Menu
Categories
Satu Malam di Puri Bunda
February 20, 2015 tentang Buah Hati

‘Aku diusir… oleh Perawat…’ celetuk istri sesaat setelah keluar dari ruang Resti, Intensif di RS Puri Bunda jumat malam tadi.

Ha ? Memangnya kenapa ? ‘Kelamaan didalam mungkin…’ jawabnya sambil tersenyum. He… ya pantes saja lah. Wong ruangan Intensif begitu…

Tapi ya wajar juga kalo kita yang namanya orangtua bakalan kangen begitu jenguk anak meski berada di ruangan Intensif sekalipun. Apalagi ini yang sejak lahir belum sempat ditimang.

Saya sendiri, merasakan hal yang sama. Apalagi yang namanya nggendong anak itu sudah seperti obat kuat, semua capek bahkan letih pikiran usai bekerja rasanya hilang entah kemana saat mulai bercanda dengan anak. Jadi ya wajarlah kalo kini kami pengen berlama-lama berada di ruang Intensif tersebut.

Akan tetapi kalo mengingat-ingat bahwa putri kita tidak sendiri di ruangan itu, ya wajar jugalah kalo para Perawat ‘mengusir’ kita dengan halus ketika sudah terlalu lama berada disitu. Bisa jadi ingin memberi kesempatan pada orang tua lainnya yang ingin menjenguk anaknya atau agar semua anak-anak yang dirawat bisa tidur dan istirahat yang cukup.

Maka ketika saya keluar ruangan lebih cepat dari biasanya, istripun kembali nyeletuk. ‘Diusir juga ya Pak ?’

Hehehe… enggak ada tuh. Mana berani mereka ngusir kalo badan saya yang segede gajah begini ? He…
Cuma karena si adik bobok terus daritadi ya saya pamit lebih awal agar tak mengganggu istirahat malamnya. Karena tadi pagi, ia menerima transfusi darah yang kedua.

Gek Ara 1

‘Adik pinter Bu, mimiknya habis…’ ungkap salah seorang perawat pada istri disela jenguk tadi. Kalo gak salah, mimik susu yang diberikan terakhir sudah masuk volume 15 ml, dengan dot pula. Wah… senangnya. Pantas saja jika berat badannya kini sudah mulai naik diatas 2 kilogram. Lebih dikitlah. Tapi itu sudah kemajuan kata mereka.

Besok pagi rencananya Gek Ara, demikian panggilan sementara yang kami beri padanya, akan menerima transfusi ketiga. Sekaligus kemungkinan pengambilan sampel darah untuk memastikan kondisinya. Apapun tindakan yang akan diambil, kami sudah percayakan sepenuhnya pada Tim di Puri Bunda. Tinggal urusan biaya yang hingga pagi tadi sudah menghabiskan dana sekitar 11 juta rupiah, kami tetap upayakan semampunya.

Sebetulnya jika memang memungkinkan, kami ingin sekali tinggal lebih lama di selasar ruang tunggu lantai tiga RS Puri Bunda ini. Akan tetapi di rumah masih ada dua anak yang pula membutuhkan perhatian kami. Jadi ya, dengan terpaksa adik kami tinggal dulu. Hanya bisa berharap ia akan mampu melewati semua tantangan ini, dan segera berkumpul dengan kami.

Baik baik ya Cantik… besok kami kesini lagi. Jenguk Adik Ara yang selalu kami kangeni. Sementara, bobok dulu ditemani panda kecil ya, sebagai tanda sayang Bapak Ibu padamu, serta simbol penjagaan kami selama di ruangan ini. We Love You…

Leave a Reply
*