Absen nge-Blog

Category : tentang DiRi SenDiri

Lama juga ya saya absen nge-Blog di halaman ini.
Keknya dua minggu terakhir rasa malas itu muncul disela kesibukan kerja dan rutinitas anak-anak.
Capek dan lelah sebenarnya.

Eh iya, seminggu belakangan saya lagi nyoba satu domain baru. Tujuannya sih bisa nebengin google adsense disitu. Cuma kesulitannya ya nulis postingan yang ‘mudah mengundang pembaca’ baik dari segi topik ataupun judul cemnya tulisan pak Dokter yang terkait perawan itu. He…
Alamatnya di www.tipstekno.com
Sementara siy masih kopipaste halaman Android yang beberapa isinya musti disesuaikan dengan kekinian. Cuma kok ya saya keknya lagi kurang kerjaan aja ngurusi beginian.

Tentang pekerjaan, jujur aja saya lagi berada di titik jenuh. Pengen diem aja bawaannya. Penat dengan rutinitas yang kian hari kok rasanya makin sibuk ? Padahal di awal kemarin pengen istirahat total. Lha ini sama aja keknya. Pusyiiing…

dan Anak-anak ? si Sulung dan Tengah, tambah bandel dan cerewet, berantem mulu. Sedang si Bungsu, nda nyangka aja yang dulu ditinggal lama di rumah sakit, kini jadi yang paling nakal diantara ketiga anak ini. Senang siy ya, cuma rempongnya minta ampyun.
Mana nepleknya nda tanggung-tanggung. Tiap kali diliat, pasti diikuti. Hehehe…

Efeknya seisi rumah juga keknya lagi punya tensi tinggi. Apalagi gara-garanya kalo bukan soal anak-anak tadi. Jadi pengen jauh-jauh dulu kalo boleh. Capek juga telinga dengar omelan, sementara anak-anak nambah bengal gitu nda ada takut-takutnya.

Makanya waktu menulis rasanya sejalan dengan waktu luang untuk bersantai sekedar main di luaran, cari info soal Samsung Gear S3 Frontier yang keknya menarik hati saat ini untuk dituker dengan tabungan yang ada. Sekali-kali boleh dong ambil gadget yang sesuai keinginan, harapan akan sebuah jam tangan keren dengan harga menengah keatas namun punya kemampuan melebihi jam analog biasa yang infonya punya harga setara itu. Kecuali jam kawe yang selama ini saya sukai siy ya…

dan XMax jua belum kunjung tiba di dealer Yamaha. Entah kapan bisa indent dan nambah opsi cicilan bulanan. Soal ini siy musti melego Scorpio Merah dulu. Dah bosen naikin motor cowok. He…

dan balik ke topik, ya dimaklumi aja dulu mengingat aktifitas buat pegang ponsel dengan layar Evernote terpampang di depan hidung sudah makin jarang bisa dilakoni. Kebanyakan mengikuti isu politik pilkada DKI atau malah keranjingan nge-Games yang nda ada faedah apapun sebenarnya.

Kalian ? Masih bisa betah nge-Blog ?

Menulis lewat Ponsel ? Kenapa Tidak ?

Category : tentang TeKnoLoGi

Tulisan berikut adalah tulisan aseli dari ‘Menulis lewat Ponsel? Kenapa Tidak ?‘ yang diterbitkan melalui halaman BaleBengong pada tanggal 7 Oktober 2016 lalu yang ternyata belum pernah saya publikasikan tulisannya di halaman ini.
Mau tau perbedaan editing kalimatnya ?
Yuk, disimak…

***

Kemana mana, tas selempang berkulit imitasi warna coklat tua selalu setia menemani. Isinya selain ponsel Nokia, ada polpen, permen, kacamata hitam, kamera digital juga sebuah modem pipih berwarna putih. Semua yang disebut tadi bisa dikatakan opsional, karena tak akan lengkap jika belum membawa serta laptop mini berukuran sepuluh inchi, yang siap digunakan untuk menumpahkan segala pemikiran yang terlintas selama perjalanan apapun tujuannya.
Tapi itu semua hanyalah sebuah masa lalu.
Satu hal yang pernah saya lakoni meski saat menonton tarian erotis di Stadium sekalipun.

Kini semua hal sudah terasa berbeda.
Menyandang tas selempang rasanya sudah gak jaman.
Selain memberatkan, juga akan mengurangi kerennya penampilan. Setidaknya itu kata seorang kawan yang setuju dengan pendapat saya.
Lalu ketika semua berubah, apakah yang namanya ide ataupun pemikiran yang terlintas dan memerlukan pencatatan secepatnya menjadi hilang seiring teronggoknya tas selempang di pojokan kamar ?
Sebagai seorang blogger, yang selalu berupaya tetap menulis apapun kondisi yang dilakoni, meski tak lagi menjadi kontributor aktif halaman Bale Bengong, rasanya haram untuk mengiyakan pertanyaan itu.

Makin keranjingan malah.
Lha kok bisa ?

Ya karena semua perangkat diatas, sudah bisa tergantikan oleh keberadaan sebuah ponsel pintar masa kini.
Dimana manfaat yang didapat rasa-rasanya sudah mampu mencakup itu semua.

Dari pengetikan draft tulisan, saya bisa memanfaatkan aplikasi Evernote, semacam penyimpan catatan yang sudah dilengkapi beragam fitur standar yang biasanya dijumpai pada aplikasi pengolah kata di perangkat laptop.
Begitupun ilustrasi. Dari pengambilan gambar, crop sesuai keinginan, hingga editing pencahayaan, semua bisa dilakukan dengan mudah. Manfaatkan saja akun Instagram yang kalian miliki.
Termasuk soal Update dan Publikasi tulisan. Bisa memanfaatkan browser bawaan atau aplikasi khusus lainnya yang bisa diunduh secara gratis dari pasar aplikasi.
Jikapun membutuhkan pengubahan resolusi gambar ilustrasi agar tak memberatkan tulisan saat dibaca, ada beragam pilihan yang bisa dicoba untuk me-resize ukuran pixel yang pas.

Kurang apa lagi coba ?

Beralihnya kebiasaan menulis dari memanfaatkan perangkat laptop, koneksi internet melalui modem eksternal dan kamera untuk pengambilan gambar, ke sebuah ponsel pintar masa kini, memberikan efisiensi yang sangat besar terutama bagi mereka yang melakoni sebagian hidupnya untuk berbagi cerita. Dari segi budget hingga mobilitas.
Meski tak semua bisa merasakan manfaat, khususnya mereka yang bergerak di bidang fotografi dan video blog yang belakangan lagi nge-Trend.
Tapi setidaknya ini sudah merupakan kemajuan.
Apalagi bagi kalian, kontributor aktif halaman Bale Bengong, penggiat Citizen Jurnalism yang saya banggakan, memiliki pekerjaan yang sangat amat jarang memberikan kesempatan duduk di balik meja kerja, atau berada pada suasana atau situasi yang ndak memungkinkan membuka laptop, seperti saat menonton tarian erotis.
Siapa tahu…

Yang tersisa dari semua itu hanyalah sebuah pembiasaan.
Bagaimana cara untuk membiasakan diri mahir mengetikkan tombol thumbboard pada sisi bawah layar ponsel dalam waktu yang cepat, seiring tumpahnya isi pikiran kedalam sebuah catatan kecil, melakukan edit kalimat, membacanya berulang kali hingga merasa yakin bahwa semua siap dipublikasi, atau membolak balikkan halaman dari satu aplikasi ke aplikasi lain pun halaman browser dan sebaliknya, saya yakin kalian akan mampu melakukan seiring berjalannya waktu.
Sama halnya dengan pengulangan aktifitas menulis sejauh ini.

Maka itu, Menulis lewat Ponsel ? ya Kenapa Tidak ?

Blog, lanjut atau…

1

Category : tentang Opini

Ide bisa datang begitu saja.
Saat saya berjalan menaiki tangga menuju mesin absensi atau ruang kerja ;
Saat duduk termenung di tengah kepenatan yang ada ;
atau Saat menjalani aktifitas dan kepadatan kerja di mana saja.
Semua terlintas begitu saja dalam kepala, baik berupa barisan kalimat tanpa arti, sambung menyambung menjadikannya sebuah kisah dalam satu paragraf singkat.
Lalu selanjutnya akan bergantung pada mood untuk bisa menuliskannya atau terlupakan.

Menulisi Blog setidaknya masih berusaha saya lakoni hingga kini.
Ndak terasa sudah 10 tahun lamanya saya menjalani rutinitas ini.
Banyak hal yang membantu terwujudnya satu demi satu tulisan yang rata-rata berisikan luapan emosi pribadi, pengalaman atau perjalanan kerja hingga hal-hal yang tidak penting lainnya.
Semata untuk menumpahkan segala unek unek yang ada, tanpa harus melampiaskan emosi kepada orang lain seperti yang selama ini saya lakukan.

Ada sekitar 2.700 an postingan total yang sudah saya coba turunkan. Dari angka tersebut ada sekitar 160an postingan yang saya lahirkan di tahun 2016 ini. Belum termasuk belasan draft note yang saya catatkan dalam ponsel, belum sempat dituntaskan menjadi sebuah tulisan yang memadai untuk bisa saya sajikan disini.
dan saya masih tetap bisa menikmatinya.

Akhir tahun sebentar lagi akan dijelang. dan halaman ini entah akan bisa berlanjut sebagaimana tahun-tahun sebelumnya, ataukah akan mati ditelan kesibukan ?

Menyegarkan Pikiran

Category : tentang DiRi SenDiri

Ada kemiripan pola antara suasana hati yang dirasa oleh seorang diabetesi, pegawai negeri dengan tingkat kejenuhan yang tinggi dengan megap megap nya update postingan blog pandebaik.com akhir akhir ini.
Semua bersumber dari pikiran.

Ya, rasanya memang nyaris ndak ada pembaharuan dari rutinitas harian maupun aktifitas yang dilakoni sejauh ini.
Maka bisa jadi, penyegaran pikiran ini sangatlah penting dilakukan.

Ditemani teriakan the Exploited yang menjual album dengan Beat the Bastard bertahun silam, kaki mulai melangkah cepat di trotoar merah pinggiran GOR Lila Bhuana.
Sengaja menyasar panasnya matahari pagi, guna lebih memberi asupan oksigen yang lebih baik hari ini.

Tiga Putaran pun terlampaui. Satu percobaan dimana dari segi jarak tempuh kelihatannya lebih panjang dari Lapangan Puputan yang biasa dilakoni atau Lapangan Lumintang yang baru sekali dua dijajaki.
Banyak kenangan masa lalu yang muncul disini.

Setidaknya tembok pagar yang mengelilingi GOR Ngurah Rai, yang tampak diperbaharui hanyalah sisi barat dan utaranya saja. Sementara sisi timur dan selatan, bagian belakang masih tampak sama dengan apa yang kuingat dua puluh tahunan lalu. Saat jalan ini kulalui dengan langkah santai pulang dan berangkat sekolah ke SMPN 3 di timur sana. Tak banyak yang berubah, bathinku.
Termasuk Tembok GOR yang sudah tampak kusam, rusak meski masih bisa kokoh berdiri. Kelihatannya memang tak ada upaya perawatan lagi sejauh ini.

Aku jadi ingat seorang kawan lama, teman SD. Kalo tidak salah ia siswa pindahan saat menginjak di kelas 5. Namanya Helmi, anak Jakarta. Ia tinggal di bangunan yang tempo hari ditempati Bank Aken, utara jalan Supratman, depan gerbang utara GOR.
Anaknya periang, tapi belakangan aku dengar dia menipu banyak kawan di sekolahnya SMA. Kasian juga…

Melihat asrama polisi Brimob yang kini sedang direnovasi pun memberi ingatan baik dan buruk yang selalu membekas hingga kini.
Baik karena di sisi selatan asrama, kami memiliki kawan saat menginjak kelas 2 SMP, bermana Swi asal Buleleng, yang orang tuanya berdinas di lokasi tersebut. Lalu lalang perwira pun tampak biasa saat itu.
Ingatan Buruk karena dekat situ ada anak anak yang siap ngompasin siapa saja yang kedapatan lewat sendiri, termasuk aku yang saat itu mengorbankan topi diambil oleh salah satu dari mereka gegara tak mau mengikuti ancaman ybs.
Semua masih lekat terbayang.

Tapi ada bagusnya juga.
Bahwa pikiran bisa sedikit disegarkan, minimal selain menambah semangat untuk menjalani hari, terbersit beberapa ide menulis juga tadinya. Tentang banyak hal termasuk keluh kesah ini.

Semoga bisa lebih baik kedepannya.

Blog, satu dasa warsa

2

Category : tentang DiRi SenDiri, tentang InSPiRasi

Oke, per 26 Mei ini usia blog www.pandebaik.com sudah satu dasa warsa lamanya. Bukan usia yang muda tapi bukan juga tergolong senior. Apalagi jika sampai menyinggung soal kualitas tulisan, atau makna yang ingin disampaikan. Jadi lupakan saja soal itu.

Akan tetapi kalo masih boleh saya menyebut soal satu dasa warsa atau sepuluh tahun kalo ndak salah, tentu ada banyak perubahan yang terjadi didalamnya. Dan hal ini kalo kalian rajin mampir dan membaca keluhan dan cerita saya setahun terakhir ini pasti paham apa saja diantaranya.

Ya, pertama tentu soal kuantitas. Ada sekitaran 2.600an posting yang hingga kini pernah saya tuliskan dengan jumlah 2.500an yang terpublish sementara sisanya saya keep jadi bentuk private lantaran soal isi memang beneran sampah. Sementara setengahnya merupakan tulisan yang layak dibaca, lalu setengahnya mudah dicerna, lalu ya gitu deh.

Kedua soal topik cerita, tentu ada pergeseran yang kentara. Dari soal pribadi, mimpi dan angan, keluhan dan makian, kuliah dan tugas, teknologi dan ponsel, Android hingga balik lagi ke soal pribadi plus kerjaan. Dimana bisa dikatakan semua ide mengalir begitu saja tanpa henti. Ditulis satu persatu lalu dipublikasi saat sempat. Belakangan isinya malah galaunya saya akan naiknya Gula Darah semingguan terakhir.

Ketiga soal Rutinitas. Sehari bisa dua tiga postingan yang gak lucu bisa didapat pada tahun-tahun pertama. Lalu berubah menjadi satu sehari, dua hari sekali, tiga bahkan sempat juga seminggu dua absen. Syukurnya bukan lantaran bosan, hanya tak sempat saja. Karena waktu luang seorang PNS yang dulunya begitu dibanggakan kini sudah tak lagi ada seiring jabatan diemban selama tiga tahun terakhir dan adanya tiga putri kecil yang nakal tentu membutuhkan perhatian ekstra.

Empat ya soal Metode blogging. Awal-awal masih memanfaatkan pc desktop, lalu notebook, netbook, tabletpc dan kini media ponsel. Membuatnya pun dalam bentuk draft melalui EverNote, kemudian direvisi kembali, ditambahkan gambar lalu publish. Simple gitu aja. Nulisnya juga dari yang ngalor ngidul gak jelas, trus panjang menjelaskan dan kini cukup dua tiga paragraf pendek. Hemat waktu dan pikiran, tentunya.

Terakhir ya tentu soal Manfaat. Na ini yang paling banyak sisi positifnya. Bisa ditiru kalo mau. Dari yang numpang beken lewat media sosial, trus numpang beken lewat media cetak, lanjut numpang beken lewat jejaring nasional. Selain bisa bertutur kata lebih rapi dalam menyampaikan pendapat, kalimat dan topiknya juga lebih terstruktur. Dan akhirnya ya ada juga yang mendatangkan rejeki. Semua berawal dari hobi.

By the way, nge-Blog belakangan ini memang lagi redup. Tapi karena media ini sudah terlanjur menjadi Cap secara pribadi dan orang pun tahunya ya ‘pandebaik’ ketimbang nama aselinya, upaya menulis pun sepertinya memang harus terus dilakoni. Disamping demi menjaga pikiran saya tetap lurus di rel pegawai negeri.

Untuk itu pula saya sudah menyiapkan yang terbaik bagi blog ini, minimal dengan memperpanjang Hosting dan Domain pribadi hingga 5 tahun kedepan di Bali Orange Communication. Jadi jangan khawatir bakalan kehilangan halaman bacaan ini saat semua media mainstream dan personal habis dicerna.

Well, selamat menikmati apa yang ada, dan doakan bahwa menulisi Blog bisa tetap menjadi prioritas demi menjaga eksistensi dunia maya. Salam dari Pusat Kota Denpasar.

dan Maaf jika isi tulisan akhir-akhir ini malah endak enak untuk dibaca…

Notes Notes Notes EverNote

Category : tentang TeKnoLoGi

Evernote. Dari laporan singkat sementara langsung dari lokasi Rapat,

Notes PanDe Baik 3

atau saat dimintakan tolong membuat Karangan Anti Korupsi untuk anak SD kelas 1…

Notes PanDe Baik 2

Sampai draft koordinasi antar rekan kantor berkaitan pekerjaan dan pemeriksaan lapangan,

Notes PanDe Baik 9

Atau jualan iklan di OLX

Notes PanDe Baik 8

dan survey hotel dadakan Tahun Baru lalu

Notes PanDe Baik 1

Semua memanfaatkan aplikasi EverNote sebagai pencatat utama, singkat dan sementara, sebelum nantinya ditindaklanjuti atau disharing secara langsung