Mencoba Mengembalikan Semangat Membaca Buku

2

Category : tentang Opini

Saya jadi teringat pada sebuah video sindiran betapa suksesnya kemajuan teknologi era digital masa kini menggantikan keberadaan kertas dan segala fungsinya dalam kehidupan kita sebagai manusia.

Saat sang istri kesulitan membaca halaman demi halaman buku yang dipegangnya, sang suami tampak sedemikian mudahnya membolak balikkan halaman buku digital yang ia baca melalui layar gawai tablet yang dimiliki sambil mencibir sang istri.
Pun demikian saat menemukan sejumlah catatan tempel pada pintu kulkas yang dibuat sang istri, si suami sambil pula mencibir, menunjukkan tampilan Notes pada layar gawai untuk mengatakan efisiensi yang bisa diciptakan.
Adegan terakhir, ketika sang suami membuang hajat dan menemukan kenyataan bahwa yang bersangkutan kehabisan tisu toilet, iapun berteriak meminta pada sang istri, yang menyodorkan gambar tisu toilet pada layar gawai yang biasa digunakan sang suami.
He… Lucu. dan Mengena.

Buku, majalah, koran dan media cetak lainnya belakangan memang mulai jarang kita jumpai penampakannya. Apalagi untuk nama-nama besar yang dahulu kerap menghiasi keseharian aktifitas kita. Semua telah berganti menjadi format e-paper. Dimana tujuannya adalah mengurangi penggunaan kertas atau kayu sebagai bahan baku dasar pembuatan media cetak tadi.
Meski demikian dari video yang saya ceritakan diatas, memang tidak semua bisa menggantikan fungsi yang ada kini.

Pada tulisan sebelumnya, saya sempat sampaikan perihal imbas negatif kemajuan teknologi dunia maya dan internetnya akan menurunnya minat baca pada buku atau bentuk media cetak lainnya plus menurun pula aksi sosialisasi hubungan antar manusia dalam arti sebenarnya, tergantikan oleh sosial media yang fenomenal itu.

Upaya untuk mengembalikan kebiasaan membaca buku atau majalah, tabloid, koran dalam bentuk cetak di waktu senggang atau menunggu, merupakan satu semangat yang saya lakukan belakangan ini demi mengembalikan pula pola sosialisasi hubungan saya dengan lingkungan sekitar yang makin hari kelihatannya tingkat ego individu saya dan lingkungan makin terlihat membesar. Cenderung tidak lagi mempedulikan sekitarnya.

Maka jadilah saya kini menyimpan semua gawai yang dimiliki pada kantong celana atau tas yang kebetulan dibawa, berganti dengan sebuah buku atau tabloid topik tertentu, menemani rutinitas keseharian yang ada dengan harapan bisa bercanda dan menyapa orang-orang sekitar saya berada disela itu semua.

Bagaimana dengan kalian Kawan ?

Mencermati Imbas Negatif Kemajuan Teknologi pada Menurunnya Minat Baca Media Cetak dan Sosialisasi antar Kita

2

Category : tentang Opini

Di awal kesuksesan era internet dan dunia maya, ada sejumlah kekhawatiran dari para penerbit buku, majalah, koran dan media cetak lainnya akan kebangkrutan produksi akibat menjamurnya upaya digitalisasi demi memudahkan masyarakat yang merupakan pangsa pasar utama mereka, menikmati sajian dalam layar ponsel, tablet dan gawai lainnya yang belakangan secara harga sudah mulai terjangkau oleh kantong.

Hal ini dibuktikan oleh tumbangnya satu persatu media cetak termasuk penerbit, akibat ketidakmampuan memenuhi biaya operasional yang tidak lagi berbanding lurus dengan pembelian. Tidak hanya di lokal negara kita tapi juga global.

Akibatnya bisa ditebak. Kini sudah semakin jarang kita melihat orang-orang disekitar yang membaca buku atau media cetak sejenis saat senggang ataupun menunggu di tempat-tempat publik, bahkan bisa jadi termasuk kita sendiri. Informasi kini sudah dengan mudah didapat dari dunia maya. Buku atau majalah bahkan koran digital, liputan terkini oleh portal berita online, atau hal-hal yang dahulunya sulit kita dapatkan informasinya, kini sudah ada halaman blog personal yang siap membantu. Entah melalui opini yang bersangkutan atau liputan secara langsung.

Menurunnya minat baca pada media cetak membuat sebagian kalangan lalu seperti kebakaran jenggot, ketika menyadari bahwa Indonesia termasuk negara yang memiliki minat baca rendah ketika disandingkan dengan sejumlah negara di belahan dunia lainnya, bahkan lebih rendah ketika dibandingkan dengan negara tetangga pada lingkup wilayah yang lebih kecil. Semua mulai saling menyalahkan.

Ini saya sadari betul ketika melakukan beberapa perjalanan dinas keluar kota, termasuk yang terparah diantaranya adalah saat menanti keberangkatan pesawat Lion Air semalam di ruang tunggu Gate B7. Dimana semua, ya, semua orang yang ada di sekeliling saya berdiam diri, tak ada lagi yang tampak memegang koran ataupun buku dalam bentuk cetak. Digantikan oleh perangkat genggam maupun yang berlayar lebar, untuk mengakses sejumlah informasi yang berasal dari sosial media, portal berita, group chat, hingga penyedia edisi digital lainnya, bahkan untuk beberapa kakek nenek yang sudah berusia lanjut sekalipun.
Semua tampak asyik menatap layar gawai masing-masing tanpa pernah lagi peduli atau berbicara dengan kawan atau tetangga yang duduk di bangku sebelahnya.
Ya, ini adalah salah satu imbas negatif lainnya yang dihasilkan oleh kesuksesan internet dan dunia maya.

Maka itu, sejak awal perjalanan yang pernah saya lakukan di sepanjang tahun 2016 ini, selalu ada beberapa buku atau majalah atau tabloid yang saya bawa, ikut serta membebani tas ransel atau koper yang disandang. Tujuannya ya sederhana, ingin mengembalikan semangat minat baca saya yang sudah sedemikian lama hilang dari rutinitas yang ada, selain ada juga upaya lain untuk meminimalkan penggunaan gawai saat senggang atau masa menunggu, yang biasanya berpotensi menghabiskan daya tahan batere lebih jauh meski dalam masa kekinian sudah ada perangkat tambahan lain macam power bank yang siap menemani.

Karena bagaimana pun juga, ketika mata atau pikiran sudah mulai lelah membaca buku, tak akan ada upaya lain yang bisa dilakukan selain bercengkarama dan bersosialisasi dalam arti sebenarnya, dengan orang yang ada disebelah atau sekitar kita.
Satu hal yang sudah mulai hilang dalam hidup kita masing-masing selain minat baca buku tadi.

Bagaimana pendapat kalian kawan ?

Lion Air JT 0026, Delay dan Delay

Category : tentang PLeSiran

Tadinya sempat berharap bahwa saat kepulangan dari Dinas ke Jakarta, kami bisa menggunakan pesawat Garuda Indonesia atau paling minim ya Citilink. Namun tampaknya nasib mengatakan lain.

Weekend panjang yang ada di minggu depan ini keknya membuat banyak orang kesurupan untuk memilih liburan ke Bali. Bisa jadi setelah penat berdemo tempo hari. He…

Pesawat Garuda Fully Booked. Baik yang rute penerbangan langsung dari Jakarta – Bali, ataupun yang musti mampir ke kota lain dulu, juga sama saja. Damn !
Surabaya, Yogja, Malang, Semarang hingga Lombok. Semua Fully Booked.

Hal sama juga saya pantau pada penerbangan Citilink.
Pantas saja tidak ada jadwal tersedia saat saya carikan info di keberangkatan kemarin. Wiii…

Maka setelah kebingungan dengan Air Asia yang ternyata sama pula jawabannya, maka Lion Air menjadi pilihan akhir. Wes… Bakalan kena delay deh keknya.

dan Benar saja.
Baru juga masuk ke Gate B7, eh ada pengumuman kalo penerbangan JT 0026 dipermaklumkan penundaan selama 45-60 menit dari waktu boarding. Weleh…
Namun uniknya, tak satupun calon penumpang tampak mengeluh.
Bisa jadi karena sudah hafal dengan tabiatnya Lion Air, atau memang sudah menduga sejak awal.

Tapi ya sudahlah…
Tinggal menunggu pulang saja sekarang.
Sudah kangen dengan anak-anak dan istri.
Pengen peyuk peyuk. Hehehe…

By The Way, itu si customer service keknya sudah ada 4 kali dalam rentang waktu berbeda memanggil sejumlah penumpang dengan kalimat pembuka ‘panggilan terakhir’.
Memangnya ada berapa ‘panggilan terakhir’ yang harus disampaikan sih ?
Versi New, News, Baru, Paling Baru atau apa ?

Dari Balkon Kamar 804 Harris Hotel Tebet Jakarta

Category : tentang PLeSiran

Terbangun saat waktu menunjukkan pukul 4 pagi. Saya langsung teringat bahwa ini waktu Jakarta. Duh… Terbiasa bangun pagi pukul 5 di Bali keknya malah terbawa kesini.
Sudah nda bisa tidur lagi…

Langit Jakarta masih gelap.
Sayapun memilih tiduran sambil melihat semua timeline yang terlewati semalam. Keknya kemarin ketiduran saat jam belum larut. Selain kecapaian lantaran sakit kepala, pening di sepanjang perjalanan, mual pun sempat mendera. Ya kek biasa, sayapun nyari pijat refleksi yang bisa fokus uyeguyeg kepala. Hasilnya lumayan. Cuma mata keknya jadi perih. Entah kenapa…

Sembari mengemasi semua bawaan, air mandipun dikucurkan. Di kamar pengganti ini rupanya ada bathubnya. Jadi bisa rileks dari semalam. Mandi pagi dilakoni kek biasanya. Cuma belum ada gangguan perut dari kemarin pagi. Musti sarapan susu atau buah keknya bentar di lobby.

Jakarta Bersih.
Saya suka melihatnya dari jendela balkon.
Meski disana sini masih ada pembangunan flyover, tapi kekumuhan yang enam tahun lalu kerap saya jumpai tiap kali Dinas ke Jakarta keknya sudah nda ada lagi kini. Mungkin masih ada saja di tempat lain, tapi sudah jauh lebih baik.

Hari ini saya lagi nda mood buat makan besar. Hanya mencomot beberapa biji kacang merah dan tomat dengan salad, juga sejumput bihun, brokoli, ikan dan mayonaise sebagai sarapan pagi. Sisanya dua gelas susu dan jus pepaya. Semoga bentar bisa setor pagi…

QG 153, Harris 523 dan 804

Category : tentang PeKerJaan, tentang PLeSiran

Tadinya saya berencana bisa melawat ke Jakarta untuk bisa melihat semua kemajuan yang sudah dihasilkan pada masa kepemimpinan Gubernur ‘Penista Agama’ Ahok dengan cara liburan bersama, dengan harapan bisa lebih santai dan menikmatinya.
Terakhir dinas terkait Kotaku, keknya aksi tersebut ndak maksimal bisa saya lakukan. Kalo ndak salah waktu itu proses pembahasan materi berlangsung hingga sesi malam. Jadi, ndak sempat kemana-mana.

Pagi ini saya sudah nongkrong di depan counter check-ins pesawat Citilink, kode penerbangan QG 153. Agenda berangkat berkaitan dengan upaya pemanfaatan dana DAK Bidang Perumahan dan pembahasan Draft Ranperda RP3KP Kabupaten Badung, mendampingi dua pimpinan.

Dari beberapa barang bawaan, rupanya saya kelupaan kacamata item minus yang biasanya saya selipkan untuk be’gaya saat luang di tujuan, dan sendal big size yang lupa dimasukkan saat mengganti tas ransel agar lebih ringan digendong. Ya sudahlah… Toh ini perjalanan hanya sehari. Harapan saya tadinya bisa membawa ‘bekal’ sedikit lebih ringan lagi.

Waktu menunjukkan pukul 8.45 WIB saat pesawat mendarat di bandara Halim Perdanakusuma. Meleset sekitar 25 menitan dari jadwal yang tertera pada boarding pass. Ini karena saat keberangkatan tadi, maskapai menyatakan penundaan lantaran agenda terbang terlampau ramai.

Setelah sarapan pagi di Soto Kudus Blok M, kamipun tiba di Kementrian PUPR dan diterima oleh Bapak Budiono, Koordinator Bidang Permukiman yang memandu proses diskusi terkait rancangan Peraturan Daerah RP3KP Kabupaten Badung yang menurut Beliau, merupakan generasi pertama yang berupaya menyusun pasca amanat undang-undang. Sementara Kementrian PUPR sendiri baru akan memprioritaskan bimbingan terkait penyusunan RP3KP pada Tahun 2017 mendatang. Ealah…
Meski demikian, agenda yang sedianya kami bagi menjadi dua sesi, akhirnya terjawab pula pada sesi yang sama dengan mendatangkan narasumber tambahan dari lantai 5 Kementrian, berkaitan dana DAK Bidang Perumahan.

Untuk menginap, awalnya pimpinan menjatuhkan pilihan di Harris Hotel Tebet, dan sudah melakukan proses booking. Entah bagaimana ceritanya selama 1,5 jam, Beliau berupaya mencari alternatif hotel lain dan hasilnya rata-rata menyatakan fullybooked. Maka ya kembali ke pasal 1. He…

Pengalaman Pertama sekaligus lucu campur kaget, saya alami ketika mendapati Kamar 523 sudah terisi orang, lengkap dengan barang bawaan dan interior yang masih berantakan. Eits… Untung ada mas CS yang lagi bersihin kamar sebelah. Setelah dijelaskan permasalahannya, saya dirujuk ke kamar King’s Size disertai permintaan maaf dari pihak Hotel.
Kamar ini jauh lebih besar ketimbang kamar di awal tadi.

Maka disinilah saya melewati malam penatnya Ibu Kota Jakarta, pasca mual dan pening yang dialami sepanjang perjalanan tadi. Setelah menelan sebutir promaag dan Neuralgin, keknya saya masih perlu pijat refleksi malam ini…

Galau Tugas Dinas Keluar Kota

1

Category : tentang KHayaLan

Perasaan macam ini memang selalu ada setiap kali saya ditugaskan untuk dinas keluar kota. Baik yang sifatnya menghadiri rapat kerja atau berkonsultasi ke tingkat Kementrian dan setara itu.

Galau karena akan meninggalkan keluarga selama beberapa hari.
Galau karena khawatir perjalanan nanti hasil kerjanya tak sesuai harapan yang disandang.
Padahal jika PNS lain yang ditugaskan, ada saja yang gembira bahkan meminta.

Entah karena sejauh ini masih merasa belum mampu untuk mengemban kepercayaan pimpinan, atau memang karena tak menguasai materi yang kelak akan dibahas atau disampaikan.
Tapi kalo ndak belajar untuk mandiri, ya kapan lagi ?

Mohon doanya ya kawan kawan…

Misi Tanoto Foundation Untuk Memajukan Bangsa Indonesia

Category : tentang Opini

Sebagai warga negara Indonesia, kita patut bersyukur karena negeri kita dikaruniai alam yang subur dan sumber daya alam yang melimpah. Sayangnya, semua itu belum mampu memberikan kesejahteraan kepada rakyatnya secara merata.
Jumlah penduduk Indonesia sendiri, hingga saat ini sudah lebih dari 255 juta orang. Jumlah tersebut menjadikan negeri ini berada di posisi keempat dalam daftar negara dengan jumlah penduduk terbesar di dunia.

Anderson Tanoto memandangnya sebagai peluang besar karena sekitar 50 persen dari jumlah penduduk Indonesia saat ini terdiri dari kaum muda, sehingga ia optimis untuk bisa berkembang untuk menjadi lebih baik.

“Indonesia kaya sumber daya manusia. Menariknya hampir separuhnya berusia kurang dari 30 tahun,” ucap Anderson Tanoto.

Sebagai Anggota Dewan Pembina Tanoto Foundation, Anderson Tanoto menyarankan agar segenap pihak di Indonesia berinvestasi terhadap pengembangan kemampuan manusianya. Ia menuangkannya sebagai dasar utama kegiatan Tanoto Foundation yang didirikan oleh ayahnya, Sukanto Tanoto.

Tanoto Foundation memulai kegiatannya sejak 1981 di Besitang, suatu daerah terpencil di Sumatera Utara. Yayasan sosial membawa misi dari Sukanto Tanoto untuk menghapus kemiskinan dari Indonesia. Ada tiga bidang yang menjadi perhatian utama kegiatan Tanoto Foundation yaitu segi pendidikan, pemberdayaan masyarakat, dan peningkatan kualitas hidup

Sektor pendidikan yang digarap Tanoto Foundation sangat relevan dengan solusi yang ditawarkan oleh Anderso Tanoto untuk memajukan bangsa. Menurutnya lebih baik menggarap kualitas manusianya supaya Indonesia bisa berjaya. Hal itu hanya bisa dilakukan dengan meningkatkan pendidikan.

Tanoto Foundation melakukan berbagai upaya untuk memudahkan akses pendidikan bermutu di Indonesia. Mereka membuka beasiswa Tanoto Foundation untuk para guru, siswa, hingga mahasiswa. Ragamnya cukup banyak seperti National Champion Scholarschip, Regional Champion Scholarship, hingga Tanoto Teacher Scholarship . Hingga kini sudah lebih dari 6.700 orang yang mendapatkannya.

Selain itu, Tanoto Foundation juga sering menggelar beragam pelatihan bagi para guru untuk meningkatkan kemampuan para pengajar meningkat. Sebab, seiring dengan peningkatan kapasitas guru, hasil pengajarannya pun semakin juga bertambah baik.

Bersamaan dengan itu, Tanoto Foundation tak lupa untuk memperbaiki fasilitas pendidikan di berbagai sekolah. Bangunan yang rusak direnovasi serta sarana penunjang seperti perpustakaan juga dibangun. Semua diharapkan untuk meningkatkan kualitas pendidikan yang berujung terhadap peningkatan kapasitas manusia Indonesia.

Menikmati Gelapnya Malam di Parkiran Puspem Badung

Category : tentang KeseHaRian

Dari setahun berjalan, rasanya baru kali ini saya duduk di dalam kabin mobil, ditemani suara jangkrik di kejauhan dalam gelapnya malam diluaran, bersama belasan kendaraan yang terparkir di sisi timur Pura Lingga Bhuwana Puspem Badung.
Sedang menunggu gelaran pemberian penghargaan Wajib Pajak Terbaik yang diselenggarakan Dinas Pendapatan Kabupaten Badung, selasa lalu.
Kebetulan Istri sebagai salah satu staf di lingkungan Dispenda wajib hadir untuk sekedar meramaikan acara.
dan Saya memilih berada di luar, didalam kendaraan, menikmati kesendirian yang sudah semakin jarang saya lalui dalam satu dasa warsa ini.

Ada banyak hal sebetulnya yang terpikirkan sejak pagi tadi, atau sore sepulang kantor. Dari keinginan untuk berjalan-jalan berkeliling seputaran kantor, icip icip kuliner, atau menikmati bacaan baru yang kemarin malam tiba dirumah. Tentang Pak Jokowi, atau tentang Soe Hok Gie.
Tapi semua tidak dijalani mengingat saya lebih suka menikmati sepi ini dengan menulis. Aktifitas rutin yang kini sudah mulai terbengkalai.

Mengurangi kecerahan layar, menonaktifkan wifi dan mobile data, menjadi hal penting demi mendapatkan daya tahan baterai ponsel yang maksimal untuk menulis.

Maka inilah saya…

Belajar menDesain LayOut NewsLetter Kotaku Edisi Perdana

2

Category : tentang PeKerJaan

Minggu lalu itu sudah pernah disampaikan merupakan satu minggu yang krodit. Penuh agenda kerja dan semuanya menuntut penuntasan segera.
Pun demikian hal nya dengan gagasan menerbitkan NewsLetter program kegiatan Kota Tanpa Kumuh atau yang lebih dikenal dengan istilah Kotaku, yang dicanangkan oleh Dirjen Cipta Karya Kementrian PUPR.

Di awal, Askot Kabupaten Badung, pak Gede Puja sempat menyampaikan beberapa ide terkait, sayangnya saya belum ngeh lantaran kesibukan kerja yang teramat. Baru nyadar pas liat draft yang berusaha ia buatkan, dengan banyak warna warni sebagaimana Template dasar yang digunakan sesama Askot untuk kabupaten lain. Saya pun berjanji akan membantunya sesempat mungkin, meski secara kemampuan sebetulnya Nol Besar.
Modal Nekat pokoknya.

Maka saya pun belajar menDesain ulang LayOut NewsLetter Kotaku hari Jumat Malam.

Hal pertama yang dilakukan tentu menyiapkan laptop Acer W511 agar bisa digunakan kembali, plus menginstalasi Microsoft Publisher bajakan edisi 2003. Yah, hanya itu saja yang ada.
Lalu pikiran pun menerawang, kira-kira kek apa desain layout yang diinginkan hari ini ?

Saya mengambil salah satu Template bawaan yang ada tone berwarna merah di bawah judul header newsletter, dan itu catchy banged. Pas dengan warna favorit sejauh ini. Maka dicobalah belajar menyelaminya lebih jauh.

Disamping belajar menata kolom, gambar, header dan title postingan, saya pun harus belajar menata ulang kalimat yang telah disusun sebelumnya agar bisa fix memenuhi kolom berita yang ada. Bisa sedikit memudahkan mengingat ada modal kerja menulis selama ini, tinggal di pas kan sesuai situasinya.

Selesai menDesain ulang halaman utama, saya melangkah ke halaman isi. Cukup menantang juga. Apalagi saat mencoba berinovasi akan hal-hal yang ingin disampaikan baik berupa caption tertentu hingga mengatur ulang penempatan artikel agar lebih menarik untuk dilirik.
Setelah itu baru masuk pada halaman akhir yang dihiasi beberapa foto permukiman kumuh yang didata melalui Baseline 100-0-100.
Maka jadilah NewsLetter Kotaku edisi Perdana.

Penasaran pengen lihat hasilnya ?
Macam kek ginilah…

pande-baik-kotaku-newsletter-1

Intermezzo 212

Category : tentang KeseHaRian

Minggu ini keknya saya bener-bener berada pada puncak kesibukan kerja. Sampe-sampe sudah ndak sempat untuk ngeblog lagi. Menelantarkan halaman ini untuk semingguan lamanya.

Pertama, musti fokus di proposal Inovasi Pelayanan Publik, yang jujur aja pas liat draft penyusunannya lebih mirip Skripsi ketimbang bahan presentasi. Panjangnya edan. Sekitar 5800 kata. Satu tulisan blog ini saja keknya ndak nyampe seperlimanya. Musti bener-bener fokus buat merangkai kalimat yang berulang di semua sub bab yang ada. Pusing juga cari waktu buat konsentrasinya.

Kedua, terkait pengajuan dana DAK Perumahan. Menghabiskan dua hari kerja untuk menyusun anggaran biaya dan kronologis pengusulannya, sementara saat semua selesai, pimpinan tertinggi malah memberi penjelasan bahwa yang diperintahkan pada pimpinan saya tidak lah sejauh itu. Ealah…
Tapi bersyukur bisa melewatinya meski saya harus meninggalkan pe er yang sebetulnya sedari awal dibebankan kepada saya.

Ketiga, terkait Kotaku. Ini kelanjutan dari program kegiatan PNPM Mandiri Perkotaan yang malih rupa menjadi Kota Tanpa Kumuh dimana hari minggu lalu, saya ditugaskan untuk memberikan pembekalan pada Kelompok Pemanfaat dan Pemelihara berkaitan Teknis pemeliharaan sarana dan prasarana yang telah selesai dibangun, dari sudut pandang Pemda. Berhubung sebelumnya ndak pernah jadi narasumber, terpaksa deh belajar dadakan dari dokumen O&P dan menumpahkannya menjadi slide presentasi versi lite. Syukur semua bisa dilewati.

Keempat, ada gagasan Newsletter dari Askot Kotaku yang kemarin sempat diutakatik biar tampil lebih elegan mengingat ini membawa nama Badung, dicoba desain ulang pake Microsoft Publisher, hasilnya dicetak dan disebarkan saat agenda terkait Kotaku hari selasa kemarin. Gimana menurut kalian ?
Dan yang edisi #2, masih mengambil desain layout yang sama, namun dengan topik yang berbeda. Sementara itu dulu, nanti yang edisi berikutnya, bulan depan diubah lagi.

pandebaik-newsletter-kotaku

Lanjut soal paket Jalan Lingkungan di anggaran Perubahan, cukup menyita waktu mengingat usulan dan waktu sudah sangatlah mefet untuk dikerjakan. Untung aja kawan kawan di ruangan masih semangat mengerjakan. Sementara saya rasanya dah sulit sekali mencari waktu luang untuk membahasnya satu persatu.

Lain lagi soal paket Jalan Lingkungan yang sedang dibahas untuk anggaran Induk tahun depan. Kami mendapatkan porsi sebesar 235 Milyar sejauh ini. Yang terbesar selama Empat Tahun eh masih Tiga sih ya, berada di Permukiman. Bakalan tambah ruwet penanganannya keknya. Dan minimal minggu ini sudah harus didelegasikan ke masing-masing rekanan Perencanaan untuk ditindaklanjuti…

Lalu ada agenda pembahasan Kontrak Payung pengadaan material paving melalui jalur e-Katalog nya LKPP. wiiihhh… Ini beneran ndak kebayang sama sekali kek apa nantinya. Beneran masih meraba raba semua hal. dan kelihatannya saya memang harus banyak belajar lagi.

Banyak kerjaan, tapi minim refreshingnya. Kebetulan siy lagi bosan untuk nyebrang pulau atau naik pesawat lagi. Pengen tiduran lama… Bareng anak-anak dan Istri tapinya. Hehehe…