Spotify, Pilihan Baru bagi Penyuka Musik

Category : tentang TeKnoLoGi

Salah satu upaya menikmati hiburan di era digital masa kini, rasanya belum lengkap kalo saya belum menuliskan soal musik yang dinikmati secara streaming.

Untuk pengguna Apple, kalo ndak salah punya iTunes, streaming musik kebanggaan yang menyediakan pula opsi pembelian per lagu atau album sesuai harapan pengguna. Bagaimana dengan mereka yang menggunakan Android ?

Kalo ndak salah sebelumnya ada pilihan bagus bernama Joox, aplikasi ini memiliki banyak pilihan playlist terkini seperti Top Charts untuk semua musik terbaru yang merupakan pilihan para Editor terkait, dan ada pula yang disesuaikan dengan perkembangan trend. Selain itu Aplikasi Joox juga menawarkan koleksi musik berlisensi, dengan kapasitas unlimited yang bisa diunduh secara offline dengan pilihan kualitas suara saat streaming yang disesuaikan dengan kuota internet pengguna.

Serupa dengan Joox, kini adalah pilihan baru lagi yang tampaknya menyasar pangsa perangkat yang jauh lebih luas.
Dari perangkat seluler atau ponsel, pc komputer, tablet, pemutar pada kendaraan atau mobil, TV Android hingga Android Wear lainnya.
Yup,pilihan baru ini bernama Spotify.

spotify-pandebaik

Spotify merupakan salah satu layanan musik streaming masa kini yang dikembangkan Swedia dengan menyediakan hak digital manajemen yang dilindungi konten dari label rekaman dan perusahaan media. Musik dapat diakses atau dicari berdasarkan pada pilihan artis, album, genre, playlist, atau label rekaman.

Spotify beroperasi di bawah model bisnis freemium, dengan dua streaming musik tingkatan : Spotify Gratis (160kbit/s) dan Spotify Premium (hingga 320kbit/s). Khusus pelanggan Premium, Spotify menghapus tampilan iklan, meningkatkan kualitas audio untuk pilihan Streaming dan memungkinkan pengguna untuk mengunduh musik pilihan dan didengarkan secara offline.

Saya pribadi sudah mencobanya sejak awal bulan September lalu atas rekomendasi seorang kawan di salah satu akun Sosial Media. Waktu itu Spotify masih menawarkan promosi Premium harga hemat yaitu sebesar 10 persen dari harga normal atau sekitar 4.950 rupiah saja untuk masa berlangganan tiga bulan pertama. Pasca itu akan dikenakan biaya normal, dengan penawaran kembali terlebih dahulu. Menggiurkan bukan ?

Saat mencobanya, rupanya apa yang disampaikan halaman Wikipedia diatas benar adanya. Pencarian musik jauh lebih memberikan banyak pilihan serta informasi lainnya yang dianggap perlu seperti rRelated Artist atau info konser yang dilakukan dalam waktu dekat.

Tidak hanya musik masa kini saja yang bisa ditemukan secara mudah. Beberapa album lawas dari para musisi angkatan jadul pun saya temukan banyak pilihan, dan lantaran saya mengambil opsi Premium, bisa mengunduhnya dengan puas sejauh kuota internet mencukupi.

Katakanlah musisi Max Cavalera yang sesaat setelah keluar merilis album lewat bendera NailBomb, Bulldozer sebuah grup band dari negara Polandia sana, atau beberapa album Tribute to – yang dulu saat masih jaman kaset beredar barangkali Cuma bisa saya temui di toko persimpangan Suci saja. Tidak dengan yang lainnya.

Demikian halnya dengan album musisi lokal macam Pas Band ‘Indieviduality’ yang dulu sempat menjadi inspirasi blog ‘Pandeividuality’ atau album rindik dan spa ala Bali yang kini banyak dijual di toko musik seputaran Kota Denpasar. Dan Semuanya, ada disini.

Meski demikian, infonya tidak semua musisi yang bergerak dibidang Musik ini setuju, karyanya disajikan oleh layanan Spotify. Ini mengingatkan saya pada kasus Napster dan Metallica jaman internet baru diperkenalkan pada publik. Ya wajar sih, wong nilai royalti streaming yang ditawarkan per lagunya ya cukup minim bagi kantong musisi. He…

dan karena Spotify bisa dinikmati melalui banyak perangkat diantaranya PC Komputer, sayapun menanamkan aplikasi serupa di perangkat pc kantor agar bisa menikmati layanan musik serupa saat jam kerja ataupun lembur. Adapun aplikasi Spotify versi Desktop bisa di unduh langsung lewat halaman resmi Spotify.

Post a comment

CommentLuv badge