Berkendara dengan Uber

3

Category : tentang Opini, tentang TeKnoLoGi

Ini bukan kali pertama saya mencoba peruntungan berkendara dengan Uber.
Kalo nda salah sekitar empat kali.

Pertama dari Bandara, pulang kerumah.
Pengalamannya agak terburu karena si Driver agak khawatir mengambil penumpang di Bandara lantaran isu pemukulan masih santer saat itu. Saya sendiri iseng mencoba eh la ya dapet. He…

Pengalaman Kedua, masih sama. Dari Bandara, pulang kerumah.
Kena biaya kurang lebih sama. Cuma driver satu ini lebih berani ngetem di bandara. Entah karena yang bersangkutan masih anggota ormas lokal dilihat dari cincin yang tersemat di jemarinya, atau apa. He…

Pengalaman Ketiga, pas kerja lembur sampe sore di kantor, masih sama tujuannya. Pulang kerumah.
Perjalanan santai mengingat lokasi pengambilan tergolong aman.

dan Pengalaman terakhir ya baru aja. Dari Rumah menuju Bandara. Kebetulan dapat drivernya masih orang Bali dari Sanur. Umurnya sepantaran pula. Jadi masih bisa nyambung obrolannya.

Ada banyak pengetahuan baru yang bisa saya dapatkan dari aksi Berkendara dengan Uber.
Soal perseteruan taksi online dengan konvensional. Bagaimana kisah dan pengalaman mereka dikejar-kejar, atau trik agar tak sampai ketahuan pengemudi taksi lokal maupun bandara. Bagaimana cerita yang dulunya pengangguran jadi banyak tertolong berkat Uber minimal kini ada penghasilannya. Atau soal jalan alternatif ketika menemukan Tol dalam posisi macet luar binasa di pintu masuk. Memberikan banyak ide untuk saya menuliskannya lebih jauh di halaman blog ini.

Menarik sebenarnya, mengingat secara pengeluaran biaya transportasi, berkat adanya Uber, masyarakat termasuk saya jadi lebih irit. Bayangkan aja kalo pake Taksi Bandara. Bisa kena 160an ribu minimal sampe 250 ribu untuk rute pulang. Sementara menggunakan Uber hanya kena 60an ribu saja. Serius…
Ya banyak faktor sih yang menyebabkan begitu.

Cuma jaman sudah online begini, mau nda mau ya memang kita harus siap untuk bersaing dan menyesuaikan diri. Kek kata orang, jangan sampe tergerus jaman ketika kita nda mampu mengikuti perkembangan.
Uber hanya satu dari sekian kemudahan dunia online yang ada saat ini. Masih ada banyak alternatif lainnya.

Kamu salah satu pemanfaatnya ?

Comments (3)

Terima kasih pak pande semoga semakin banyak inpirasi nya menulis cerita di mediasi online sip lah kalo gt lanjut semoga sukses selalu astungkara

[Reply]

[…] kemarin share cerita ‘Berkendara dengan Uber’ eh kok ya malam pas tiba di bandara Cengkareng malah kena […]

sopir taksi sini galak2 ya… 😐
bulan pulang dari tugas luar, lalu nunggu jemputan orang rumah sambil sambil ngantuk, terus aja ditawarin taksi dan dikasi tau klo uber ga bisa jemput di bandara..
gungws´s last blog post ..aku adalah kamu

[Reply]

Post a comment

CommentLuv badge