Menu
Categories
Jadi PNS yang (tidak) Baik
March 26, 2015 tentang DiRi SenDiri

Waktu pada dashboard mobil sudah menunjukkan pukul 8.33. Lewat satu jam dari biasanya.
Meskipun pengaturannya sudah disadari lebih cepat sekitar 20-30 menitan, tetap saja ini terlalu siang untuk bisa berangkat kantor bagi seorang PNS.
Rutinitas sebulan terakhir.

Saat tiba, Ruangan sudah mulai ramai dengan kehadiran rekan kerja. Baik sejawat maupun pelaksana dan konsultan. Padahal biasanya ruangan ini masih sepi tanpa ada seorangpun yang mendahului.

Siang dilalui dengan penat. Kantuk yang menyerang, seakan mengingatkan perjuangan semalam. Mengeloni dua bayi. Mutiara dan kakaknya, Intan. Ara tidur di kasur atas bersama Ibu, Intan di kasur bawah bersama Bapak. Sesekali Intan tersadar dari tidurnya untuk meminta kehadiran Ibu. Kelihatan sekali ia kangen pada Ibunya kini.

Pikiran mencoba konsen pada permintaan di pekatnya malam. Mana botol susu adiknya, mana milik kakaknya. Agar tidak sampai tertukar. Belum lagi menenangkan Intan agar tak lama tersadar dari tidurnya.
Capek namun menyenangkan.

Kesibukan kerja sedikit melupakan semuanya. Banyaknya permintaan seakan menenggelamkan rasa penat yang ada. Hingga sore tiba dan badanpun meluncur pulang.

Namun jika tak mampu dan dikalahkan, terpaksa juga mendahului atau memilih tertidur di jok depan mobil untuk beberapa menit.

Rasanya memang sudah gak layak lagi menyandang nama ‘Baik’ kini…

"1" Comment
  1. Tidak terlalu buruk gan, didaerah saya ada oknum PNS yang nunggu pensiun (1 tahun lagi) jarang masuk kerja. kerjanya cm nongkrong aja.
    aa dairil assad´s last blog post ..Car vs Motorbike : The True Cost of Commuting

    [Reply]

Leave a Reply
*