Menu
Categories
Mencoba Mengembalikan Semangat Membaca Buku
December 12, 2016 tentang Opini

Saya jadi teringat pada sebuah video sindiran betapa suksesnya kemajuan teknologi era digital masa kini menggantikan keberadaan kertas dan segala fungsinya dalam kehidupan kita sebagai manusia.

Saat sang istri kesulitan membaca halaman demi halaman buku yang dipegangnya, sang suami tampak sedemikian mudahnya membolak balikkan halaman buku digital yang ia baca melalui layar gawai tablet yang dimiliki sambil mencibir sang istri.
Pun demikian saat menemukan sejumlah catatan tempel pada pintu kulkas yang dibuat sang istri, si suami sambil pula mencibir, menunjukkan tampilan Notes pada layar gawai untuk mengatakan efisiensi yang bisa diciptakan.
Adegan terakhir, ketika sang suami membuang hajat dan menemukan kenyataan bahwa yang bersangkutan kehabisan tisu toilet, iapun berteriak meminta pada sang istri, yang menyodorkan gambar tisu toilet pada layar gawai yang biasa digunakan sang suami.
He… Lucu. dan Mengena.

Buku, majalah, koran dan media cetak lainnya belakangan memang mulai jarang kita jumpai penampakannya. Apalagi untuk nama-nama besar yang dahulu kerap menghiasi keseharian aktifitas kita. Semua telah berganti menjadi format e-paper. Dimana tujuannya adalah mengurangi penggunaan kertas atau kayu sebagai bahan baku dasar pembuatan media cetak tadi.
Meski demikian dari video yang saya ceritakan diatas, memang tidak semua bisa menggantikan fungsi yang ada kini.

Pada tulisan sebelumnya, saya sempat sampaikan perihal imbas negatif kemajuan teknologi dunia maya dan internetnya akan menurunnya minat baca pada buku atau bentuk media cetak lainnya plus menurun pula aksi sosialisasi hubungan antar manusia dalam arti sebenarnya, tergantikan oleh sosial media yang fenomenal itu.

Upaya untuk mengembalikan kebiasaan membaca buku atau majalah, tabloid, koran dalam bentuk cetak di waktu senggang atau menunggu, merupakan satu semangat yang saya lakukan belakangan ini demi mengembalikan pula pola sosialisasi hubungan saya dengan lingkungan sekitar yang makin hari kelihatannya tingkat ego individu saya dan lingkungan makin terlihat membesar. Cenderung tidak lagi mempedulikan sekitarnya.

Maka jadilah saya kini menyimpan semua gawai yang dimiliki pada kantong celana atau tas yang kebetulan dibawa, berganti dengan sebuah buku atau tabloid topik tertentu, menemani rutinitas keseharian yang ada dengan harapan bisa bercanda dan menyapa orang-orang sekitar saya berada disela itu semua.

Bagaimana dengan kalian Kawan ?

"2" Comments
  1. Pengen belajar membaca buku, tapi bingung mesti mulai dari buku apa. Dulu sih sukanya buku2 tutorial berkaitan dengan kuliah aja. Tapi kini, enakan baca portal berita.

    [Reply]

    pande Reply:

    Sudah Umur berarti :p

    [Reply]

Leave a Reply
*