Menarik Diri dari Media Sosial

Entah kesambet apa, semingguan ini saya malas untuk terhubung ke Media Sosial. Kalopun masuk, paling liat timeline bentar, lalu balik lagi ke rutinitas…

Lagi keranjingan Scoop.
Mungkin itu salah satu alasan yang tepat.
Apalagi setelah menghabiskan banyak waktu, banyak memori dan banyak kuota serta banyak batere, rasanya aktifitas ini jadi jauh mengasyikkan ketimbang sebelumnya. Meski yang namanya ambil screenshot layar tetap dilakukan jika menemukan sesuatu yang menarik.

Perkembangan Politik belakangan ini ?
Iya juga.
Pasca kekalahan pak Ahok di Pilkada DKI dan penjatuhan Vonis Penjara 2 tahun, keknya sudah melengkapi semua kegalauan yang saya alami sejauh ini.
Gak respek lagi dengan yang namanya idealisme, keBhinekaan dan rasa percaya pada pimpinan negeri. Semua jadi mengalir begitu saja tanpa ada rasa lagi.

Radikalisme, saling Hujat dan Caci Maki, begitu gampangnya bersliweran di timeline. Bikin enegh dan gak mengasyikkan lagi semuanya.
Begitulah dinamika politik ketika dikaitkan dengan agama. Runyam hidup ini.
Rasanya memang Lebih Baik Menarik Diri dari Media Sosial, untuk Sementara Waktu demi kewarasan berpikir dan menyerahkan semua ini pada-NYA.
Nanti pasti, ada waktunya untuk kembali lagi…

pande

hanyalah seorang Pegawai Negeri Sipil yang sangat biasa, mencoba hadir lewat tulisannya sebagai seorang blogger yang baik

One thought on “Menarik Diri dari Media Sosial

  • May 17, 2017 at 4:53 pm
    Permalink

    Saya belum bisa lepas dari FB dan IG nih bli. Ya walau utk FB sekarang lebih banyak upload foto kayak IG saja, selainnya kebanyakan silent reader saja.

Comments are closed.