa komik Strip hasil karya Muhammad Mice Misrad aka Mice dari duo Benny & Mice yang disajikan dalam buku Mice Cartoon “Obladi Oblada Life Goes On…”

Strip pertama dari kisah ‘8 Days a Week’ ini benar-benar mengisahkan kehidupan pribadi saya (dan juga barangkali banyak orang lainnya), sedari masa-masa bujangan yang masih suka mendengarkan musik Rock era 1990/2000an, lanjut masa pacaran dengan tembang-tembang PoP romantisnya dan masa beranak pinak dengan musik Taman kanak-Kanaknya (-_-“)

Mengkritik puluhan mobil mewah yang menenggak Premium bersubsidi, bahkan dengan jalan mengenakan seragam pemulung sekalipun, agar lolos dari ‘tuduhan’ meski jadi terasa aneh *ngakak

BBM-an effect, selalu Update Status dimanapun, kapanpun dan dalam situasi apapun. Termasuk di Traffic Light ‘otw to…, Makan siang ‘bareng bla bla bla hingga kloset *ugh

Salu up to 70% ? pahami baik-baik makna Up to tersebut. Sama halnya dengan koneksi internet ‘Up to 2 Mbps… Jadi jangan senang dulu dengan angka yang ditebal dan besarkan tersebut yah…

Untuk komik Strip yang satu ini, benar-benar mencerminkan ‘keinginan pribadi yang tiap kali menginap di hotel seputaran Jakarta, gag pernah mendapatkan bantal guling :p

…dan yang terakhir asupan makanan 4 Sehat 5 Sempurna yang penuh dengan suntikan kandungan zat berbahaya. Jadi miris sendiri nih…

(PanDe Baik)

Dari Beatles sampai Mice Cartoon

Category : tentang InSPiRasi

Obladi Oblada Life Goes On…

Akhirnya terjawab jua mengapa kartun strip Benny & Mice sudah gag tampil lagi dalam bentuk Buku belakangan ini. Terakhir nulis kalo gag salah “Jalan-Jalan ke Singapura-nya Benny Rachmadi yang ngocol abis. Lha kini giliran buku-nya Mice Cartoon, tandemnya Benny punya gawe malah dirilis untuk pertama kalinya bulan Maret 2012 kemaren. Kabar dari buku sih, per 2 Juli 2010 lalu merupakan tanggal bersejarah selesainya serial duo Benny & Mice. Sedih juga sih mbacanya…

Tapi sudahlah, hidup memang harus tetap jalan seperti judul lagu diatas. Sebuah karya apik miliknya The Beatles yang menjadi idea utama dari Mice Cartoon kali ini, ditambah beberapa karya lainnya yang dijadikan judul sub bab didalamnya. Bagi yang mengenal siapa dan bagaimana perjuangan grup asal Inggris ini, saya yakin pasti mengenal lirik lagu mana saja yang diambil sebagai ilustrasi awal di sepanjang buku.

Mengisahkan perjalanan Mice aka Muhammad Mice Misrad (23 Juli 1970) pasca perpisahan dengan Benny Rachmadi, dari liburannya ke Bugis – Bone Kajuara, perjalanan balik ke Jakarta hingga kehidupan keluarga kecilnya menjadi intro beberapa halaman dalam buku yang cukup membuat saya pribadi menarik nafas panjang dan berat. Rasanya beneran gag rela kenyataan yang ada. Meski demikian, diantara kisah ‘8 Days a Week’ ada satu strip yang kemudian mencerminkan bagaimana kehidupan saya yang sebenarnya. Dari masa Bujangan, Pacaran hingga beranak pinak (-_-“)

Mengungkap isi hati Mice, begitu tepatnya yang bisa dirasakan dalam komik strip berikutnya. Baik itu pandangannya soal audisi Indonesian iDol, histeria Chaiya Chaiya yang jika boleh saya katakan malah berakhir tragis, hingga goresan uniknya soal gambaran personil BoyBand dan gerombolan anak Alay yang saban pagi lebih suka nongkrongin live music plus aksi Lipsync para artis kenamaan.

Dikemas dalam sebuah buku cetak yang exclusive, menyajikan sebagian komik strip dalam dua warna serta sebagian lainnya full color dan kertas tebal. Dan seperti halnya kisah duo Benny & Mice, apa yang diceritakan halaman per halamannya mampu memberikan clue atau petunjuk akan kejadian sosial apa saja yang sedang trend atau terjadi saat itu. Misalkan saja ketika warna gelap terang mobil dijadikan solusi untuk mengatasi kemacetan yang terjadi di Kota Jakarta, atau trending BBM-an disegala situasi bahkan menanti Traffic Light sekalipun, atau Trend rambut cepak ala Pasha ‘Ungu’ dan juga Terror Bom Buku.

Diantara itu ada pula beberapa strip komik yang malah bikin miris hati mengingat kebenaran yang terkandung didalamnya mencakup menu makan yang telah disuntik berbagai macam kandungan berbahaya, mie instant yang ditenggarai mengandung bahan pengawet tapi masih dikatakan aman oleh empat menteri, hingga modus percobaan penipuan lewat sms.

Meski beragam, namun apabila boleh saya bandingkan dengan kisah terakhir milik Benny Rachmadi, apa yang diceritakan sepanjang buku rasanya kok malah jadi garing. Beberapa strip yang melibatkan tokoh utama dan seorang temannya, bahkan merupakan pengulangan ide dari buku-buku kumpulan komik strip duo Benny & Mice. Tingkat kelucuan cerita malah jadi tambah Galau jika mengingat awal kisah buku ini. Demikian pula dengan akhir cerita yang masih terkesan agak ngambang.

Lama-lama Saya malahan jadi kangen dengan kisah kalian berdua loh…

Mengenal Lebih Dekat BPK (ilustrasi Benny Rachmadi)

Category : tentang iLMu tamBahan

Saat kami mengunjungi kantor BPK Propinsi Bali hari Rabu sore lalu untuk sebuah keperluan, mata tak sengaja terpaku pada sebuah buku kecil bergambarkan dua tokoh Khas milik kartunis Benny Rachmadi dari duo Benny & Mice. Menjadi makin yakin ketika mencoba meneliti detailnya lebih jauh yang memang persis dengan goresan khas Mas Benny. Maka sayapun mengambil dan menyelipkannya disaku untuk dibaca nanti saat menunggu giliran menghadap Pak Putu.

Menelisik tampilannya, Buku Saku ‘Mengenal Lebih Dekat BPK’ Sebuah Panduan Populer ini mengingatkan saya pada Buku yang dirilis LKPP beberapa waktu lalu terkait LPSE ayau Layanan Pengadaan Barang/Jasa Secara Elektronik. Baik dari isi maupun layout yang digambarkan dalam setiap bab tulisannya.

Buku ‘Mengenal Lebih Dekat BPK’ Sebuah Panduan Populer kurang lebih mengetengahkan 23 bab pendek yang diantaranya mengulas tentang Landasan Konstitusional BPK, Hubungan BPK dan Presiden, Yang diperiksa dan Dinilai BPK, Lembaga Yang Diperiksa, BPK dan Temuan Kerugian Negara, Kewenangan dan Yang Tidak Boleh dilakukan BPK hingga Keanggotaan serta Pemberhentian dan Kode Etik BPK. Semua tulisan tersebut uniknya disusun dalam bahasa yang mudah dipahami disertai pula dengan gambaran yang mendukung dalam bentuk coretan khas Mas Benny Rachmadi.

Dengan menggunakan sampul yang khas, Buku yang diterbitkan oleh Biro Humas dan Luar Negeri Badan Pemeriksa Keuangan Republik Indonesia ini jauh lebih menarik untuk dibaca dibandingkan dengan buku-buku kecil lainnya yang dipajang dalam rak baca di lobby kantor BPK Propinsi Bali. Selain itu, layout yang ditawarkannya pun jauh lebih baik ketimbang buku kebanyakan yang dikeluarkan secara resmi oleh Pemerintah.

Namun memang salah satu daya tarik yang lebih mencolok mata tentu saja ilustrasi yang dibuat oleh Benny Rachmadi disepanjang buku, cukup mengobati kerinduan akan rilis baru buku kartun duo Benny & Mice yang hingga kini belum jua muncul pembaharuannya.

Tentang Buku Pracasti Pande

2

Category : tentang DiRi SenDiri

Ide untuk menyalin kembali Buku Pracasti Pande yang disusun semeton bli bagus Gede Saptha Yasa sebetulnya datang saat melihat halaman web WargaPanDe.org yang mulai lama terbengkalai akibat minimnya informasi yang dapat disampaikan. Rencana awalnya, isi keseluruhan buku akan di-scan dan disalin ulang kemudian dipublikasi satu persatu  agar secara content isi web tersebut dapat secara berkala ter-Update.

Buku Pracasti Pande yang kemudian saya dapatkan dari tangan Jero Mangku Wija dari Peraupan ini rupanya merupakan babad atau cerita yang mengisahkan semeton Pande Bratan meski dalam beberapa bagian sempat pula mengisahkan cerita turunnya Bhisama Pande di Pura Indrakila.

Sayangnya sebenarnya ada sebelas bagian yang mampu saya pecah dan publikasikan satu persatu namun mengingat bagian terakhir isinya cukup panjang, maka dengan terpaksa saya pending terlebih dahulu untuk memberi kesempatan tulisan lain hadir lantaran secara waktu dan kepentingannya sudah cukup mendesak.

Namun seperti Janji yang sudah saya sampaikan beberapa waktu lalu bahwa ketika buku ini selesai disalin ulang, kelak akan dipublikasikan dalam format digital untuk memudahkan Semeton lain menyimpan dan membacanya dimanapun berada. Itu sebabnya salah satu tujuan awal salin ulang buku ini adalah untuk menyebarluaskan pustaka yang ada kaitannya dengan Dharma Kepandean, dengan harapan semeton kami yang berada diluar Bali dapat pula menikmati ilmu yang sama dengan yang kami miliki.

Untuk itu, bagi semeton yang ingin mendapatkan Buku Pracasti Pande seperti yang telah kami sajikan bagian per bagian, silahkan mengunduhnya dari alamat berikut. Besar harapan kami, agar buku tersebut dapat disebarluaskan tanpa maksud komersial, untuk menghormati jasa besar bli Gede Saptha Yasa yang sudah bersusah payah menyalinnya sejak awal.

Download Buku Pracasti Pande (Beratan)

Terima Kasih, dan Semoga Buku yang berkaitan dengan Pande berikutnya bisa dengan segera disebarluaskan pula. Ohya, Selamat me-Tumpek Landep yah bersama Keluarga Besar Pande dimanapun Semeton berada.

Denpasar, Desember 2011 – PanDe Baik

ayooo membaca

5

Category : tentang InSPiRasi

Suatu kali Istri saya pernah bertanya perihal rutinitas membeli majalah bekas ataupun tabloid ponsel tiap bulannya. ‘Apakah isi dari semua majalah ataupun tabloid itu sudah habis dibaca dan diingat ?’

He… pertanyaan yang dilontarkan oleh Istri saya ini, bukan lagi hal baru yang saya dengar dari orang terdekat. Malah pertanyaan yang sama, beberapa kali dalam hidup saya dipertanyakan demi melihat kegemaran saya membeli majalah tabloid baru atau bekas lantas mengoleksi artikel-artikel didalamnya. Ya, beberapa tahun belakangan ini saya malahan jadi rajin mengoleksi isi dari artikel-artikel yang saya anggap menarik untuk dibaca berulang kali, apabila saya perlukan.

Membaca. Ya, hobi ini agaknya yang paling menarik bagi saya pribadi. Bisa saya lakukan kapan saja, dimana saja, dengan media apapun. Jika dirumah, intensitas membaca saya lakukan paling banyak saat duduk santai atau berbaring dilantai. He… kebiasaan yang sangat buruk, kata orang. Malam sebelum tidur atau malah pagi saat ‘bertapa’ di kamar mandi. He….

Jika melihat jauh kebelakang, barangkali ada enam fase atau tahapan terkait hobi membaca dan membeli majalah, tabloid hingga buku ini. Pertama saat bersekolah dasar, saya berlangganan majalah Bobo, dan melahap Donal Bebek hasil pinjaman dari adik sepupu. Favorit saya pada masa ini tentu saja serial komiknya Pak Janggut ‘Monster Danau Kabut’ yang beberapa minggu terakhir saya dapatkan kembali dalam bentuk e-Book. Juga Deni si Manusia Ikan. Diluar itu saya keranjingan membaca komik Smurf dan Steven Sterk.

Kedua saat usia remaja SMA, tingginya minat saya musik membuat saya terkena racun sobat terdekat yang waktu itu berlangganan HAI dan juga Ananda. Kedua majalah ini secara kebetulan punya orientasi sama, yaitu mengulas artis musik dari boy band macamnya NKOTB hingga Metalnya Sepultura dan tentu saja Metallica. Pada masa ini saya sudah mulai berkenalan dengan Perpustakaan Daerah, yang secara kebetulan mereka juga menyajikan komik Asterik & Obelix dan tentu saja Tintin.

Ketiga saat kuliah, minat saya perlahan berpindah pada majalah yang mengulas PC dan software. Tentu saja jauh beda dengan beberapa rekan seangkatan saya yang begitu memuja ‘ASRI’ sebagai bahan bacaan bulanan mereka. Pada masa ini pula saya akhirnya nekat mencoba otak-atik memperbaiki komputer milik teman, tentu saja hanya sebatas softwarenya saja. Itupun dengan pembelajaran otodidak saja.

Fase keempat saya alami saat usai kuliah, mulai bekerja dan akhirnya mampu memiliki uang jerih payah sendiri. Masa ini bacaan saya makin melebar dan berkembang pada majalah dewasa macam Popular. He…. Dapat dimaklumi, karena waktu itu saya baru saja mengenal ‘pacar pertama’ yang tentu saja seperti memiliki PC baru, menarik minat saya untuk mengoprek isinya lebih jauh. Akan halnya yang dilakukan oleh majalah Popular dengan menampilkan ‘the goddess’ versi mereka. Lumayan membuat mata dan sekujur tubuh menjadi menegang dan kaku. Huahauahauahaa……

Kelima, saya alami saat teknologi ponsel plus PC begitu booming di negeri ini, membuat saya selalu tertarik dengan majalah Digicom, Info Komputer, CHIP dan beberapa majalah sejenis lainnya. Tak lupa tabloid Pulsa dan tentu saja SmS saya lahap satu persatu. Apalagi saat fase ini didukung pula oleh tercapainya keinginan terpendam saya untuk memiliki sebuah PDA Pocket PC, usai racun yang disemburkan oleh majalah dan tabloid tersebut masuk kedalam jantung saya….

Setelah menikah dan puas dengan beberapa ponsel juga PDA yang saya miliki, intensitas ketertarikan saya mulai menurun. Istilahnya cooling down. Maka fase keenam, boleh dikatakan fase menuju kedewasaan diri, dimana saya mulai memutuskan untuk mengambil kuliah lanjutan (pasca sarjana) yang ternyata dibarengi oleh kehamilan Istri dan akhirnya kelahiran putri kami, MiRah GayatriDewi.

Fase terakhir ini rupanya membawa banyak perubahan minat. Dimana saya lebih banyak membeli majalah, tabloid dan tentu saja buku, ya buku, yang berkisah tentang kesehatan kehamilan ibu dan bayi, serta referensi pendukung pengerjaan tugas-tugas mata kuliah saya. Apalagi BLoG telah mulai saya kenal sedikit demi sedikit.

Makanya tak heran dalam fase terakhir ini, saya memiliki begitu banyak buku kecil (saku) hingga yang tebalnya mampu meninabobokkan saya. He… Tentu saja buku-buku tebal nan besar ini tak sempat saya baca. Bukan saja lantaran buku ini berbahasa Inggris, tapi juga mata kuliahnya keberu lewat sehingga tak terpakai lagi di sesi berikutnya.

Meningkatnya minat saya akan membaca akhir-akhir ini didukung pula oleh keberadaan toko buku yang dapat dijangkau oleh isi dompet saya, yaitu Toga Mas di Museum Sidik Jari Hayam Wuruk yang kerap memberikan diskon setiap pembelian, dan juga Gramedia Hero yang memiliki cukup banyak koleksi buku murah.

Membaca itu gak ada ruginya kok. Apalagi kalo isi bacaannya itu memang mampu mencerahkan isi kepala kita yang kian hari kian dicemari oleh maraknya video mesum dalam format 3gp, rm, wmv de el el besutan sutradara nakal nan amatiran. Katakanlah misalnya pada majalah CHIP edisi awal tahun 2002 yang mengetengahkan topik ‘Internet dalam Kokpit mobil’ yang ternyata baru saja pertengahan tahun 2008 lalu mulai digalakkan di Jakarta sana. Mobil yang ada fitur wifi-nya, dengan tarif lima ribu rupiah setiap kilometer jalan yang dilaluinya. Ternyata butuh waktu enam tahun agar teknologi tersebut beneran dapat tergunakan didalam masyarakat.

Tak hanya dalam bentuk fisik cetak yang saya sukai, baca dan koleksi. Digitalpun saya kumpulkan. Bahkan di Toga Mas, saya malah menemukan CHIP Edisi Spesial yang memberikan format digital majalah mereka sedari tahun 2002 hingga 2008. Lumayanlah untuk dibaca saat senggang. Tak lupa edisi yang memberikan bonus cd Wikipedia berbahasa Indonesia. Senangnya bukan main. Selain isi dan topik yang diberikan masih bisa saya gunakan paling tidak dalam jangka waktu lima tahun kedepan, kedua edisi tersebut malahan saya dapatkan dengan harga miring. Ha… sangat menggiurkan bagi saya yang berkantong tipis setiap bulannya.

Terlepas dari segala kegemaran saya akan membaca berbagai hal menarik sedari dahulu, setidaknya itu semua mampu memberikan ide ataupun inspirasi saat merencanakan sesuatu atau malahan sebagai bahan dan referensi isi BLoG ini. Suatu hal yang berharga bagi seorang BLoGGer agar jangan sampai kehabisan ide tulisan, mentok hingga hitungan minggu, trus menjadikannya malas ngapa-ngapain termasuk blogwalking. He….

Salam dari PuSat KoTa Denpasar

> PanDe Baik mengajak Rekan dan kerabatnya, siapapun mereka, berapapun usianya, apapun pekerjaannya untuk ikut dalam gerakan ayoooo membaca seperti yang telah dicanangkan oleh Pemerintah beberapa waktu lalu. Gak ada ruginya kok. ? <

Dunia Buku

Category : tentang KHayaLan

Jarangnya jalan-jalan ketoko buku bisa jadi membuat kuper pergaulan lantaran nyatanya begitu banyak buku-buku asyik terlihat berjejer pada rak yang disediakan. Ada katalog digitalnya pula. Satu hal yang sangat penting untuk ditiru oleh perpustakaan milik Pemerintah yang hingga kini masih saja tak terupdate baik data maupun koleksi bukunya.Ragam buku ditambah ragam penulis membuat makin semarak saja kemudahan buku untuk didapat dan dinikmati. Mungkin akan bersaing dengan toko buku online yang pula menyediakan buku dalam bentuk file dengan format PDF.

Harga yang murah bisa jadi salah satu cara yang diandalkan untuk menggaet minat pembeli yang beragam. Hanya saja kalo secara iseng main ke mall, porsi pengadaan buku tak sebanyak ragamnya fashion.