Butuh Udara Segar

Category : tentang DiRi SenDiri

Usai menuntaskan proses verifikasi usulan bedah rumah tempo hari, rasanya perjalanan saya kali ini sudah mulai menemukan jalan buntu. Segala kejenuhan dalam rentang nyaris setahun ini, benar-benar menghilangkan semua kreatifitas dan pola pikir pembaharuan yang saya punya.
Mentok tanpa daya.

Ini memang penyakit rutin dalam gaya saya dalam bekerja. Ketika merasa semua berjalan stagnan tanpa adanya perkembangan berarti, biasanya itu merupakan sinyal untuk mengubah haluan, pindah ke tempat kerja yang baru.
Di masa lalu, dalam setahun saya bisa resign tiga kali hanya lantaran merasa tak lagi mampu mengembangkan diri.
Tapi kini saat menjadi pegawai negeri ?
Tentu tak semudah itu.

Saya memang lagi butuh udara segar tampaknya.
Perlu darah baru untuk bisa memulihkan semangat kerja yang mulai luntur.
Pembaharuan pola kerja, pembagian tugas tim, atau bisa juga Liburan. Ah, untuk yang terakhir ini, rasanya ndak mungkin bisa dilakoni saat ini.

Masuk akal, pembaharuan pola kerja dan tim inilah yang menurut saya paling masuk akal. Mengingat disebelah masih ada dua tim yang harus dibimbing agar bisa menyelesaikan pekerjaan dalam 2 bulan terakhir ini. Penuh resiko dan tantangan.
Meski beberapa hari terakhir sudah mulai masuk di ranah ini, namun upaya untuk bergabung kembali, belum lugas dilakoni. Rasanya masih ada beberapa hal yang mengganjal.

Liburan panjang yang tidak bakalan dapat menikmati liburan ini, sepertinya menjadi kesempatan terakhir saya untuk me-recharge ulang pikiran dan tentu saja suasana kerja di ruangan. Jika tidak, maka akibatnya bisa fatal.
Semoga saja saya bisa melewatinya kelak.

Jalan Panjang menuju Pencairan 34 M Dana Bantuan Rumah Layak Huni Badung

Category : tentang PeKerJaan

Ndak nyangka.
Serius… saya ndak nyangka sama sekali.
Bahwa per Senin kemarin, usaha keras kami di Bidang Perumahan bersama tujuh tenaga kontrak yang banyak membantu proses verifikasi bantuan rumah layak huni di Kabupaten Badung, akhirnya bisa terwujud jua.
Padahal dalam tiga minggu terakhir ini, saya kelihatannya agak otoriter memaksa mereka lembur siang malam untuk bisa menyelesaikan proses ini tepat waktu. Apa daya molor seminggu.

Tapi ini prestasi buat kami.
Apalagi setelah mendapat kabar bahwa pimpinan masuk sel jeruji senin 2 oktober lalu, sempat membuat drop semua semangat yang ada. Namun keinginan besar untuk bisa menyelesaikan semuanya, jadi makin membara saat didukung oleh kepala dinas dan sekretaris utamanya terkait komunikasi antar pimpinan instansi. Yang tadinya dihandel penuh pak Kabid kami.

Proses pencairan atau tepatnya seremonial kemarin, berlangsung singkat. Gak ada yang namanya makan siang dan diskusi tanya jawab. Hanya menyampaikan kepedulian Pemerintah Kabupaten Badung serta komitmen membangun kepada masyarakatnya, sudah gitu aja.

Selain tujuh tenaga baru yang ramenya minta ampun dan direkrut awal tahun 2017 ini, saya juga mendapatkan banyak bantuan kawan pindahan dari Klungkung, yang secara pengetahuan banyak tau soal pemanfaatan dana ini. Ilmu kanuragannya tergolong mumpuni, jadi ndak heran kalo progres yang tercapai begitu pesat di awal tahun. Termasuk dua mahmud yang tergolong gencang bantuin saya untuk penugasan yang ndak mampu saya selesaikan. Pula bantuan rekan seruangan yang ndak kalah pentingnya.

Banyak cerita dan pengalaman baru yang saya dapatkan sejauh ini. Tentu melengkapi semua keluh kesah yang menghiasi 3 tahun masa pengabdian di jalan lingkungan. Baik dari sisi positifnya maupun maki-makinya. Bahkan malam pasca pencairan kemarin, masih ada kok yang marah-marah karena merasa tidak dianggap lantaran persoalan internal desa disangkutpautkan dengan hasil keputusan tim kami di Dinas.

Namun demikian, perjalanan panjang menuju pencairan dana bantuan ini masih banyak bolong-bolongnya. Saya pribadi satu dua hari ini masih terfokus ke bagaimana nanti kami bisa tampil lebih baik lagi dihadapan masyarakat dan aparat Desa. Pula proses melengkapi persyaratan administrasi dan lainnya. Lumayan berat. Tapi begitu semua ini selesai, waktu luang dan kualitas tidur jadi lebih nikmat. Saya pun kini mulai leyeh leyeh lagi saat senggang di basement kantor.

Kunjungan Singkat ke Balik Jeruji

Category : tentang DiRi SenDiri, tentang PeKerJaan

Ada rasa haru ketika melihat sosok yang dahulu kerap berdiskusi saban pagi berjalan dari pintu besi yang mengurung sebulan ini, hingga menyunggingkan senyumnya saat melihatku di seberang jeruji.
Sosok itu Kepala Bidang kami, yang ditahan Kejaksaan Senin malam 2 Oktober lalu, atas kasus yang membelitnya dua tahun silam.

Beliau tampak sehat, dan masih bersemangat seperti dulu. Ini kali kedua saya bertatap muka mengunjunginya di LP Kerobokan. Banyak hal yang ingin saya sampaikan.

Tak pernah terbayangkan sebenarnya, apabila satu saat nanti bisa jadi ketiban sial dan mengalami hal yang sama dengan PakYan. ‘Yang penting kamu yakin, tidak ada uang negara yang diambil. Jika memang hanya kesalahan sebatas administrasi ya kenapa musti takut ?’ Ungkapnya disela pertemuan kami selasa siang kemarin.
Selain itu nasehatnya masih sama dengan sebelumnya. Nasehat yang sama sebagaimana mantan pimpinan yang resign dari pekerjaan sebagai PNS Oktober lalu.
Bahwa perbanyak waktu bersama keluarga, karena kita tidak mengetahui kapan dipisah dengan mereka. Sedang pekerjaan, ambil sesuai porsi kemampuan, jangan memaksakan diri apalagi atas tekanan pimpinan.
Beuh… saya jadi makin sedih mendengarnya.

Emosi kali ini masih bisa saya tahan. Padahal sejak awal pertemuan sempat drop juga. Tapi malu kalo sampai di kunjungan kedua ini saya masih menggalau. Hingga obrolan mulai terasa santai dan mengalir.

Saya hanya ingin menyampaikan progres kerja kami hari ini.
Bahwa kegiatan Bedah Rumah yang tempo hari banyak menyita waktu, kini sudah mulai dimudahkan olehNya. Proses Pencairan secara bertahap dilakukan, meski masih banyak bolongnya namun tujuh puluh lima persen beban sudah bisa dilewati. Tinggal pengawasan dan pertanggungjawabannya saja.
Selain itu pula, saya ingin menyampaikan progres jalan lingkungan, yang tampaknya sudah mulai bermasalah saat Beliau tinggalkan. Cukup pelik persoalan yang ada, tapi musti optimis harus bisa diselesaikan.

Saya sendiri gak banyak membawa buah tangan. Secara kondisi kesehatan sebenarnya ya ndak jauh beda dengan yang saya alami.

Tapi senang bisa mengunjungi Beliau, sendirian.
Ada banyak cerita yang bisa dituliskan dalam blog ini kelak. Hanya soal mau dan sempatnya saja.

Lain kali pasti saya sambung lagi.
Semoga kesehatan Beliau selalu dijaga olehNya.

Badung Cairkan 34 M Bantuan Rumah Layak Huni

1

Category : tentang PeKerJaan

Petang 23/10. Pemerintah Kabupaten Badung rupanya berkomitmen penuh dalam melaksanakan lima program unggulan strategis yang menjadi skala prioritas dan tertuang dalam Pola Pembangunan Nasional Semesta Berencana (PPNSB). Mencakup pemenuhan akan kebutuhan papan bagi masyarakat Badung yang masih menempati rumah tidak layak huni, dan ditargetkan harus tuntas di tahun 2019 mendatang.

Penyerahan dana bantuan secara simbolis kepada 625 rumah tangga sasaran oleh Wakil Bupati Badung Ketut Suiyasa di Kantor Camat Petang Senin kemarin, menggunakan dana APBD Perubahan Tahun 2017, sebagai bukti hadirnya pemimpin dan pemerintah di tengah-tengah masyarakat Badung.

Sementara itu Kepala Dinas Perumahan Rakyat dan Kawasan Permukiman AA Ngurah Bayu Kumara menyampaikan bahwa hingga saat ini proses verifikasi yang telah dilaksanakan terhadap usulan Desa mencapai 3.315 RTS dengan penentuan kriteria serta persyaratan yang dikaitkan dengan calon penerima bantuan secara personal maupun objek rumah yang ditinggali. Semua itu telah dituangkan dalam Peraturan Bupati Badung nomor 51 Tahun 2017 sekaligus nantinya digunakan sebagai standar prosedur pelaksanaan bantuan bagi penerima maupun pengawasan di tingkat desa.

Kedepannya Ketut Suiyasa Wakil Bupati Badung mengungkapkan, Pemerintah Kabupaten sudah mengupayakan bentuk bantuan yang sama pada RAPBD Tahun 2018 secara bertahap menuju masyarakat Badung makmur dan sejahtera.

Ini Tahapan Program Diet Tanpa Nasi

1

Category : tentang Opini

Bagi orang Indonesia, menurunkan berat badan tanpa nasi adalah salah satu cara yang bisa menjadi pertimbangan dan patut untuk dicoba. Hal ini dikarenakan, bagi orang Indonesia nasi merupakan makanan pokok setiap harinya untuk memenuhi kebutuhan karbohidrat. Bahkan bagi masyarakat Indonesia ada istilah “belum makan” kalau belum mengkonsumsi nasi, meskipun sebenarnya pada hari itu telah mengkonsumsi makanan yang juga mengandung karbohidrat. Kebiasaan masyarakat Indonesia sudah terbentuk sejak dulu sehingga sulit untuk dihilangkan. Padahal orang Indonesia bisa mendapatkan asupan karbohidrat dari sumber makanan lainnya yang lebih sehat dan rendah kalori.

Karbohidrat adalah nutrisi yang sangat diperlukan oleh tubuh manusia. Kandungan kalori yang terdapat didalamnya diperlukan oleh tubuh untuk diubah menjadi energi sehingga akan membantu manusia untuk bisa melakukan aktivitasnya sehari-hari. Meskipun demikian, asupan karbohidrat tetaplah harus sesuai dengan aktivitas yang dikerjakan, karena kalau asupan karbohidrat yang masuk terlalu banyak dan tidak seimbang dengan aktivitas anda, kalori yang terkadung didalamnya akan mengendap dan menjadi lemak dan akhirnya berat badanpun menjadi bertambah.

Gambar diambil dari halaman www.dietcepatalami.com

Di Indonesia, nasi merupakan pokok pertama untuk memenuhi kebutuhan akan karbohidrat. Setiap hari masyarakat Indonesia mengkonsumsi nasi, bahkan sampai 3 kali dalam sehari. Belum lagi makanan-makanan lainnya yang juga mengandung karbohidrat serta kalori. Oleh sebab itu jika anda ingin menjalankan program diet untuk mendapatkan tubuh yang ideal salah satu cara yang paling efektif adalah mengurangi atau bahkan diet tanpa nasi. Hal ini perlu dicoba, karena nasi mengandung karbohidrat yang cukup tinggi apalagi jika mengkonsumsinya terlalu banyak. Anda bisa mencoba makanan lain untuk memenuhi kebutuhan karbohidrat yang lebih sehat dan tentunya rendah kalori, karena di Indonesia ada banyak makanan yang bisa menjadi pilihan untuk membantu anda saat melakukan cara diet yang baik. Sebenarnya apabila konsumsi nasi tidak berlebihan tidak akan membuat kegemukan, namun terkadang orang Indonesia suka lupa, apalagi saat makannya ditemani oleh lauk pauk yang nikmat dan juga lezat yang menyebabkan konsumsi nasipun menjadi banyak.

Ikutan MaxiDay Yamaha for Karangasem

Category : tentang PLeSiran

Gak ada rencana jelas sebenarnya sedari awal, berhubung kesibukan kerja begitu menyita waktu hingga sore semingguan ini. Namun lantaran penasaran dengan jenis variasi yang biasanya nyantol di bodi bongsor XMax 250, satu hal yang lumrah dilihat dalam event semacam ini, ya iseng saja ikutan demi kepoin yang satu ini.

Maxi Day, kabarnya sih ini event pertama yang digelar di Bali oleh Yamaha lokalan, menggabungkan konsep touring pendek dari Kota Denpasar hingga Bali Zoo Gianyar, dengan gelaran society for Karangasem.
Diikuti oleh seribuan lebih peserta yang menggiring pengguna motor NMax, Aerox, XMax dan tentu saja satu dua keluarga TMax. Dalam berbagai macam warna dan variasi.
Nah ini yang paling menarik perhatian saya sejak awal tiba di gerai motor Yamaha Arundaya Gatsu Barat.

Mengikuti gelaran semacam ini menjadikan prosesi tour beriringan di sepanjang jalan menuju BaliZoo, merupakan pengalaman pertama saya selama memiliki motor Yamaha.
Keriuhan sirene, klakson baik yang berasal dari rombongan maupun lawan di jalan, cukup membuat saya was-was lantaran menduga ini semua bakalan jadi trending topic di sosial media dalam 1-2 hari ke depan.
Ya bagaimana tidak ?
Rombongan peserta yang dibagi 2 baris berbanjar, seakan berupaya menghentikan waktu pengendara motor dan mobil yang dilaluinya. Semua dihentikan demi memberi jalan dan ruang yang leluasa pada mereka yang melintas tanpa mematuhi lagi rambu dan lampu lalu lintas lantaran sudah dikawal mobil patroli polisi di barisan paling depan.
Saya yakin, ketika berada dalam posisi sebaliknya, melihat aksi begini dijamin mendongkol dan memaki sambil gatal untuk Update Status lalu menghujat dan lainnya.

Gelaran Maxi Day for Karangasem ini bakalan menyampaikan sumbangan kepada para pengungsi erupsi Gunung Agung yang kini lagi viral dimana-mana, dengan memanfaatkan pemasukan dari tiket kepesertaan yang senilai 30ribuan itu. Padahal, tiket masuk Bali Zoo, sewa lokasi hingga makan siang gratis bagi para peserta, saya yakin mengeluarkan biaya yang tidak sedikit. Tapi ya ini Yamaha loh…

Sayangnya, kekurangrapihan panitia menyampaikan informasi kepada para peserta MaxiDay for Karangasem ini mengakibatkan sebagian orang memilih balik kanan bubar karena ketidaktahuan mereka acara bakalan digelar dimana. Sementara saya pribadi yang sejak awal memang tidak berniat mengikuti rundown acara, memilih cuci mata di sepanjang parkiran, memantau sejumlah variasi motor yang digonta ganti pemiliknya, untuk menambah garang penampilan. Asyik juga…

Bimbang di Persimpangan Jalan

Category : tentang Opini

Hari ini tiba-tiba saya teringat dengan nasehat senior saya, yang sudah resign setahun lalu, meninggalkan tugas sebagai abdi negara dan memilih menjadi warga biasa. Keputusan itu diambil saat ia berada pada posisi yang sama dengan kondisi saya hari ini.

Pikiran saya pun jauh melayang disela kesibukan yang makin terasa selama dua minggu terakhir. Dengan adanya tambahan tugas baru dari pimpinan, jadi makin jauh dari keluarga. Utamanya anak-anak dan ‘me time’. Meski lelahnya belum separah tahun lalu, namun perubahan itu mulai agak mengganggu waktu luang yang biasanya ada.

Saya juga jadi teringat pimpinan yang kini berada di balik jeruji. Hanya karena luput menjalankan tugasnya, ia harus meninggalkan keluarga dan melupakan karir yang telah dibangun selama ini. Sepertinya bantuan hukum yang diharapkan tak jua kunjung tiba di depan mata. Semua terkesan meninggalkannya sendirian saat bersua masalah di tengah jalan.
Saya sendiri belum sempat menjenguknya kembali pasca kehilangan kata-kata Kamis lalu.

Bimbang di persimpangan jalan.
Rasanya jika diperbolehkan memilih, lebih baik memiliki waktu luang yang banyak untuk keluarga dan anak-anak ketimbang disibukkan oleh pekerjaan yang meskipun dijalankan dengan benar saja, masih ada celah salah yang dilihat dan dimanfaatkan orang lain untuk menjatuhkan semua usaha dan pengorbanan yang dilakukan. Apalagi dengan sengaja berbuat salah ?

Namun sepertinya pilihan itu tak akan pernah ada ketika jalan belum mapan terbentang untuk masa depan keluarga. Jalan terus.

Lalu mau bertahan sampai kapan ?

Liburannya Sudah Usai, Ndan

Category : tentang PeKerJaan

Tiba-tiba saja selera makan saya menguap entah kemana. Sementara nasi dan lauk yang pesan sudah dihidangkan di meja.
Fuck…
Stress pekerjaan di awal bulan Oktober ini rupanya sudah mulai melanda pikiran.

Sembilan bulan menikmati liburan tanpa beban dan tanggung jawab, banyak memberikan kesan bermakna pada keluarga. Kami jadi memiliki banyak waktu bersama sejauh ini, utamanya jika hari Jumat siang sudah menjelang, hingga minggu malam.
Tanpa gangguan telepon, keluhan hingga makian orang per orang. Juga tugas dadakan dari pimpinan maupun kawan di skpd lain.

Akan tetapi minggu ini, hingga bulan-bulan mendatang, sepertinya masa-masa indah Liburan bersama Keluarga bakalan Berakhir.
Ya, dan sudah dapat dipastikan Berakhir.
Mengingat pimpinan dimana saya bertugas, per Senin 2 Oktober lalu dititiptempatkan di lapas LP Kerobokan. Kaitan dengan kasus Senderan Tukad Mati yang ramai di media beberapa waktu lalu.

Mau tidak mau, suka tidak suka, konsekuensi dari semua itu, seluruh penugasan Beliau sebagai PPK dan Kepala Bidang Perumahan Rakyat dilimpahkan turun ke saya.
De Ja Vu..
Mirip kejadian tahun 2013 lalu. Namun bagusnya, saat ini saya dalam kondisi siap untuk menghadapi tantangan meskipun sedikit menyesali keadaan yang terjadi.

Jadi PPK lagi ?
OH NO !!!