Menu
Categories
Kangen Kawan Kuliah
October 8, 2015 tentang KuLiah

Gak terasa sudah hampir dua puluh tahunan kami bersua. Pertengahan tahun 1995, kampus Bukit Universitas Udayana.
Banyak menyisakan cerita, suram dan menyesakkan dada.

Egois. Kira-kira begitu sosok diri yang bisa kugambarkan saat masa-masa perkuliahan itu berjalan. Mau menang sendiri, dan temperamental.
Mungkin itu sebabnya kini aku lebih banyak menarik diri dari pergaulan masa lalu.
Padahal dibalik itu ada rasa kangen pada satu dua diantara mereka.

Sosok pertama, cerdas namun punya tipikal ceplas ceplos. Banyak yang menjaga jarak dengannya lantaran sikap dan perilaku sehari-hari yang kadang tak melihat situasi kondisi setempat. Tapi itulah yang membuat nyaman sesungguhnya, karena tidak ada kepentingan apapun yang ia tunjukkan. Murni menjaga pertemanan, dan persaudaraan.
Kerap menginap dikamarnya, mendengar musik reggae sambil mengerjakan tugas di awal perkuliahan merupakan rutinitas yang tak terlupakan. Hingga ia memiliki pacar yang merupakan teman baik kami berdua. Jarak pun tercipta dengan sendirinya.

Ketidaklulusan di satu mata kuliah mengakibatkan masa-masa kelam dan membuat hari makin jauh saja. dan Kami pun terpisah oleh ruang dan waktu.

Lama tak berjumpa. Namun ia tetap rajin menengok bidadari kami yang nakal. Termasuk si kecil yang tempo hari lama dirawat di Rumah Sakit.
Kadang ingin sekali bertamu kerumah indahnya di Siulan, sambil mengajak anak-anak bermain. Namun sepertinya waktu luang tak pernah mengijinkan itu terjadi.
Semoga ia, keluarga kecil dan keluarga serta orang tuanya selalu diberkati Kesehatan agar kelak bisa menjadi orang besar.

Arsitektur 95

Tertinggal setahun masa perkuliahan, menjadi momen penting untuk berkawan dengan sosok kalem satu ini.
Bijak, tak banyak bicara namun kadang sulit mewujudkan impiannya.

Mantan Ketua Himpunan Arsitektur Fakultas Teknik Universitas Udayana ini kerap direpotkan oleh kelakuanku yang childish dan emosian. Ada rasa salut saat mengingat bagaimana ia mencoba menenangkan salah satu karyawan di bagian umum Fakultas yang kubentak hanya karena Nilai mata kuliah yang belum dikeluarkan. Atau berinisiatif meminta maaf pada salah satu dosen killer, mantan Dekan Teknik yang tercengang usai insiden pemukulan meja saat didaulat menjalankan tugas sebagai Korti. KORban TImpal. Eh…
Atau saat ngebonceng motor GLPro milik pacar kakak perempuannya yang kini telah menjadi ipar, sekaligus mengajariku menunggangi motor lakik, dengan kopling di tangan kiri.

Seleranya bagus, dari musik, pergaulan, gaya hidup hingga soal wanita.
Satu hal yang paling saya ingat sampai sekarang adalah pegangan yang ia yakini sebagai syarat utama memilih pacar, adalah kaki atau betisnya. Mutlak Mulus.
Alasannya sederhana, kalo betisnya mulus pastilah wanita itu adalah orang yang rajin merawat diri, termasuk wajah dan bodi. Hmmm…

Kini kalo tidak salah ia masih bekerja di sekolah Internasional bernuansakan bambu di daerah Sibang Abiansemal. Masih mesra dengan pacar pilihan berbetis mulus yang kini telah resmi menjadi istrinya, bahkan hingga hari ini, di ulang tahunnya yang hampir menyentuh kepala empat.
Sekedar info, ia pedekate dan jadian pasca kegiatan yang menyangkut awal perkuliahan mahasiswa baru saat kami berdua aktif di Himpunan. Ya, pilihannya adik kelas mahasiswi jurusan tetangga yang punya senyum manis, menurutnya.
Sayang, sampai saat ini mereka belum dikaruniai Buah Hati.

Kami mulai berpisah saat Tugas Akhir menjelang. Aku memilih jalan menyelesaikan studi, sedang ia lebih asyik dengan pekerjaan magang dan segudang pengalaman uniknya. Hal yang kemudian memaksanya untuk keluar dari jalur pendidikan, tanpa pernah menyelesaikan angan yang pernah kami rintis sejak awal.

Kadang ada rasa ingin untuk bertemu sekali waktu. Namun perbedaan pekerjaan dan waktu luang sepertinya menghabiskan semua kesempatan yang ada. Termasuk saat ia kuundang datang kerumah di enam bulanan Ara tempo hari. Pula saat reuni BKFT kemarin lalu.

Dua sosok inilah yang berperan besar pada apa yang telah aku dapatkan hingga detik ini. Tanpa mereka, mungkin tak pernah ada yang namanya pandebaik. Tanpa mereka, takkan ada kelembutan yang tercipta akibat melihat kembali pada sosok keduanya di masa lalu.

Kangen Kawan Kuliah. Kapan (bisa) Ketemu ?

Leave a Reply
*