Menu
Categories
AADC aja Reuni… Kok kalian enggak ?
November 7, 2014 tentang DiRi SenDiri

Setelah melepas kalimat sebagaimana judul diatas di Group BBM Alumni Kelas III Fisika A1 SMAN 6 Denpasar tamatan tahun 1995, yang baru dibuat semingguan ini, ternyata responnya lumayan rame. Gag nyangka, padahal cuma iseng aja.

Tapi yah wajar sih kalo mereka sudah pada kangen ngumpul. Terakhir kami makan dan cerita bareng itu kalo gag salah pertengahan tahun 2010 lalu, tepatnya beberapa hari pasca Reuni SMA Angkatan 92. Waktu itu saya baru gabung di LPSE Badung.

Kini berselang empat tahun, ide buat ngumpulin kawan-kawan datangnya pas saya bersua om Wisna, penglingsir Tarung Drajat Boxer yang kini sudah sukses luar binasa eh biasa *mahap om, pas upacara Nyekah di Pura Batur Pande Tonja beberapa waktu lalu. Tapi lama gag saya tindaklanjuti lantaran kesibukan kerja.

Baru pas waktu istirahat di Manado kemarin kepikiran lagi buat ngumpulin sebatas di Group BBM, satu persatu dimulai dari om Wisna tadi yang pin BB nya saya todong waktu ketemuan dulu itu. Plus sodara saya yang punya hobi gosok-gosok debu di tembok sekolah, yang kini telah beranak dua. *eh

BBM PanDeBaik Reuni

Kenapa ngumpulnya di Group BBM ? aplikasi yang sejak dulu Anti saya gunakan, karena memiliki pertimbangan yang sama ketika memutuskan untuk membuat Group BBM bagi staf dan kawan-kawan di Seksi Permukiman, tempat kerja baru dimana saya ditugaskan per Mei 2013 lalu. Sederhana saja. Karena rata-rata teman dan staf saya itu ponsel gadgetnya itu masih betah menggunakan handset BlackBerry yang jadul, kelas Gemini 8520 yang notabene masih sangat terbatas spek memory RAM nya, sehingga akan sangat menyusahkan -potensi hang – apabila saya paksakan menggunakan aplikasi Whatsapp yang belakangan punya fitur dan kemampuan mirip dengan BBM. Selain itu, menggunakan aplikasi Whatsapp tentu akan membebani anggaran bulanan mereka yang tidak masuk dalam paket BIS, sehingga dikenai biaya charge tambahan. Ini tidak berlaku bagi aplikasi BBM yang bisa digunakan lintas ponsel pintar, baik kelas ponsel lokal murahan sekalipun. Jadi ya… apa boleh buat.

Nah, ternyata usaha saya untuk mengumpulkan nomor pin BB yang ditodong via akun FaceBook dan nomor ponsel yang masih tersimpan berbuah manis. Dari 40 siswa yang tercatat di ingatan saya beberapa waktu lalu, sudah ada 20an kawan yang di-invite dan bergabung di Group BBM Alumni ini. Sedang yang lainnya, masih belum ada tanggapan atau jawaban. Mungkin mereka takut jika saya ingin memanfaatkan pin BB mereka untuk menawarkan jualan MLM. *Modus lama yang mudah ditebak.

Jadi ya… kini Group sudah mulai rame dengan aksi caci maki dan guyonan antar kawan lama, plus tanggapan atas ide Reunian layaknya judul dan komentar iseng tadi. Entah apakah ini akan terwujud dalam waktu dekat, ataukah masih perlu waktu panjang mengingat saya menolak untuk didaulat menjadi Ketua Panitia-nya. Mih med be puk ngerunguang keto. Hehehe…

*maaf kawan, kerjaan saya masih amat sangat padat akhir tahun ini hingga awal tahun depan. Mungkin nanti bisa tunggu sekalian jadwal Soft Opening pembangunan Hotel miliknya om Wisna atau Soft Opening Peresmian Restoran pinggir pantainya om Made Suardika Jimbaran. Saya tunggu kelanjutannya. :p

Leave a Reply
*