Mengagumi Budaya dan Obyek Wisata Kota Bangkok

Category : tentang PLeSiran

Berdasarkan penjelasan dari Tour Guide kami, penduduk di kota Bangkok atau negeri Thailand masih didominasi oleh masyarakat yang beragama Buddha. Itu sebabnya di sepanjang perjalanan, baik di tengah kota, median jalan hingga pinggiran dan pelataran rumah, banyak ditemui adanya patung berhala *eh maaf* yang dihias begitu indah dan megah serta dipuja dan dihormati, baik sebagai sarana Bhakti pada-NYA ataupun dikemas menjadi icon pariwisata untuk menarik jutaan wisatawan dari penjuru Dunia. Tidak bisa dibayangkan jika kemudian FPI sampai berkuasa disini, yakin banget kalo semua patung dan juga monumen yang ada, bakalan dihancurleburkan rata dengan tanah lantaran dianggap haram…

Lokasi pertama yang diperkenalkan adalah Reclining Buddha atau Buddha Tidur. Disini ada banyak cerita yang dinikmati lewat ornamen dan juga lukisan yang mengisahkan perjalanan Sang Buddha dengan perwajahan yang sangat menarik. Demikian halnya dengan pilar-pilar raksasa yang ada, dipenuhi pola unik yang jujur saja sulit untuk dilukiskan kekaguman yang ada.

Patung Buddha Tidur, kabarnya terbuat dari semen yang dilapisi dengan kertas emas. Berukuran sekitar 46 m x 15 m sehingga bagi pengunjung yang ingin mengabadikan gambar secara keseluruhan, dibutuhkan trik dan lokasi pengambilan di ujung kaki Sang Buddha.

Untuk masuk ke area Reclining Buddha, pengunjung diwajibkan untuk membuka alas kaki serta menggunakan jubah berwarna Hijau, serta tidak diijinkan menduduki beberapa ornamen yang sengaja dipajangkan disini.

Menjelang akhir pintu keluar, terdapat 108 mangkok yang dapat diisi dengan keping koin berukuran kecil dimana telah disediakan oleh pihak Pengelola dengan dalih sumbangan sebesar 20 Baht atau lebih. Entah ini hanya merupakan kepercayaan saja, namun jika jumlah Koin yang dipegang hingga akhir mangkok masih tersisa, maka rejeki yang dimiliki pun bisa bertambah jumlahnya. Untuk itu pula saya mengambil dua mangkok berisikan Koin lalu mulai mengisikannya satu persatu. *uhuk *dan mengambil beberapa diantaranya sebagai Souvenir *uhuk dua kali :p

Obyek Wisata berikutnya dapat diakses melalui jalur transportasi Air, tepatnya melalui Sungai Chao Phraya, dimana untuk masuk mencapai gerbang keberangkatan perahu boat, sempat pula melewati beberapa pedagang Tradisional yang diantaranya menyajikan minuman Sari Delima seharga 30 Baht atau sekitar 10 ribu rupiah saja.

Wat Arun, merupakan salah satu Landmark Kota Bangkok yang berbentuk candi layaknya Prambanan, dengan tiket masuk sekitar 50 Baht. Disini terdapat beberapa Candi yang dibuat dan disusun dengan menggunakan ornamen porselin China, dimana salah satunya memiliki tinggi sekitar 79 Meter. Demi memuaskan hasrat untuk menikmati Wisata Budaya Kota Bangkok lebih jauh, candi inipun menjadi daftar pertama yang harus dijajal ketinggiannya. Maka dengan mengumpulkan sejumlah tenaga, satu demi satu tangga dilalui meski dengan kemiringan yang cukup curam. Satu hal yang jika boleh dikatakan, tidak sesuai dengan standar keamanan bangunan Arsitektur. *uhuk

Puas menjajal empat level ketinggian Candi Wat Arun, aksi pun dilanjutkan dengan mengelilingi masing-masing level sebanyak tiga kali putaran, dengan dalih Murwa Daksina hingga akhirnya terengah-engah sendiri saat perjalanan berakhir di level terbawah. *fiuh

Wat Arun panDe Baik

Obyek wisata terakhir yang sempat dikunjungi adalah Khao Chee Chan, dimana terdapat gambar Buddha terbesar yang terpahat pada lereng tebing dengan berlapiskan warna emas, dihiasi danau dan taman batu di kaki tebing tersebut. Berbeda dengan dua obyek wisata yang disebut sebelumnya, disini tak banyak yang bisa dinikmati kecuali taman dan perbukitan layaknya Obyek Wisata Bedugul di Tabanan Bali.

Yang membuat Budaya Thailand menjadi lebih unik untuk dinikmati oleh para wisatawan mancanegara adalah kebanggaan mereka menggunakan tulisan dan Bahasa Thai sebagai penunjuk utama, baik nama jalan, toko, hingga hal lainnya dalam ukuran Besar, diikuti dengan bahasa Inggris di bagian bawah berukuran kecil diperuntukkan bagi para wisatawan yang tidak mampu membaca bahasa mereka.

Post a comment

CommentLuv badge