MiRah dan PanTai Segara

6

Category : tentang Buah Hati

‘antai yuk pak ?’ pinta MiRah satu pagi. ’ha ? Pantai ?’ tanya saya balik. MiRah pun menganggukkan kepalanya yang bulat. ’beyenang yuk pak…’ tambahnya.

Kadang untuk memahami permintaan atau kata-kata MiRah, saya memerlukan waktu atau banyak kosa kata untuk ditanyakan balik jika tidak ingin ia marah-marah. Kata yang kurang lebih punya lafal yang mirip dengan yang ia katakan. Jika berkali-kali saya salah menerjemahkan, bisa ditebak kelakuannyapun mulai berubah. Dari tadinya manis dan tertawa kecil, menjadi menghentak berteriak. Kalo sudah begitu sayapun memanggil penerjemah paling handal sedunia yang mengerti dan memahami MiRah, ibunya. Hehehe…

Sejauh ini baru kali kedua kami mengajak MiRah ke Pantai. Yang pertama kalo tidak salah saat usianya menginjak bulan 13 (tiga belas), hampir setahun lalu. Itupun gara-gara MiRah belum bisa berjalan menapak dengan kakinya sendiri. Dari satu sumber yang dapat dipercaya, pantai bisa jadi satu alternatif untuk memicu hal tersebut. Percaya atau tidak, malam masih dihari yang sama, MiRah nyatanya memulai aktifitas menapakkan kakinya satu demi satu di lantai.

Pantai Segara yang berlokasi disebelah utara Pantai Sindhu, tepatnya dari perempatan Mac Donalds Sanur meluncur lurus kearah timur, merupakan pilihan kami sejak awal. Bisa jadi lantaran diujung jalan terdapat pos Balawista yang menyediakan 2 (dua) buah kamar mandi untuk membilas badan usai berendam.

Dadakan, kami mengajak MiRah kembali hari sabtu pagi kemarin untuk menikmati lengketnya pasir putih dan tenangnya air pantai. Jika saat pertama lalu MiRah masih takut menjejakkan kakinya di pasir, kali ini sudah tidak lagi. Yang mengasyikkan malahan saat pertama kalinya ia kami ajak berendam di pinggir air pantai. Dari teriakan histeris takut air hingga kemudian larut bermain bareng kakeknya yang ikut serta, MiRah rupanya sangat menikmati hari sabtu pagi itu.

Matahari yang seakan terburu-buru naik kelangit, membuat kami mulai merasakan panas sengatnya dan memutuskan untuk pamit. Sayang, MiRah kali ini tidak mau beranjak dari air. ’ndak mau puyang Pak…’ pintanya berkali-kali. Waaah… kami jadi cekikikan mendengarnya.

Memperkenalkan Budaya Bali pada si kecil MiRah

8

Category : tentang Buah Hati

Sejak putri kecil kami MiRah masih berada dalam kandungan ibunya, sebetulnya ia sudah kami perkenalkan dengan budaya Bali. Jika buku-buku panduan menyarankan untuk memperdengarkan musik klasik (Mozart, Vivaldi dll) sepanjang ibunya berada dirumah hingga tidur, kami mengambil opsi lain dengan memperdengarkan musik tradisional seperti rindik, jegog, angklung hingga milik tetangga seberang lautan, kecapi dan degung.

Keputusan ini kami ambil setelah mencoba berkali-kali memutarkan musik klasik namun yang kami rasakan malah ketidaknyamanan perasaan selama (berusaha untuk ikut) menikmatinya. Maka kamipun sedikit berkompromi agar apa yang kami berikan pada si kecil dalam kandungan dapat pula kami nikmati sambil beraktifitas.

Kebiasaan memperdengarkan musik ini akhirnya terus kami lanjutkan hingga kelahiran MiRah dan tumbuh kembangnya. Dari sekian banyak yang kami putar setiap harinya. Yang kemudian kerap disukai oleh Mirah sebagai pengantar tidurnya adalah Kecapi dan Degung.

Ketika MiRah sudah mulai mampu memahami indahnya musik tradisional ini, keinginannya makin bertambah dengan meminta saya untuk memutarkan gambelan Bali dari Tabuh Telu, Semarandana hingga tabuh klasik yang kerap digunakan untuk mengiringi upacara persembahyangan.

Kegemarannya akan gambelan tradisonal Bali makin menjadi ketika kami memutuskan untuk memperkenalkannya dengan video Tari Bali. Dari yang familiar bagi kami hingga yang dahulu kami sukai saat usia sekolah. Efeknya bisa ditebak, MiRah makin keranjingan menyaksikan layar video ketimbang menikmati sinetron seperti halnya anak-anak lainnya.

Hobi mengumpulkan videocd tembang anak-anak Bali sebelum kami menikah, rupanya baru dapat dirasakan saat ini. Keping vcd Bali Family yang dahulu saya simpan mulai saya tayangkan pula sebagai salah satu menu tambahan hiburan bagi MiRah. hasilnya, MiRah sangat menyukai dan mulai mampu melafalkan satu persatu tembang anak-anak Bali yang ada didalamnya. ’Mejangeran’, ’Putri Cening Ayu’, ’Sekar Emas’, ’Ratu Anom’, hingga ’Dadong Dauh’ dan Made Cenik’pun bisa ia nyanyikan kendati sedang berada diluar rumah.

Untuk mendukung kegemarannya tersebut, beberapa video yang ia sukai, kami ubah format filenya agar mampu ditonton pula lewat layar ponsel, yang kemudian saya suntikkan kedalam ponsel pribadi dan yang dibawa istri. Jadilah saat berada dalam perjalanan yang kadang mulai membosankan bagi MiRah, ia dapat pula bernyanyi sambil menonton video yang ia sukai pada layar ponsel.

Upaya memperkenalkan budaya Bali kepada MiRah sejak kecil merupakan satu cara terbaik yang dapat kami lakukan, agar nantinya keturunan kami tak lantas melupakan akar budayanya ditengah serbuan arus kecanggihan teknologi informasi dan budaya asing.