Menunggu GA 412

Category : Cinta, tentang PLeSiran

GA 412 @IndonesiaGaruda jadwal 19.30 WIB akhirnya berangkat sekitar pk. 23.30 WIB. Tiba perkiraan 02.10 Wita dari rencana 22.55 Wita ? 4 jam

Garuda Indonesia PanDe Baik 1

Yup. 4 jam Delay.

Ini kali pertama sepengetahuan saya pengalaman terbang bersama Garuda Indonesia, bisa delay selama itu.
Tapi penundaan penerbangan ini gak sendiri kok. Lion Air, terlepas dari image yang mereka punya, termasuk yang mengalami penundaan sama dengan Garuda. Setidaknya itu yang diungkap bapak sebelah saya berdiri saat memeriksa kembali layar monitor pantauan terbang di terminal Kedatangan Domestik sekitar pukul 01 dini hari tadi.

Informasinya sih penundaan diakibatkan karena perubahan cuaca di tujuan alias Bali. Memang benar, sedari tiba di Bandara Ngurah Rai tadi, angin terasa lebih kencang bertiup, bahkan pepohonan pun bergerak tak biasanya.

Saya belum kebayang bagaimana ekspresi Mirah, putri pertama saya yang ikut dalam penerbangan GA 412 mengingat ini kali pertama pengalamannya terbang di angkasa.

Garuda Indonesia PanDe Baik 0

Capek ya ?
Jelas.

Tapi rasa capek yang ada rasanya langsung hilang begitu istri menghubungi sekitar pukul 02.20 tadi. Masih menunggu bagasi katanya.
Ya sudah… Tinggal pulang aja berarti.

Hmmm… Sepertinya ada yang bakalan terlambat ngantor hari ini.
Hanya dapat tidur selama sejam saja. Itupun ndak nyenyak dan ndak nyaman…

Menunggu

Category : Cinta

Ini kali pertama saya melintasi Tol Bali Mandara di gelapnya malam. Sendirian dalam kendaraan roda empat, cuss meluncur ke Bandara Ngurah Rai untuk menjemput istri dan Mirah, putri pertama kami yang diajak serta liburan di akhir pekan ke Jakarta.
Sementara waktu baru menunjukkan pukul 20.50an. Masih lama dari perkiraan waktu yang dikabarkan. Jadi santai saja selama di perjalanan.

Ternyata ada gunanya juga saya berkeliling sebentar saat mengantar keberangkatan tempo hari. Jadi tahu tempat parkir mobil terdekat yang sekiranya bisa dicapai saat menjemput nanti. Bukan di parkiran kedatangan domestik yang jauhnya minta ampun dari gate keluar, mana musti melewati banyak tempat kuliner bandara pula, tapi di parkiran samping keberangkatan domestik. Malahan kini sengaja berkeliling lagi agar dapat tempat dekat pintu keluar. Biar lebih dekat lagi. Hehehe…
Sudah sempat di survey tadi.

Kini waktu sudah menunjukkan pukul 21.30 wita. Saat tulisan ini dibuat pada aplikasi Evernote ponsel Hisense PureShot+, pengganti Samsung Galaxy Note 3 yang rencananya mau dijual via OLX.
Masih sangat lama kelihatannya meski di layar monitor tertera kemungkinan mendarat sekitar pukul 22.55 wita. Sejam lagi. Tapi gak bakalan mungkin.
Karena baru aja istri menelepon, mengatakan bahwa pesawat yang sedianya mereka tumpangi, GA 412 musti delay setengah jam dan diperpanjang, berhubung cuaca di Bali kelihatannya kurang bersahabat.
Memang sih ya, angin di luaran terdengar agak kencang ketimbang biasanya. Malahan sore tadi dirumah sempat hujan sebentar.

Tapi ya ndak apa apa sih.
Jadilah saya Menunggu kini.
Menunggu dua cantik saya hadir kembali mengisi hari yang sempat sepi, dan tertawa lagi bersama dua baby yang lucu dan mungil.
Ndak sabar rasanya.

Sambil menunggu, ndak ada salahnya saya jalan-jalan dulu sambil nongkrong di salah satu gerai kuliner bandara yang rutin jualan kopi instant di manapun mereka berada.

10 Tahun Pernikahan

2

Category : Cinta

Komplain.
Istri marah-marah lewat akun whatsapp nya saat saya melupakan hari perayaan 10 tahun pernikahan kami, sesaat setelah tiba di ruang kerja masing-masing.
Meski saya yakin ia tak serius, agak kaget juga saat mengingat ‘eh iya ya, kami sudah 10 tahun menikah rupanya… gak nyangka. Hehehe…’
Saya yakin ia tak serius marahannya lantaran ia sejauh ini sudah pada tahap memaklumi kepikunan akan hal-hal yang terjadi di sekitar kami. Ini satu efek samping tekanan pekerjaan, pimpinan hingga masyarakat dan DPRD selama dua tahun terakhir.

Tapi, eh sudah 10 tahun ya ?

Jika boleh saya mengingat, 10 tahun lalu tepatnya 10 Desember 2005 merupakan sesi terakhir dari tiga sesi persiapan pernikahan yang menghadirkan Made Rai sebagai lawakan bondres saat itu.
Semua masih lekat dalam ingatan. Apa yang disampaikan, hingga apa yang dilewati untuk bisa mendapat persetujuan dari calon Mertua. Satu perjuangan penting tentu saja.

Melewati masa 10 tahun tanpa riak yang dalam, tentu menjadi cerita tersendiri. Karena sesungguhnya pernikahan itu bukanlah menyamakan perbedaan namun lebih pada memaklumi perbedaan dan menyamakan visi kami kedepannya. Harus saling bantu dan membahu untuk bisa sampai disini.
Ada banyak konflik tentu didalamnya. Namun tingginya rasa Cinta yang ada, sepertinya telah mengalahkan semuanya. Marahan itu dijamin ada. Tapi gak pernah bisa lama-lama. Apalagi kini saat anak-anak ada.

Satu dasa warsa pernikahan, kami dikaruniai tiga gadis kecil yang cantik dan nakal. Berbeda tabiat pula. Menjadikan suasana rumah kami sedemikian ramai dan heboh setiap harinya. Tapi tetap disyukuri karena ada banyak keluarga kecil di luar sana yang hingga kini belum diberi kesempatan yang sama oleh-NYA.

10th Anniversary Perkawinan PanDeBaik 2

Perayaan 10 tahun pernikahan kami lakukan di salah satu gazebo di sudut Warung Subak peguyangan pada malam harinya. Tak hanya berdua, tapi bertujuh. Lengkap dengan ketiga anak cantik dan nakal serta orang tua. Orang-orang yang kami sayangi.

Tapi ah, 10 Tahun pernikahan bisa jadi satu rentang wakti yang sangat panjang jika mengingat apa yang sudah dicapai sejauh ini, bisa juga satu rentang waktu yang sangat singkat. Rasanya memang baru kemarin pernikahan itu ya ?

Sepi… meNyepi…

Category : Cinta, tentang Buah Hati, tentang DiRi SenDiri

Nyaris tak ada hal khusus yang bisa dilakukan pada hari Sabtu, 21 Maret 2015 yang dirayakan oleh seluruh umat Hindu di Bali sebagai Tahun Baru Caka 1937. Jauh berbeda dengan kesibukan yang berkesinambungan sebelumnya.

Tadinya sih berencana meminta surat ijin jalan di Nyepi kali ini untuk meluncur ke Rumah Sakit Sanglah, tempat dimana putri kami Gek Mutiara dirawat dan ditunggui Ibunya, tapi batal mengingat tiadanya fasilitas tidur dan beristirahat disana bagi penunggu selain Ibunya. Maka sehari sebelumnya, kami membawa semua pesanan dan bekal bagi sang Ibu, demi melewati kesepian hari ini.

Dua disana, Dua lagi disini.
Maka untuk menghandel dua cantik nakal yang kami miliki ini, sedari kamis sore hingga jumat siang kemarin, keduanya diajak keliling kota Denpasar untuk menghibur hati yang sunyi tanpa kehadiran sang Ibu serta membebaskannya dari jam malam untuk menonton pawai ogoh-ogoh yang lewat di depan rumah. Yang sayangnya, sebagian besar yang kami tonton, sudah jarang menggunakan iringan gambelan Baleganjur saat mengarak sang Bhuta Kala, berganti dengan House Musik atau Dangdut Koplo. Membuat barisan ogoh-ogoh jadi kehilangan makna dan wibawanya.
Mengecewakan…
Belum lagi rute beberapa banjar tampaknya berbalik langkah mengingat di Desa Tonja tampaknya ada perhelatan lomba ogoh-ogoh sehingga barisan usai jauh lebih awal dari tahun sebelumnya.

Selain minim gambelan, rata-rata perawakan sang Bhuta masih dibuat dari bahan yang katanya tidak ramah lingkungan, jadi masih bisa dibuat indah dan detail. Berbeda dengan sosok yang dibuat dari anyaman bambu dan tempelan kertas koran. Lekuk tubuhnya sedikit lebih kasar dan sukar dibentuk mendetail, dan juga secara aksi jadi jauh dari fenomenal mengingat berat ogoh-ogoh sulit diprediksi. Tapi sudahlah, yang penting Sekaa Teruna di banjar kami sudah mencoba melakukannya sesuai Edaran meski tak ikut dalam lomba, yang hasilnya tak kalah keren dari yang lainnya. Akan tetapi, tumben juga kalo tahun ini saya gak lagi menurunkan liputan foto ogoh-ogoh di seputaran Kota Denpasar. Selain kesibukan kerja, terkendala pada rutinitas ke RS Sanglah dan galaunya suasana hati. Maaf ya…

Pagi tadi usai mandi, maturan, sembahyang dan melayani si kecil Intan, saya hanya mencoba membersihkan kamar tidur dari debu diatas almari pakaian dan juga barang barang yang ada disekeliling. Hasilnya, jadi lumayan bersih dan rapi ketimbang semalam. Selain itu, menitip beberapa baju dan celana kotor pada mesin cuci untuk melapangkan bau ruangan, juga dilakukan sambil membuang waktu percuma dengan menengok beberapa games mobile di ponsel dan tablet Android. Siang ini malah bingung juga mau ngapain lagi.

Ini kali pertama saya melewatkan Nyepi tanpa kehadiran istri di rumah. Jadi kesepian juga ceritanya.
Komunikasi hanya bisa dilakukan sesekali karena ia harus merawat adik Mutiara mengingat kehadiran perawat amat sangat terbatas di sal Cempaka dua hari ini. Meski begitu, semuanya dipaksakan tertumpah dalam messenger. Jadi ya… gak ikutan Amati Internet nih ceritanya.

Dan bentar lagi, adik bakalan mendekati usia 42 hari. Semoga saja ia bisa pulang sebelum itu. Sudah hampir tiga minggu saya tak bisa lagi mengelus dan menciumnya.
Kangen…

Doa dalam Hening

Category : Cinta, tentang Buah Hati

…terpisah dalam jarak

…dua disana

…dan dua disini

…harapan tetap menyala

…untuk menyatukan semua

…dalam keluarga

…ada doa dalam keheningan ini cantik

…hanya untuk kalian semua

…aku disini menanti

…sepi sendiri

Menunggui Anakku, Selasa Malam di emperan selasar Cempaka 4

Category : Cinta, tentang Buah Hati, tentang DiRi SenDiri

Jika saja kondisinya sudah jauh lebih baik Nak, mungkin Bapak takkan sesedih ini duduk sendirian di emperan selasar sebelah sal Cempaka ruang keempat. Karena bagaimanapun juga kasarnya temperamen Bapakmu, tetap saja ada rasa kangen untuk sekedar melihat wajah cantikmu semingguan ini.

Jika saja aku diberi kesempatan untuk bertemu Nak, mungkin kan kuberi pelukan hangat dan sayang sebagaimana yang sering kuberikan pada dua kakakmu saat kurindu pada wajah anak-anakku.

Jadi biarlah malam ini kulewati sejenak waktuku untuk memandangi kaca jendela buram yang menjagamu agar tetap hangat berada didalamnya.

Jika boleh kuhitung Nak, ini sudah hari keduapuluhtiga kamu lahir, namun sampai hari inipun aku belum pernah bisa menggendong dan menciummu dengan segala cinta kasih yang kupunya. Jadi wajarlah jika aku hanya bisa diam disini sambil berharap kelak kau kan membuka mata, menyadari kehadiran Bapakmu ada disisimu selalu.

Infeksi yang menyerangmu sejak dalam kandungan itu kelihatannya membuatmu jauh lebih menderita dari apa yang pernah kami bayangkan Nak, namun kami pun tak pernah berharap itu terjadi padamu, putri cantikku. Jadi, jika saja aku bisa menyembuhkanmu dengan kedua tanganku tentu sudah kulakukan sejak dahulu sehingga takkan sampai menyakitimu Nak.

Dan takkan pernah, tidak akan pernah terlintas, terbayang bahkan tersirat dalam pikiranku untuk meninggalkanmu sendirian dalam ruangan ini jika saja aku diijinkan untuk menjaga tidurmu Nak, seperti yang pernah kulakukan untuk ibu dan kedua kakakmu.

Jadi jangan pernah bersedih hanya karena kamu tak pernah melihatku disini, disisi tempatmu dirawat, begitupun sentuhan, senyum, belaiku, dan nyanyian serta doaku. Karena aku kan selalu mengingatmu dalam semua tindakanku.

7.40 PM, masih di emperan selasar selatan sal Cempaka, Rumah Sakit Sanglah