Menu
Categories
Cerita Iseng tentang Jenggot
November 11, 2016 tentang DiRi SenDiri

ah, sesungguhnya postingan yang satu ini bisa dikatakan gak penting… soale lagi pengen cerita ngalor ngidul macem ‘Intermezzo’ tempo hari. Cuma aja topik kali ini soal Jenglot. Eh Jenggot maksute.
Jadi kalo pas dikasi halaman ini oleh mbah Google, baiknya dibalikin lagi ke halaman sebelumnya, biar kuota gak habis banyak. Hehehe…

Jenggot.
Bagi kami orang Bali, memelihara Jenggot (saja) kemungkinan besar bakalan dianggap aneh. Memiripkan diri dengan nyame braye Muslim, semeton Dauh Tukad.
Sementara orang kami lebih suka memelihara kumis (saja) untuk memberikan kesan wajah lebih tampan dan dewasa. Meski ada juga yang lengkap, dari kumis, jenggot hingga kales di pipi itu. Memberi kesan berwibawa.
Sementara Jenglot ? Eh Jenggot ?
Ehm… Care nak Jawe. Ape buin misi bibih camed, makin meyakinkan awake nak Jawe. Keto anake ngorahang…

Yang jelas, ndak ada misi khusus sebetulnya saya miara Jenggot.
Bukan terkait demo Bela Agama tanggal 4 November kemarin, bukan jua terkait perayaan Idul Adha.
Hanya Iseng.
Pengen tau apakah wajah ini masih bisa tampak seram apabila dikombinasi dengan kaca mata item minus yang kerap dipake buat gaya di jalan itu.
Sepintas, ndak ada yang percaya kalo semua itu hanya tambalan wajah semata.

pande-baik-jenggot-an

Jenggot makin lama tampak makin lebat dan panjang. Mirip mas Ahmad Dhani yang kemarin orasi sambil nyebut hewan piaraannya. Meski secara istri ya masih setia sama satu yang pertama. Cuma secara Jenggot setelah dikira kira, diamati berkali kali kok ya mirip ?
Jadi khawatir juga lama lama. Kena gep.

Tapi ada juga loh kerabat yang demen dengan aksi saya berjenggot ini. Katanya jadi kelihatan lebih macho, berhubung wajah aseli saya tanpa hiasan jenggot memperlihatkan lemah lembutnya hati si pemilik. Ndak nyambung dengan badan saya yang menjulang.

Aksi memelihara jenggot sudah berlangsung beberapa kali sejauh ini. Bahkan di IDcard kantor, wajah yang terekam adalah wajah berjenggot masa masih berdinas di LPSE dulu. Tahun lalu saat berkesempatan melawat ke Thai juga sama. Sampe-sampe sempat dicurigai saat pemeriksaan imigrasi setempat, berhubung saat itu lagi ramai pengebom berjenggot.

at last, malam ini saya memutuskan untuk mencukur habis hiasan dagu bersih tuntas, toh rata rata banyak kawan sudah melihatnya, dari memuji hingga mencandai. Misi isengnya dah tercapai, numpang tenar lewat jenggot.
Jadi setelah ini kalopun bertemu saya di jalan, mbok ya jangan pangling lagi. Apalagi manggil saya dengan sapaan Koh, lantaran secara perwajahan lebih mirip chinesse saat bersih begini.

Memang nasib. Hehehe…

Leave a Reply
*