Menu
Categories
Menulis lewat Ponsel ? Kenapa Tidak ?
January 28, 2017 tentang TeKnoLoGi

Tulisan berikut adalah tulisan aseli dari ‘Menulis lewat Ponsel? Kenapa Tidak ?‘ yang diterbitkan melalui halaman BaleBengong pada tanggal 7 Oktober 2016 lalu yang ternyata belum pernah saya publikasikan tulisannya di halaman ini.
Mau tau perbedaan editing kalimatnya ?
Yuk, disimak…

***

Kemana mana, tas selempang berkulit imitasi warna coklat tua selalu setia menemani. Isinya selain ponsel Nokia, ada polpen, permen, kacamata hitam, kamera digital juga sebuah modem pipih berwarna putih. Semua yang disebut tadi bisa dikatakan opsional, karena tak akan lengkap jika belum membawa serta laptop mini berukuran sepuluh inchi, yang siap digunakan untuk menumpahkan segala pemikiran yang terlintas selama perjalanan apapun tujuannya.
Tapi itu semua hanyalah sebuah masa lalu.
Satu hal yang pernah saya lakoni meski saat menonton tarian erotis di Stadium sekalipun.

Kini semua hal sudah terasa berbeda.
Menyandang tas selempang rasanya sudah gak jaman.
Selain memberatkan, juga akan mengurangi kerennya penampilan. Setidaknya itu kata seorang kawan yang setuju dengan pendapat saya.
Lalu ketika semua berubah, apakah yang namanya ide ataupun pemikiran yang terlintas dan memerlukan pencatatan secepatnya menjadi hilang seiring teronggoknya tas selempang di pojokan kamar ?
Sebagai seorang blogger, yang selalu berupaya tetap menulis apapun kondisi yang dilakoni, meski tak lagi menjadi kontributor aktif halaman Bale Bengong, rasanya haram untuk mengiyakan pertanyaan itu.

Makin keranjingan malah.
Lha kok bisa ?

Ya karena semua perangkat diatas, sudah bisa tergantikan oleh keberadaan sebuah ponsel pintar masa kini.
Dimana manfaat yang didapat rasa-rasanya sudah mampu mencakup itu semua.

Dari pengetikan draft tulisan, saya bisa memanfaatkan aplikasi Evernote, semacam penyimpan catatan yang sudah dilengkapi beragam fitur standar yang biasanya dijumpai pada aplikasi pengolah kata di perangkat laptop.
Begitupun ilustrasi. Dari pengambilan gambar, crop sesuai keinginan, hingga editing pencahayaan, semua bisa dilakukan dengan mudah. Manfaatkan saja akun Instagram yang kalian miliki.
Termasuk soal Update dan Publikasi tulisan. Bisa memanfaatkan browser bawaan atau aplikasi khusus lainnya yang bisa diunduh secara gratis dari pasar aplikasi.
Jikapun membutuhkan pengubahan resolusi gambar ilustrasi agar tak memberatkan tulisan saat dibaca, ada beragam pilihan yang bisa dicoba untuk me-resize ukuran pixel yang pas.

Kurang apa lagi coba ?

Beralihnya kebiasaan menulis dari memanfaatkan perangkat laptop, koneksi internet melalui modem eksternal dan kamera untuk pengambilan gambar, ke sebuah ponsel pintar masa kini, memberikan efisiensi yang sangat besar terutama bagi mereka yang melakoni sebagian hidupnya untuk berbagi cerita. Dari segi budget hingga mobilitas.
Meski tak semua bisa merasakan manfaat, khususnya mereka yang bergerak di bidang fotografi dan video blog yang belakangan lagi nge-Trend.
Tapi setidaknya ini sudah merupakan kemajuan.
Apalagi bagi kalian, kontributor aktif halaman Bale Bengong, penggiat Citizen Jurnalism yang saya banggakan, memiliki pekerjaan yang sangat amat jarang memberikan kesempatan duduk di balik meja kerja, atau berada pada suasana atau situasi yang ndak memungkinkan membuka laptop, seperti saat menonton tarian erotis.
Siapa tahu…

Yang tersisa dari semua itu hanyalah sebuah pembiasaan.
Bagaimana cara untuk membiasakan diri mahir mengetikkan tombol thumbboard pada sisi bawah layar ponsel dalam waktu yang cepat, seiring tumpahnya isi pikiran kedalam sebuah catatan kecil, melakukan edit kalimat, membacanya berulang kali hingga merasa yakin bahwa semua siap dipublikasi, atau membolak balikkan halaman dari satu aplikasi ke aplikasi lain pun halaman browser dan sebaliknya, saya yakin kalian akan mampu melakukan seiring berjalannya waktu.
Sama halnya dengan pengulangan aktifitas menulis sejauh ini.

Maka itu, Menulis lewat Ponsel ? ya Kenapa Tidak ?

Leave a Reply
*