PNS Badung Tewas Kecelakaan Kejar Absensi Wajah, Mengkhawatirkan ?

Category : tentang Opini

Hanya bisa terdiam saat membaca kolom berita NusaBali halaman pertama edisi Sabtu 6 Oktober 2018 lalu yang menurunkan kejadian Pasutri PNS Kecelakaan Maut, Suami Tewas, Istri Terluka ; Diduga Kejar Waktu untuk Absensi Wajah yang diberlakukan Pemkab Badung.

Sekedar informasi awal bahwa aturan terkait Absensi Wajah bagi para PNS di lingkungan Pemerintah Kabupaten Badung, kalau tidak salah ingat mulai diberlakukan pada tanggal 1 Oktober 2018 lalu, menutupi kekurangakuratan Absensi Sidik Jari yang telah diterapkan sebelumnya.
Hal ini dilakukan lantaran ada informasi menyimpang yang menyampaikan bahwa meskipun absensi sidik jari sudah dilaksanakan, namun kecurangan tetap saja terjadi.
Tapi apa benar dengan diberlakukannya Absensi Wajah kali ini bisa memecahkan masalah diatas ?

Secara masalah kecurangan saat diberlakukannya ansensi sidik jari, yang bisa main titip pake jari yang lain, mungkin iya. Tapi jika dilihat dari masalah kinerja perorangan, menurut saya pribadi sih belum mampu. Kenapa bisa begitu ?

Kasus penyimpangan absensi ini sebenarnya muncul bagi orang per orang yang secara pencatatan mesin tergolong rajin bahkan tepat waktu. Tapi apakah itu semua bisa menjamin kinerja seseorang juga meningkat atau bagus seharian itu ? Belum tentu.
Bisa saja usai ybs melakukan absen pada pagi hari, lalu pulang balik atau mengerjakan aktifitas lain diluar pekerjaan dan kembali melakukan absensi di sore hari, bisa saja kan ya ?
Itu sebabnya ada beberapa kasus lain dimana pegawai yang secara kinerjanya bagus bagi dinas dimana yang bersangkutan bernaung, namun harus mengakui kekalahan dalam persoalan prosentase kehadiran berdasarkan absensi. Dengan mereka yang jarang banged ambil kerjaan, tapi soal absensi ? Full. Maka itu jangan heran.

Sementara secara saya pribadi sih, gak terlalu ambil pusing soal absensi ini. Mau diberlakukan absensi apapun bentuknya, toh prosentase kehadiran yang tercatat ya segitu-gitu aja perasaan. Gak full 100% gegara pagi pernah telat absen lewat dari pukul 7.30 atau sesekali pulang mendahului akibat gawe adat. Ya sudah dimaklumi sejak awal. Maka itu gak ada istilah kejar absen saat pagi berangkat ngantor ataupun sore.
Toh secara pekerjaan, saya merasa apa yang dilakukan bisa selesai dengan baik. Kalaupun ada yang kurang, ya pasti segera diperbaiki. Gak sampe bengong-bengong atau malah main kemana ambil kerjaan sampingan saat Jam Kerja.
Yang penting diingat ya konsekuensinya. Pemotongan penghasilan sesuai prosentase kehadiran. Tapi kalo memang sudah rejeki, ada aja datangnya entah dari mana. Sudah ada yang DiAtas juga ikut mengatur kok.

Balik ke topik awal, ya ini masukan saja buat pegawai yang lain. Bahwa ada benarnya juga nasehat pak polisi selama ini. Lebih baik terlambat lima menit ketimbang… ya gitu deh.

Post a comment

CommentLuv badge