Sebuah Cerita saat Nyepi

3

Category : tentang DiRi SenDiri, tentang KeseHaRian

Setiap umat beragama memiliki satu hari perayaan Tahun Baru yang jatuh di hari tertentu, demikian pula halnya dengan umat Hindu.

Nyepi. Demikian kami menyebutnya.

Hari Raya Nyepi merupakan hari dimana kami umat Hindu mematuhi empat larangan yang tampaknya kian hari kian disesuaikan atau malah dilanggar. Amati Geni, tidak menyalakan api, tapi tetap memasak atau menyalakan lampu meski secara sembunyi-sembunyi. Amati Karya, tidak melakukan pekerjaan, tapi tetap beraktifitas seperti biasa, bahkan sebagian tetap lembur dengan tugas kantor meski berada di rumah. Amati Lelungan, tidak bepergian, namun sesempatnya berkunjung ke rumah saudara atau tetangga sebelah rumah hanya untuk bertukarĀ  cerita, dimana di hari biasa rasanya kami tak sempat melakukannya. dan terakhir, Amati Lelanguan, tidak mengadakan hiburan, namun tetap menonton televisi, meceki dan sebangsanya.

Benar tidaknya gambaran diatas ya kembali pada lingkungan sekitar kalian dan kesadaran diri. Namun setidaknya, itu yang kami rasakan hingga kini.

Nyepi bagi saya pribadi, adalah hari yang paling dinanti karena di hari inilah saya bisa menikmati hari tanpa keramaian lalu lalang kendaraan, mendengar kicau burung dengan jelas, bahkan tawa canda ponakan sekalipun mereka berada didalam kamar tidurnya.

Saat masih seusia mereka, Nyepi adalah hari dimana kami berlomba-lomba bangun pagi untuk segera duduk nongkrong di jalan depan rumah, sambil bermain bola hingga didatangi pecalang di lingkungan banjar. Jika pecalangnya kami kenal, biasanya setelah dilarang, kami akan kembali keluar rumah saat ia pergi. Begitu terus hingga kami lapar, pulang dan mandi.

Di usia sekolah, kami masih sempat untuk melakukan puasa, tidak makan dan tidak minum, selama 12 jam, 24 jam hingga 36 jam sesuai kemampuan, lantaran diwajibkan oleh Ibu Guru agama kami (kalo gag salah ingat, namanya Ibu Dayu Puniadhi), dan akan dipastikan kembali usai Nyepi. Puasa mulai jarang dilakukan seiring kebiasaan para ibu yang memasak secara besar-besaran atau berlebih, dan mulai merasa kasihan jika semua tersisa di malam hari. Hehehe…

Jenis makanan atau masakan yang ada setiap Hari Raya Nyepi, dapat dipastikan serupa antara satu keluarga dengan lainnya, yang membedakan hanya pendampingnya saja. Ada yang punya tape, kacang, jajanan kering atau kue buah untuk mempercepat penghabisan pasca meprani sehari sebelumnya. Ini belum termasuk penganan kecil lainnya hasil borongan di supermarket beberapa hari sebelumnya. Ini mengingatkan saya pada ‘kearifan lokal (demikian seorang kawan menyebutkannya), dimana sebagian masyarakat merasa perlu untuk menimbun pasokan makanan seminggu guna mengisi ‘satu’ hari Nyepi.

Disamping berpuasa, sebenarnya usai melakukan sembahyang pagi, kami diharapkan membaca buku agama atau kitab suci demi membersihkan pikiran kembali ke awal mula. Namun lantaran bosan, materi yang dibacapun jauh berubah. Dari majalah di saat sekolah dulu, hingga portal detik dan akun jejaring sosial saat era internet kini.

Bosan yang lahir sepanjang hari Nyepi datang karena hawa diluaran cukup panas bahkan menyengat (entah berbeda jika kami memiliki AC dirumah), dan waktu yang berjalan terasa lebih lambat dari biasanya. Maka, pilihan untuk tidur dan beristirahat sepanjang hari lebih dipilih sebagai cara melewatkan waktu dengan cepat.

Di sela waktu, kami masih menyempatkan diri untuk mengirimkan ucapan selamat merayakan Nyepi pada sanak saudara, teman hingga relasi kantor. Dari jaman kartu pos, telegram, hingga sms jadul dengan satu penerima, berkembang kini lewat whatsapp, BBM atau jejaring sosial seperti FaceBook dan Twitter. Namun untuk mereka yang jarang beraktifitas di era internet ini, sarana sms-lah yang kelihatannya masih tetap bermanfaat. Tidak usah terlalu panjang mengucapkannya, toh usai kata ‘semoga’, sudah sangat jarang dibaca pihak tujuan, bahkan cenderung copy paste dari kawan lain. Yang penting ada nama pengirim, agar yang dituju minimal yakin kenal dengan si pengirim. Hehehe…

Di sore hari Nyepi, rutinitas pagi di hari yang sama kembali terulang. Disini jumlah orang yang hadir di sisi jalan malah semakin banyak, termasuk para orang tua yang memilih untuk saling mengunjungi dan bertegur sapa satu dengan lainnya. Bahkan, ada juga yang sepengetahuan kami berada di luar pulau, kini bertemu dan ikut merasakan sepinya Nyepi di jalanan kami.

Saat menjelang malam, biasanya kami kaum laki-laki mulai mengenakan pakaian adat dan membawa senter untuk melakukan ronda keliling desa, secara berkelompok. Mengingat sendirian, bukanlah ide yang bagus untuk menyembunyikan kedok keinginan berjalan-jalan keluar rumah. Di malam hari, biasanya kami banyak menemukan sekelompok orang lainnya yang memilih duduk di tengah jalan, ngobrol kesana kemari dan menyapa.

Dalam menjalani aktifitas Nyepi, biasanya sih ada aja orang-orang yang merasa terusik dengan heningnya suasana sepi baik siang maupun malam hari, terutama yang belum terbiasa dan merasa terjebak lantaran gag ada aktifitas lain yang bisa diperbuat. Orang-orang ini biasanya merupakan orang yang tidak memiliki toleransi dan rasa sadar pada diri sendiri maupun orang lain, maka itu kerap memantik api permusuhan lewat jejaring sosial yang secara sengaja dilontarkan dan menimbulkan bully atau caci maki baik dari umat Hindu maupun umat lainnya.

Beberapa kejadian unik pun ada di berbagai wilayah adat, seperti penemuan seekor ular sanca berukuranĀ  besar yang naik dari selokan dekat banjar, atau penangkapan warga yang kedapatan melaju dengan sepeda motornya, lantaran tidak tahan dengan sepinya jalan raya, membumbui cerita tentang Nyepi yang ada di sekitar kita.

Dan jelang tengah malam, satu-satunya penerangan yang kami andalkan adalah lampu kamar tidur tengah yang secara kebetulan berada di tengah-tengah rumah, sehingga nyala lampu yang ada mampu menerangi sedikit area sekitarnya meski tak sampai terlihat dari luar. Di ruangan inilah, kami menempatkan bayi agar tidak rewel saat dininabobokan.

Cerita saat Nyepi tentu saja berbeda antar satu keluarga dengan keluarga yang lain. dan kali ini tentu saja Cerita saat Nyepi dari kami.

Selamat Hari Raya Nyepi Tahun Caka 1936

1

Category : tentang Buah Hati, tentang DiRi SenDiri

PanDe Baik dan keluarga mengucapkan “Selamat Hari Raya Nyepi Tahun Caka 1936” kembali ke awal lagi…

MiRah Intan 2014 1936

Jangan lupa kunjungi halaman kedua Putri kami, Pande Putu Mirah GayatriDewi dan Pande Made Intan PradnyaniDewi di http://mybaby.pandebaik.com/

Ogoh-Ogoh Kota Denpasar Tahun 2014

Category : tentang KeseHaRian

Berikut beberapa rekaman gambar penampilan sosok Ogoh-Ogoh di seputaran Kota Denpasar Tahun 2014…

Namun lantaran kesibukan yang tambah padat, jumlah foto yang tersaji ya… gag sebanyak tahun lalu. Jadi, Mohon Maklum yah…

Ogoh Ogoh Denpasar 2014 PanDeBaik 4

Ogoh Ogoh Denpasar 2014 PanDeBaik 1

Ogoh Ogoh Denpasar 2014 PanDeBaik 3

Ogoh Ogoh Denpasar 2014 PanDeBaik 2

Yang pertama diatas, hadir dari Banjar Kedaton (art centre), disusul dari banjar di Jalan Sulatri Kesiman… *lupa namanya *trus ada si Macan dari Banjar Tatasan Kelod dan si Biru Banjar Cerancam (kalo tidak salah)

Ogoh Ogoh Banjar Tainsiat Denpasar Tahun 2014

1

Category : tentang InSPiRasi

Ogoh Ogoh Tainsiat Pandebaik 1

Ogoh-Ogoh Kalimaya banjar Tainsiat Kota Denpasar Tahun 2014

Ogoh Ogoh Tainsiat Pandebaik 2

Eksplorasi Air Command

Category : tentang TeKnoLoGi

Salah satu fitur terkini yang ditawarkan oleh perangkat Android Samsung Galaxy Note 3 adalah Air Command yang akan muncul secara otomatis saat stylus pen dikeluarkan dari cangkangnya. Dan Ini merupakan pengaturan yang datang secara default.

Air Command merupakan kumpulan dari 5 (lima) shortcut menuju fitur ataupun aplikasi yang memanfaatkan penggunaan stylus pen sebagaimana yang pernah disampaikan sebelumnya, yaitu Action Memo, Scrapbooker, Screen Write, S Finder dan Pen Windows. Kelima fitur atau aplikasi ini ditujukan untuk menerjemahkan produktifitas pekerjaan menjadi beberapa catatan penting yang nantinya dapat dimanfaatkan untuk kegiatan atau aktifitas lainnya.

Action Memo untuk mengakses tampilan Memo secara cepat demi menuliskan ide yang terlintas, catatan ataupun hal lain yang dianggap penting dengan tambahan item clipboard, gambar ataupun file multimedia lainnya.

Scrapbooker sebagai sarana penyimpan aktifitas yang ditemukan saat bekerja, berkelana di dunia maya atau berinteraksi dengan layar perangkat, dimana semua catatan yang tersimpan akan direkam dan sedapat mungkin diterjemahkan dalam bentuk visual kata dan dapat ditemukan dalam aplikasi ScrapBook. Ohya, sebagai pengingat bahwa aplikasi atau teknologi serupa dapat ditemukan dalam perangkat BlackBerry 10 atau PlayBook dimana kemampuannya bisa dikatakan sedikit terbatas ketimbang yang telah dikembangkan oleh Samsung kali ini.

Samsung Galaxy Note 3 PanDe Baik

Screen Write adalah fitur untuk menulisi gambar atau apapun yang terekam pada layar secara real time untuk menyampaikan satu informasi secara langsung yang berkaitan dengan gambar tersebut. Jadi ketika menemukan gambar kebaya yang menarik hati misalnya, bisa di-shared ke akun istri, dengan catatan atau coretan ‘gag boleh lebih dari 300rb loh ya…’ *uhuk

S Finder merupakan fitur pencari atas semua catatan atau rekaman yang telah dibuat atau terkait dengan tiga fitur sebelumnya, atau gambar yang pernah diambil dari kamera ponsel, atau bahkan dokumen didalam perangkat berdasarkan kata kunci yang diinputkan. Sehingga untuk hasil pencarian akan dikelompokkan berdasarkan kategori item yang ditemukan. Menarik bukan ?

dan terakhir ada Pen Windows. Fitur ini fungsinya adalah untuk mengaktifkan aplikasi lain secara pop-up diatas layar yang aktif digunakan, dengan tujuan mengakses lebih cepat aplikasi dimaksud tanpa harus keluar dari layar untuk masuk ke menu utama. Misalkan saja Calculator untuk menghitung besarnya diskon penawaran yang ditemukan saat browsing *uhuk

Meski secara default fitur Air Command dapat tampil secara otomatis saat stylus pen dikeluarkan dari cangkangnya, pengguna dapat menonaktifkannya lewat menu Pengaturan. Dan dapat diakses kembali dengan menekan tombol pada stylus pen tanpa menyentuhkan ujung stylus pada layar, cukup diarahkan saja.

Eksplorasi Samsung Galaxy Note 3

Category : tentang TeKnoLoGi

Masih mengulas soal kemampuan dan fitur baru yang ditawarkan oleh perangkat Android Flagship besutan vendor asal Korea Selatan, Samsung Galaxy Note 3, kali ini saya ingin berbagi soal hal-hal yang jadi catatan khusus dalam rangka eksplorasi lebih jauh, tentu dari sudut pandang dan kebutuhan saya selaku pengguna.

Pertama, soal Spek. OctaCore ditambah 3 GB RAM tentu saja bukan spesifikasi biasa. Meskipun dalam tulisan tempo hari beberapa kali masih saya jumpai lag lantaran sisa RAM yang dapat digunakan jauh dari harapan, namun soal kecepatan loading pada beberapa buku atau majalah berformat pdf seperti majalah detik atau Android, baru terasa bedanya dengan perangkat Android yang saya gunakan sebelumnya. Lebih gegas dalam membuka dan merendering halaman, sehingga informasi yang ditawarkan pun dapat lebih cepat selesai dibaca.

Galaxy Note 3 PanDe Baik 3

Lain spek lain pula fitur yang ditawarkan untuk mendukung kehadiran stylus pen yang dibenamkan di sisi belakang bodi, bawah kanan. Apalagi kalau bukan yang namanya Air Command.

Air Command adalah salah satu fitur yang mendukung kehadiran Stylus Pen besutan Samsung Galaxy Note 3, yang secara default akan hadir secara otomatis saat stylus dikeluarkan dari cangkangnya. Fungsinya sebagai jalur shortcut ke lima fitur lain yang pula menjadi pembaharuan bagi Note series yaitu Action Memo, Scrapbooker, Screen Write, S Finder dan Pen Window.

Bagi yang ingin tau lebih lanjut perihal aktifitas apa saja yang bisa dilakukan oleh kelima fitur diatas, kelak akan disampaikan dalam satu tulisan khusus lebih lanjut.

Lalu, terkait pembaharuan fitur atau yang tempo hari disebut hanya sebagai gimmick yang gag terlalu penting, selain koneksi NFC dan Samsung Beam, ada Air View yaitu fitur yang dapat dimanfaatkan untuk memunculkan informasi saat telunjuk atau stylus mengarah pada item tertentu dalam layar perangkat, Air Gesture yaitu fitur yang dapat mengoperasikan beberapa fungsi hanya dengan melakukan aksi sapuan tangan diatas layar (tanpa menyentuh), Motion dan Palm Motion yang memanfaatkan gerakan atau goyangan ponsel, Smart Screen yang memanfaatkan gerak gerik bola mata serta Increase Touch Sensitivity yaitu fungsi untuk para pengguna yang berada di wilayah bersuhu dingin, tetap dapat mengoperasikan perangkat meski tangan terbungkus oleh sarung yang tebal.

Oh ya, selain semua fitur baru diatas, dalam paket penjualan terdapat satu aplikasi lagi yang kelihatannya disuntikkan secara default untuk para penggunanya agar dapat memelihara kesehatan melalui S Health. Sebagaimana namanya, aplikasi ini kelak dapat dijadikan sebagai sarana untuk mencapai tujuan kesehatan tertentu seperti diet atau menurunkan berat, mempertahankan kondisi tubuh atau menjaga stamina keseharian. Semacam asisten ceritanya. Bisa digunakan setelah pengguna menginputkan data diri secara fisik serta tujuan yang ingin dicapai.

Oke, cukup sekian untuk tulisan kali ini, besok kita lanjut lagi dengan mengEksplorasi lima fitur baru Air Command. Sampai nanti…

Samsung Galaxy Note 3

Category : tentang TeKnoLoGi

Bagi kalian pengguna serta penggila perangkat Android, saya yakin ada rasa keinginan yang menggebu untuk bisa memiliki serta menjajal kemampuan barisan ponsel kategori flagship yang dirilis secara resmi oleh para vendor kenamaan, dan bersyukur bahwa salah satunya kini hadir di meja saya untuk dikulik lebih jauh.

Samsung Galaxy Note 3.

Perangkat ini sebenarnya hadir dalam dua varian warna, putih dan hitam. Namun belakangan pasca Valentine lalu, ada beberapa warna dan corak cover tambahan yang ditawarkan yang sayangnya masih sulit ditemukan di pasaran.

Galaxy Note 3 PanDe Baik 2

Mengambil form Galaxy Note seri pertama, wajah Note generasi ketiga ini jadi berkesan lebih elegan ketimbang pendahulunya. Dan meskipun masih mempertahankan bahan material plastik khas model seluruh perangkat Galaxy series, finishing bagian belakang yang nyaris menyajikan kesan kulit lengkap dengan jahitan yang ternyata hanyalah cetakan belaka, bolehlah diapresiasi pengguna. Dan desain ini tetap diadopsi oleh case pengganti alternatif yang bukan buatan Samsung original.

Secara spek, Galaxy Note 3 dibekali prosesor jenis Quad Core atau empat inti yang digandakan dalam kecepatan yang berbeda. Artinya ada delapan inti yang siap digunakan, namun untuk penggunaan standar sehari-hari, secara otomatis hanya memanfaatkan salah satunya untuk penghematan daya dan resources lainnya. Prosesor tambahan hanya akan aktif dan berjalan apabila aktifitas multitasking dilakukan. Jadi untuk pengujian kecepatan, secara visual begitu rasanya sulit dilakukan terkecuali menggunakan aplikasi benchmarking seperti Antutu misalkan.

Tapi dengan jenis prosesor yang berukuran raksasa bagi sebuah perangkat ponsel ditambah dukungan 3 GB RAM, percayakan kalian jika lag masih tetap muncul saat perangkat digunakan untuk beraktifitas ?

Yup, sayapun mengalaminya. Beberapa kali ponsel terasa lambat dalam menerima respon sentuhan, dan mengakibatkan beberapa aplikasi ditutup secara paksa. Apa yang menyebabkannya demikian ?

Rupanya anggapan saya selama ini, salah. Bahwa standar minimal perangkat Android itu mengadopsi besaran RAM 1 GB. Buktinya ya Galaxy Note 3 ini. Padahal sudah menggapai 3 GB RAM, apa daya yang tersisa hanyalah kisaran 750 MB hingga 1,2 GB (kondisi ponsel kosong tanpa aplikasi). Heran ? Tentu saja. Dan rupanya penggunaan RAM begitu tinggi dipicu oleh banyaknya fitur atau aplikasi tambahan yang disuntikkan kedalam perangkat dalam kondisi default oleh vendor. Meskipun sebenarnya belum tentu fitur atau aplikasi tambahan ini dibutuhkan atau dapat berguna bagi pemilik ponsel. Misalkan saja NFC, Smart Stay, Air Gesture, Air View dan lainnya. Seberapa sering sih kita akan memanfaatkan semua fitur ini dalam aktifitas harian ? Apakah benar-benar merupakan satu kebutuhan atau hanyalah ajang pamer teknologi atau yang disebut terlalu banyak gimmick oleh banyak pihak ? Tentu kalian sendiri yang akan tahu itu.

Namun jika itu ditanyakan pada saya, jawabannya tentu saja belum terlalu perlu saat ini.

Lantas fitur apa saja yang kemudian bisa dianggap asyik untuk dijajal pada perangkat Samsung Galaxy Note 3 ini ? Simak di tulisan selanjutnya yah…

Pindah ke Lain Galaxy

1

Category : tentang TeKnoLoGi

Hanya berselang dua tahun, akhirnya perubahan itu terjadi juga. Jika dulu saya begitu mendewakan perangkat berlayar 7 inchi, baik untuk bertelepon ataupun beraktifitas, lama kelamaan terasa juga ribetnya. Maka setelah melakukan eksperimen kecil-kecilan menggunakan layar lebar Samsung Galaxy Mega 5,8, pilihan itu terwujud.

Samsung Galaxy Note 3. Satu pilihan tepat tentunya saya kira, mengingat bukan masuk dalam golongan gonta ganti ponsel dalam hitungan bulan sehingga sebuah perangkat Flagship dengan berbasiskan spesifikasi terkini, kelihatannya masih cukup mapan untuk digunakan dalam ukuran tahun. Minimal 2 tahun kedepan.

Galaxy Note 3 PanDe Baik

Dengan lebar layar yang mencapai 5,7 inchi atau lebih ramping sekitar 1,3 inchi tentu saja membawa banyak perubahan baik perilaku maupun kebiasaan.
Jika dahulu aktifitas mengetik Notulen, catatan diskusi ataupun penyimpanan ide begitu nyaman dilakukan untuk ukuran jempol, maka kini dibutuhkan banyak penyesuaian perilaku, beradaptasi dengan ukuran keyboard visual yang nyaris setengahnya, juga peletakan sebagian besar tombol bantu seperti Backspace, juga titik komanya. Belum lagi typo atau kesalahan ketik lantaran jarak antar dua atau tiga tombol disekelilingnya kerap tertekan tak sengaja sehingga dibutuhkan banyak koreksi ulang agar lebih nyaman dibaca.

Tidak hanya itu, dengan layar yang cukup lebar, aktifitas apapun tentu jadi jauh lebih nyaman. Apalagi saat penggunaan lebih banyak menggunakan posisi landscape, terasa pas untuk kedua tangan. Tapi kini, tidak lagi. Dengan sisa layar yang hanya setengah lebar layar, aktifitas mengetik jadi berkurang kepuasannya. Disamping itu pula, beberapa fitur yang dibenamkan didalamnya jadi sedikit lebih nyaman bila dioperasikan dengan layar portrait layaknya penggunaan ponsel biasa ketimbang landscape. Hanya saja konsekuensinya ya keyboard visual jadi jauh lebih kecil lagi dan kemungkinan typo atau salah ketik jadi lebih besar.

Maka itu, untuk mengatasi semua kekurangan diatas, Samsung memberikan stylus pen untuk dimanfaatkan oleh penggunanya melahirkan bentuk tulisan yang dengan cepat dapat mengubah dirinya dari bentuk tulisan tangan menjadi baku standar keyboard. Memudahkan namun terasa unik jika sampai diketahui orang lain. He…

Sedangkan kebiasaan, ya tentu saja harus mengatakan ‘bye bye tas pinggang atau tas slempang… mengingat dengan ukuran layar yang hanya 5,7 inchi masih bisa dikantongi meski agak sedikit menyembul. Setidaknya masih nyaman kalo mau kemana mana, gag musti bawa tas tambahan.

Lantas, seberapa jauh sih Manfaat yang bisa dirasakan oleh penggunanya *dalam hal ini tentu saja saya pribadi, untuk kelas ponsel phablet Samsung Galaxy Note 3 dalam keseharian ? Simak di tulisan berikutnya.

No Friends No Games, Little Mice GAME OVER!!

Category : tentang SKetSa

Topik bahasan Muhammad Mice Misrad kali ini seperti mengabulkan harapan saya di masa lalu akan diceritakannya sejumlah permainan masa kecil yang lebih banyak dilakukan di luar rumah, yang tentunya amatlah menyenangkan. Membuat saya kangen pada sejumlah teman masa SD yang penuh cerita.

Kisah dimulai saat hujan mendera, dimana Mice teringat pada masa kecilnya yang jika berada dalam situasi seperti ini, ia langsung melepas baju dan celana, lalu berlari keluar rumah untuk bermain hujan. Hal yang sama, namun tidak sampai telanjang, kerap saya lakukan dengan berbagai alasan, agar disempatkan ‘mekocel-kocel’ diluaran.

Mice 3

Masa Senapan Kayu, mungkin bukanlah masuk di jaman saya dahulu. Namun untuk Pletokan, mungkin iya. Bahkan untuk bahan baku senjatanya, kami menggunakan buah jambu yang masih muda dan kecil untuk ditembakkan ke arah lawan. Kebetulan di halaman rumah kami jaman dulu, terdapat tiga pohon jambu berukuran jumbo yang siap mengotori tanah dibawahnya dengan ‘kampuak’ dan serpihan bunga serta daunnya.

Bola Gebok, permainan yang dilakukan secara berkelompok ini sebenarnya bisa dipadukan dengan petak umpet dimana tumpukan batu dijaga dengan baik agar tidak sampai diruntuhkan oleh kelompok lawan dengan lemparan bahkan tendangan dadakan. Dan biasanya kalopun ada salah satu anggota yang ngambek akibat ‘jadi’ terus menerus, barulah permainan bubar dengan sendirinya. He…

Ada lagi permainan Gelatik, yang kalau di masa kami lebih dikenal dengan nama Tak Til. Bermodalkan batang kayu pohon terdekat, dimainkan berdua atau lebih, dengan kemampuan yang semakin hari makin diasah kehebatannya memukul batang pendek hingga bisa jatuh lebih jauh. Baik di rumah maupun sekolah, ini adalah permainan yang amat sangat saya sukai saat waktu luang tiba.

Gundu atau Kelereng, pula merupakan salah satu permainan yang begitu digemari. Sayapun termasuk didalamnya. dan di Bali, nama permainan ini lebih dikenal dengan Guli. Mengandalkan sentilan jari tengah dan telunjuk dengan kekuatan yang jauh lebih baik ketimbang jari lainnya. Istilah-istilah yang disebutkan oleh Mice disini, benar-benar mirip dengan istilah yang kami gunakan dalam permainan Guli sehari-hari. Stik, Jus, Tipis hingga Stand untuk pose berdiri, terutama bagi pemain yang berada di posisi dekat tembok. Macam-macam Guli atau kelerengpun saya miliki, dari yang bening, bermotif warna hingga susu. Dari yang ukuran normal, kecil hingga jumbo. Dan tempat yang digunakan untuk menampung kelereng jaman itu ya kaleng biskuit Khong Guan seperti yang digambarkan di salah satu halamannya.

Mice 4

Ada lagi kalo gag salah main Gala, benteng, kartu remi, empat satu, cangkul, joker, atau Kik (yang ini untuk anak perempuan, dengan ikatan bunga jepun yang ditendang-tendang vertikal). Atau kwartet, dimana masa itu masih dipenuhi dengan gambar Megaloman atau Voltus 5… ah, masih banyak lagi yang rupanya belum sempat dibahas.

Yang Unik, tentu saja gambaran Profil Bocah era 70-80an yang diekspresikan ingusan, dekil, berkeringat dan borokan atau koreng, tentu berbeda jauh dengan profil anak masa kini, era tahun 2000an. Jujur saja, saat kecil memang ada beberapa kawan persis seperti gambaran tersebut, gag kebayang kalo anak seperti itu masih ada di jaman kekinian kota besar. Pasti jadi heboh deh. Hehehe…

Namun yang paling menggelitik dari semua kisah yang ada, saat bagaimana diceritakan akhir buku dicapai, yaitu saat sang anak yang mengeluhkan batere ipad yang sudah lobet (lowbatt), satu gambaran yang lumrah ditemui di era kekinian. Ya, anak tak lagi ramai bermain di luaran bersama kawannya, namun asyik dalam kesendirian gadget akibat tahun lahir di jaman layar sentuh. *menarik nafas panjang

Football’s Coming Home! by Mice

Category : tentang SKetSa

Lain Benny Rachmadi, lain pula sang kawan sekaligus rival, Muhammad Mice Misrad.

Mengambil tema asyik sepakbola, dalam rangka perhelatan tingkat dunia tempo hari, kartunis kelahiran Jakarta 23 Juli 1970 ini mencoba menerjunkan kisah sepenggal demi sepenggal gambaran masa kecil yang dapat ia ingat  disertai beberapa pengenalan istilah Komentator Bola yang dibukukan dalam satu jilid dua muka.

Mice 2

Dikisahkan tentang Mice kecil dikisaran tahun 1978 (tahun lahir saya nih), dimana saat itu yang namanya lahan hijau nan lapang masih banyak bertebaran di seantero kota Jakarta, lahan yang dipikirnya tak bertuan.

Sebagaimana kisah anak kecil jaman dahulu, sebelum lahan dimanfaatkan sebagai ajang tanding sepakbola, selalu didahului dengan aksi fantasi dunia anak, seperti misalkan silat kungfu. Atau bermain meriam bambu serta mendirikan tenda kardus dan sarung layaknya camping. Sayangnya, dalam kasus ini, tidak banyak kisah yang dapat dituangkan oleh Mice melalui goresan ringannya. Namun sedikit banyak bisa bercerita perihal bola plastik yang dibeli patungan Rp.25,- per orang (jaman itu), serta kisah unik yang terjadi didalamnya.

Lain cerita masa kecil, lain lagi kalo bercerita soal Kamus Istilah Komentator Bola. Untuk kasus yang satu ini sih, gag perlu pendapat banyak yah, mengingat yang namanya komentator biasanya sih jauh lebih pintar ngomongnya daripada prakteknya. Namanya juga komentator. Hehehe…

Jadi ceritanya si Mice lagi kepengen berbagi pemahaman akan berbagai istilah para Komentator Bola yang dianggap menggelikan di telinga kita, diantaranya Belanja Pemain, Pemain Pinjaman, Pemain Veteran, Penyerang yang Tajam, Bola Muntah hingga Diving atau Gantung Sepatu. Yakin banget bagi yang hobi mantengin bola, pasti tahu arti istilah yang sebenarnya, namun bagi Mice ya semacam dugaan pemahaman bagi awam, seperti saya misalnya. Hehehe…

Melanjutkan kisah Tiga Manula Benny Rachmadi (2)

Category : tentang SKetSa

Jika dalam perjalanan awal menyusuri jalur Pantura atau Pantai Utara berakhir di Trowulan Mojokerto, maka untuk melanjutkan kisah perburuan Tiga Manula dalam rangka menemukan Desa Tingal Wetan, kelahiran Waluyo, Liem dan Sanip memutuskan untuk menjelajahi jalur selatan Jawa sambil pulang ke Jakarta.

Buku seri kedua dari kisah perjalanan Tiga Manula dalam pencarian jati diri sang tokoh Waluyo, merupakan seri ketiga cerita yang sama yang pernah diluncurkan oleh Benny Rachmadi, kartunis jebolan studi Seni Rupa di Institut Kesenian Jakarta (IKJ) tahun 1993. Dicetak pertama pada Desember 2013, berselang setahun dari seri pertama Tiga Manula jalan-jalan ke Pantura, memulai kisah lanjutannya dari wilayah Jombang yang kemudian mengingatkan mereka pada… Gombloh ? Atau Sutan Batoegana ? *ealah… Gus Dur om… hehehe…

Tiga Manula 2

Perjalanan selanjutnya pun masuk ke Blitar, mengunjungi kompleks Makam Bung Karno, presiden RI pertama serta biar komplit, lanjut ke Karanganyar, peristirahatan terakhir Pak Harto, presiden kedua RI yang berkuasa lebih dari 30 tahun lamanya. Tak lupa blusukan ke Kota Solo, tempat asal Calon Presiden RI tahun 2014 nanti. *uhuk

Seperti biasa, selain berbagi Tips terkait ke-khas-an masing-masing daerah yang dilewati, tidak lupa mencicipi kuliner daerah seperti Selat Solo, Bestik, Tengkleng dan Sate Kere, atau Kopi Areng yang jujur saja baru kali ini saya tahu. :p

Makin aneh lagi ketika masuk ke bahasan Sate Klathak dengan tusukan Jeruji sepeda, Jadah Tempe yang dimodif jadi Big Mac :p hingga Nasi Tutug Oncom khas Tasikmalaya.

Sedangkan objek wisata ada Alun-Alun selatan Keraton Jogyakarta, Candi Borobudur dengan salah satu stupa yang ‘mengabulkan harapan’, hingga Benteng Karang Bolong di Nusakambangan.

Tampaknya kisah yang ingin dibagi oleh Benny Rachmadi tak melulu soal kelucuan kartun, namun juga eksplorasi budaya dan melimpahruahnya kebhinekaan yang ada di negara kita. Patut diacungi jempol tentu saja.

Jadi, bagi kalian yang ingin tahu meski secara tidak langsung soal kuliner, objek wisata hingga hal-hal yang sekiranya unik ditemukan di seantero Pulau Jawa, dua buku Tiga Manula jalan-jalan ke Pantura dan Selatan Jawa bisa dijadikan pilihan asyik sembari terkikik. Selamat menikmati yah…