Menu
Categories
Lorin Hotel, 13.14 PM
May 6, 2015 tentang PLeSiran

Suasana Kota Solo tak ubahnya Batam, kota terakhir yang saya kunjungi tahun lalu. Lalu lintasnya tak begitu ramai. Kanan kiri pandangannya pun sepintas tampak sama. Yang membedakan hanya tanah merahnya saja.

Pengemudi taksi Golden Bird yang kusewa sejak mendarat di Bandara Adi Sumarmo pun bercerita, bahwa lokasi hotel yang nanti dituju sebetulnya gak begitu jauh dari bandara. Sekitar 10 menitan saja dengan melalui dua daerah, Boyolali dan Karanganyar, lalu belok kiri, nyampe dah.

Solo kota kecil. Kata si Bapak yang asli Solo itu, gak banyak tempat wisata yang bisa dikunjungi kalo disandingkan dengan Bali. Saran Beliaunya, saya diminta mampir ke jalan Slamet Riyadi, tempat mangkalnya Bus berTingkat dan kereta api Uap yang bakalan mengajak kita keliling kota Solo. Bisa gak ya ambil waktu disela kesibukan nanti ?

Peserta sudah banyak yang menanti di depan hotel. Ini karena jadwal check in belum bisa diakses mengingat panitia kegiatan masih jalan jalan keluar. Harus menunggu sekitar dua jam-an lagi. Yo wis… harus jalan dulu kalo mau selamet.

Perut sudah mulai lapar. Snack Time yang diberikan awak pesawat barusan sepertinya belum bisa mengganjal. Usai menitipkan tas ransel di lobby, kakipun mulai gatal menyusuri trotoar jalan seputaran hotel, dan mata menangkap tulisan ‘Soto 100 Meter lagi’ nun jauh disana. Aha, gak jauh jauh rupanya.

Di jalanan Solo ternyata masih bisa menyeberang jalan secara sembarangan seperti di jalanan rumah. Belum diatur dalam satu jembatan penyeberangan layaknya Jakarta atau serempak di persimpangan layaknya Singapura. Jadi makin keenakan deh.

Kawan kawan rombongan Satker dari Provinsi Bali baru saja tiba. Suasana jadi sedikit cair berkat candaan mereka yang menyapa akrab sejak berpapasan di jalan tadi. Ternyata mereka mengirimkan Tim lengkap tanpa kehadiran sang PPK, pak Kadek Sutika. Kawan sekamar saat Rakor di Manado tahun lalu. Rencananya sih kali ini saya bakalan sekamar dengan Bapak Agus Yudi, Satker dari Bangli itu.

Lobby depan Lorin Hotel gak jauh beda dengan suasana Sanur Paradise yang ada di persimpangan Hangtuah, lagi lagi gak berasa berada di luar kota.
Jadi ya semoga saja waktu bisa berlalu cepat selama beraktifitas disini.
Sudah gak sabar menunggu waktu pulang.

Leave a Reply
*