Menu
Categories
Pak Ahok, yang diCerca, yang diPuja
September 27, 2013 tentang Opini

Sudah sangat jarang kita menyaksikan sosok seorang pemimpin yang mampu menyatakan kepatuhannya pada 4 (empat) pilar kebangsaan saat ini… Pancasila, UUD 1945, NKRI dan Bhinneka Tunggal Ika.

Setidaknya demikian yang saya tuliskan di akun jejaring sosial Facebook beberapa waktu lalu. Tepatnya pasca menonton rekaman pembukaan festival Beleganjur yang diadakan di Cibubur oleh Pak ‘Ahok’ Basuki Tjahya Purnama, Wakil Gubernur DKI terpilih.

Hebat… Luar Biasa… bathin saya…

Di saat para pejabat terlihat begitu patuh dan manut sesuai perintah atasannya, atau bahkan bungkam saat ormas dengan seenaknya menginjak-injak bangsa ini, Beliau berani untuk mengungkapkan isi hatinya (yang disampaikan tanpa teks, dengan lancar pula), dan membuktikan, bahwa orang atau pejabat seperti inilah yang kita butuhkan saat ini.

Pejabat harus paham Konstitusi.

Tidak seenaknya main pindah jabatan hanya karena persoalan beda agama, apapun alasannya.

Setidaknya demikian akar masalah yang terjadi antara dua pejabat tinggi negeri ini. yang satu seorang Wakil Gubernur yang dikenal begitu lugas saat bertugas, sedang lawan mainnya adalah seorang Menteri yang notabene seharusnya mampu mengayomi masyarakat lantaran merupakan pilihan dari orang nomor satu negeri ini. Sayangnya, statement yang ia keluarkan, tidak demikian adanya.

Saya yakin, dalam bersikap, berkata dan berpikir, Pak ‘Ahok’ Basuki Tjahya Purnama hanya memiliki dua modal utama. Pertama, Pintar atau Cakap dalam arti Positif.

Pintar dalam memahami sejauh mana tugas, tanggung jawab serta beban pekerjaan yang sedang dan akan diembannya kedepan, sehingga apapun yang dipersoalkan, dipertanyakan, ia mampu menjawabnya dengan baik dan benar (sesuai rel konstitusi). Sedang modal kedua adalah Iman yang bagus, setidaknya dalam bentuk agama yang Beliau anut. Jika tidak demikian, lantas dari mana datangnya keberanian itu ? Yang saya yakin satu-satunya kekhawatiran Beliau hanyalah persoalan tanggungjawabnya kepada Tuhan, dan itu tidak bisa dipaksakan.

Alhasil, kini panggung politik Indonesia seakan disuguhi tayangan Heroik akan usaha seorang pejabat daerah, dalam hal ini DKI Jakarta, dengan pejabat Pusat yang tidak hanya lucu, namun pula menyedihkan…

Benar kata Pak Ahok. Jika memang didasarkan atas adanya demo, mengapa Pak SBY tidak ikut dipindahkan ? Atau Pak Jokowi juga dipindahkan ? Kan ada banyak orang yang mendemonya hingga kini ?

jadi tidaklah salah jika kemudian saya berandai-andai…

Untuk Jangka Pendek, minimal saya harus mampu untuk memahami tugas, pekerjaan dan tanggung jawab yang diemban kini… namun untuk jangka panjang… saya harus bisa belajar banyak dari Pak Ahok. Setidaknya, meskipun itu hanya sebuah mimpi di siang bolonh, lantaran saya tak memiliki dua modal diatas, tapi masih bolehlah mumpung belum dilarang dan menyalahi konstitusi, bukan ? :p

"1" Comment
  1. Ayo kita jadikan Ahok Presiden saja
    Made Wirautama┬┤s last blog post ..Jalan Tol Bali Mandara

    [Reply]

Leave a Reply
*