PimPro, Apaan sih Itu ?

Category : tentang PeKerJaan

PimPro

Kalian yang sudah masuk dunia kerja, utamanya yang bergerak di bidang konstruksi, saya yakin pasti pernah dengar istilah Pimpro.
Baik yang berkonotasi Negatif ataupun Positif.
Demikian halnya saya.

Pertama kali mendengar istilah PimPro kalo ndak salah ya pas baru-baru jadi Pe eN eS. Yang saat diceritakan oleh pimpinan saat itu, apa tugas, kewenangan dan kekuasaan yang dimiliki oleh seorang Pimpro, Bagi saya pribadi sih lebih banyak Negatifnya. Ini jika dilihat dari kaca mata kebenaran. Bukan pembenaran.

Image besarnya Power seorang Pimpro makin dikuatkan saat saya mengobrol ngalor ngidul bersama seorang pejabat fungsional di tingkat Provinsi saat berkesempatan menginap sekamar *bukan seranjang ya* sewaktu ditugaskan ke Indonesia Timur berkaitan dengan pemanfaatan dana ABPN dua tahun lalu.
Dari ceritanya, ya memang benar bahwa seorang PimPro apalagi di era Pak Harto menjabat dulu sebagai Presiden RI ke-2, punya kekuatan besar yang begitu memanjakan hidup dan keseharian yang bersangkutan.

Jadi tidak heran, apabila ada kekaguman luar binasa pada seseorang yang mampu dipertahankan sebagai seorang PimPro di era jaya terdahulu, pada tahun anggaran berikutnya, yang secara tidak langsung akan menyampaikan makna besaran setoran yang diberikan demi mempertahankan posisinya tersebut.

Tapi bagi kalian yang belum tahu apa sih PimPro itu sebenarnya ?

Pemimpin Proyek atau dulu dikenal dengan istilah PimPro adalah orang yang diangkat untuk memimpin pelaksanaan kegiatan proyek, mempunyai hak, wewenang, fungsi serta bertanggung jawab penuh terhadap proyek yang dipimpinnya dalam mencapai target yang telah ditetapkan. Kurang lebih begitu pengertian PimPro sebagaimana yang disampaikan oleh Blognya Orang Sipil
melalui postingannya di tahun 2012 lalu.

Masih mengambil materi dari halaman yang sama,
Tugas Pimpinan Proyek (PimPro) adalah
a. Mengambil keputusan terakhir yang berhubungan dengan pembangunan proyek.
b. Menandatangani Surat Perintah Keja (SPK) dan surat perjanjian (kontrak) antara pimpro dengan kontraktor.
c. Mengesahkan semua dokumen pembayaran kepada kontraktor.
d. Menyetujui atau menolak pekerjaan tambah kurang.
e. Menyetujui atau menolak penyerahan pekerjaan.
f. Memberikan semua instruksi kepada konsultan pengawas.

Kurang lebih begitu makna keberadaan seorang PimPro jika dilihat dari arti positif yang sebenarnya. Yang pada intinya, mutlak paham keseluruhan pekerjaan yang dibebankan di pundak yang bersangkutan, dengan dibantu para pelaksana teknis, pengawas, pembantu keuangan dan lainnya.

Sedangkan PimPro sebagaimana konotasi negatif yang saya sampaikan diatas, lebih banyak hadir dari kalangan PNS dengan spesifikasi atau kriteria Menjabat posisi Struktural.
Dimana saking negatifnya, seorang Profesor bernama Bang Fahmi lewat halaman yang ia miliki di www.fahmiamhar.com pun sempat berkisah pernah menolak saat yang bersangkutan diminta untuk menjadi seorang PimPro.

Apa pasal ?

Lantaran di era Reformasi atau era Presiden Jokowi sekarang, KPK lagi galak galaknya menangkap tangan mereka yang didaulat menjadi seorang PimPro atau kini disebut dengan istilah PePeKa (PPK-Pejabat Pembuat Komitmen), yang berdasarkan aturan Perpres terkait Pengadaan Barang/Jasa di Lingkungan Pemerintah harus lolos ujian Sertifikasi Pengadaan dan memiliki SIM legalitas tersebut.
Tidak harus berasal dari jajaran Struktural, namun kini, seorang Staf pun bisa menjadi seorang PePeKa sejauh memiliki persyaratan diatas.

Ditangkap tangan ya karena menyalahgunakan kewenangan yang dimilikinya untuk berbuat hal-hal di luar aturan yang ada. Melakukan korupsi dana anggaran, tidak menguasai spesifikasi kegiatan, atau mengabaikan pengawasan hingga terbengkalai bahkan tersendat.
Yang kesemuanya itu terjadi bisa karena ketidakmampuan pejabat yang ditunjuk untuk memahami sejauh mana kewenangannya sebagai PimPro masa kini atau yang disebut dengan istilah PePeKa (PPK), sehingga mengakibatkan kekhawatiran berlebihan saat menjalankan tugas atau malah tidak mau peduli apapun aturannya.
Tidak heran ketika lembaga superbodi KPK menghimbau para pejabat tersebut untuk tidak takut saat diberi penugasan sebagai PPK atau PimPro.

Separah itukah beban tanggungjawab jabatan sebagai PimPro ?

…akhirnya lulus juga… L2…

7

Category : tentang iLMu tamBahan

Setelah kurang lebih tiga kali mengikuti pelatihan Pengadaan Barang dan Jasa yang diselengggarakan oleh BKD Pemkab Badung, akhirnya saya dinyatakan lulus ujian Nasional dan berhak atas sertifikasi yang hanya berlaku selama 2 tahun, istilahnya L2.

Padahal awal mulainya pelatihan yang dilakukan di sebuah hotel dekat Pusat Pemerintahan Kabupaten Badung Sempidi, sempat guyonan bareng rekan-rekan lain yang senasib dengan saya. Berkali-kali ikutan ujian sertifikasi, tapi selalu saja menyandang gelar L4 –Lu Lagi Lu Lagi-. Maksudnya ikut lagi-ikut lagi. Gak pernah dinyatakan lulus.

Berhubung pada pelatihan pertama sekitar dua tahun lalu saya sudah disetrap selama satu minggu di Bapelkes Tangtu jalan Ida Bagus Mantra dan dijejali materi serta bahan ujian untuk sertifikasi, bisa dikatakan itu sangat membosankan. Mungkin karena saya memang belum pernah menyentuh sama sekali bidang Pengadaan Barang dan Jasa ini sebelumnya. Jadi, apa yang saya dapatkan ya saya tahu hanya sebatas teori saja. Dalam kenyataannya, satupun belum saya kuasai…

Apalagi tahun ini adalah tahun dimana saya mulai memutuskan untuk berkonsentrasi pada proposal Thesis yang kebetulan sudah diajukan saat ujian 18 Maret lalu dan dipersilahkan untuk melanjutkan. Tentu saja, saya pribadi sampe memohon-mohon agar tidak terlalu banyak diberikan tugas kantor apalagi beban tanggungjawab, begitu pula menampik bujukan rekan-rekan agar saya bisa lulus sebagai Panitia Pengadaan kelak.

Maka pada saat pembekalan selama dua hari beberapa waktu lalupun saya memilih mangkir dan tidak hadir. Tapi tetep absensi. He…. Tipikal Pegawai Negeri Bangeds. Hingga salah seorang rekan seangkatan saat Pra-Jabatan dahulu yang kebetulan bersua dilokasi, sempat terheran-heran dengan kenekatan saya kabur dari lokasi Pelatihan.

Apa daya Tuhan berkehendak lain. Saat saya tidak terlalu mempedulikan apa yang saya isi pada lembar jawaban (lembarnya mirip ujian masuk Perguruan Tinggi), sayapun akhirnya diganjar dengan kelulusan pada tingkat L2 (menyandang sertifikasi selama 2 tahun) sejak diterbitkannya Sertifikat tersebut, 4 Maret 2009.

Pengumuman kelulusan untuk sertifikasi inipun sebenarnya disampaikan oleh salah satu atasan yang kebetulan barengan ikut serta dalam ujian ini. Hanya bisa diakses melalui web site resmi miliki LKPP (dahulunya melalui web site resmi milik Bappenas). Awalnya saya pikir ini termasuk guyonan, lantaran satu dua tahun lalu saya sering becandain rekan-rekan yang ikutan ujian, mengklaim kalo mereka itu lulus dan mengucapkan selamat.

Ternyata beneran lulus….

Trus sekarang mau diapain yah ?

Ujian Sertifikasi Pengadaan Barang dan Jasa

3

Category : tentang iLMu tamBahan

Situasi sebenernya udah siap sejak pukul 8 sesuai jadwal yang ditentukan sehari sebelumnya.
Kehadiran beberapa rekan yang tahun lalu sempat dikucilkan seminggu lamanya untuk pendidikan pengadaan barang dan jasa sempat mengundang keriuhan disatu kelas yang isinya tergolong familiar semua.

Walopun sempat pangling dan terdiam cukup lama saat makhluk aneh berjenggot lewat didepan mereka, tapi sesegera itu pula ledekan juga sebutan macem-macem dialamatkan buat rekan mereka yang hingga kini masih menjadi staf paling bawah. dari mirip Surya Paloh ato malah Teroris Bom Bali.
Maklum, rata-rata yang ikut diujian kali ini minimal setingkat Kasi atau Eselon IV.

Kehangatan masih pula terasa saat beberapa Bapak-bapak yang seperguruan ngumpul dan memulai banyolan antar instansi, membuat suasana ujian yang bagi sebagian peserta lainnya mungkin menjadi momok menakutkan dan menargetkan kelulusan diakhir nanti.

Ujian yang dilaksanakan hari ini nyatanya baru efektif dimulai pukul setengah sepuluh pagi dari jadwal jam delapan. Itu artinya usai ujian naga-naganya bakalan dapet makan gratis. Hehehe…

Berhubung yang ikut itu rata-rata sudah menjabat dan berpengalaman plus suka ngebanyol, suasana saat ujian berlangsung gak sehening peserta sekolahan yang lagi tes ujian masuk perguruan tinggi.

Celetukan iseng sampe acara contek mensontek dan tanya jawab soal dengan rekan disebelahnya menjadikan satu hal yang biasa, mengingat pengawas ujian sudah pada dikenal pula dilingkungan kerja. Jadi semua bersatu padu menjawab soal ujian.
Mungkin gak bakal heran kalo yang penentuan lulus ato yang ndak lulus kali ini bakalan sama jumlahnya.
Wong kerjasama semua kok.
Hehehe…

Ada juga yang mungkin sudah gak mikirin lagi mau lulus apa enggak, milih menyerahkan lembar jawabannya sejam lebih awal dan sempat membuat kalang kabut peserta lain sembari ngedumel.

Sayangnya yang namanya sopan santun berponsel rupanya belum jua bisa diterapkan oleh seorang pejabat sekalipun.
Walo diawal ujian sudah dimohonkan agar mematikan ha pe atau paling gak mematikan bunyi ha pe, tapi tetep aja dering hape berbagai nada meluncur manis ditengah konsentrasi peserta yang sedang ruwet-ruwetnya.

Herannya, padahal tadi sipengawas yang memberitahukan permohonan ini, eh malah dia yang hapenya gak berenti berdering.
Masih mending kalo nadanya mendayu-dayu. Lha ini lagu punk rock yang ada teriakan gak jelas, setiap kali bersuara, semua mata langsung tertuju pada tampang cuek sang pengawas muda. Masih belum puas juga, dengan cueknya dia nyoba dengerin berbagai lagu metal didepan peserta ujian didalem kelas. Walah….

Padahal ponselnya Commie 9500 lho.
Gaya sih udah keren. Masih muda lagi.
Tapi mungkin cuman gak tau cara matiin nada panggilnya aja.
Huehehe….