Tuhan itu Maha Jahil

Category : tentang Opini

Serius…
Ini bukan mengejek, tapi memuji loh ya…
Mengagumi tepatnya.

Memuji atau mengagumi karena dengan Maha Jahilnya itu menandakan bahwa Ia memang ada, meski tidak terlihat oleh mata.
Mengapa bisa saya katakan Tuhan itu Maha Jahil ?
Karena Ia kerap menguji hamba-Nya yang baru saja kemarin mengeluhkan atau membanggakan sesuatu, eh gak sampe seminggu kemudian, Ia membalikkan keadaan seakan mempertegas “eh kamu serius dengan perkataan kemarin itu ?”

Satu contoh paling deket aja.
Belum ada seminggu lalu saya posting soal ‘ngapain juga mengejar absensi wajah ?’ pake ilustrasi kawan sepekerjaan yang meninggal kecelakaan di Penarungan tempo hari. Eh hari jumat pagi kemarin musti dipaksa nganter anak pertama ke sekolah jam 6.30 musti sudah sampai. Masalahnya Bus Sekolah biasanya tiba depan rumah sekitar 6.40 sementara yang biasanya diminta jemput pulang sekolah, ndak bisa antar pagi lantaran musti ke pasar dulu. Alhasil usai proses antar, baru bisa meluncur ngantor dan lewat dari jam absen. Hehehe… apes banged.

Contoh lain, ya pas ngerasain senengnya gak ketulungan. Saking senengnya, sampe lupa ada hal-hal yang harus dilakukan sebelum lanjut ke hal lainnya. dan lantaran luput tadi, kemalangan jadi mampir. Malah bikin kesel jadiya. Dan jeda waktunya sih gak lama-lama banged.

Begitu juga sebaliknya.
Pas lagi sedih, terpukul atau galau gitu, eh Tuhan malah ngasi surprise ringan yang lumayan bikin senyum di kulum. Padahal sebelumnya bisa jadi nangis darah karena menyesal. Tuhan emang kadang-kadang suka gitu.

Jadi memang gak salah sih ya, kalo biasanya ada orang-orang yang suka ngingetin, bahwa pas lagi sedih ya jangan terlalu sedih, pas lagi girang ya jangan terlalu girang. Termasuk jangan terlalu bangga dan lainnya. Bisa bisa bentarnya bakalan lain cerita. Macam roda kehidupan, ada kalanya dibawah, ada kalanya juga di posisi samping, aman aman gitu. Atau bisa juga ada di atas.
Di atas pasangan maksudnya. He…

Post a comment

CommentLuv badge