Mewujudkan 10 ribu Langkah per Hari

Category : tentang DiRi SenDiri, tentang KeseHaRian

Memasuki bulan Maret, Samsung Health merilis tantangan baru bagi pengguna aplikasi tersebut yang diberi tajuk ‘Jungle Challenge’. Dengan target awal, jumlah langkah yang sama dengan bulan atau tantangan sebelumnya, yaitu 200 ribu langkah.
Pencapaian yang luar biasa sebenarnya jika berhasil dilakukan lagi.

Dalam waktu satu minggu pertama, tepatnya di hari ketujuh, saya berhasil mencatatkan sekitar 113 ribu langkah yang jika saja boleh dirata-ratakan per harinya mencapai 16 ribuan langkah. Lumayan juga…
Bisa sebanyak itu mengingat pada hari jumat lalu, sejak krida pagi terhitung melangkah hingga 25 ribuan langkah yang terbagi atas 3 sesi. Pagi sebelum berangkat kerja, krida, dan olahraga sore.

Tantangan ini sebenarnya bukanlah tujuan utama, sehingga ada keinginan untuk mewujudkan langkah hingga 10 ribuan setiap harinya. Namun lebih pada kebutuhan berolahraga atau aktifitas fisik selama minimal 30 menit setiap harinya bagi penderita Diabetes seperti saya.
Dengan secara disiplin melakukan exercise sebanyak itu, paling tidak saya bisa menghabiskan waktu antara 1-1.5 jam setiap harinya, memutari lapangan dan taman kota yang ada di seputaran Kota Denpasar.

Lumayan juga kan ?

Tips Ringan Memilih Power Bank

Category : tentang TeKnoLoGi

Salah apabila kita masih memegang teguh prinsip dasar 3 kebutuhan pokok manusia yaitu Sandang, Pangan dan Papan sebagaimana yang kerap diajarkan dari bangku sekolah dasar terdahulu. Karena pada Jaman Now, Kebutuhan Pokok Manusia sudah berkembang menjadi 4. Apa itu ?
Colokan Listrik.
He… Bercanda.

Tapi kalau saja boleh dilihat pada fakta lapangannya, sebagian besar para netizen dunia maya, pada era kekinian amat sangat membutuhkan yang namanya colokan listrik. Mengingat gaya hidup yang menuntut untuk selalu eksis di dunia sosial, bakalan terhenti sampai disitu saja bila yang namanya daya tahan batere ponsel smartphone, sudah menurun ke titik nadir.
Charger atau minimal kabel data sudah harus siap keluar dari sarangnya yang nyaman demi melaksanakan tugas, menambah daya tahan gadget agar misi utama tadi, tidak sampai terlewatkan.
Itu sebabnya di banyak fasilitas umum Jaman Now, sudah tersedia lumayan banyak outlet colokan hingga yang spesial menyediakan jasa charging bagi perangkat para netizen yang haus akan daya.
Lalu bagaimana dengan mereka yang berada dalam posisi mobile ? Di tengah jalan ? Apa harus kebingungan dan kemudian menyerah pada nasib ?
Ohow, Tentu Tidak.
Jaman Now, kalian bisa gunakan teknologi masa kini yang siap menyediakan daya tahan tambahan bagi perangkat apapun bernama Power Bank.
Saya termasuk salah satu yang memanfaatkan kemajuan ini.

Selama setahun terakhir mencoba menggunakan Power Bank sebagai sobat setia dalam menemani perjalanan, setidaknya ada 2 hal utama yang patut jadi pertimbangan dalam memilih dan memilah Power Bank.
Pertimbangan Pertama, Ukuran mutlak Ringkas. Mudah dibawa, ringan dan kalau bisa ya bisa masuk kantong baik baju ataupun jaket.
Imbasnya ya tentu ke persoalan kapasitas powernya. Tapi kalau boleh tahu, seberapa besar daya yang kalian perlukan untuk konsumsi daya harian perangkat ponsel yang dibawa ? 5000 mAh ? 10000 ? Atau 20000 ? Tentu kembali pada besaran daya ponsel atau perangkat yang dipakai kan ya ? Seandainya dengan kapasitas rata-rata 3000 mAh ponsel jaman sekarang, yang mampu bertahan hingga siang jelang sore, dengan kekuatan 5000 mAh untuk kurang lebih 1-2 kali colokan daya saat batere berkurang setengahnya, saya kira sudah cukup untuk penggunaan hingga malam harinya. Saat dimana perangkat Power Bank bisa diCharge penuh kembali.
Kecuali kalian berada pada area minim arus listrik, ya lain persoalan.

Pertimbangan Kedua, tentu saja Kualitasnya. Memang tidak serta merta bisa diJudge sebelum dicoba lebih jauh. Namun pertimbangan satu ini berkaitan erat dengan yang namanya Brand. Atau Ketahanan perangkat dari segala kemungkinan yang ada. Bisa juga berimbas pada kapasitas daya sebenarnya yang dimiliki oleh perangkat Power Bank. Itu sebabnya pada beberapa lapak online yang menyediakan perangkat berdaya raksasa, hampir selalu pertanyaan yang muncul dari calon pembeli adalah Real Capacity-nya.

Salah satu varian Power Bank yang sekiranya bisa memenuhi dua pertimbangan diatas, jika boleh saya rekomend, ada Asus ZenPower Slim 6000 bisa dipilih sebagai alternatif perangkat untuk menemani aktifitas harian kalian.
Memiliki ketebalan kurang dari 15 mm dan berat hanya 170 gram, saya yakin untuk yang satu ini bisa nyaman digunakan dan dibawa kemanapun suka.
Dengan kapasitas daya tahan 6000 mAh real capacity, mampu digunakan untuk 1-2 kali plug in perangkat ponsel jaman now. Sudah lumayan mengingat secara kebutuhan harian, aktifitas penggunaan bisa dimanfaatkan hingga perangkat siap charge di malam hari. Kecuali kalian berada pada area minim dukungan listrik.

Selain itu, untuk menjamin keselamatan dan kenyamanan Netizen saat menggunakan ZenPower Slim 6000, Power Bank Asus satu ini dibekali pula dengan 11 sertifikat keamanan, diantaranya perlindungan panas, arus pendek, daya voltase yang berlebihan, over charging dan lainnya. Daya tahan perangkatnya sendiri diKlaim mampu dipergunakan hingga 5000 kali plug in/out, aman bila jatuh dari ketinggian 80 cm serta ketahanan luar ruang dari -40°C hingga 70°C.

Asus ZenPower Slim 6000, Sobat Ringkas Netizen Jaman Now

1

Category : tentang TeKnoLoGi

Nama besar Asus di pangsa pasar lokal tentu sudah tidak perlu diragukan lagi. Berawal dari perangkat PC dan asesorisnya, Asus mencoba peruntungan di pasar ponsel global lewat smartphone berbasis Windows Mobile bersaing dengan belasan vendor lainnya. Terakhir yang saya tahu ketika Android mulai merangsek, Asus ikut andil menurunkan seri Zenfone mereka yang bisa dikatakan cukup menjanjikan bagi konsumen tanah air.
Belakangan mengingat kehadiran Power Bank begitu diminati, tak mau ketinggalan kereta, Asus merilis ZenPower Slim 6000 yang di pasaran bisa dibawa pulang dengan harga yang kompetitif. Sekitar 250 ribu rupiah. Terjangkau bukan ?

Sesuai namanya, Asus ZenPower Slim 6000 hadir dengan penampilan Slim, dimana ketipisannya yang kurang dari 15 mm, memberi kenyamanan saat dibawa kemana pun suka, menemani perangkat ponsel kalian dengan berat yang hanya 170 gram saja. Cukup ringan dan ringkas hingga bisa muat di saku baju ataupun jaket.

Kelebihan atau nilai tambah penggunaan perangkat Power Bank adalah kemampuannya dalam mendukung aktifitas mobile atau luar ruangan demi menyiapkan device yang netizen miliki hingga selalu siap digunakan dalam keadaan prima.
Itu sebabnya, dengan kapasitas daya tahan batere yang cukup besar, 6000 mAh dengan jenis Li-Polymer, untuk kelas ponsel jaman now, kemampuan ini bisa digunakan untuk 1,7 kali plug in pada perangkat Zenfone 3 layar 5.5″, atau 1,9 kali Zenfone 3 layar 5.2″, atau 2,4 kali Zenfone Go yang memiliki layar 4.5″. Sudah lumayan mengingat secara kebutuhan harian, aktifitas penggunaan bisa dimanfaatkan hingga perangkat siap charge di malam hari. Kecuali kalian berada pada area minim dukungan listrik.

Sudah begitu, didukung pula fitur Fast Charging dengan output 2,4 A. Gile dah. Mudah digunakan, dan tidak panas selama proses charging berlangsung.
Slot usb female yang tersedia hanya untuk satu perangkat saja. Dari model SmartWatch, SmartPhone, Wifi/Mifi, Bluetooth Headset hingga Sport Camera. Type Setia. Hehehe…
Hadir dalam dua pilihan warna, yaitu Gold atau Emas dan Merah Marun dengan penampilan yang elegan.

Untuk menjamin keselamatan dan kenyamanan Netizen saat menggunakan ZenPower Slim 6000, Power Bank Asus dibekali pula dengan 11 sertifikat keamanan, diantaranya perlindungan panas, arus pendek, daya voltase yang berlebihan, over charging dan lainnya. Daya tahan perangkatnya sendiri diKlaim mampu dipergunakan hingga 5000 kali plug in/out, aman bila jatuh dari ketinggian 80 cm serta ketahanan luar ruang dari -40°C hingga 70°C.
Kurang keren apa lagi ?

Yuk, pilih Asus ZenPower Slim 6000 sebagai sobat ringkas kalian, Netizen Jaman Now.

Life Begins at 40

4

Category : tentang DiRi SenDiri

Quote diatas yakin banget kerap didengar bagi mereka yang sebentar lagi bakalan menginjak usia kepala 4. Yang kata orang, biasanya bakalan menapak ke Puber Kedua. Saya salah satu diantaranya.
Widiiih…

Diantara Rekan seangkatan, baik itu sekolah dasar, menengah pertama, tingkat atas hingga kuliah, saya termasuk yang usianya paling muda. Ya, diantara semua teman sekelas. Penyebabnya ya ukuran tubuh yang kelewatan di masa kecil padahal secara usia sebetulnya belum pantas masuk ke jenjang pendidikan. Tapi karena dianggap mampu mengikuti, maka saya pun diteruskan melanjutkan sekolah oleh guru-guru jaman old.

Adalah seseorang yang saya kagumi, dalam arti positif, mengingatkan hal itu. Bahwa ketika Pria menginjakkan usianya pada Kepala 4, para Istri sebenarnya sudah harus lebih berhati-hati pada lingkungan sosial suami, mengingat pada fase ini biasanya sang Pria berada pada posisi mapan, dan jauh lebih baik dibanding saat muda dahulu. Secara Finansial maupun Penampilan.
Jadi Istri harus lebih berhati-hati mengingat Godaan dalam Rumah Tangga biasanya muncul pada segmen ini.

Life Begins at 40.
Jadi ada benarnya juga Quote diatas.
Masa Puber Kedua yang dikatakan orang rupanya menjangkiti saya jua akhir-akhir ini. Meski tidak bermaksud membenarkan, tapi ya demikianlah adanya.
Dimana secara Finansial, secara umum bisa dikatakan jauh lebih baik pasca kebijakan Bupati Badung menaikkan TPP atau Tunjangan Penghasilan Eselon IV setingkat Kepala Seksi sebesar 7,1 Juta bersih setiap bulannya. Itu baru sekitar 70% dari Total yang sisanya dibalut dalam bahasa e-Kinerja dan akan diberikan setiap 3 bulan sekali, bergantung pada absensi harian dan pencapaian Kinerja Pegawai masing-masing. Ditambah Gaji dan Uang Makan, kalo ndak salah hitung, seorang Kepala Seksi di lingkungan Kabupaten Badung Golongan III bisa membawa pulang uang bersih sekitar 11-12 Juta tiap bulannya. Lumayan bukan ?
Lalu secara Penampilan ya memang jadi jauh lebih peduli mengingat bekalnya ada. Hehehe…
Namun sejauh ini ya syukurnya istri selalu mendukung aksi pembelian fashion murah meriah yang sebagian besar dilakukan via Online. Diwajarkan mengingat secara Ukuran, saya tergolong susah mencari padanan yang pas di badan.
Jadi sekalinya Nemu yang disuka, ya diambil saja.

Sementara kalo dilihat dari Puber Kedua ketertarikan pada Pasangan, gimana hayo ?
Kelihatannya sih iya. Cuma karena sudah tahu batasannya, ya ndak sampai berlanjut jauh lah kalau bisa. Hanya sebatas melihat atau mengagumi saya pikir ya sah sah saja, selama tidak berlanjut ke soal rasa apalagi hubungan fisik. Bisa berabe nantinya bahtera rumah tangga.
Maka itu ya masuk akal juga quote ‘Life Begins at 40’tadi.

Kira-kira apakah kamu termasuk salah satu diantaranya ?

Siap Menghadapi Tantangan Global Challenge Samsung Health Berikutnya ?

Category : tentang DiRi SenDiri, tentang KeseHaRian

I’m the cream of the crop, I rise to the top
I never eat a pig, cause a pig is a cop
Or better yet a Terminator, like Arnold Schwarzanegger
Try to play me out like, as if my name was Sega

Repetan House of Pain yang pernah beken jaman saya sekolahan dulu kembali diputar berulang pada headset sebelah yang disambungkan via Bluetooth ke ponsel Android. Menemani langkah santai yang saya lakoni saban sore usai pulang kantor jika kondisi agak capek dan penat. Beat yang diciptakan memang tak segegas rapper kulit hitam Puff Daddy. Jika mau dibandingkan, kecepatan langkah yang dihasilkan sekitar 4,9 km/jam, lebih lambat 0,1 hitungan dengan remake ulang karya The Police tadi.

Jungle Challenge

Memasuki bulan Maret ini, aplikasi Samsung Health kembali menggelar Tantangan berskala Global berikutnya yang diberi tajuk Jungle Challenge. Dengan jumlah Target Awal yang sama dengan sebelumnya, 200 Ribu Langkah.
Saya pribadi sebenarnya tidak terlalu paham apa Misi sesungguhnya Tantangan ini, dan juga Reward apa yang bisa diberikan oleh Samsung bagi para pemenangnya. Namun secara Umum, tantangan ini saya gunakan sebagai sebuah Terapi Kesehatan dalam rangka menurunkan Gula Darah, pula Diet menurunkan Berat Badan jika mampu. Minimal mengejar 10 ribuan langkah per harinya, meningkat sedikit dari Standar Awal yang ditentukan Samsung Gear.

Dilihat dari segi fisik, kini saya jadi lebih mudah berkeringat dari sebelumnya meski belum sebanyak harapan. Bisa jadi karena kecepatan langkah yang dilakukan hanya sebatas 5,0 km/jam. Bandingkan dengan langkah terdahulu yang bisa mencapai 6 hingga 9,3 km/jam. Atau bisa juga lantaran seragam yang digunakan belum dilengkapi dengan jaket parasut yang mampu menjaga suhu badan tetap panas saat angin sepoi berhembus di sepanjang jalan yang dilalui.

Kalian siap ikutan menghadapi tantangan Global Challenge Samsung Health berikutnya ?

Warga Bangkinang Bisa Kuliah Ke Luar Negeri Berkat Dukungan PT RAPP

Category : tentang KuLiah

Sukanto Tanoto adalah seorang pengusaha yang sangat peduli akan pendidikan. Baginya pendidikan adalah hal mendasar yang perlu dimiliki oleh setiap individu. Oleh karena itu, ia bekerja sama dengan anak perusahaan untuk memprogramkan beasiswa untuk mereka yang kurang mampu dan untuk mereka memiliki sifat kerja keras yang bekerja di perusahaan tersebut. Salah satunya adalah Sri Wahdini Rahmi, seorang pekerja di PT Riau Andalan Pulp and Paper. Warga asli Bangkinang ini merasa beruntung karena bisa mendapatkan beasiswa sekolah yang diberikan oleh PT RAPP. Karena di PT RAPP la dia menemukan bagaimana industri benar-benar bekerja. Dan yang hingga kini, membuatnya terkesan adalah pada bagian recovery boilernya.

Nani merasa beruntung karena bisa diterima bekerja lewat program Graduate Trainee karena setelah beberapa tahun setelahnya dia ditunjuk atasannya sebagai satu-satunya perempuan dari lima kandidat yang diajukan untuk memperoleh program pendidikan magisternya di Asian Institute of Technology yang dilaksanakan pada tahun 2010 silam dan dia selesaikan masa kuliahnya pada tahun 2012. Baginya, bekerja di RAPP adalah sebuah keberuntungan yang mana memang sebuah perusahaan yang diincar oleh kalangan mahasiswa Riau.

Selama Nani kuliah di luar negeri, dia merasakan banyak ujian mental. Awalnya dia tidak percaya diri karena memang belum pernah menginjak negara tersebut sebelumnya dan bahasa yang digunakan adalah bahasa Inggris. Di samping itu, dia juga berpikir apa bisa mengejar target-target pendidikan serta di sisi lain ibunya akan tinggal sendirian. Tetapi segalanya Nani jalani, dan benar, disana dia bisa melihat dunia lain, misalnya pola pikir mereka yang tidak sama dengan orang Indonesia. Namun tetap, banyak orang Indonesia yang memiliki kemampuan lebih bagus dibanding orang-orang dari negara lain.

Kini, Nani bekerja dan berada di divisi yang disebutnya ontinuous improvement. Yang mana dengan kata lain, divisinya berkutat di bidang perbaikan yang bersifat berkelanjutan. Dalam hal ini, dia bekerja bagaimana agar proses produksi bersifat efektif dan efisien seraya meningkatkan kualitas. Dari semua yang diperolehnya ini, Nani melihat bahwa beasiswa dari perusahaan tempatnya bekerja cukup menyeluruh. Sampai sekarang dia tidak menyangka akan mendapatkan beasiswa tersebut karena sejak dulu dia selalu berfikir hanya orang bagian produksi selevel dirinya yang akan mendapatkan kesempatan untuk melanjutkan pendidikan tinggi.

Tidak hanya dirinya, ada dua orang lagi yang dikirim oleh mereka dan dapat di ITB. Dengan adanya hal tersebut, dia merasa terkesan dan perhatiannya terhadap kesetaraan pendidikan membuatnya ingin menitipkan pesan terutama kepada anak-anak yang masih muda untuk meraih level pendidikan setinggi mungkin selagi ada kesempatan. Dan begitulah beberapa cerita tentang warga Bangkinang yang bisa kuliah ke luar negeri berkat dukungan PT RAPP.

300 Ribu Langkah Spa Challenge Samsung Health

Category : tentang DiRi SenDiri

Every step I take, every move I make
Every single day, every time I pray
I’ll be missin’ you

Reff yang dilantunkan Faith Evans bareng Puff Daddy sebagai bentuk Tribute pada rapper Notorious BIG, selalu menemani langkah kaki cepat yang saya lakukan saban sore sepulang kerja. Beat nya tergolong asyik, tidak terlalu cepat pula tidak melambai, memberikan nafas teratur jika diputar ulang terus menerus sepanjang perjalanan. Entah mengitari lapangan Puputan Badung, Puputan Renon ataukah jalan raya seputaran sekolah anak anak.

300 Ribu Langkah

Pencapaian ini akhirnya bisa juga setelah hari ke-27 rutinitas berjalan kaki dilakukan.
Selain sebagai aktifitas harian disela diet demi menurunkan kadar gula darah, ini dilakukan untuk memenuhi tantangan Spa Challenge yang dibesut oleh aplikasi Samsung Health dengan Target Awal sekitar 200 Ribu Langkah saja.
Jadi berkembang ke angka 300 Ribu gegara rekan senior saya, Dody dari Ganesha Global jauh memimpin setiap harinya. Selisih sekitaran 20 hingga 30 ribuan langkah saban sore usai rutinitas dilakukan. Terpacu juga jadinya.

Untuk bisa mencapai itu, setiap hari minimal harus melakoni 10 ribuan langkah rata-rata. Itu setara 6 kali keliling lapangan Puputan Badung dikombinasikan aktifitas sehari-hari sejak pukul 5.30 pagi. Atau 8 – 10 kalinya jika hari Sabtu dan Minggu. Berhubung aktifitas harian di rumah tidak sebanyak naik turun tangga di kantor.
Hasilnya lumayan. Selain memang melaksanakan Diet Karbo, mengurangi konsumsi nasi putih secara frontal, menggantikannya hanya pada pagi hari itupun dengan beras Hitam, berat badan bisa turun sekitar 2 Kg dalam sebulan ini.
Target penurunan ini sih sebenarnya biar bisa sekurus Pak Jokowi, Presiden saya.
Tapi apa bisa ?