Menu
Categories
Menunggu Akhir Perjalanan di Kota Batam
September 13, 2014 tentang DiRi SenDiri

Matahari ternyata sudah tinggi saat kamar 289 kutinggalkan dalam kondisi berantakan. Sementara perut sudah mulai keroncongan minta diisi. Tapi aku masih saja meragu di kursi panjang lobby hotel sambil memikirkan rencana berikutnya, mengingat waktu yang tersisa masih cukup lama hingga jadwal penerbangan tiba.

Kucoba membuangnya sedikit dengan menulisi blog, tulisan tentang Kota Batam tadi. Sambil mengobrol panjang dengan Satker PIP dari Klaten Yogyakarya, yang mengisahkan betapa banyaknya mereka mendapatkan dana bantuan BLM untuk kegiatan PNPM Mandiri Perkotaan tahun ini. Rp. 32 Milyar, untuk sekitaran 200an Desa di 15 Kecamatan. Buseeet dah. Malah kini merasa belum apa-apa dibanding kesibukan Beliau mengurusi itu semua. Mih… gimana capeknya yah ?

Rasa lapar makin menggila. Gag ingin kondisi menurun, aku putuskan untuk jalan-jalan sebentar di seputaran hotel, sekedar mencari tempat makan dan juga obat sakit kepala. Lumayanlah, nemu penjual soto ayam di area food court, seberang hotel. Nikmat tentu saja…

rps20140913_164720

Sakit kepala mulai agak berkurang setelah aktifitas jalan-jalan (jalan kaki beneran sambil gendong tas ransel PNPM) dijalani setengah jam lamanya. Keringat mulai muncul, hal langka selama tiga hari berada di Kota Batam yang dingin. Sebutir Bodrex kutelan untuk menghilangkannya. Yah harapan kan boleh saja…

Sekembalinya ke lobby hotel, aku mulai membuang sedikit lagi waktu menunggu untuk membuat Notulen (perjalanan) Pertemuan Regional PNPM Mandiri Perkotaan, ditemani pak Jeffry, Satker dari kota Maluku yang sejak tadi asyik ber-socmed di ponselnya yang sudah mendapatkan penambahan daya di counter penitipan tas, dekat tempat duduk yang kami tempati. Kesamaan nasib membuat kami sepakat menunggui akhir perjalanan Kota Batam di lobby hotel. Sama-sama mendapat jadwal penerbangan dari Garuda Airways pukul 19.05 waktu setempat.

Usai mengirimkan Notulen pada pimpinan, kulanjutkan lagi dengan draft tulisan Jurnal terkait materi Proyek Perubahan Diklat PIM IV dan pula dikirimkan pada coach untuk mengurangi beban pikiran yang sudah menggelayut dari minggu lalu.
Dan hey… sakit kepala tadi sudah hilang rupanya. Pantas saja suasana lobby hotel jadi sedikit lebih cerah. dan gag terasa, waktupun sudah mendekati pukul lima sore. Terima Kasih ya Tuhan…

Sambil bersiap-siap untuk memesan kendaraan menuju bandara, aku sempatkan lagi mampir ke tempat penjualan oleh oleh untuk mencarikan buah tangan bagi kedua orang tuaku yang sepertinya jarang sekali kubelikan sesuatu tiap kali tugas dinas keluar kota. dan biarlah, aku gag membeli apa-apa untuk diri sendiri, terpenting ada untuk mereka yang kucintai. Rasanya sudah cukup memuaskan dengan semua pengalaman dan kisah yang kujumpai di Kota Batam ini.

Leave a Reply
*