Liburannya Masih (terasa) Kurang

Category : tentang Opini

Alarm berdering keras sedang mata masih merasakan kantuk, pagi sekitar pukul 4.45 wita. Masih kebingungan dengan suara notifikasi yang berubah-ubah pada pengaturan ponsel Hisense yang kini mulai menggantikan keberadaan ponsel Note 3 secara permanen.

Liburan sudah habis.

Meskipun masa Cuti Lebaran yang diberikan cukup lama, seminggu tepatnya, namun rasa-rasanya Liburan ini masih (terasa) kurang. Gegara dipenuhi kegiatan adat dari pernikahan sepupu hingga rahinan Tumpek Landep. Baru hari Minggu kemarin saja saya dan istri juga anak-anak bisa melewatkan waktu di luar rumah. Capeknya luar binasa.

Tapi ada juga sisi positifnya. Kami jadi ndak perlu mengajukan ijin atau permisi di hari kerja. Meskipun ijin atau permisi di hari kerja bagi sebagian besar PNS sangat nikmat. Berleha-leha di luar kantor tapi tetap terima gaji. Ups…

Biarpun begitu, hari ini jadi agak berbeda. Lantaran Intan putri kedua kami, mulai masuk sekolah PG di hari pertama. Rencananya sih bakalan disekolahin dua hari sekali. Biar dia ndak bosan dengan rutinitas baru, selain ndak merepotkan kakek neneknya yang berencana mengantarkannya pulang pergi ke TK banjar Tainsiat. Maka itu pagi-pagi tadi ia dibangunkan untuk mandi dan sarapan lebih awal. Nanti deh cerita tentang dia dilanjutkan.

Jalanan Kota Denpasar masih terasa lengang. Saya pribadi ndak ada mengingatkan kawan-kawan seruangan untuk ngantor tepat waktu. Sepertinya sih masih nuansa liburan. Jadi santai sehari rasanya boleh-boleh saja. Meski gaji tetap saja berjalan penuh. Hehehe…

Nulisin cerita hari inipun dilakukan di meja kerja. Mumpung belum ada kerjaan yang bisa diambil, atau sedikit menunda pekerjaan yang dibawa kerumah kemarin. Ingin menikmati liburan sedikit lebih panjang. Karena yang kemarin itu masih saja (terasa) kurang.

Post a comment

CommentLuv badge