Menu
Categories
tentang seorang Kawan Lama
August 29, 2013 tentang KHayaLan

Kadang pepatah lama yang dikatakan orang-orang tua jaman dulu itu ada benarnya… ‘Air Beriak tanda tak dalam, Air Tenang malah menghanyutkan…’

Jika saja saya boleh mengaitkan dengan diskusi kami malam ini, barangkali sang teman sekamar yang saja ajak kali ini masuk kedalam pepatah kedua. Orang yang dari luar tampak tentram damai namun menyimpan cerita yang memiliki sarat makna kehidupan yang patut saya renungkan.

Bila selama ia bercerita saya hanya bisa memberikan sedikit saran dan kisah, mungkin sah sah saja lantaran saya pribadi belum mengalaminya. Namun jika saat itu tiba, bukan tak mungkin nasib dan pemikiran yang saya lakonipun akan serta merta sepertinya.

Kekhawatiran akan hidup di hari esok, berusaha membahagiakan orang tua, anak dan istri, atau bahkan berjuang akan kesehatan dan penghidupan yang layak. Belum lagi menunaikan kewajiban pada keluarga besar yang barangkali membutuhkan biaya dan tenaga yang tak sedikit.

Bersyukur, hingga hari ini saya masih dikaruniai banyak kesempatan. Kesempatan yang sepertinya takkan pernah saya sia siakan. Membahagiakan kedua orang tua yang hingga kini masih sehat, menjadi suami dan ayah yang baik, menabung dan berusaha menjaga kesehatan adalah sedikit pe er dari banyak rencana hidup yang belum bisa dijalani.

Bersyukur pula bahwa kini, bagi saya pribadi bahwa menulis sudah bisa menjadi therapy yang paling manjur untuk meluapkan segala isi hati tanpa khawatir bakalan merusak benda sekitar. Demikian halnya dengan membaca beberapa buku psikologi ataupun motivasi yang sederhana namun mengena. Berusaha untuk tetap berpikir positif dan tak lupa membiarkan semua berjalan tanpa menghabiskan banyak waktu dan energi. Susah memang, namun itu semua demi tujuan yang lebih baik.

Ibis, 12.21 wita… Baru saja usai mandi. Sementara sang kawan sudah tertidur lelap dalam ceritanya. Berharap ia akan menemukan jalan terbaik dari seluruh permasalahan yang kini sedang ia hadapi. Dan hanya doa yang mampu saya beri…

(Jakarta, 24 Juli 2012) Ibis kamar 808

Leave a Reply
*