Pecalang Perangkat Keamanan Panutan Desa Adat Bali

4

Category : tentang iLMu tamBahan, tentang Opini

Dalam beberapa hari kedepan, sosok tangguh yang satu ini bakalan kerap dijumpai disepanjang jalan pula Bali. Mereka akan hadir disetiap ujung jalan maupun persimpangan menjaga keamanan dan juga ketertiban pelaksanaan hari suci yang dipaling ditunggu-tunggu oleh semua umat Hindu. Tahun Baru Caka Hari Raya Nyepi 1933.

Pecalang adalah perangkat keamanan yang hadir disetiap desa adat yang secara tradisi diwarisi turun temurun dalam budaya Bali. Memiliki tugas untuk mengamankan dan menertibkan desa adat baik dalam keseharian maupun dalam hubungannya dengan penyelenggaraan upacara adat atau keagamaan.

Pada Hari Raya Nyepi atau Tahun Baru Caka, para pecalang ini melakukan ronda dari pagi hingga malam untuk memantau ketertiban pelaksanaan Brata Penyepian. Pakaian yang dikenakan dari satu daerah ke daerah lainnya bervariasi, namun pada umumnya tidak menggunakan baju atau atasan, sehingga penampilan Pecalang sekaligus sebagai ajang pamer kekekaran bidang tubuhnya. Meski demikian, ada juga pecalang yang mempergunakan baju perang tanpa lengan seperti rompi. Pecalang menggunakan Destar atau ikat kepala dan kain berwarna hitam, kampuh atau kain penutup badan bercorak belang khusus atau disebut poleng sudhamala. Setiap Pecalang biasanya menyungklit keris di bagian pinggang. Satu lagi yang tak kalah perannya adalah sebuah bunga kembang sepatu berwarna merah menyala yang terselip di telingan. Pucuk Arjuna.

Warna hitam yang mendominasi penampilan Pecalang melambangkan pengayoman dan pembinaan. Hal ini berkaitan dengan tugas dan kewajiban Pecalang yang diharapkan dapat membina ketertiban dan mengayomi masyarakat. Kain poleng Sudhamala sendiri yang memiliki tiga warna dasar, hitam, putih dan abu-abu memiliki arti atau makna ketegasan sikap yang mampu melebur segala kebusukan atau mala menjadi selaras dan harmonis.

Dengan bergesernya jaman, Pecalang dimasa kini hampir tidak lagi identik dengan badan yang kekar ataupun berwajah seram. Dari segi pakaian yang dikenakannya pun sudah mulai mengikuti perkembangan jaman. Atasan Kemeja berwarna gelap, dilengkapi dengan jaket hijau metalik yang biasanya digunakan pula oleh Polisi Lalu Lintas dan keris yang dahulunya kerap disandang, berganti dengan pentungan yang dapat dinyalakan sebagai tanda bagi para pengendara di jalan raya. Tidak jarang, perangkat komunikasi Handy Talkie pun disematkan di pinggang untuk mempermudah koordinasi jarak jauh.

Pecalang mulai naik daun ketika Bali diberi perhatian lebih untuk menyelenggarakan event-event besar baik dari kalangan partai politik maupun organisasi massa tertentu. Yang paling kentara adalah saat Kongres sebuah parpol berwarna dasar Merah yang dilaksanakan di lapangan Kapten Japa Padanggalak tahun 1999 lalu, peran Pecalang bisa dikatakan sangat dominan terlihat. Demikian halnya dalam setiap event berskala Regional digelar, Pecalang tak luput dari perhatian media.

Meski Pecalang memiliki tugas untuk membina ketertiban dan mengayomi masyarakat, ada saja satu dua oknum yang kemudian memanfaatkan emblem Pecalang ini untuk melakukan kegiatan-kegiatan yang tak terpuji atau malah bertindak arogan dijalan raya. Itu sebabnya, terkadang ada saja yang terlihat petantang petenteng merasa paling berhak untuk mengatur segalanya.

Pecalang secara bahasa, kabarnya berasal dari kata ‘Celang’ atau Waspada. Sehingga diharapkan bagi mereka yang kemudian menyandang atau didaulat sebagai Pecalang harus mampu bersikap waspada terhadap segala tantangan baik itu yang datang dari masyarakat dan lingkungannya maupun dari diri sendiri. Pecalang memang sudah sepantasnya menjadi panutan bagi masyarakat.

Ogoh-Ogoh Gagah Dahulu dan Kini

9

Category : tentang InSPiRasi

Mengunjungi Bali belumlah lengkap jika belum menyempatkan diri untuk menonton arak-arakan Ogoh-Ogoh yang dilaksanakan setiap Tilem Sasih Kesanga atau Malam sebelum Umat Hindu merayakan Tahun Baru Caka yang dikenalpula dengan istilah Nyepi. Sebagai sa;ah satu produk seni Budaya Bali, Ogoh-ogoh hingga kini telah banyak mengalami perkembangan. Baik dari bahan dan cara pembuatannya, hingga penokohan atau makna yang dibawakannya.

Jika pada era tahun 90an, Ogoh-ogoh yang dibuat umumnya berwujud makhluk-makhluk menyeramkan dimana rangkanya dibuat dari dari bambu lalu dibungkus dengan kertas, kain atau benang pada bagian-bagian tertentu, maka pada tahun terakhir, jelas sangat jauh berbeda. Tak hanya dari segi rangka, bahkan secara keseluruhan Ogoh-ogoh lebih banyak dibuat dari bahan Gabus. Selain ringan, Kelebihannya lantaran Gabus lebih mudah dipahat dan dibuat menjadi macam-macam bentuk yang diinginkan tanpa memerlukan banyak waktu dan tenaga seperti halnya merakit bambu. Sayangnya secara finansial, penggunaan Gabus tentu jauh lebih banyak memerlukan modal ketimbang merakit bambu dan kertas.

Secara penokohan pun bisa dikatakan sangat jauh berbeda. Siapa sih masyarakat Bali seputaran Kota Denpasar ataupun Sekaa Teruna Teruni yang bisa melupakan Ogoh-ogoh dengan figur Shincan tiga atau empat tahun yang lalu ? atau bahkan figur kenakalan anak-anak Negeri Tetangga Upin & Ipin ? ada juga yang mengambil figur Sangut Delem bahkan sang pedangdut ngeborpun ada.

Padahal secara makna, Ogoh-ogoh yang biasanya diarak keliling desa ini tidak lepas dari aktifitas Ritual, dalam hal ini kaitan upacara Bhutayadnya menjelang hari suci Nyepi. Ogoh-ogoh baru akan dihadirkan segera setelah usai pelaksanaan upacara. Diiringi suara gambelan –musik tradisional Bali- yang bertalu-talu ditingkah riuh rendah suara para pengarak. Semua itu mengandung makna untuk mengusir roh-roh jahat dari Desa yang bersangkutan. Maka itu sebabnya, perwujudan dari Ogoh-ogoh dibuat menyeramkan sebagai simbolisasi sifat-sifat keserakahan, ketamakan dan keangkaramurkaan.

Seiring perkembangan jaman, memang tidak salah sih jika profil ogoh-ogoh dibuat agak melenceng. Bahkan ada juga yang diselipi sindiran bagi para penguasa atau pejabat yang korup hingga yang berusaha untuk menyampaikan keluh kesah masyarakat secara vulgar. Wong roh jahat jaman edan begini tak lagi berbentuk menyeramkan, ada juga yang gagah, perlente bahkan berdasi. Hehehe…

Sayangnya Image ogoh-ogoh perlahan makin memudar seiring perilaku pengarak yang kerap bersentuhan dengan minum minuman keras atau bahkan kerap memicu perkelahian antar pengarak. Jiwa muda lebih banyak berbicara disini. Meski pada tahun lalu, Ogoh-ogoh sempat pula dilombakan oleh Walikota Denpasar untuk menarik minat wisatawan dan juga kreatifitas para generasi muda yang diharapkan tidak melulu berlaku negatif.

Sekedar Informasi, untuk tahun 2011 prosesi pengarakan ogoh-ogoh sedianya jatuh pada hari Jumat malam tanggal 4 Maret mendatang. Jadi, bagi kalian yang penasaran dan ingin menyaksikannya langsung, silahkan meluangkan waktunya dari sekarang.

(sebagian kecil dari sumber materi diatas saya ambil  dari buku Pesta Kesenian Bali Copyright Cita Budaya 1991 dan Ilustrasi Foto saya ambil dari besutannya Pak Ian Sumantika via FaceBook)

Mengenal Punakawan dalam cerita Wayang Kulit

2

Category : tentang iLMu tamBahan

Menyambung tulisan Mari Mengenal Wayang Parwa sebelumnya, ada beberapa tokoh Punakawan yang dikenal sebagai para pembantu dan pengasuh setia Pandawa dalam cerita atau lakon pewayangan. Dalam wayang kulit, punakawan ini paling sering muncul dalam babak pertujukan yang berisi lelucon maupun wejangan.

Ada beberapa versi Punakawan yang dikenal berdasarkan daerah perkembangan wayang kulit. Untuk versi Jawa Tengah dan Jawa Timur dikenal nama-nama seperti Semar, Gareng, Petruk dan Bagong. Dalam versi Jawa barat dikenal nama  Semar, Cepot, Dawala dan Gareng. Sedang dalam versi daerah Bali dikenal nama Tualen, Merdah, Sangut dan Delem.

Tualen (tualèn) atau Malen merupakan salah satu tokoh punakawan (bahasa Bali par?kan) dalam tradisi pewayangan di Bali. Karakternya mirip dengan Semar dalam pewayangan Jawa. Dalam tradisi pewayangan Bali, Tualen digambarkan seperti orang tua berwajah jelek, kulitnya berwarna hitam, namun di balik penampilannya tersebut, hatinya mulia, prilakunya baik, tahu sopan santun, dan senang memberi petuah bijak. Dalam tradisi pewayangan Bali umumnya, puteranya berjumlah tiga orang, yaitu: Merdah, Delem, dan Sangut. Mereka berempat (termasuk Tualen) merupakan punakawan yang sangat terkenal di kalangan masyarakat Bali.

Merdah (mêrdah) atau Meredah (mêrêdah) menurut masyarakat Buleleng (Bali Utara), Merdah merupakan adik Tualen, namun menurut tradisi Bali Tengah dan tradisi masyarakat Bali umumnya, Merdah merupakan salah satu putera Tualen. Dalam pertunjukkan wayang, Merdah sering muncul bersama Tualen, melakukan dialog penuh lelucon namun penuh nasihat.

Sangut di dalam lakon pewayangan dilukiskan berbibir monyong dan berkulit kuning. Di antara para punakawan, tubuhnya yang paling kurus tapi perutnya besar. Dalam pertunjukkan wayang ia sering muncul bersama Delem dan melakukan dialog penuh lelucon namun terselip nasehat tentang hidup dan pergaulan.

Delem (lafal: dè-lêm) atau Melem (lafal: mè-lêm) digambarkan bermata juling, lehernya gondok, dan tubuhnya pendek. Dalam pewayangan kulitnya berwarna merah tua. Delem bersifat angkuh, sombong, licik, dan suka omong besar. Di hadapan para ksatria dan para raja ia selalu tunduk, namun kepada orang yang lebih muda darinya (demikian pula terhadap Sangut) ia bertingkah sombong. Penampilan kedua karakter ini merupakan penggambaran tokoh punakawan yang sifatnya jelek.

Mari Mengenal Wayang Parwa

6

Category : tentang iLMu tamBahan

Wayang merupakan seni tradisional bangsa Indonesia yang telah dikenal sejak masyarakatnya masih menganut paham kepercayaan animisme, pemujaan roh nenek moyang yang disebuh sebagai Hyang dalam bentuk arca atau gambar, berkembang di Pulau Jawa dan Bali. Pertunjukan wayang saat ini telah diakui UNESCO tepatnya pada tanggal 7 November 2003 sebagai karya kebudayaan yang mengagumkan dalam bidang cerita narasi dan warisan yang indah dan sangat berharga (Masterpiece of Oral and Intangible Heritage of Humanity).

Ada dua versi wayang yang dikenal sejauh ini, versi wayang yang dimainkan oleh orang dengan memakai kostum dikenal sebagai wayang orang dan versi wayang berupa sekumpulan boneka yang dimainkan oleh dalang diantaranya berupa wayang kulit atau wayang kayu. Cerita yang dikisahkan dalam pagelaran wayang biasanya berasal dari Mahabharata dan Ramayana.

Di kalangan masyarakat Bali, Wayang kulit yang paling populer adalah Wayang Parwa yang ditenggarai terdapat diseluruh Bali. Wayang Parwa adalah Wayang kulit yang membawakan lakon – lakon yang bersumber dari wiracarita Mahabrata yang juga dikenal sebagai Astha Dasa Parwa. Wayang Parwa dipentaskan pada malam hari, dengan memakai kelir dan lampu blencong, diiringi dengan Gamelan Gender Wayang.

Wayang Parwa dipentaskan dalam kaitannya dengan berbagai jenis upacara adat dan agama walaupun pertunjukannya sendiri berfungsi sebagai hiburan yang bersifat sekuler. Dalam pertunjukannya, dalang Wayang Parwa bisa saja mengambil lakon dari cerita Bharata Yudha atau bagian lain dari cerita Mahabharata. Oleh sebab itu jumlah lakon Wayang Parwa adalah paling banyak.

Di antara lakon-lakon yang umum dipakai, yang diambil dari kisah perang Bharatayudha adalah Gugurnya Bisma, Gugurnya Drona, Gugurnya Abhimanyu, Gugurnya Karna, Gugurnya Salya dan Gugurnya Jayadrata. Sedangkan Lakon – lakon terkenal sebelum Bharatayudha misalnya Sayembara Dewi Amba, Pendawa -Korawa Aguru, Pendawa – Korawa Berjudi, Sayembara Drupadi, Lahirnya Gatotkaca, Aswameda Yadnya, Kresna Duta dan Matinya Supala

Wayang Parwa biasanya didukung oleh sekitar 7 orang yang terdiri dari 1 orang dalang, 2 orang pembantu dalang dan 4 orang penabuh gender wayang (yang memainkan sepasang pemade dan sepasang kantilan). Durasi pementasannya lebih panjang daripada Wayang lemah yakni berkisar antara 3 sampai 4 jam.

Pada perkembangannya bentuk bangun wayang mengalami perkembangan bahkan pergeseran dari yang tradisi menjadi kreasi baru. Tercatat Dalang I Wayan Nardayana atau yang dikenal dengan Wayang Cenk Blonk Belayu, merupakan salah satu penampilan wayang kulit inovatif yang paling dinanti di tanah Bali selama satu dasa warsa terakhir yang mengadopsi pergeseran tersebut. Beberapa bentuk seperti bale bali, pepohonan, binatang bahkan bebatuan tak luput dari kreasi sang dalang. Demikian pula dengan penambahan tokoh wayang, memperkenalkan karakter Cenk dan Blonk yang kerap ditampilkan beberapa saat sebelum penampilan berakhir. Beberapa Lakon yang telah diedarkan dalam bentuk kaset dan vcd inipun mengambil judul yang yeleneh seperti Diah Ratna Takeshi, Katundung Ngada, Suryawati Ilang, Tebu Sala atau Lata Mahosadhi.

Adalah Jero Dalang Gede Sudibya, seorang karyawan Rumah Sakit Sanglah yang secara kebetulan merupakan keluarga kami, merupakan penglingsir yang kemudian menginspirasi tulisan diatas. Penampilan Beliau pada Desember 2008 lalu dan 6 September 2010 kemarin mengusik pikiran untuk mengulik cerita tentang wayang dalam BLoG ini. Tujuannya masih tetap sama, hanya sebagai bahan pembelajaran bagi generasi muda yang barangkali sudah mulai melupakan wayang sebagai warisan budaya bangsa Indonesia.

Merekam Budaya lewat Teknologi

3

Category : tentang InSPiRasi

Hari Raya Nyepi baru saja usai. Dari sekian banyak proses menuju hari yang disucikan oleh Umat Hindu tersebut, beberapa diantaranya bisa jadi sangat dinanti oleh sebagian masyarakat. Entah itu berkaitan dengan kelangsungan upacara, keramaian hingga estetis budaya dan pernak perniknya.

Ada untungnya juga bahwa kini adalah masa berkembangnya Teknologi. Satu keuntungan dimana umat manusia dipermudah aksesbilitasnya terhadap segala bentuk aspek kehidupan yang diharapkannya. Orang tak lagi harus berada dilokasi kejadian karena sudah sedemikian banyak orang lain yang berusaha mengabadikan setiap momen tertentu dalam bentuk gambar bergerak ataupun diam.

Jejaring sosial menjadi ajang bertemunya semua kepentingan. Dari yang sekedar ingin tahu, keinginan untuk eksis dan mencoba menampilkan ketrampilan yang dimiliki agar diketahui banyak orang. FaceBook merupakan salah satu yang paling dinanti.

Berkawan dengan orang-orang yang memiliki ketrampilan khusus dalam kemampuannya dalam mengabadikan setiap momen tertentu dalam bentuk gambar bergerak ataupun diam adalah Anugerah bagi mereka yang memiliki keterbatasan biaya, keterbatasan waktu atau keterbatasan sarana untuk kemudian ikut memiliki rekaman budaya yang diharapkan hanya untuk koleksi pribadi.

Maka lewat BLoG ini saya berterima kasih kepada Saudara/i Ian SumatikaAdi SuryanegaraVira YunitaAtma Maya,Wayan Adi Sudiatmika dan Wayan Eka Dirgantara yang telah dengan setia mengabadikan setiap momen budaya yang terjadi selama kurun waktu Tahun Baru Caka 1932 kemarin. Sungguh beruntung Bali memiliki orang-orang yang bertalenta.

Salam dari Pusat Kota Denpasar

Hal Kecil dalam Budaya Tradisional dan Teknologi Modern

2

Category : tentang KeseHaRian

Dalam setiap upacara agama yang dilakukan oleh Umat Hindu, seringkali terlihat jelas dari asap yang membumbung, seandainya upacara tersebut dilakukan dalam hening sunyi sekalipun. Asap yang tercipta dari dupa yang dinyalakan, selain untuk menambah khusyuk suasana, merupakan satu sarana yang penting, dalam menghantarkan Bhakti Umat kepada-Nya.
Asap terbanyak juga tercipta dari ‘Pengasepan’ – sebuah sarana dengan tujuan sama, namun dalam skala lebih besar, biasanya terdiri dari serpihan Cendana yang dibakar.Pernahkah terlintas, apabila semua asap ini dijadikan satu tempat, akan terjadi semacam kabut tebal yang cukup membuat gerak dan fungsi mata maupun hidung, terganggu, terutama bagi orang=orang yang berada sangat dekat dengan obyek penghasil asap ?
Bukan itu saja.
Jika mau lebih ekstrem lagi, asap ini juga dapat menjadi salah satu faktor pencemaran udara, yang katanya dapat melubangi Ozone ?

Namun semua itu seakan terlupakan, saat Umat Hindu memulai hinga menyelesaikan kewajibannya. Sekian puluh tahun terjadi di Bali, namun sampai hari ini, belum ada protes untuk hal itu. Yang ada malah suasana magis dalam setiap persembahyangan, menarik perhatian wisatawan domestik hingga luar negeri, untuk menyaksikan Umat Hindu melakukan kewajibannya menyelaraskan hidup berdampingan dengan alam, disamping menikmati alamnya yang katanya terindah.

Mungkinkah satu saat nanti, akan terlintas dibenak ilmuwan kita untuk membuat satu sarana yang bentuk wujudnya sama, dengan harapan tujuan yang diinginkan pun masih tetap sama, namun polusi asap yang tercipta bisa diminmalisir bahkan ditiadakan ?
Bukankah saat ini terapi psikologi sudah mulai banyak menggunakan sarana yang sama, namun lebih diutamakan pada bau wangi yang diciptakan, agar dapat menciptakan suasana yang segar dan nyaman ?