5 Kipas Angin Panasonic Berkualitas Dijual Murah

Category : tentang KHayaLan

Tak bisa dipungkiri lagi jika sebagian orang di Indonesia membutuhkan alat elektronik satu ini yaitu kipas angin. Bahkan hampir setiap rumah juga memiliki alat untuk menyejukkan ruangan ini. Hal ini dikarenakan harga dari sebuah kipas angin sangat terjangkau, selain itu alat elektronik ini sangat cocok bagi orang yang memiliki alergi dingin terhadap AC. Dengan harga yang terjangkau, bukan berarti anda harus asal-asalan dalam memilih kipas angin. Apalagi sekarang harga kipas angin sangat beragam karena dipengaruhi banyak merek yang beredar sekarang ini. Salah satu merek ternama yang sejak dahulu hingga sekarang masih menjual kipas angin berkualitas adalah merek Panasonic.

Merek ini memiliki banyak tipe mulai dari ukuran yang kecil hingga besar sesuai kebutuhan anda. Untuk lebih lengkapnya, berikut ada 5 kipas angin buatan Panasonic yang berkualitas dan dijual murah untuk anda.

Panasonic Tipe FV-20TGU
Kipas angin pertama dengan tipe FV-20TGU merupakan exhaust fan dengan menggunakan baling jenis ceiling fan dengan daya sebesar 18 watt. Diameter kipas ini sebesar 20 centimeter sehingga cocok diletakkan di kamar tidur. Selain itu, tipe ini menggunakan thermal fuse motor dan dijual sekitar 280 ribu rupiah.

Panasonic Tipe FV-25TGU
Untuk yang kedua bertipe FV-25T merupakan exhaust fan berukuran 10 inchi dengan diameter baling sebesar 25 centimeter. Daya kipas angin ini dari 28 sampai 36 watt dengan menggunakan thermal fuse. Cara instalasi kipas angin ini sangat mudah dengan harga jual sebesar 330 ribuan.

Panasonic Tipe F-EK306
Kipas angin ketiga ini merupakan kipas angin dinding dari Panasonic dengan tipe F-EK306 berdaya 40 watt. Diameter pada baling-baling sebesar 30 cm dilengkapi dengan 3 level kecepatan mulai dari cepat, agak cepat, dan sangat cepat. Kipas angin tipe ini dijual berkisar 350 ribu rupiah.

Panasonic Tipe F-EU309
Untuk kipas angin keempat dengan tipe F-EU309 berjenis desk fan sehingga bisa diletakkan di meja atau dinding. Daya yang dikeluarkan kipas ini sebesar 40 watt dengan diameter baling adalah 30 centimeter. Pada tipe ini juga terdapat 3 level kecepatan yang bisa diatur dengan harga jual sekitar 400 ribuan.

Panasonic Tipe F-ER303
Kipas angin terakir dari Panasonic merupakan tipe F-ER303 jenis box fan jadi bisa diletakkan di atas meja dengan daya yang dikeluarkan adalah 37 watt. Diameter baling sebesar 30 centimeter dengan 3 level kecepatan dalam bentuk tombol. Harga jual kipas angin box fan ini diperkirakan sekitar 400 ribu rupiah.

Itulah kelima kipas angin dari merek Panasonic yang terbukti berkualitas dengan harga jual murah. Anda bisa cek harga jual di MatahariMall.com sekarang juga dan bisa langsung membeli kipas angin pilihan anda.


Menikmati Liburan Sehari di Ubud

Category : tentang PLeSiran

Terhitung lama sebenarnya kami mendapat jatah libur di awal tahun. Kalo nda salah dari rahinan Pagerwesi hari Rabu lalu, kamis dan jumat terkait Siwaratri, Sabtunya Imlek dan Minggu.
Sayangnya Ibu kami, menolak diajak meninggalkan rumah lebih dari sehari. Alasannya nanti nda ada yang mebanten. Ealah…
Maka ya sempatnya menikmati liburan ya cuma sehari di Ubud kemarin, sebagaimana liburan-liburan sebelumnya.
Mungkin di pertengahan tahun ini si Ibu bakalan dipaksa ambil liburan panjang ke Kanada, tempat dimana cucu gantengnya tinggal. Pasti mau karena masih ada stok orang di rumah. Hehehe…

Meski begitu, menikmati Liburan sehari di Ubud nda lantas membuat kami berdiam diri seharian di villa Anulekha Resort, tempat menginap.
Dengan memanfaatkan ponsel smartphone kekinian, semua keknya bisa jauh lebih mudah untuk diakses.
Selama jaringan internetnya aman loh ya. Hehehe…

Tadinya objek wisata yang ingin dikunjungi adalah Kids World yang ada di Pejeng, Tampaksiring sana.
Sayangnya saat tiba di lokasi, venue ini tampak sangat mengenaskan dan tak terurus.
Agak khawatir melihat kondisinya, kami memilih balik kanan dan mampir ke Batuan, arena playground yang kalo nda salah ingat, sempat disambangi saat liburan dua tahun lalu.
Sulit juga nyari yang sejenis di seputaran Ubud.

Lain hal dengan Persoalan makan malam dan siang. Pilihannya banyak.
Main aja di sepanjang jalan Mas hingga Goa Gajah. Ada banyak variasi menu yang bisa ditemukan. Meski, secara harga ya jelas kelas turis.
Tapi ada juga yang terjangkau kantong.
Wajar siy, wong harga kontak lahan pinggir jalan di Ubud aja sudah berapa juta, jadi itungan balik modal dari harga jual makanan musti masuk akal kan ya ?

Soal Makan Malam, kami mencoba warung Gurihan Barbeque. Nemunya di… eh ada deh. Nanti diceritain. Nda seru kalo dibocorin di postingan ini.
Menunya banyak, cuma rata-rata ya dibakar. Jadi agak lama nunggunya.
Harganya tergolong terjangkau. Dari belasan hingga puluhan ribu per porsinya. Suasana warung juga masih menengah ke bawah. Jadi ya santai bawaannya.
Sedang makan siang, ambil porsi khas Bali, Lawar. Hehehe…

Untuk belanja singkat pun, nda susah susah amat kok.
Mini market betebaran di sekitar kami.
Atau mau yang agak merakyat ? Tinggal sambangi wilayah perempatan jalan besar, dijamin ada banyak pilihan disana.

Jadi ya nda ada beban pikiran lagi kalo cuma buat liburan gini di Ubud lah…


Liburan Pertama di Anulekha Ubud

Category : tentang PLeSiran

Sebenarnya nda pas di Ubud banget siy, ya pinggiran area gitu deh, perbatasan dengan Singapadu, Gianyar.

Kesan Pertama, ni lokasi emang serius banget menata lingkungannya.
Selain asri, lokasi yang agak masuk kedalam kawasan plus ada view sawah di sisi timurnya, bikin shock ‘pantesan sewanya cukup lumayan ketimbang Citrus Tree Villa tempo hari.
Tapi yakin banget gak bakalan nyesel.

Setelah mengurus administrasi dan nda lupa berbahasa bali yang baik, proses lancar djaja dan kami bisa masuk ke villa 8, yang letaknya di tengah kawasan Anulekha Resort and Villa.
Uedan tenan fasilitasnya…

Dengan angka 2 didepan nol enam digit, kami mendapatkan 2 kamar yang siap pakai, satu kamar lainnya yang berada di depan kolam, dikunci pihak pengelola, sesuai booking di awal. Kebetulan 2 kamar ini adalah pilihan kami agar lebih dekat dalam berinteraksi satu sama lain.
Ada private poll nya dengan ketinggian 1,25 M keknya, cukup membuat nangis si sulung Mirah yang khawatir bakalan tenggelam selama berenang. Hehehe…

Sisanya ada halaman yang cukup luas untuk dipakai bermain anak-anak, set dapur lengkap dengan kulkas, oven, sink dan pemanas air, ruang duduk bersama dengan televisi, dan kamar mandi di masing-masing room.
Tergolong lengkap keknya…

Tapi jadi sedikit kaget pas menyadari kelengkapan kamar mandi yang diisi beragam kebutuhan harian penghuninya seperti yang lumrah macam sikat gigi, cotton buds, sabun dan penutup kepala buat keramas, tambahannya ada sisir, shaver dan after shaves nya.
Sementara shampoo, conditioner, bath foam dan shower gel disediakan pula terpisah di pinggiran bathub-nya.
Wiii…
Nda nyangka kek gini.
Harusnya siy hotel lain bisa menyediakan hal-hal kecil kek gini di kamar jualan mereka. Gak cuma service massage nya aja. Eh…

Kolam renangnya tergolong nyaman digunakan. Sejauh mata memandang rasanya memang nda ada pandangan mata dari villa lain yang menatap, sehingga yang namanya privacy ya terjamin aman.
Dengan kedalaman 1,25 M tergolong ekstrim untuk ukuran anak-anak kami, tapi masih syukur ada dudukan rendah diselebaran kolam yang bisa mereka manfaatkan untuk berendam.
Eh iya, setelah dirayu-rayu pada akhirnya si sulung Mirah mau juga nyemplung ke kolam, meski agak-agak takut musti pegangan di pinggiran kolam. Hehehe…

Kalo nda salah ada 9 unit villa yang punya fasilitas serupa di kawasan Anulekha plus beberapa unit kamar hotel yang disewakan dengan rate lebih murah. Bisa cek di aplikasi Traveloka kalo penasaran.


L I B U R A N

Category : tentang PLeSiran

yaaay…
Libur tlah tiba, Libur tlah tiba…
Hore Hore Hore… H O R E…

Lagi-lagi ndak ada rencana dari jauh-jauh hari.
Tujuan mendadak berubah begitu tau lama perjalanan ke Amed memakan waktu 2,5 jam lamanya. Sementara anak-anak kami tergolong makhluk yang tak betah berada di dalam kendaraan sepanjang waktu, menunggu tiba di tujuan.
Maka pilihan untuk liburan di pinggiran pantai pun musti di coret dari daftar.

Pilihan lainnya lagi adalah cuaca yang nda begitu dingin, kasian si kecil Ara nantinya.
Bedugul dan Kintamani, keluar dari daftar.

Ubud keknya masih asik untuk dijelajahi.
Cuma anak-anak nda mau di Citrus Tree lagi, begitupun Ibunya.
Maka nyoba hunting ke Traveloka, cari pilihan untuk 4 dewasa dan 2 kamar, semalam dengan opsi fasilitas ya kolam renang.

Anulekha muncul setelah pilihan budget diperbesar jadi 1,5 juta permalam.
Malah jadi kaget kalo ni Resort punya pilihan Villa pribadi dengan 3 kamar tidur dan fasilitas yang mirip dengan Citrus Tree.
Nda berpikir panjang, langsung booking, 2 kamar cukup. Yang satunya dikunci rapat aja.
Langsung berangkat sejam kemudian.
Edan kan ?
Hehehe…

Yang pasti, saya ndak punya tujuan khusus pada liburan kali ini. Hanya ingin lepas sejenak dari rutinitas kantor yang tempo hari sempat bikin stress kepala, atau sekedar menyenangkan anak anak.

Bagaimana cerita di Anulekha ?
Tunggu di postingan berikutnya.


Menulis lewat Ponsel ? Kenapa Tidak ?

Category : tentang TeKnoLoGi

Tulisan berikut adalah tulisan aseli dari ‘Menulis lewat Ponsel? Kenapa Tidak ?‘ yang diterbitkan melalui halaman BaleBengong pada tanggal 7 Oktober 2016 lalu yang ternyata belum pernah saya publikasikan tulisannya di halaman ini.
Mau tau perbedaan editing kalimatnya ?
Yuk, disimak…

***

Kemana mana, tas selempang berkulit imitasi warna coklat tua selalu setia menemani. Isinya selain ponsel Nokia, ada polpen, permen, kacamata hitam, kamera digital juga sebuah modem pipih berwarna putih. Semua yang disebut tadi bisa dikatakan opsional, karena tak akan lengkap jika belum membawa serta laptop mini berukuran sepuluh inchi, yang siap digunakan untuk menumpahkan segala pemikiran yang terlintas selama perjalanan apapun tujuannya.
Tapi itu semua hanyalah sebuah masa lalu.
Satu hal yang pernah saya lakoni meski saat menonton tarian erotis di Stadium sekalipun.

Kini semua hal sudah terasa berbeda.
Menyandang tas selempang rasanya sudah gak jaman.
Selain memberatkan, juga akan mengurangi kerennya penampilan. Setidaknya itu kata seorang kawan yang setuju dengan pendapat saya.
Lalu ketika semua berubah, apakah yang namanya ide ataupun pemikiran yang terlintas dan memerlukan pencatatan secepatnya menjadi hilang seiring teronggoknya tas selempang di pojokan kamar ?
Sebagai seorang blogger, yang selalu berupaya tetap menulis apapun kondisi yang dilakoni, meski tak lagi menjadi kontributor aktif halaman Bale Bengong, rasanya haram untuk mengiyakan pertanyaan itu.

Makin keranjingan malah.
Lha kok bisa ?

Ya karena semua perangkat diatas, sudah bisa tergantikan oleh keberadaan sebuah ponsel pintar masa kini.
Dimana manfaat yang didapat rasa-rasanya sudah mampu mencakup itu semua.

Dari pengetikan draft tulisan, saya bisa memanfaatkan aplikasi Evernote, semacam penyimpan catatan yang sudah dilengkapi beragam fitur standar yang biasanya dijumpai pada aplikasi pengolah kata di perangkat laptop.
Begitupun ilustrasi. Dari pengambilan gambar, crop sesuai keinginan, hingga editing pencahayaan, semua bisa dilakukan dengan mudah. Manfaatkan saja akun Instagram yang kalian miliki.
Termasuk soal Update dan Publikasi tulisan. Bisa memanfaatkan browser bawaan atau aplikasi khusus lainnya yang bisa diunduh secara gratis dari pasar aplikasi.
Jikapun membutuhkan pengubahan resolusi gambar ilustrasi agar tak memberatkan tulisan saat dibaca, ada beragam pilihan yang bisa dicoba untuk me-resize ukuran pixel yang pas.

Kurang apa lagi coba ?

Beralihnya kebiasaan menulis dari memanfaatkan perangkat laptop, koneksi internet melalui modem eksternal dan kamera untuk pengambilan gambar, ke sebuah ponsel pintar masa kini, memberikan efisiensi yang sangat besar terutama bagi mereka yang melakoni sebagian hidupnya untuk berbagi cerita. Dari segi budget hingga mobilitas.
Meski tak semua bisa merasakan manfaat, khususnya mereka yang bergerak di bidang fotografi dan video blog yang belakangan lagi nge-Trend.
Tapi setidaknya ini sudah merupakan kemajuan.
Apalagi bagi kalian, kontributor aktif halaman Bale Bengong, penggiat Citizen Jurnalism yang saya banggakan, memiliki pekerjaan yang sangat amat jarang memberikan kesempatan duduk di balik meja kerja, atau berada pada suasana atau situasi yang ndak memungkinkan membuka laptop, seperti saat menonton tarian erotis.
Siapa tahu…

Yang tersisa dari semua itu hanyalah sebuah pembiasaan.
Bagaimana cara untuk membiasakan diri mahir mengetikkan tombol thumbboard pada sisi bawah layar ponsel dalam waktu yang cepat, seiring tumpahnya isi pikiran kedalam sebuah catatan kecil, melakukan edit kalimat, membacanya berulang kali hingga merasa yakin bahwa semua siap dipublikasi, atau membolak balikkan halaman dari satu aplikasi ke aplikasi lain pun halaman browser dan sebaliknya, saya yakin kalian akan mampu melakukan seiring berjalannya waktu.
Sama halnya dengan pengulangan aktifitas menulis sejauh ini.

Maka itu, Menulis lewat Ponsel ? ya Kenapa Tidak ?


Menulis lewat Ponsel ? Kenapa Tidak ?

1

Category : tentang TeKnoLoGi

Menulis lewat telepon seluler kini begitu mudah

Tas selempang kulit imitasi coklat tua selalu setia menemani. Isinya selain ponsel Nokia, ada polpen, permen, kacamata hitam, kamera digital juga sebuah modem pipih berwarna putih.
Semua yang disebut tadi bisa dikatakan opsional. Sebab, tak akan lengkap jika belum membawa serta laptop mini berukuran sepuluh inchi. Laptop yang siap digunakan untuk menumpahkan segala pemikiran terlintas selama perjalanan apapun tujuannya.

Tapi itu semua hanyalah sebuah masa lalu.
Satu hal yang pernah saya lakoni meski saat menonton tarian erotis di Stadium sekalipun.
Kini semua hal sudah terasa berbeda. Menyandang tas selempang rasanya sudah tak zaman. Selain memberatkan, juga akan mengurangi kerennya penampilan. Setidaknya itu kata seorang kawan yang setuju dengan pendapat saya.

Lalu ketika semua berubah, apakah ide ataupun pemikiran yang terlintas dan memerlukan pencatatan secepatnya menjadi hilang seiring teronggoknya tas selempang di pojokan kamar?
Sebagai seorang blogger, yang selalu berupaya tetap menulis apapun kondisi yang dilakoni, meski tak lagi menjadi kontributor aktif halaman BaleBengong, rasanya haram mengiyakan pertanyaan itu. Makin keranjingan malah karena menulis lewat ponsel bisa begitu mudah.

Lha kok bisa?

Ya karena semua perangkat di atas, sudah bisa tergantikan oleh keberadaan sebuah ponsel pintar masa kini. Di mana manfaat yang didapat rasa-rasanya sudah mampu mencakup itu semua.
Dari pengetikan draf tulisan, saya bisa memanfaatkan aplikasi Evernote. Aplikasi penyimpan catatan ini dilengkapi beragam fitur standar yang biasanya dijumpai pada aplikasi pengolah kata di perangkat laptop.

Begitupun ilustrasi. Dari pengambilan gambar, crop sesuai keinginan, hingga editing pencahayaan, semua bisa dilakukan dengan mudah. Manfaatkan saja akun Instagram yang kalian miliki.
Begitu pula kalau mau memperbarui dan menerbitkan tulisan. Bisa memanfaatkan browser bawaan atau aplikasi khusus lainnya yang bisa diunduh secara gratis dari pasar aplikasi.
Jikapun membutuhkan pengubahan resolusi gambar ilustrasi agar tak memberatkan tulisan saat dibaca, ada beragam pilihan yang bisa dicoba untuk menyesuaikan ukuran (resize) pixel yang pas.

Kurang apa lagi coba?

Efisiensi
Beralihnya kebiasaan menulis dari memanfaatkan laptop, koneksi internet melalui modem eksternal dan kamera untuk pengambilan gambar, ke sebuah ponsel pintar masa kini, memberikan efisiensi sangat besar terutama bagi mereka yang melakoni sebagian hidupnya untuk berbagi cerita.

Dari segi biaya hingga mobilitas.
Meski tak semua bisa merasakan manfaat, khususnya mereka yang bergerak di bidang fotografi dan video blog yang belakangan lagi ngetren.

Tapi setidaknya ini sudah merupakan kemajuan.
Apalagi bagi kalian, kontributor aktif halaman BaleBengong, penggiat citizen journalism yang saya banggakan, memiliki pekerjaan yang sangat amat jarang memberikan kesempatan duduk di balik meja kerja, atau berada pada suasana atau situasi yang tak memungkinkan membuka laptop, seperti saat menonton tarian erotis.

Siapa tahu…

Tantangan dari semua itu hanyalah sebuah pembiasaan. Bagaimana membiasakan diri mahir mengetikkan tombol thumbboard pada sisi bawah layar ponsel dalam waktu cepat, seiring tumpahnya isi pikiran ke dalam sebuah catatan kecil, menyunting kalimat, membacanya berulang kali hingga merasa yakin bahwa semua siap dipublikasi, atau membolak balikkan halaman dari satu aplikasi ke aplikasi lain pun halaman browser dan sebaliknya.

Tapi, saya yakin kalian akan mampu melakukan seiring berjalannya waktu. Sama halnya dengan pengulangan aktivitas menulis sejauh ini.
Maka itu, menulis lewat ponsel ? Ya, kenapa tidak ?

***

Tulisan diatas diambil dari halaman milik BaleBengong yang dipublikasi pada tanggal 7 Oktober 2016 lalu…