Galau di Awal Tahun

Category : tentang DiRi SenDiri, tentang Opini

Akhirnya kena juga sayanya. Sandungan batu selama tiga tahun terakhir berkarya di Seksi Permukiman.
Batunya besar. Bahkan saya menggalau dibuatnya.

Tadinya saya berpikir bahwa Tahun Baru ini akan menjadi ajang balas dendam saya setelah bergulat dengan seratusan proyek Jalan Lingkungan, yang ndak memberikan sedikit pun waktu bersantai. Sayangnya Tuhan berpikiran lain. Saya kembali diuji dengan cara yang lebih keras lagi.

Pemutusan Kontrak di salah satu paket kegiatan yang jujur saja sangat saya sesalkan. Mengingat secara nilai sebetulnya ndak seberapa. Lingkup pekerjaan pun hanya dua ruas jalan lingkungan.
Tapi beban yang diakibatkan, membuat tiga hari liburan ini menjadi sangat hampa.
Dan saya tak lagi bisa berpikir dengan jernih.

Besok saya sudah didaulat pimpinan untuk segera berangkat ke Surabaya dan juga Jakarta. Mengurus semua pencairan Jaminan Pelaksanaan dan Uang Muka paket kegiatan dimaksud. Mengingat secara nilai, sudah ditebuskan lebih dulu menggunakan uang pribadi kami. Yang dipaksakan keluar tanpa ampun.
Ini seperti sebuah hukuman akan sebuah keteledoran sikap di tengah gempuran pekerjaan yang sudah dijalankan. Sudah mengorbankan banyak waktu dan tenaga, masih harus dibayarkan dengan harta pula. Lengkap sudah.

Maka seperti yang sudah sudah, sore inipun galau itu masih terus menghantui.
Akankah semua ujian bisa dilalui dengan baik tanpa hambatan ? Ataukah tebing dan batu terjal itu akan terus menghadang ?

Surabaya…
Jakarta.
Kelak ini akan menjadi satu cerita yang bisa saya kenang. Bahwa satu perjalanan tak lagi menyenangkan seperti sebelumnya.

Ada Apa Dengan Cinta ? #2

1

Category : tentang DiRi SenDiri, tentang Opini

April 2016, kalo nda salah film ini tayang resmi di Indonesia. Buah karya Mira Lesmana setelah melewati 14 tahun masa penantian.
Selang delapan bulan, akhirnya bisa jua menikmatinya langsung dari layar ponsel. Lupa, tempo hari dapat unduhan dari mana.
Seingat saya, bukan dari halaman lokal mengingat subtitle yang ada menggunakan bahasa Melayu.

Sinopsis ataupun jalan cerita, bisa baca di halaman Wikipedia. Cukup lengkap meski penerjemahannya agak aneh menurut saya. Tapi sudah mewakili kok.
Jadi saya ndak akan cerita lebih lanjut soal ini.

Untuk bisa Menikmati Sekuel atau kisah lanjutan Ada Apa Dengan Cinta yang dihadirkan pada tahun 2002 silam, mirip kek menanti kiriman ponsel Google Pixel.
Musti cari-cari ke banyak link, halaman penyedia film gratisan di dunia maya, namun yang dijumpai hanyalah sejumlah janji palsu. Meskipun pada akhirnya dapat, ya memang musti ditebus oleh darah dan air mata. Hehehe…

Tahun 2002. Saya lupa saat itu saya ada dimana.
Keknya masih berkutat dengan aplikasi AutoCad 2000 di sejumlah Konsultan seantero Kota Denpasar.
Waktu itu malah nda kepikiran mau nonton film, lantaran status masih Jomblo.
Kalo ndak salah sih ya.

Tahun 2016. Secara niat sebetulnya besar. Tapi situasi keknya nda mendukung untuk nonton di bioskop, secara waktu juga sudah nda sempat lagi.
Maka ya upaya pencarian link unduhan, sangat didamba sejak awal. dan seperti yang sudah saya sampaikan di awal, hasilnya cuma janji-janji palsu dimana yang ditemukan rata-rata video iklan aplikasi Line, yang diulang-ulang sepanjang 2 jam lamanya. Kampret memang.

Puas. dan Hebat.
Sang Produser emang keren.
Terlepas dari dukungan teknologi Drone masa kini yang membuat produksi film jadi lebih mudah dalam mengambil gambar, saya suka semuanya. Alur cerita yang mudah dipahami, eksplorasi budaya dan objek wisata yang tak biasa, hingga CLBK yang diharapkan ya emang kek nanggung dan digantung gitu demi kesopanan dan moral cerita yang diangkat.
Tentu akan berbeda alur jika film ini diproduksi oleh para produser Shitnetron atau film horror lokal dengan jualan paha dan dada seksi. Bisa jadi bukan indahnya alam dan dialog yang didapat, tapi full adegan ranjang. Ups… Maaf.

Butuh waktu berkali-kali untuk bisa menyerap semua detail yang ditawarkan sepanjang film. Itu pula salah satu keuntungan bisa menikmatinya melalui layar ponsel. Mau dimulai dari adegan mana pun, ya asik asik aja. Selain pula mampu membendung air mata yang tadinya diancam turun oleh salah satu staf saya di kantor. He…

Menonton Ada Apa Dengan Cinta ? #2 sedikit banyak mengingatkan saya pada dua film atau produksi lain yang melibatkan sang aktor utama, Nicholas Saputra diluar Ada Apa Dengan Cinta (2002), yaitu Gie (2005) diproduksi oleh Produser dan Sutradara yang sama, dan Nic & Mar (2015) yang menjadi bagian dari mobile drama aplikasi Line.
Demikian halnya versi AADC.
Kental banget suasana dan karakternya.

Entah apakah hanya perasaan saya saja, yang menilai bahwa Ada Apa Dengan Cinta ? #2 ini mirip banget kesannya dengan Gie, saat dialog Rangga dan Cinta yang menggunakan Ejaan baku bahasa kita, Indonesia. atau aksi Rangga di New York yang segaris dengan Nic & Mar. Entah ya menurut kalian…

dan sangat wajar, bila Ada Apa Dengan Cinta ? #2 bisa jadi pengobat rindu mereka, generasi remaja kelahiran 80/90an, yang dulu kental dan akrab dengan buku, novel dan surat cinta, kini beralih pada email, sms bahkan aplikasi semacam Line, untuk menjalani kisah cinta masing-masing sebagaimana yang dilakoni Rangga dan Cinta.
Sayapun tak malu untuk mengakui bahwa Ada Apa Dengan Cinta ? #2 pada akhirnya merupakan salah satu film favorit saya hingga kini masih saya simpan dalam storage ponsel untuk dinikmati saat pikiran dan suasana hati dalam posisi menggalau.
Cukup ampuh untuk mengobati segala kerinduan pada kekasih hati, saat jauh.

Bagaimana menurut kalian ?

Tidak Ada Ambisi Hingga Hari Ini

2

Category : tentang DiRi SenDiri

Sebentar lagi OPD baru di Kabupaten Badung akan terbentuk. Informasi sementara, jumlah Organisasi Perangkat Daerah di lingkup kami akan bertambah meskipun beberapa unit kerja yang ada akan dijadikan satu sesuai bidang kerja yang ada.
Misalkan saja Dinas Cipta Karya akan dilebur menjadi satu dengan Dinas Bina Marga dan Pengairan menjadi Dinas Pekerjaan Umum.
Sementara satu Seksi Permukiman kabarnya akan dimekarkan menjadi satu Dinas Perumahan yang kelak akan membagi-bagi semua tugas yang selama tiga tahun ini membebani pikiran dan fisik saya pribadi.
Berita Bagus tentu saja.

Namun seiring bertambahnya jumlah OPD dimana untuk daerah lain justru berkurang, secara otomatis mengembangkan kabar di luaran akan ada penambahan jumlah pejabat demi memenuhi kuota perubahan yang ada.
dan Saya keknya sudah ndak ada ambisi untuk itu.

Beberapa kawan sejawat menginformasikan kisi-kisi siapa yang harus dihubungi agar kelak saat OPD baru terbentuk, mereka bisa dipindahtugaskan ke tempat basah, tempat yang banyak air dan genangannya, dan ada juga yang berharap diPromosikan ke tingkat yang lebih baik, apakah dari staf menjadi eselon ataukah dari kepala seksi menjadi kepala bidang.
dan Saya keknya memang ndak ada lagi ambisi untuk itu.

Cukup. Untuk sementara.
Keknya saya sudah merasakan pahit manisnya menjadi pejabat publik, atau istilahnya eselon, lantaran selama tiga tahun berada di Dinas Cipta Karya hampir setiap hari selalu bersentuhan langsung dengan masyarakat dan aparat terbawahnya. Nyaris tiada waktu untuk bersantai lantaran secara pekerjaan macamnya kereta api. Sambung menyambung dalam satu tahun anggaran.
Akibatnya ya capek ndak ketulungan.

Jika saya diharuskan untuk melakukan lobi-lobi ke tingkat pimpinan, sebenarnya sudah dilakukan jauh-jauh hari.
Namun tujuannya bukan untuk naik jabatan atau mencari lahan basah, tapi justru saya minta dipindahtugaskan ke tempat yang sedikit pekerjaan lantaran cuti nyari tak pernah saya ambil semenjak menjadi PNS.
Ingin istirahat sekali-kali.
Ingin bisa nulis atau meluangkan waktu family time bersama keluarga.
Tapi ya keinginan ya tinggal keinginan.
Ndak bakalan dikabulkan keknya…

Cerita Iseng tentang Jenggot

Category : tentang DiRi SenDiri

ah, sesungguhnya postingan yang satu ini bisa dikatakan gak penting… soale lagi pengen cerita ngalor ngidul macem ‘Intermezzo’ tempo hari. Cuma aja topik kali ini soal Jenglot. Eh Jenggot maksute.
Jadi kalo pas dikasi halaman ini oleh mbah Google, baiknya dibalikin lagi ke halaman sebelumnya, biar kuota gak habis banyak. Hehehe…

Jenggot.
Bagi kami orang Bali, memelihara Jenggot (saja) kemungkinan besar bakalan dianggap aneh. Memiripkan diri dengan nyame braye Muslim, semeton Dauh Tukad.
Sementara orang kami lebih suka memelihara kumis (saja) untuk memberikan kesan wajah lebih tampan dan dewasa. Meski ada juga yang lengkap, dari kumis, jenggot hingga kales di pipi itu. Memberi kesan berwibawa.
Sementara Jenglot ? Eh Jenggot ?
Ehm… Care nak Jawe. Ape buin misi bibih camed, makin meyakinkan awake nak Jawe. Keto anake ngorahang…

Yang jelas, ndak ada misi khusus sebetulnya saya miara Jenggot.
Bukan terkait demo Bela Agama tanggal 4 November kemarin, bukan jua terkait perayaan Idul Adha.
Hanya Iseng.
Pengen tau apakah wajah ini masih bisa tampak seram apabila dikombinasi dengan kaca mata item minus yang kerap dipake buat gaya di jalan itu.
Sepintas, ndak ada yang percaya kalo semua itu hanya tambalan wajah semata.

pande-baik-jenggot-an

Jenggot makin lama tampak makin lebat dan panjang. Mirip mas Ahmad Dhani yang kemarin orasi sambil nyebut hewan piaraannya. Meski secara istri ya masih setia sama satu yang pertama. Cuma secara Jenggot setelah dikira kira, diamati berkali kali kok ya mirip ?
Jadi khawatir juga lama lama. Kena gep.

Tapi ada juga loh kerabat yang demen dengan aksi saya berjenggot ini. Katanya jadi kelihatan lebih macho, berhubung wajah aseli saya tanpa hiasan jenggot memperlihatkan lemah lembutnya hati si pemilik. Ndak nyambung dengan badan saya yang menjulang.

Aksi memelihara jenggot sudah berlangsung beberapa kali sejauh ini. Bahkan di IDcard kantor, wajah yang terekam adalah wajah berjenggot masa masih berdinas di LPSE dulu. Tahun lalu saat berkesempatan melawat ke Thai juga sama. Sampe-sampe sempat dicurigai saat pemeriksaan imigrasi setempat, berhubung saat itu lagi ramai pengebom berjenggot.

at last, malam ini saya memutuskan untuk mencukur habis hiasan dagu bersih tuntas, toh rata rata banyak kawan sudah melihatnya, dari memuji hingga mencandai. Misi isengnya dah tercapai, numpang tenar lewat jenggot.
Jadi setelah ini kalopun bertemu saya di jalan, mbok ya jangan pangling lagi. Apalagi manggil saya dengan sapaan Koh, lantaran secara perwajahan lebih mirip chinesse saat bersih begini.

Memang nasib. Hehehe…

Menyegarkan Pikiran

Category : tentang DiRi SenDiri

Ada kemiripan pola antara suasana hati yang dirasa oleh seorang diabetesi, pegawai negeri dengan tingkat kejenuhan yang tinggi dengan megap megap nya update postingan blog pandebaik.com akhir akhir ini.
Semua bersumber dari pikiran.

Ya, rasanya memang nyaris ndak ada pembaharuan dari rutinitas harian maupun aktifitas yang dilakoni sejauh ini.
Maka bisa jadi, penyegaran pikiran ini sangatlah penting dilakukan.

Ditemani teriakan the Exploited yang menjual album dengan Beat the Bastard bertahun silam, kaki mulai melangkah cepat di trotoar merah pinggiran GOR Lila Bhuana.
Sengaja menyasar panasnya matahari pagi, guna lebih memberi asupan oksigen yang lebih baik hari ini.

Tiga Putaran pun terlampaui. Satu percobaan dimana dari segi jarak tempuh kelihatannya lebih panjang dari Lapangan Puputan yang biasa dilakoni atau Lapangan Lumintang yang baru sekali dua dijajaki.
Banyak kenangan masa lalu yang muncul disini.

Setidaknya tembok pagar yang mengelilingi GOR Ngurah Rai, yang tampak diperbaharui hanyalah sisi barat dan utaranya saja. Sementara sisi timur dan selatan, bagian belakang masih tampak sama dengan apa yang kuingat dua puluh tahunan lalu. Saat jalan ini kulalui dengan langkah santai pulang dan berangkat sekolah ke SMPN 3 di timur sana. Tak banyak yang berubah, bathinku.
Termasuk Tembok GOR yang sudah tampak kusam, rusak meski masih bisa kokoh berdiri. Kelihatannya memang tak ada upaya perawatan lagi sejauh ini.

Aku jadi ingat seorang kawan lama, teman SD. Kalo tidak salah ia siswa pindahan saat menginjak di kelas 5. Namanya Helmi, anak Jakarta. Ia tinggal di bangunan yang tempo hari ditempati Bank Aken, utara jalan Supratman, depan gerbang utara GOR.
Anaknya periang, tapi belakangan aku dengar dia menipu banyak kawan di sekolahnya SMA. Kasian juga…

Melihat asrama polisi Brimob yang kini sedang direnovasi pun memberi ingatan baik dan buruk yang selalu membekas hingga kini.
Baik karena di sisi selatan asrama, kami memiliki kawan saat menginjak kelas 2 SMP, bermana Swi asal Buleleng, yang orang tuanya berdinas di lokasi tersebut. Lalu lalang perwira pun tampak biasa saat itu.
Ingatan Buruk karena dekat situ ada anak anak yang siap ngompasin siapa saja yang kedapatan lewat sendiri, termasuk aku yang saat itu mengorbankan topi diambil oleh salah satu dari mereka gegara tak mau mengikuti ancaman ybs.
Semua masih lekat terbayang.

Tapi ada bagusnya juga.
Bahwa pikiran bisa sedikit disegarkan, minimal selain menambah semangat untuk menjalani hari, terbersit beberapa ide menulis juga tadinya. Tentang banyak hal termasuk keluh kesah ini.

Semoga bisa lebih baik kedepannya.

Menikmati komedi Simon Pegg untuk suasana hati yang lebih ringan

2

Category : tentang DiRi SenDiri

Beberapa tahun terakhir, yang namanya film memang lagi hangat-hangatnya untuk ditunggui. Cuma karena topiknya agak-agak monoton gitu, saya pribadi ndak terlalu menanti. Super hero ataupun stori yang diangkat dari games macamnya Warcraft maupun Angry Bird, sukses dihapus dari daftar putar di layar ponsel, dan diganti dengan beberapa genre komedi yang mungkin tak pernah terpikirkan sebelumnya.

Dibintangi aktor Inggris Simon Pegg yang saya kenal pertama kali melalui film Run Fatboy Run, How to Lose Friends & Alienate People pun jadi pilihan sementara pasca Hot Fuzz, Paul dan Shaun of The Dead. Yang ditandemkan dengan partner setianya, si tembem Nick Frost.
Rata rata sih kayaknya ini film bukan termasuk Box Office, tapi karena ceritanya mudah dicerna meski ada juga yang sedikit absurd, jadi enak ditontonnya.

Simon Pegg PanDe Baik

How to Lose berkisah tentang yang dulunya dianggap Nobody berangsur jadi Somebody.
Run Fatboy Run kalo ndak salah ingat tentang tekad untuk terus berusaha meyakinkan sang mantan pacar pasca ketidakmampuannya membuktikan keseriusan sebelumnya.
Hot Fuzz tentang polisi super talenta yang resah di pindahtugaskan ke desa yang terlihat aman tentram dari luarnya.
Paul tentang Alien, dan Shaun of The Dead itu plesetan Zombie dari House of the Dead.

Gak banyak sih harapan saya sebenarnya pasca menikmati film film macam ini. Tapi minimal ya bisa meringankan suasana hati di tengah kejenuhan kerja dan rutinitas. Rasanya siy cukup…

Intermezzo 26 Juni

Category : tentang DiRi SenDiri

Pada akhirnya saya tidak merasa heran, saat menemukan kenyataan bahwa kawan satu ini kemudian bermasalah dengan sang istri, yang notabene seharusnya menjadi pendamping hidup.
Hanya karena persoalan komunikasi.

Saya paham, kami sama sama anak Teknik.
Dimana sebagian besar membentuk karakter yang kaku dan lurus.
Hanya bisa dibilang, saya sedikit lebih beruntung.
Karena dianugerahi gaya yang sedikit dinamis berkat jalan hidup yang tak biasa, dan dianggap mampu untuk mengkomunikasikan isi hati. Baik pada sesama, keluarga, istri, atasan ataupun masyarakat.
Kelihatannya tidak demikian halnya dengan kawan saya satu ini.

Susah memang…

Saya pun kemudian tidak pula merasa heran. Saat menemukan fakta curhatan sejumlah kawan lainnya, yang mengganggap saya pilih kasih pada bawahan, tidak pernah menegur yang bersangkutan secara langsung, bahkan memberi sanksi atas kelalaiannya meninggalkan tugas.
Dilema, ungkap saya pada mereka.

Wong saya ini apa sih ?
Atasan yang bisa memiliki kewenangan memecat juga bukan. Memberi hukuman ? Punishment ? Sejauh apa ?
Saya hanya berusaha memakluminya. Berusaha kompromi pada diri sendiri.
Yang meskipun merasa geregetan, tapi kalo kemudian dijadikan beban, bakalan merusak kesehatan diri sendiri.
Maka itu saya tak lagi mempedulikannya.

Saat saya sudah berupaya menawarkan persahabatan, dan ditolak, maka sayapun akan mengambilnya kembali dan mungkin menawarkannya pada yang lain.
Saya yakin, ada yang masih mau mendengar apa yang diharapkan.
Tapi kalopun semua menolak,
Mungkin ini saatnya saya untuk bersiap pergi dari lingkungan ini.

Bersyukurlah bahwa semua itu hanya Mimpi

Category : tentang DiRi SenDiri, tentang KHayaLan

Mimpi, atau bunga tidur.
Kata orang bisa merupakan keinginan keinginan yang tak tersampaikan dalam dunia nyata, bisa juga merupakan pertanda hal yang akan terjadi di masa depan atau yang akan datang.
Sehingga terkadang Mimpi dijadikan sebagai rambu atau pengingat jalan yang akan dilalui kelak oleh masing masing orang dan bergantung pada interpretasi masing masing. Apakah menganggapnya serius atau cenderung mengabaikannya.
Saya sendiri, jika kemudian menimbulkan kegelisahan, biasanya saya catatkan disini.

Ada empat hal yang saya alami dalam Mimpi semalam.

Satu, bertemu langsung (ingat, dalam mimpi loh ya) dengan orang yang sesungguhnya sudah meninggal. Kejadiannya kurang lebih, mendapati hal yang di masa kini sesungguhnya sudah tak ada, namun saat saya alami rupanya masih ada. Mirip sebuah cerita komik yang mengisahkan perjalanan waktu dalam sehari. Menjadi mengkhawatirkan karena orang orang yang sudah meninggal tersebut bisa saya ajak berkomunikasi dan ada di sekeliling kita. Hiyyy…
Dalam bentuk manusia biasa tapinya.

Yang keDua, menggendong putri kecil pimpinan di kantor. Jadi spesial karena pimpinan ini sudah divonis sulit mendapatkan keturunan langsung, entah karena kesibukannya yang overkuota, atau kondisi kesehatannya yang kurang baik. Entah pula faktor suami atau apalah itu.
Maka saat saya mendapati pimpinan menggendong seorang putri kecil yang berwajah mirip dengannya, saya pun mencoba menggendongnya sebagaimana mengajak Ara atau Intan saat kecil dahulu.
Entah mimpi kedua ini memiliki makna kangen akan momongan baru yang lama dinanti, atau apa, agak kaget juga saat bangun dari tidur.

Ketiga tentang Jalan Lingkungan. Duh !
Kerjaan kok masuk Mimpi.
Pemavingan yang dikerjakan di wilayah Badung Selatan kalo ndak salah ingat, dengan kontur tanah yang menanjak sekitar 8an derajat sehingga dianggap sangat berbahaya dan sulit dilalui dengan kendaraan.
Tetap nekat melaluinya dan berhasil, dua kali malah, namun ada kekhawatiran bakalan terjatuh lantaran gravitasi.
Mih… masih sempatnya mikirin gravitasi dalam mimpi.
Yang pada akhirnya menjadi sedikit lega karena seorang pimpinan cowok (yang memang ndak ada dalam struktur pimpinan di kantor, memutuskan untuk membatalkan pekerjaan karena dianggap sangat berbahaya.
Pening.
Meski tetap optimis untuk dilewati, tapi kepala sudah pening duluan memikirkannya.
Apa ini ada kaitannya dengan cobaan di kantor ?

Dan terakhir soal percobaan tindak kejahatan.
Saya ternyata bukanlah tipe orang yang begitu mulus menjalankan percobaan tindak kejahatan. Buktinya saat bangun dari tidur, saya masih merasakan kebingungan dan kekhawatiran akan hal hal yang kelak merusak reputasi pribadi dan keluarga. Meskipun sebenarnya sangat ingin dilakukan, pembersihan dan pembuktian aksi kecurangan yang dilakukan orang orang sekitar berdasar petunjuk yang dibuang secara tidak sengaja di depan gerbang, dan saya dapati secara tak sengaja pula.
Entah apa artinya yang satu ini.

Dari semua ‘kejadian’ yang saya syukuri bahwa itu hanyalah sebuah mimpi atau bunga tidur, namun rasa pening kepala, mual dan bingung, masih menjangkiti hingga terbangun dari tidur.
Entah apakah ini merupakan sebuah reaksi rendahnya Tekanan Darah atau rendahnya kadar Gula Darah.

Jadi penasaran…