Sedikit Cerita dibalik Pelatihan Teknisi Laboratorium Kebinamargaan

Category : tentang iLMu tamBahan, tentang PeKerJaan

Satu persatu kendaraan bisa dilewati sejak pukul setengah delapan pagi tadi, namun wajah Politeknik Negeri Bali tak jua kunjung tampak didepan mata. Setengah jam sudah perjalanan tampaknya mulai membuat mata lelah dan mengantuk. Perlu dua tiga kali penghentian ditepi jalan untuk sekedar minum atau meregangkan badan. Sebuah rutinitas baru yang kali ini harus dilakoni kembali.

Bersyukur keputusan untuk mengendarai Scorpio Merah hadir sejak awal dimulainya Pelatihan. Ide untuk ditemani Kijang Grand 88 sudah dimentahkan lebih dulu lantaran merasa kapok dengan kemacetan yang biasanya terjadi di banyak titik persimpangan jalan dari Kota Denpasar menuju Politeknik Negeri Bali.

Waktu sudah menunjukkan pukul 9 pagi, mahasiswa yang tadinya meramaikan kantin pelataran halaman pinggir kampus tampak sudah mulai lengang dan beranjak ke ruang kelas. Kamipun bersiap memulai aktifitas Pelatihan Teknisi Laboratorium Kebinamargaandi Laboratorium Jurusan Sipil. Pak Komang Sudiarta, pak Putu Suka Ardana dan pak Gusti Bagus Suadnyana yang sejak awal secara intens membagi ilmunya dengan sabar, sudah siap sedia dengan beberapa benda uji dan peralatan material.

Lima hari menjelajah jalanan Kota Denpasar menuju Bukit Jimbaran rasanya sepadan dengan sejumlah pengalaman baru yang kami dapatkan dari Jurusan Teknik Sipil Politeknik Negeri Bali, namun tetap saja masih merasa kurang. Rasa ini saya pribadi alami lantaran secara kualitas, sangat disayangkan apabila waktu kemudian malahan membatasi ruang gerak kebutuhan kami akan ilmu dan pengalaman baru, yang harapannya tentu saja bisa kembali dilakukan kelak atau dalam waktu dekat.

Masker dan debu kemudian menjadi teman kerja setia selama pembelajaran. Bau aspal dan butiran abu batu yang menghiasi meja kerja tampaknya sudah tak lagi membebani pikiran. Dalam kepala yang ada hanyalah rasa penasaran, apa lagi yang akan kami kerjakan selanjutnya ?

Agregat, Aspal Beton, Abu Batu, TCE merupakan beberapa benda yang bisa dikenali secara langsung selama masa pembelajaran. Satu hal yang baru bagi saya pribadi, namun bisa jadi tidak demikian halnya dengan sembilan kawan peserta lainnya.

Duplo, Rothluchs, Los Angelos dan Marshall tak lagi menjadi sebuah istilah yang membingungkan, setidaknya dalam lima enam tahun terakhir pasca pelatihan yang sama dilakoni di Hotel Sahid namun lebih mengarah pada teori tanpa terjun langsung untuk dikerjakan.

Bersyukur suasana pembelajaran yang kami alami sepanjang lima hari berlangsung serius tapi santai. Canda tawa tetap mengalir dengan tema berbeda setiap harinya, membuat kami tampak segar hingga pelatihan berakhir. Namun yang terpenting adalah rasa perkawanan yang makin dekat serta kerjasama yang terjalinpun bisa makin solid.

Matahari masih belum turun ke ufuk barat saat kami mulai meninggalkan parkiran depan Politeknik Negeri Bali ini. Secara perlahan roda motor mulai menyusuri jalan turunan kampus menuju persimpangan Ungasan Uluwatu. Masih belum lepas lelah yang ada sejak pagi tadi membuat pikiran rasanya ingin cepat-cepat melewati lautan kendaraan yang padat merayap. Maka zigzag pun merupakan satu-satunya pilihan.

Pelatihan Teknisi Laboratorium Kebinamargaan di Politeknik Negeri Bali

Category : tentang iLMu tamBahan, tentang PeKerJaan

Matahari Pagi sudah naik di penghujung timur, biasanya saat seperti ini saya sudah mulai berjemur di balkon gedung kantor sambil membaca berita lewat Detik ataupun Twitter melalui media tablet… Namun seminggu kemarin, rutinitas itu tak bisa dilakukan lagi. Di waktu yang sama, saya masih duduk ditemani segelas kopi hitam ditemani koran pagi atau tayangan televisi di ruang tamu rumah, melewati menit kesepuluh barulah mulai berangkat menuju Politeknik Negeri Bali di Jimbaran.

Pelatihan Teknisi Laboratorium Kebinamargaan, kerjasama Dinas Bina Marga dan Pengairan Kabupaten Badung dengan BSK Diklat Politeknik Negeri Bali pun kembali dilakoni…

Kegiatan yang digagas lantaran minimnya pengetahuan kami selaku abdi negara yang secara rutin melakukan pemeriksaan dan pengawasan terhadap sekian banyak pembangunan, peningkatan ataupun pemeliharaan fisik jalan raya, seakan-akan memberi peluang ‘lahan bermain’ bagi para Rekanan yang nakal. Untuk itulah pembelajaran yang dilaksanakan selama lima hari kerja terakhir mencoba memperkenalkan pada kami, mana komposisi campuran Agregat dan juga Aspal yang baik untuk dikerjakan dan mana komposisi yang tidak disarankan untuk tetap dipaksa digunakan.

Beberapa langkah pembuatan benda uji untuk komposisi aspal codename AC-BC dan AC-WC diberikan secara bertahap, termasuk bagaimana cara pengujian dan membaca hasilnya. Dengan dasar pendidikan yang memang belum pernah menyentuh bidang laboratorium dan material jalan raya, lumayan banyak membuat kesulitan dari pemahaman istilah, langkah kerja, nama alat hingga pencatatan. Ini tentu berbeda dengan lima Rekan kami dari sepuluh yang hadir setiap harinya, yang sudah tergolong senior dalam pengalaman serupa. Maka jadilah mereka ini instruktur tambahan bagi saya pribadi untuk bisa memahami materi lebih baik lagi.

Salah satu yang kemudian patut saya syukuri selama proses pembelajaran adalah teknologi yang disematkan dalam perangkat Tablet Samsung Galaxy Tab 7+ ini. Beberapa fitur penting seperti memo, kalculator, kamera hingga spreadsheet selalu tergunakan untuk memudahkan pekerjaan yang memang sedikit sulit dengan beragam instrumen yang berbeda dalam sekali waktu. Meski ada sedikit kekhawatiran akan kehabisan daya ditengah pemanfaatannya.

Dari lima hari pembelajaran, ada banyak pekerjaan rumah yang harusnya bisa kami sekesaikan. Sayangnya, seperti pendapat pak Komang Sudiarta -Ketua Tim Laboratorium Jurusan Sipil Politeknik Negeri Bali, bahwa waktu yang diberikan masih sangat kurang jika ingin mengetahui bagaimana prosedur hingga hasil dan pemahaman analisanya secara mendetail. Hanya saja secara mood peserta bisa dikatakan sempat menurun di hari keempat, bisa jadi lantaran lelah bolak balik didera kemacetan yang dialami pagi dan sore, lelah mengerjakan hal yang sama secara konstan, atau bahkan bukan bidang yang kerap digeluti. Perlu pengulangan aktifitas serupa agar bisa terbiasa nantinya.

Dalam membantu usaha pembelajaran dan berbagi ilmu, pak Komang Sudiarta ini dibantu pula oleh dua rekannya, pak Putu Suka Ardana dan pak Gusti Bagus Suadnyana. Maka sudah sewajarnyalah jika kami kemudian menghaturkan banyak Terima Kasih atas semua pendampingan, talenta dan pengetahuan yang telah diberikan selama lima hari terakhir hingga kami bisa menyelesaikan beberapa tugas sesuai tiga modul yang dibekali sejak awal.

Meski secara hasil yang diharapkan ada beberapa koefisien yang dianggap melenceng, namun secara cara kerja, apa yang telah disampaikan dapat kami terima dengan baik. Sehingga untuk itu pula, kami berharap banyak kedepannya nanti bisa diselenggarakan kembali pelatihan-pelatihan dengan model workshop seperti ini (tidak hanya terpaku pada teori) yang barangkali bisa lebih menukik pada studi kasus yang pernah dialami dalam kondisi lapangan atau nyata sebenarnya.

Akhir kata, saya mewakili teman-teman Peserta mengucapkan Terima Kasih pula pada Ibu Ir. Putu Hermawati, MT selaku Ketua BSK Diklat Politeknik Negeri Bali, Bapak Ir. I Wayan Sugawa selaku Kabid Pendataan dan Evaluasi serta tiga atasan kami yang setia mengunjungi dan berdiskusi dari pak Gung Rai Sudiartha, ibu Gung Mas Aries Sujati dan pak Nyoman Sukarata. Demikian pula untuk tiga instruktur kami, pak I Komang Sudiarta, ST., MT, pak I Putu Suka Ardana, ST dan pak Gusti Bagus Suadnyana. Tak lupa semua teman-teman yang telah mendukung kerjasama yang baik selama pembelajaran berlangsung.

NgTim 4 : Aspal dan Rumput

Category : tentang PeKerJaan

Jalan yang baik tentu dilihat dari segi kualitas pekerjaan yang dihasilkan.
Bagemana kalo jalan yang sudah diaspal lantas ditumbuhi rumput, padahal baru saja selesai dikerjakan ?

Heran deh.
Bisa2nya sang rekanan kontraktor berkilah ini lantaran kondisi lingkungan yang banyak rumputnya.
Walah… Gak memecahkan masalah. Asal kerja, asal dapet uang aja sepertinya.

Sama dengan jalan lingkungan di sekitar kantor pusat, dimana jalan yang dibuat dengan adanya jembatan baru ditengah2nya malah gak sejajar.
Ini tentu akan memicu kecelakaan bagi yang melintas tak tahu jika jalannya putus dijembatan lantas mengecil begitu aja.

Herannya lagi, sang rekanan berkilah, bagemana kalo dianggarkan lagi untuk pemasangan trotoar agar aman ?
Wah, kok begitu pak ? apa biar dapet kerjaan lagi ya ?

NgTim 3 : Jalan Pribadi

Category : tentang PeKerJaan

Lain lagi dengan ini. Seperti biasa para pejabat yang sudah duduk di kursi empuk seakan melupakan tujuan pembangunan dan seakan memaksakan kehendak agar apa yang diinginkan dapat tercapai demi mendukung lamanya sang pejabat duduk di kursi yang diinginkan.

Maka jalan pribadi depan rumahpun diaspal.
Hehe… Padahal itu jalan lingkungan namun harus diambil pekerjaannya oleh dinas yang seharusnya hanya mengerjakan jalan yang statusnya digolongkan sebagai jalan kabupaten.

Kasian banget Negeri ini.