Menu
Categories
Mengagumi Analisa mas Alifurrahman, si @Pakar_Mantan
November 20, 2016 tentang Opini

Di tengah kegalauan memantau perkembangan demo 4 November tempo hari yang katanya merupakan wujud penyampaian aspirasi umat Islam pasca tuduhan penistaan agama oleh pak Gubernur DKI, namun berbelok arah menjadi upaya penggulingan pemerintah terpilih, tampaknya akun akun sosial media yang saya miliki belum mampu memberikan ketenangan saat membacanya satu persatu. Pun demikian halnya dengan agenda turun ke jalan kembali 25 November mendatang.

Jika di akun Facebook (dengan identitas gamer) informasi yang disebarkan tampak sama alaynya dengan pidato pak mantan presiden dan pula cenderung provokatif, di akun Twitter informasi yang ada cenderung teduh dan akurat. Meski demikian, saya pribadi tak mampu memahami makna di balik itu semua sehingga saya membutuhkan masukan tambahan dari akun si Pakar Mantan, mas Alif dan kawan kawan lewat halaman berbagi milik bersama di seword.com.

Alifurrahman Ashyari, demikian nama akun Facebook yang bersangkutan, meski infonya menyandang nama aseli Alan Budiman. Bisa jadi semacam nama pena atau nama keren macam saya punya ini.
Tiap kali mas Alif menuliskan analisanya terkait kelakuan para mantan, secara otomatis di share pula ke akun Twitter yang bersangkutan. Memudahkan para pembacanya mencari tahu hal apa yang bisa dinikmati setiap harinya.

Ada banyak hal yang diulas, namun belakangan lebih fokus pada Ahok dan aksi menuntut mundur yang bersangkutan hingga pak Presiden Jokowi oleh sebagian umat yang katanya beragama. Terkadang ada juga topik-topik yang diselipkan diantara tulisan tersebut yang sekiranya patut mendapatkan perhatian lebih dari yang lain. Soal Intan Olivia misalkan.

Kalimat dan analisanya menggelitik, tajam, dan setelah lama dimunculkan, disandingkan dengan perkembangan yang ada, rata-rata cukup akurat juga jika dicerna dengan akal sehat.
Istilah yang digunakannya pun terbaca unik.
‘begitulah kura-kura’ bisa dikatakan selalu menghias di akhir Analisa. Memberi ciri khas pada tulisan yang bersangkutan untuk membedakannya dengan rekan sejawat.
Begitupula ‘pakar titik titik’, ‘sesapian’ dan lainnya. Memberi warna dalam setiap tulisannya.

Kalian pernah membacanya ?

Leave a Reply
*