Amor ring Acintya Bli Manik Maryusa

Category : tentang KeseHaRian

Saya baru saja duduk dan memulai aktifitas harian di meja kerja ruangan kantor, Kamis 23 Agustus lalu, saat telepon masuk dari Bapak pagi itu. Kabar duka.

Bli Manik Maryusa meninggal.

Entah karena memang sudah firasat atau hanya sebuah kekhawatiran saat melihat kondisinya sebulan kemarin, saat menjenguknya di rumah, saya merasa umur BliMan tidak bakalan lama. Mengingatkan saya pada sosok kakak kandung yang lebih dulu pergi tahun 2013 lalu. Mirip sekali fisiknya. Kurus tanpa isi.

Bli Manik, begitu saya menyapanya setiap kali bersua. Orang yang ramah dan kerap menanyakan kabar saya dan keluarga. Humoris dan penuh canda pada anak-anak.
Beberapa bulan kemarin, saat dikabarkan jatuh dan memulai hari-harinya berbaring di tempat tidur tanpa bisa beraktifitas banyak, ia meminta saya membelikan sebuah radio FM berukuran ringkas. Agar ada yang ia dengarkan saat bosan. Melalui Tokopedia, saya memesan satu dengan harga yang cukup terjangkau dan memberikannya segera setelah barang tiba di rumah. Ia sumringah menyambutnya sembari menceritakan keluhan yang diderita saat itu. Saya tak mampu bicara banyak melihat kenyataan yang ada.

Selang dua minggu kami mendengar kabar bahwa kondisinya drop dan dirawat di sal Wijayakusuma RS Sanglah. Menjadi semacam nostalgia karena 10 tahun lalu selama 9 hari lamanya saya menginap di selasar yang sama menunggui istri yang saat itu terkena DB.
BliMan kembali menitipkan pesan agar saya mau memberikan satu jaket yang bisa membuatnya sedikit lebih hangat. Karena ia tidak tahan dengan dinginnya ac ruang dimana ia dirawat. Malam itu juga saya memberikan jaket abu-abu yang dibordir dengan tulisan Warga Pande, jarang saya gunakan, pemberian semeton Yande Putrawan dan Putu Yadnya sekitar 8 tahun lalu.
Dan sebenarnya saya sudah melupakan itu. Tapi kemarin, istrinya mengucapkan terima kasih karena sudah merepotkan.

Kalau tidak salah vonis terakhir yang diketahui keluarga, Bli Manik mengidap kanker darah. Leukimia akut. Padahal sejauh ini tidak ada tanda atau keluhan yang mengarah pada penyakit tersebut.
Pikiran saya menerawang jauh mengingat kakak yang pula menderita kanker dan tidak tertolong. Seminggu setelah saya dipromosikan ke Dinas Cipta Karya.

Upacara pengabenan Bli Manik Maryusa akan dilaksanakan pada hari senin mendatang. 3 September 2018. Upacara Ngeringkes lan Ngajum dilakukan sehari sebelumnya. Dan pagi ini infonya jenasah yang bersangkutan akan diantar pulang.
Saya harus segera bersiap pulang dan ijin sebentar.

Amor ring Acintya Bli Manik Maryusa.

Post a comment

CommentLuv badge