Second Flight with Air Asia

Category : tentang PLeSiran

Ini adalah penerbangan kedua saya bersama Air Asia. Setahun lalu pulang pergi kami sudah sempat menikmati layanan si burung merah yang dikenal tepat waktu sebagaimana halnya Garuda Indonesia.

Memiliki pengalaman sebelumnya, memaksa saya menyiapkan beberapa hal ketimbang terkaget kaget nantinya begiti berada di dalam pesawat.

Pembagian barang. Yang mobile dan mampu menghabiskan waktu sepanjang perjalanan tentu berada di area terdekat, tas selempang. sisanya berada di ransel. Tanpa Bagasi. Toh tidak banyak yang dibawa.

Terpenting, uang merah diselipkan di saku jaket sebagai bekal membeli bekal diatas pesawat. Hmmm… jadi ingat iklan Garuda Indonesia deh.

All in One. Jauh sebelum masuk ke badan pesawat, semua benda yang melekat disimpan dalam satu tas tansel. Termasuk selempang tadi. Tujuannya agar gak ribet lagi saat menjalani pemeriksaan.
Terbukti beberapa kawan tertahan di Imigrasi, setelah bawaan mereka tak lolos sensor dan harus dikeluarkan jika ingin melanjutkan terbang.
Sesaat sesampainya di ruang tunggu, barulah semua barang yang dibutuhkan untuk menemani terbang mulai dikeluarkan. Lumayan mengurangi beban berat tas ransel.

Backup Backup Backup. Berbekal PowerBank milik Samsung yang secara teorinya mampu memberikan kekuatan 50K mAh (namun secara fakta rasanya gak begitu besarnya), membuat aktifitas menunggu waktu di pesawat jadi gak terasa.
Ada empat jam penerbangan yang harus dilewati. Disela tidur tentu saja. Apalagi kondisi saat ini, gak ada kawan yang diajak ngobrol berhubung teman sebelah adalah orang asing. Fiuh…

Hiburan. Tentu ini yang terakhir.
Enam puluhan filem ditambah beberapa edisi majalah detik, siap menemani semua waktu luang yang ada. Demi mengisi kekosongan yang kelak hadir setiap harinya.

Tapi yah… apa daya.
Pikiran kini lebih tertuju pulang.
Intan sakit, dan ia lebih membutuhkan kehadiran Bapaknya yang selama ini lebih dekat dengannya.
Apakah harus mencari tiket pesawat pulang setibanya di tujuan ?

nge-Blog ? Kacau…

2

Category : tentang DiRi SenDiri

Beberapa waktu lalu sempat diskusi dengan seorang kawan lewat Whatsapp terkait kesulitan penggunaan aplikasi WordPress for Android, yang kini gag bisa lagi dimanfaatkan dengan baik khususnya bagi mereka yang memiliki hosting blog berbayar. Saya pribadi mengalaminya sudah lama, saat masih menggunakan perangkat TabletPC Samsung Galaxy Tab 7+, utamanya pasca proses Upgrade OS ke Versi 4.1 Jelly Bean. Entah ada kaitannya atau tidak, yang pasti sejak saat itu saya tak lagi menggunakan aplikasi tersebut.

Praktis aktifitas ngeBlog yang biasanya mudah dilakukan saat berada pada posisi mobile jadi tertunda, berhubung belum nemu solusi praktisnya. Tapi gag lama sih ya. Ternyata semua masih bisa dilakoni dengan memanfaatkan Browser.

Proses untuk bisa menulisi blog pun kini makin berkembang. Meski sebagian besar punya alur yang sama. Menulis dalam bentuk draft di aplikasi Evernote (dulu pake Memo di Tab), trus input lewat Browser, dan sebagai ilustrasi biasanya sih diedit pake aplikasi Reduce my photos. Semua aktifitas tersebut dilakukan pada perangkat Samsung Galaxy Note 3. Efisien secara waktu. Jadi bisa dikatakan laptop ataupun pc sudah gag lagi jadi satu prasyarat khusus buat nge-Blog.

Tapi ada juga hal yang kemudian harus disesuaikan seiring berjalannya waktu. Untuk update tulisan, kini sudah makin jarang. Seminggu paling bisanya ya dua kali saja. Soal tema pun demikian. Apa yang terlintas, teringat lalu dituliskan dan publish. Jadi arti blog pun kini kembali menjadi sebuah catatan pribadi tentang apa saja.

Kini juga gag terlalu peduli soal alur cerita. Ngalir gitu aja. Yang penting isi pikiran tersalurkan. kadang malah jadi aneh kalo dibaca secara utuh. Soal urutan cerita juga begitu. Gag diatur lagi macam dulu. Nge-Blog kini tidak lagi menjadi satu keharusan demi menjaga eksistensi pikiran. Tapi yah buat iseng saja ketimbang gag ada kerjaan. Jadi ya sudah… sampai nanti.

Kebingungan meng-kustom Rumah Baru

2

Category : tentang KHayaLan

Sejak Sabtu kmaren boleh dibilang sepulangnya dari rumah Mas Egy pemilik Rakhahost, waktu luang lebih banyak dimanfaatin buat blajar meng-kustom penampilan rumah baru. sementara rumah lama, diisi posting pemberitahuan tok. Satu hal yang masih dilakukan hingga hari ini ya masalah pemilihan baju dan cat-nya. Pengennya biar kliatan oke layaknya milik Bli Made Suardana, tapi yang paling penting ya sederhana dan mudah dimengerti. Mungkin ini pula sebabnya tiga hari ini, rumah baru terlihat gonta ganti baju. masih bingung milih. hehe…Namun berhubung dirumah masih make koneksi Telkomnet Instant yang artinya bakalan bayar mahal kalo dipake buat meng-oprek tampilan rumah baru, maka Warnetpun dijadikan pilihan. Untuk sementara cukuplah ngambil waktu Istirahat siang (yang sebenarnya gak ada istilah jam istirahat bagi pegawe negri), buat kabur ke Warnet buat ngedownload dan nyoba ngoprek isi rumah lebih jauh.

waahh.. ditengah kebingungan ini, berharap ada sedikit pencerahan dari rekan-rekan Blogger nantinya. I hope so.