X

Viral Tweet @Dahnilanzar soal Jalan Desa 191.000 KM sama dengan 4,8 kali Keliling Bumi, Ini Penjelasannya

Ada yang unik pasca Debat Pilpres edisi ke-2 hari minggu kemarin. Mas Dahnil A Simanjuntak, seorang dosen Kebijakan Publik/Keuangan Pemerintah yang juga menjadi Koordinator Jubir paslon Prabowo Sandi, mencuitkan ‘Jokowi klaim Membangun Jalan Desa 191000 km.Ini sama dengan 4,8 kali Keliling Bumi atau 15 kali Diameter bumi.Itu membangunnya kapan ? Pakai ilmu simsalabim apa ?ternyata produsen kebohongan sesungguhnya terungkap pada debat malam tadi.’
Tweet tersebut tentu saja menjadi viral seketika, mengingat saat ini sedang panas-panasnya hajatan pilpres, dan timeline sosial media seakan yak henti menyajikan aksi saling hujat para pendukung para paslon.
Saya yang baru tempo hari menyatakan ketidaktertarikan pada Debat paslon Pilpres, sebagai seorang PNS yang pernah bertugas dalam bidang teknis insfrastruktur jalan desa, sedikit kepo akan pernyataan Mas Dahnil yang saat ini punya 201K follower Twitter. Saya mah cuma 1 digit paling belakang aja sudah ngos-ngosan. Hehehe…

Jadi Kepo, karena rasa penasaran, apa benar Pak Presiden Jokowi bisa sampai salah data sejauh itu dalam debat kemarin ? Kalau benar, alangkah fatalnya pernyataan tersebut.
Lalu berpikir, berapa banyak kira-kira jumlah Desa Penerima Dana dari Pemerintah Pusat ? Karena untuk kategori pembangunan Jalan Desa, dikerjakan dalam sekali waktu oleh sekian banyak Desa penerima bantuan dana, sementara beda pola dengan proses pembangunan Jalan dengan status Provinsi atau Pusat yang hanya dilaksanakan oleh 1 OPD saja.

Secara BPS, infonya sih jumlah Desa se-Indonesia itu sekitaran 74.000an, dengan total sampai 80.000 termasuk Kelurahan.
Sehingga dengan mengasumsi jumlah Desa penerima dana bantuan sebanyak 70.000 desa saja, pencapaian pembangunan panjang jalan 191.000 KM dalam jangka waktu 4 tahun kepemimpinan Pak Jokowi, sebenarnya identik dengan 0,68 KM jalan yang dibangun setiap tahun per masing-masing desa atau sekitar 2,7 KM per desa selama 4 tahun kepemimpinan Jokowi. Apakah itu terlalu berat dilaksanakan oleh masing-masing Desa sejauh ini ?
Saya kok jadinya agak meragukan kualitas Tweet dari Mas Dahnil. Hehehe…

Lalu ada pengakuan dari TKN atau Tim Kampanye Nasional paslon Jokowi-Ma’ruf Amin. Bahwa panjang Jalan yang diKlaim oleh Pak Jokowi sebagai Pembangunan, rupanya hanya berupa perbaikan/perubahan perkerasan pada jalan-jalan desa yang sebelumnya sudah ada. Hal ini pun di-counter kembali oleh para pendukung Mas Dahnil pasca jawaban 0,68 atau 2,7 KM diatas.
Sementara menurut saya pribadi ya kembali ke persoalan pemahaman ‘Pembangunan’ itu sendiri. Dimana sepengetahuan saya, tidak selalu atau serta merta Pembangunan itu identik sama dengan proses dari tiada menjadi ada. Karena salah satu lingkup dari ‘Pembangunan’ itu sendiri ada kategori ‘Peningkatan’ atau mengubah atau memperbaiki ke arah yang lebih baik.
Hal ini menjadi wajar saya sadari karena memang tidak semua lapisan masyarakat bisa memahami penggunaan kata atau istilah secara mendalam.

Lanjut lagi, ada pendapat bahwa ‘bukankah tidak semua Desa membangun Jalan ?’
Dengan pola pemikiran seorang Jomblo (mohon maaf jika ada yang tersinggung), pola pembagian dan pengelolaan dana yang didapatkan, biasanya hanya memikirkan apa yang dibutuhkan secara pribadi saja, tidak mencakup kepentingan yang orang lain butuhkan. Yang mana, bila bantuan dana diberikan pada satu lingkup kelompok orang dengan kebutuhan yang beragam, biasanya sih sektor infrastruktur itu akan tetap dianggarkan meskipun sedikit.

Lantas aja juga yang menyampaikan bahwa ‘di media terakhir diberitakan bahwa panjang jalan desa baru mencapai 150.000 KM saja, kok bisa ini sudah menggelembung jadi 191.000 KM ?’
Menurut saya sih bisa jadi. Karena adanya perbedaan kapan data tersebut diambil dari sistem informasi pelaporan penggunaan dana desa ? Yang dalam hitungan minggu/bulan, terjadi perbedaan yang cukup signifikan, tergantung dari proses upload data dari masing-masing penerima bantuan. Untuk jelasnya, bisa cek langsung ke sistem itu sendiri.
Jangankan seorang Presiden yang lingkupnya luas se-Indonesia, pimpinan saya yang saban bulan dipanggil untuk koordinasi masalah serapan dana anggaran saja, tetap minta progress per minggu terakhir dari tim agar data yang disampaikan bisa selalu uptodate.

Terakhir, ada juga yang mempertanyakan bagaimana mungkin jalan desa bisa dibangun sepanjang itu, sampai-sampai identik dengan 4,8 kali keliling bumi, atau 15 kali diameter bumi ?
Bisa jadi yang bersangkutan lupa. Bahwa dengan asumsi dalam satu area 10×10 Meter, panjang pipa yang dibentangkan bisa sekitar 5 kali lipat panjang 10 meter atau bahkan lebih. Karena ada tikungan disepanjang jalur itu, yang saya yakini tidak memotong jalur lainnya.

Tapi ya memang saya akui pendapat orang-orang tua, ada benarnya, bahwa jika gelas sudah terisi penuh, air setetes pun ndak bakalan bisa masuk kedalam gelas itu. Pasti tumpah ke luar gelas.
Jadi ya meskipun saya menjelaskan banyak hal secara sudut pandang teknis, satu bidang yang selama ini dilakoni, tetap saja gak bakalan bisa diterima karena pikiran sudah menutup dan antipati duluan.

Jadi abaikan saja penjelasan diatas.

" pande : hanyalah seorang Pegawai Negeri Sipil yang sangat biasa, mencoba hadir lewat tulisannya sebagai seorang blogger yang baik."