Menu
Categories
Scoop dan Penyesuaian Kurs Dollar Google
November 3, 2017 tentang TeKnoLoGi

Tadinya cuma iseng, pengen nyenengin ortu dengan berlangganan Intisari, kesayangan Beliau sejak masa muda dulu, di aplikasi Scoop. Gegara aplikasi S-Lime bawaan Samsung Tab A 2016 10 inchi, ndak memberikan keleluasaan pengunduhan terhadap buku yang sama, padahal di perangkat Samsung A9 Pro yang saya pegang nyaris semua sajian bisa dinikmati.

Langkah pertama tentu membeli Google Voucher di Indomaret Gatsu, kamis dini hari. Lalu input di perangkat baru gres milik ortu dan bersiap hunting Intisari yang bisa dibeli seharga 15.000 IDR per edisinya. Saat pembayaran dilakukan, Scoop memberikan opsi pilihan berlangganan 6 bulan kedepan, dihitung tambahan ppn 10% sehingga total yang harus dibayarkan adalah 99.000 IDR.
Namun berkali-kali mencoba sebelum deal pembayaran, opsi perubahan muncul pemotongan 129.000 IDR untuk pilihan diatas.
Lantaran bingung dan penasaran, maka diambilah keputusan Pembelian.

Ternyata benar, top up Google Voucher yang diisi sebesar 150.000 IDR hanya menyisakan nominal 21.000 IDR. Lalu untuk apa perbedaan pemotongan nilai yang selisihnya mencapai 22.000 IDR tadi ?

Saya mencoba menanyakan hal ini melalui alamat email customercare Scoop sesuai petunjuk yang ada, mendapati alasan bahwa pemotongan diatas adalah untuk pembayaran Intisari 7 Edisi, dengan rincian 1 Edisi yang diunduh, dan 6 Edisi yang rencananya bakalan berlangganan mulai bulan depan. Yang kalo ditotal sebenarnya berjumlah 105.000 IDR tanpa ppn 10%, atau 115.500 IDR dengan ppn untuk 7 Edisi, atau 114.000 IDR untuk ppn 6 Edisi berlangganan dan 1 Edisi unduhan.

Lalu kenapa dipotong sebesar 129.000 IDR ? Apakah itu terkait opsi Premium Scoop yang bisa dipilih kategorinya ? Ternyata tidak.
Memang benar untuk pembelian Intisari 7 Edisi, 1 Edisi Unduhan dan persiapan 6 Edisi berlangganan berikutnya. Lalu cara hitungnya bagaimana ?

Info dari Customer Carenya sih, perbedaan pemotongan terjadi akibat penyesuaian Kurs Dollar yang dilakukan oleh Google. Masalahnya adalah penyesuaian yang mana ?
Apakah nilai 99.000 IDR untuk berlangganan Intisari 6 Edisi kedepan menjadi 129.000 IDR kah yang dimaksudkan ? Atau pembelian 7 Edisi diatas tadi ?

Yang paling memungkinkan adalah sebenarnya pembelian Intisari 2 Edisi dan paket berlangganan Intisari 6 Edisi plus ppn 10%, dimana angka 30.000 IDR ditambah 99.000 IDR menjadikannya lebih masuk akal. Cuma masalahnya, Intisari yang diunduh atau dibeli itu baru 1 Edisi saja. Makanya jadi mentah lagi.

Seakan tak percaya dengan alasan pembelian buku di media Scoop ini menyesuaikan kurs dollar Google, saya kembali melakukan pembelian majalah T-Plus yang juga senilai 15.000 IDR, yang ternyata hanya terpotong dengan nilai yang sama tanpa ada tambahan ppn.
Lalu penyesuaian tadi berlakunya dimana ?

Tapi yah, terlepas dari Nilai pembelian yang hanya sebesar 1 lembar uang merah dan 1 lembar uang hijau, ini pelajaran berharga dari Scoop. Bahwa sebenarnya tinggal menunggu lampu hijau dari aplikasi S-Lime miliknya Samsung saja untuk bisa mengakses Intisari secara gratis, free tanpa pembelian lagi ataupun pengenaan ppn 10%.
Memang ndak seberapa, tapi kalo dikalikan ratusan pengguna lainnya ? Lumayan juga yang terkumpul dari situ.

dan untuk Scoop ?
Ini kali terakhir saya bertransaksi.
Mungkin ada yang mengalami hal serupa ?

"1" Comment
  1. saya ndak pernah nyaman pake scoop, UX nya kurang halus, lebih seneng pake S-Lime
    oia, S-Lime yg saya gunakan di galaxy tab A 8″
    gungws┬┤s last blog post ..menggunakan jasa bpjs

    [Reply]

Leave a Reply
*