Menanti Waktu di ‘Padang Bulan’

2

Category : tentang InSPiRasi

Tak sulit untuk membuatku terdiam dalam waktu yang lama, berikan satu novel dan tinggalkan. Biasanya pikiranku akan mencoba untuk berpikir, menelaah dan kemudian berusaha menikmati. Satu demi satu langkah itu berjalan dan selesai.

Padang Bulan’ karya Andrea Hirata.

Novel yang berkisah tentang Enong, seorang gadis berusia 14 tahun yang sangat gemar pada pelajaran bahasa Inggris, namun secara mendadak terpaksa harus berhenti sekolah dan mengambil alih seluruh tanggung jawab keluarga. Ada pula kisah cinta ‘sehidup semati’ Zamzami dan Syalimah, kedua orang tua Enong menghiasi kilas balik perjalanan hidup mereka. Sebuah kejutan yang mampu memutarbalikkan kenyataan.

Pasca tetralogi Laskar Pelangi, Sang Pemimpi, Edensor dan Maryamah Karpov, Andrea Hirata ‘si keriting Ikal’ kembali menawarkan novel dwilogi ‘Padang Bulan’ dan ‘Cinta di Dalam Gelas’. Bagi mereka yang telah menantikan karya sejak lama, pastilah novel ini mampu menjadi pengobat dahaga.

‘Padang Bulan’ hanyalah awal dari sekian banyak kisah hidup yang barangkali kelak akan terbayar pada kisah berikutnya. Pahit getir kenyataan memang harus dengan tekun dijalani, karena satu saat nanti ‘roda kan pasti terus berputar’. Kisah Enong agaknya bukan sekedar cerita tentang sebuah keluarga yang sederhana namun tentang impian seorang anak kecil tentang keberanian menjalani hidup.

Andrea Hirata agaknya ingin mengajak ‘pemujanya’ untuk mengenang kembali masa lalu si keriting ‘Ikal’ dengan cinta pertamanya ‘A Ling’. Kisah ini memang terus berlanjut hingga memporakporandakan kehidupan seorang anak lelaki yang terlanjur kecewa dengan jalan hidupnya. Sebuah pilihan yang biasa kita temui dalam hidup ini.

Bersyukur saya mendapatkan novel ini dengan status pinjaman, karena berkat novel inilah waktu menanti tak lagi terasa lama dan membosankan. Hingga seperti biasanya, sayapun merekomendasikan novel itu untuk dibaca, bahkan wajib hukumnya bagi mereka yang sekedar ingin mengenang masa lalu saat Gola Gong atau Hilman masih berjaya. Tak sabar rasanya ingin menyelesaikannya segera.

Menyimak Maryamah Karpov by Andrea Hirata

12

Category : tentang InSPiRasi

Menunggu….

Bagi saya adalah aktivitas yang tidak menyenangkan.
Apalagi menunggu datangnya gaji saat dompet kehabisan isinya. He…

Salah satu yang biasanya saya lakukan saat menunggu adalah membaca. Tak peduli apakah itu majalah yang saya sukai, majalah nganggur yang ada didekat-dekat situ, sampe buku atau novel yang ndak jelas isinya apa. Sayangnya hingga saat ini saya masih belum pernah melewati waktu menunggu dengan cerita asyiknya Nick Carter. He…

Maryamah Karpov. Buku atau Novel keempat yang dilahirkan oleh seorang Andrea Hirata, si keriting ikal asal BeLitong, sebagai bagian terakhir dari sebuah karya Tetralogi yang mengagumkan.

Buku ini tebalnya mendekati si penyihir Harry Potter-nya JK Rowling, sehingga kalopun bagi mereka yang merasa salah beli dan malas untuk membacanya, bisa dijadikan alternatif pilihan untuk bantal tidur. He… Becanda mulu nih !

Cerita tentang perburuan cinta yang sempat mewarnai masa kecil si keriting ini, dibumbui pula dengan ‘mimpi-mimpi Lintang’, sobatnya saat duduk di bangku SD Muhammadiyah, demi mewujudkan sebuah perahu untuk berkelana pencarian cinta tersebut.

Bersuanya kembali sepuluh orang siswa SD Muhammadiyah dalam sebuah cerita yang bagi saya kadang bisa dikatakan absurd ini, merupakan titik balik perjalanan saya dalam usaha menyimak halaman demi halaman buku. Saya melakukan ini saat menunggu dilakukannya moment penting disela upacara Pekak kemarin.

Dibutuhkan waktu seminggu plus tiga hari untuk dapat melahap keseluruhan cerita dengan baik dan benar sesuai dengan Ejaan Yang Disempurnakan. Halah… Ini karena mozaik demi mozaik (istilahnya seperti posting dalam blog), hanya dapat saya simak dua atau tiga saja per harinya. Ditengah kesibukan mengasuh Putri kami secara bergantian, agar pekerjaan dan upacara (dari Ngajum hingga Pengabenan) tetap bisa dilakukan dengan baik.

Dari keempat buku atau Novel yang menjadi bagian dari sebuah Tetralogi karya Andrea Hirata, kalo boleh diurutkan berdasarkan tingkat seru dan asyiknya jalan cerita, secara pribadi saya menempatkan Edensor di bagian paling akhir. Jadi urutannya yaitu ‘Laskar Pelangi’, ‘Sang Pemimpi’, ‘Maryamah Karpov’ dan tentu saja ‘Edensor’.

Asal muasal sebuah nama Andrea Hirata pun akhirnya bisa saya ketahui disini. Rupanya untuk histori nama akhir (Hirata), pikiran saya tak jauh beda dengan si empunya cerita. Nyerempet ke budaya Jepang. Eh, saya ternyata salah.

Tampaknya pada buku atau novel terakhir ini, Andrea Hirata benar-benar mampu mengaduk-aduk pikiran dan akal sehat saya akan sebuah kisah yang terkadang ‘tak masuk diakal. Katakanlah saat ikal dan Mahar yang bersua Tuk Bayan Tula, dan mencoba mempersembahkan benda-benda gaib untuk menarik minat Tuk. Dari kemenyan dan dupa-dupa, tanduk menjangan gunung, buntat, jenazah cecak berekor cabang, hingga ranting dari sarang burung terakub pun tak mampu menarik perhatian Tuk.

Rupanya senjata pamungkas atau persembahan paling huebat yang mampu mengalahkan semua ketidakpedulian Tuk pada usaha Mahar adalah televisi Sanyo hitam putih portable. Halah…

Terlepas keanehan jalan cerita yang kadang tak sesuai nalar seru-serunya akhir yang diharapkan, Maryamah Karpov buah karya Andrea Hirata keempat dari sebuah Tetralogi, bagi saya pribadi sangat mengasyikkan untuk disimak sekaligus dinikmati. Tentu saja sambil membayangkan bagaimana seandainya ini difilmkan pula oleh para sineas muda yang berkualitas. Dijamin hasilnya tak jauh beda dengan Harry Potter the movie.

> PanDe Baik makin tak sabaran menanti dirilisnya DVD resmi film ‘Laskar PeLangi’ dengan harapan tentu saja bisa menikmati lebih banyak fitur tambahan diluar alur cerita. Minimal enggambaran proses Behind the Screen (seperti yang dituliskan dalam buku ‘di balik layar’) atau malah menelusuri tokoh-tokoh aslinya (jika memang ada), seperti halnya kisah GIE…. <

Salam dari PuSat KoTa DenPasar

Mengenang Laskar Pelangi by Andrea Hirata

6

Category : tentang InSPiRasi

Awalnya setiap kali saya mendengar kata Laskar Pelangi, yang terbayang dalam otak saya ini adalah cerita anak-anak serupa buku komik terbitan Elex Media. Begitu pula saat mendengar cerita bahwa Laskar Pelangi akan difilmkan oleh sineas muda negeri ini.

Histeria yang terjadi pasca pemutaran film bioskop ‘Laskar Pelangi’ ditambah nyanyian anak-anak yang melantunkan tembang gres Nidji bertemakan sama, akhirnya membuat rasa penasaran saya timbul akan novel yang kabarnya menjadi ‘Best Seller’ dimana-mana. Sayangnya untuk mendapatkan pinjaman dari adik sepupu, musti menunggu terlebih dahulu, berhubung sedang beredar kemana-mana (istilahnya : dipinjem).

Sambil menunggu kembalinya novel tersebut, saya diberikan satu buku yang bercerita ‘di balik layar Laskar Pelangi’. Tentang perjuangan Riri Reza dan Mira Lesmana dalam mewujudkan karya epik film negeri ‘Laskar Pelangi’.

Membaca cerita perjalanan awal pembuatan sebuah film negeri seperti halnya ‘GIE’ terdahulu, saya akui makin membuat saya makin penasaran dan tak sabaran untuk membaca karya pertama dari sebuah Tetralogi yang dilahirkan oleh seorang Andrea Hirata.

Pada awalnya saya kira ‘Laskar Pelangi’ bukanlah novel karya anak negeri, mengingat nama ‘Andrea Hirata’ lebih familiar pada budaya Jepang. Satu pemikiran yang akhirnya saya sangkal saat membaca versi e-Book nya terlebih dahulu dibanding novelnya sendiri.

Cerita tentang perjuangan sepuluh anak sekolah tingkat dasar di Belitong, benar-benar membuat saya merasakan keasyikan betapa nikmatnya membaca sebuah karya seperti ‘Balada si Roy’ dan mimpi Gola Gong lainnya. Tak lupa pula seorang HilMan yang membuat kisah begitu mengalir, mudah dicerna dan melupakan waktu.

‘Laskar Pelangi’ akhirnya menjadi novel favorit saya pada masa pendewasaan diri kali ini. Mengingatkan pada masa-masa lalu, masa-masa kecil yang penuh dengan gelak tawa riang saat bersua dan menyaksikan keajaiban teman-teman yang saya miliki.


‘Laskar Pelangi’ juga mampu mengingatkan saya pada masa kegilaan akan sebuah novel, cerpen, fiksi yang rutin tampil dalam berbagai bacaan saya masa remaja. Dilahap tanpa peduli segmen peruntukan sebuah majalah.

Hai, Gadis, Aneka, Anita, Mode, Kartini, hingga merambah media koranpun saya lahap demi sebuah kegilaan yang saya sendiri amat sangat menikmatinya.

Karya Gola Gong adalah satu favorit saya waktu itu. Hingga rela melakukan perburuan disela jam kuliah ke berbagai perpustakaan negara dan juga penyewaan buku lama.

‘Laskar PeLangi’ saya akui memang sebuah karya yang mampu mengobati kerinduan saya akan sebuah cerita yang menyentuh hati, tak hanya berkhayal seperti ‘Harry Potter’ karya J.K. Rowling. Membuat saya menghabiskan waktu hampir seminggu untuk membaca, membayangkan dan mengingat kembali masa-masa yang diceritakan hingga ketertarikan mencari versi e-Book karya Andrea Hirata yang lain.

Tak heran jika buku ini kabarnya dirilis juga dalam bahasa lain dan menjadi Best Seller pula di negeri orang.

Aaah…. Tak percuma juga saya menunggu dan menikmati ‘Laskar PeLangi’, sebuah karya awal Tetralogi by Andrea Hirata.

MeLintasi Edensor by Andrea Hirata

8

Category : tentang InSPiRasi

Seakan tak sabar melanjutkan kisah si kriting ikal, saya mulai menggadang-gadangi sepupu untuk mendapatkan ‘Edensor’, buku atau novel ketiga dari sebuah karya Tetralogi oleh Andrea Hirata. Ketertarikan saya ini lebih pada dua racun yang ditanamkan sejak awal, yaitu ‘Laskar Pelangi’ dan tentu saja ‘Sang Pemimpi’.

Memulai Mozaik pada ‘Edensor’, rasanya tak sesulit yang saya alami saat berusaha menyuntikkan racun dua karya sebelumnya. Tak heran ‘Edensor’ dapat saya selesaikan tak sampai menginjak hari kedua. Apa pasal ?

‘Edensor’ bagi saya tak ubahnya sebuah BLoG pribadi, berisikan satu kisah atau perjalanan hidup seorang Andrea Hirata, yang dituangkan dalam 44 Mozaik (jika pada BLoG barangkali bisa disebut sebagai posting tulisan). Mengapa saya katakan seperti sebuah BLoG ?

Cerita yang dipaparkan satu persatu ditulis dalam sebuah kisah atau Mozaik yang pendek, tak seperti ‘Laskar Pelangi’, novel pertama dari sebuah Tetralogi itu. Mengalirnya kisah dapat dicerna dengan mudah dan membuat saya terus menerus melanjutkan bahan bacaan saya ini tanpa jeda, seperti halnya kisah sepuluh murid SD Muhammadiyah.

Ya, ‘Edensor’ rupanya tak semegah yang saya bayangkan seperti halnya dua kisah sebelumnya. Mengisahkan perjalanan hidup saat menempuh jenjang pendidikan hingga ke Perancis sesuai mimpi yang dikhayalkan sejak masa kecilnya, tak membuat saya kesulitan membayangkan para tokoh yang diceritakan satu persatu, demi mengingat cerita seorang adik sepupu yang tempo hari sempat mengenyam pendidikan di negeri Chekoslovakia.

Tak jauh berbeda dengan apa yang saya dengar dari ceritanya, tentang beragam jenis makhluk ‘aneh’ yang berkumpul menjadi satu dalam sebuah universitas, yang kesehariannyapun tak jauh dari ‘party party and party’. Tak hanya sebatas kisah, hingga foto-foto saat mereka berinteraksi satu dengan lainnyapun ditunjukkan. Tak lupa kisah asmara terlarang si adik dengan pria gagah berani, seorang calon dokter dari arab saudi.

Back to ‘Edensor’, barangkali juga karena kisah yang dipaparkan tak jauh dari usia saya saat ini, maka apa yang digambarkan serasa tak asing lagi untuk dicerna. Dari situasi perkenalannya dengan lingkungan baru, menghadapi orang-orang yang tak bisa dimengerti namun bisa dimaklumi, dan juga pencarian cinta yang makin jauh saja.

Secara pribadi bisa saya dikatakan, novel atau buku ketiga dari Andrea Hirata ini belum dapat memuaskan dahaga saya akan kisah lanjutan dari dua novel sebelumnya. Sehingga, untuk melanjutkan kembali pada buku keempat ‘Maryamah Karpov’, saya masih berpikir kapan bisa memiliki waktu untuk menikmati karya pamungkas dari si keriting Andrea Hirata….

Setidaknya agar bisa jauh lebih menikmati seperti dua kisah awal. Seburuk apapun kemungkinan isi ceritanya nanti.

Menikmati Sang Pemimpi by Andrea Hirata

2

Category : tentang InSPiRasi

Memasuki tahap pelepasan penat usai penyelesaian tugas dan proposal Thesis pasca Sarjana yang saya ambil selama satu setengah tahun ini, banyak harapan yang saya ingin tumpahkan untuk pelampiasan semua itu. Salah satunya adalah melanjutkan kenikmatan akan indahnya sebuah buku. Lebih tepatnya lagi, Novel.

Sang Pemimpi. Buku kedua dari sebuah Tetralogi hasil karya Andrea Hirata.

Buku ini sebetulnya sudah lama menarik hati saya saat adik sepupu yang memang memiliki hobi membeli, membaca serta mengoleksi aneka ragam buku, baik komik, majalah, novel hingga sebuah skenario film sekalipun. Rasa penasaran dengan sebuah buku yang begitu ia banggakan dan ternyata bukan hanya ia yang menunjukkannya, membuat saya bertekad akan mulai menikmatinya pasca tugas perkuliahan semester ketiga ini selesai.

Maka, sedari sabtu pagi hingga minggu sore, buku inipun habis saya lahap. Amazing. Hanya dalam hitungan jam saya bisa menyelesaikan kenikmatan sebuah Novel. Tak salah memang jika membaca prolog maupun beberapa komentar yang menyinggung tentang isi buku ini di dunia maya. Bahwa karya dari Andrea Hirata ini sangat menghanyutkan….

Memang, dalam menikmati sebuah novel, saya jarang membacanya hingga detail dan memahaminya atau merenungkannya dahulu. Saya lebih suka melanjutkannya sambil membayangkan ekspresi yang mampu saya gambarkan berdasarkan deskripsi yang dilontarkan dalam cerita tersebut.

Baru setelah saya mengetahui gambaran keseluruhannya, detail demi detail bakal saya lahap habis. Walaupun tak sampai saya hafalkan. Tapi paling tidak jika seseorang bertanya tentang isi dan bagaimana pendapat saya tentang buku ini, saya akan mengacungkan kedua jempol yang saya miliki, dan sekaligus menyarankan pada anda juga, untuk mencoba nikmatnya sebuah Novel karya Andrea Hirata.

Nikmati dan rasakan imajinasimu melayang pada sebuah cerita nun jauh disana. Saya yakin. Jika kita pernah menjalani hidup disatu masa tersebut, apapun yang diceritakan, digambarkan oleh seorang Andrea Hirata, cukup membuat kita tersenyum simpul dan melayang pada kisah kita sendiri dimasa lalu.

Katakanlah saat Ikal sang tokoh yang ia (Andrea) perankan, mengusapkan minyak hijau Tancho sebelum beraksi dihadapan para siswi disekolahnya. Hey, apa ada diantara kawan yang mengenal Tancho ? Hahahaha…. Ini minyak rambut satu-satunya yang trend hingga tahun 80-an. Saya mengenalnya, karena Bapak merupakan orang yang fanatik menggunakannya, termasuk saya mencuri-curi sedikit saat masih bersekolah di bangku SD dahulu.

Yah, terlepas dari semua nostalgia yang berusaha dibuai oleh seorang Andrea Hirata, Novel Sang Pemimpi ini memang sangat menggairahkan bagi saya pribadi. Saat berusaha tenang menunggui satu-satunya Kakek yang saya miliki telah terbujur kaku dalam peristirahatan terakhirnya, di usianya yang akan menjelang angka 90-an tahun, Novel ini mampu menemani detik-detik dimana harapan saya membuncah berharap masih bisa berkelakar bersamanya.

Mungkin ada baiknya saya bersiap untuk sebuah ‘EDENSOR’ mulai esok pagi….

Menanti ‘Laskar PeLangi’

Category : tentang KeseHaRian

Seperti biasa, saya gak terpengaruh sedikitpun memburu kursi paling apik untuk mantengin film paling asik tahun ini, ‘Laskar Pelangi’ di bioskop manapun juga. Termasuk memburu tembang apiknya Nidji yang menjadi original song dari film tersebut.

Ini terkait dengan prinsip saya dalam menikmati sebuah karya film, rasanya tak nyaman jika nonton beramai-ramai, juga tak nyaman hanya menonton sekali itu, lantas penasaran sepanjang hari. Makanya jauh lebih baik saya menantikan ‘Laskar Pelangi’ release on VCD or DVD. Baru diburu ke penyewaan dan ditonton sepuasnya. Aksi ini pula berlaku untuk film box office lainnya.

Makanya, sembari menanti ‘Laskar Pelangi’ hadir di penyewaan vcd, huehehehe….. Saya bersiap-siap dahulu melakukan pemanasan dengan hunting film tema sejenis. Karena secara kebetulan juga, tempo hari di televisi gak sengaja nonton ‘Petualangan Sherina’. He…. jadi ingat dengan Sherina yang waktu kecil begitu lucu dan menggemaskan.

Akhirnya saya putuskan untuk meminjam ‘Denias – Senandung diatas Awan’ per bulan lalu, dan baru semingguan ini bisa menyempatkan diri nonton.

Wah wah wah…. Saya jadi terharu beneran saat menyelesaikan karya anak bangsa yang gak ngikut-ngikut trend ini. Gak percuma minjem buat pemanasan.

Jadi kangen dengan suasana film-film Indonesia jaman Orba dulu.

Rasanya jadi gak sabar nungguin ‘Laskar Pelangi’ …..