Nagih

Ada jeleknya juga saya memaksakan diri untuk meluangkan waktu buat berolahraga saban hari selama setengah hingga satu jam, jadi makin lama khusus di hari libur. Karena begitu bertemu hari kerja, untuk menyempatkan diri bergerak dari tempat duduk kok ya rasanya sulit. Dan kalo sudah begini, macam orang kecanduan saja rasanya.

Nagih…

Badan jadi kaku, kaki kaki pun jadi berat untuk melangkah cepat. Efeknya ya nggak nyaman. Apalagi yang namanya hari kerja ada 4 hari berturut-turut dengan durasi panjang. Pagi hingga sore hari.

Pagi, rasanya sudah gak mungkin meluangkan waktu buat berjalan-jalan. Meski bangun tidur di angka empat, usai mandi, tugas harian sudah menunggu. Ngayah ke ida betarane lan memandikan bayi-bayi cantik nan mungil itu. Setelahnya langsung berkemas dan cuss berangkat kerja. Berhubung jam absen pagi kini sudah diperketat.

Sedang sore, sepulang jam kantor, musti absen minimal tepat waktu. Kalo enggak, siap-siap saja potong tunjangan. Meluncur jalan pulang, musti mampir ke Anemone dulu jemput si Intan usai belajar baca. Lalu antar pulang, lanjut jemput si sulung pulang sekolah. Jika beruntung ada jeda waktu diantaranya, bisa dimanfaatkan buat jalan-jalan seputaran lokasi. Sebaliknya jika mengantuk ataupun mood malasnya nongol, ya sudahlah…

Tapi begitu waktu berjalan sudah dipaksa-paksa dan berlanjut hingga menit ke-20, rasanya baru bisa enakan. Tinggal lihat waktu yang tersisa saja, mau diteruskan atau balik kanan.
Bener-bener kecanduan. Nagih…

pande

hanyalah seorang Pegawai Negeri Sipil yang sangat biasa, mencoba hadir lewat tulisannya sebagai seorang blogger yang baik

2 thoughts on “Nagih

  • March 30, 2018 at 12:37 am
    Permalink

    Untung jam pagi saya tidak begitu ketat, bisa narik napas dulu, soalnya pulang kerja juga larut malam, tapi ya sama pegal juga Bli.

  • April 23, 2018 at 8:35 am
    Permalink

    Kalo Pak Dokter mah, jalan jalan di lokasi kerja sambil tengok pasien kan bisa ?

Comments are closed.