@LPSEBadung Tips Menggunakan Aplikasi Apendo LPSE v.3.1

1

Category : tentang iLMu tamBahan, tentang TeKnoLoGi

> Ternyata masih banyak jg kawan Rekanan/Penyedia LPSE dan Panitia ULP yang belum paham dengan Apendo versi 3.1.. Perlu kultwit singkat nih..

> Apendo merupakan Aplikasi Pengaman Dokumen yang digunakan untuk melakukan penyandian pada Dokumen Penawaran sebuah paket pelelangan eProc
> Jika pada sistem SPSE versi 3.2.5 ke bawah menggunakan Apendo versi 2, maka dalam sistem SPSE versi 3.5, menggunakan versi 3.1 terbaru

> Seperti biasa, Apendo dapat diunduh melalui halaman Home masing”User Penyedia/Rekanan dan Panitia dalam bentuk zip atau compress file
> Secara default, tidak ada perubahan penggunaan Kata Sandi untuk dapat membuka dan menggunakan Apendo dari versi terdahulu
> Bagi Penyedia atau Rekanan tetap menggunakan UserID lpselkpp dan Password rekananlpse atau tekan tombol F1 untuk Bantuan Penggunaan
> dan Bagi Panitia/ULP menggunakan UserID lpselkpp dan Password panitialpse atau tekan tombol F1 untuk Bantuan Penggunaan

> Yang membedakan antara Apendo 2 dalam SPSE 3.2.5 dengan Apendo 3 dalam SPSE versi 3.5 adalah sebagai berikut : (1)
> (2) Setelah User berhasil melakukan Login, User wajib melakukan perubahan Password disertai mengisi 3 pertanyaan tambahan
> (3) Penggantian Password Apendo diharapkan menggunakan kata kunci kombinasi Huruf dan Angka layaknya pembuatan password akun AppleID
> (4) Apabila kelak User lupa dengan Password yang telah diganti, maka aplikasi akan memberikan 3 pertanyaan yang harus dijawab dengan benar
> (5) maka itu, ingatlah selalu 3 jawaban yang diberikan untuk mengisi opsi pertanyaan perubahan password

> (6) Apabila Proses Login pada aplikasi Apendo berhasil, maka tombol untuk melakukan ‘Pilih Folder’ akan terlihat aktif dan siap digunakan
> (7) Untuk aplikasi Apendo bagi Penyedia, bisa dilihat nama Perusahaa yang Rekan inputkan pada sisi kiri atas aplikasi, untuk meyakinkan
> (8) Hadirnya nama perusahaan di aplikasi Apendo digunakan utk mencegah Penyedia menggunakan Apendo perusahaan lain dalam menyandi Penawaran
> (9) apabila dalam Apendo terdahulu, proses dilakukan dengan melakukan pemilihan File, maka di Apendo terbaru, dpt dilakukan pemilihan Folder
> (10) Pemilihan Folder kali ini agar dalam pemilihan file diharapkan tidak ada yang tertinggal saat melakukan proses Penyandian

> (11) Demikian halnya proses yang dilakukan oleh Panitia ULP, hasil pembukaan dokumen akan secara otomatis menghasilkan satu Folder baru
> (12)Adapun Folder baru ini akan diberi nama secara otomatis oleh Apendo sesuai nama Kegiatan dan nama Penyedia
> (13) jika dalam Apendo terdahulu Panitia melakukan proses pembukaan secara satu persatu Rekanan, kini dapat melakukannya sekaligus
> (14) oleh karena proses sekaligus, maka Kunci Publik yang terlihat dihalaman Panitia, sama persis antara satu Rekanan dengan Rekanan lainnya

> (15) dalam beberapa kasus yang kami temui saat Panitia ULP mengApendo Penawaran, beberapa file tidak dapat dibuka dengan sempurna
> (16) namun kesalahan yang terpantau, bukan berasal dari file asli Penawaranyangdikirim oleh Rekanan/Penyedia, namun…
> (17) masalah terjadi akibat pemberian nama Folder dan Sub Folder yang terlalu banyak dan panjang… Jadi, Tips kami untuk yang satu ini…
> (18) Lakukan perubahan Nama Folder Kegiatan menjadi lebih singkat dari yang seharusnya, toh tidak akan mengubah kelengkapan Penawaran

> (19) Bagi Penyedia/Rekanan, file yang berhasil di Apendo dapat diperiksa kembali kelengkapannya dengan cara pembukaan kembali
> (20) Proses Apendo dianggap berhasil apabila Aplikasi menyajikan kode Hash file yang kini tampil di sisi bawah aplikasi (bukan Pop Up)

> Untuk Tips Penggunaan Apendo, masih sama dengan yang dulu pernah kami sampaikan bahwa : (1)
> (2) File Penawaran diletakkan dalam satu Folder dan diCopy dari Flash Disk/eksternal HD ke PC/notebook yang digunakan
> (3) mengapa diCopy terlebih dahulu ke PC baru diApendo, agar Proses bisa berjalan lebih cepat untuk menghemat waktu… Termasuk pengiriman
> (4) Kasus Pengiriman File dari halaman Penyedia/Rekanan yang kami temukan pagi tadi adalah proses Pengiriman Tidak Berhasil dilakukan
> (5) Adapun Browser yang dipergunakan oleh Rekanan/Penyedia adalah Internet Explorer. Lalu kami coba menggunakan Browser lain dan Berhasil
> (6) Jadi, jika Kawan Rekanan/Penyedia LPSE merasa kesulitan saat melakukan Pengiriman/UpLoad Penawaran, silahkan coba Browser lain
> (7) sekedar info, selain Internet Explorer, masih terdapat alternatif lain seperti Mozilla FireFox, Opera, Google Chrome atau Safari

Kira”sekian dulu tambahan dari kami terkait penggunaan Apendo versi 3, jika ada pertanyaan atau pengalaman lain, jangan segan share dgn kami

“Sekedar mengingatkan, silahkan Kontak kami di lpse.badungkab.go.id atau e-mail di [email protected] atau follow @LPSEBadung

Jangan Pernah Berhenti untuk Menulis

10

Category : tentang DiRi SenDiri, tentang KeseHaRian

Untuk menyandang status sebagai seorang Blogger sebetulnya bukan merupakan satu hal yang sulit. Cukup dengan memiliki sebuah media blog, berbayar atau gratisan sekalipun, dikelola sendiri dan diUpdate secara berkala. Apakah setiap hari, setiap minggu, bulan atau bahkan tahun. Sebutan Blogger dijamin akan tetap melekat.

Namun untuk menjaga konsistensi sebagai seorang Blogger, barangkali agak sedikit lebih sulit. Apalagi jika kita selalu berusaha untuk melakukan Update secara berkala dalam hitungan hari.

Setidaknya dibutuhkan tiga hal. Ide, mood dan waktu untuk menulis.

Persoalan ide, bisa datang dari mana saja. Entah itu rutinitas sehari-hari, momen atau event yang ditemui di perjalanan, kondisi lingkungan, isyu terkini atau bahkan hal-hal yang barangkali luput dari perhatian banyak orang. Jangan pernah katakan bahwa sebagai seorang blogger sempat mengalami sesi minim ide. Karena diluar sana, dan juga dalam otak manusia yang kabarnya selalu berpikir, ada jutaan ide yang selalu terlintas setiap harinya. Dan tangkaplah satu untuk dituliskan.

Kedua soal Mood. Bicara soal Mood, akan beda lagi jika menyangkut personal atau pribadi masing-masing. Mengingat Mood bisa terwujud lantaran banyak hal. Lingkungan, masalah atau bahkan hal-hal yang secara tidak sengaja dilalui. Untuk menjaga Mood bisa dikatakan hal yang cukup sulit. Karena status blogger bukanlah prioritas dalam hidup. Ada banyak hal yang lebih penting untuk dipikirkan. jadi, saat kawan sudah memiliki Mood untuk menulis, lakukanlah.

Dan ketiga, Waktu. Ini memang persoalan klise. Seperti halnya Mood, soal waktu memang kerap menjadi masalah utama, apalagi jika kesibukan sudah mulai melanda. Akan tetapi tahukah kawan jika selama 24 jam waktu yang diberikan oleh-NYA ada beberapa menit yang bisa kita manfaatkan untuk itu ? waktu untuk bergosip, waktu untuk ngopi-ngopi atau waktu untuk menunggu dan duduk manis di toilet. Semua bisa dimanfaatkan. Tinggal selanjutnya menyiapkan media yang akan digunakan untuk merangkum ketiga hal tersebut.

Diluar ketiga hal tersebut, sebenarnya ada satu hal lagi yang menjadi sebuah tantangan dalam usaha untuk menjaga konsistensi menjadi seorang blogger. Godaan Microblogging.

Jangan mengelak deh, saya yakin mood, ide ataupun waktu untuk menulis itu kini sudah mulai terancam punah gara-gara mulai kecanduan yang satu ini. Racun jejaring sosial mencakup FaceBook, Twitter dan sejenisnya masuk dalam kategori MicroBlogging dimana aktifitas blog tak lagi terpaku pada tulisan yang panjang, menanti tanggapan atau komentar sekian lama atau singkatnya waktu yang dibutuhkan untuk melalukan Update. Semua tentu sangat menggoda tidak hanya bagi seorang blogger.

Lantas, apa yang harus dilakukan ?

Ya semua terserah kawan, apakah masih tetap mau melanjutkan konsistensi sebagai seorang blogger, ataukan memilih untuk menikmati keasyikan microblogging ? kembali pada motivasi yang diinginkan.

Jangan karena alasan minimnya ide, mood atau waktu kemudian merembet pada tingkat kunjungan, tanggapan atau bahkan pendapatan iklan.

Yang pasti ada juga yang masih beranggapan bahwa dengan menulis, ada banyak hal yang bisa didapatkan. Entah meningkatnya kemampuan untuk menyusun kalimat, menyampaikan pendapat atau bahkan merambah eksistensi ke media yang jauh lebih besar. Bukankah itu bisa menjadi Satu nilai positif jika kita mampu menggapainya ?

Bersahabat dengan Diabetes

Category : tentang DiRi SenDiri, tentang Opini

Gag terasa sudah hampir 4 bulan saya dinyatakan mengidap Diabetes. Satu kondisi yang kerap disebut sebagai ‘the Silent Killer’ bagi banyak orang diluaran yang mengalami hal sama. Bisa dikatakan begitu, karena memang saat Gula Darah sedang tinggi-tingginya, hampir gag ada gejala penting yang dapat dilihat sebagai tanda. Berbeda ketika si penderita berada dalam kondisi Gula Darah rendah.

Saya masih ingat, akhir Mei/awal Juni lalu, saat hasil test Lab menyatakan Gula Darah yang tinggi dalam rentang waktu 3 bulan terakhir, cukup mengagetkan tentu saja. Lantaran saya tidak merasakan banyak perubahan dalam tubuh, kecuali penurunan berat badan secara drastis. Ini tidak disadari karena memang saya memutuskan untuk melakukan diet sejak Januari lalu.

Dengan hasil yang menunjukkan angka 12,6 sementara angka rujukan sekitar 6,5 artinya tingkat Gula Darah yang saya alami selama tiga bulan terakhir saat itu berada di ambang batas tinggi. Sangat ajaib saya tidak mengalami ancaman yang cukup membahayakan kesehatan. Kini setelah berjalan hampir 4 bulan, nilai tersebut turun menjadi 6,6. Menggembirakan tentu saja.

Menjalani hidup dengan Diabetes sebenarnya tidak sulit. Asalkan memang kita sebagai penderita mau menyadari kondisi tersebut dan memakluminya.

Dengan menyadari, minimal sebagai penderita bisa sedikit menahan hawa nafsu untuk mencoba dan mencoba, menghabiskan banyak hal yang enak dan nikmat, serta mampu menempatkan mereka pada sisi yang sudah seharusnya diabaikan. Akan menjadi sulit saat kita mulai menginginkannya secara berlebih dari hari ke hari.

Dalam menjalani hidup dengan Diabetes, banyak hal yang saya pelajari didalamnya. Baik melalui buku yang sengaja saya beli, artikel yang secara tak sengaja ditemukan atau langsung dari orang-orang yang sudah mengidapnya sejak lama namun masih tetap bugar dan sehat. Salah satunya adalah mengenai kesadaran tadi.

Ada memang yang mengatakan, jika kita mengidap Diabetes, harusnya mengurangi gula, mengurangi makan nasi, menggantinya dengan kentang, bla bla bla dan lainnya. Demikian pula dengan yang sejenis saat berada dalam kondisi mengidap Tekanan Darah Tinggi misalnya. Tidak disarankan mengkonsumsi makanan berGaram. Apa jadinya ? tentu akan sangat menyiksa. Dan sayapun menentang hal yang satu ini, meski banyak Dokter yang menyarankannya.

Yang menarik dari sejumlah buku dan pendapat orang-orang yang mengidapnya adalah, bukan melarang atau tidak mengkonsumsi, tapi mengurangi. Gula tetap perlu dikonsumsi, apalagi saat kadar Gula Darah terpantau rendah yang diwujudkan dalam kondisi mengeluarkan keringat dingin, gemetar dan pusing. Namun, kadar yang boleh dikonsumsi memang sebaiknya dibatasi. Atau bisa diganti dengan daftar makanan yang kita sukai dan dapat dikonsumsi dalam jumlah yang banyak.

Disamping itu, yang patut diperhatikan pula dalam menjalani keseharian bersama diabetes adalah olahraga. Tidak perat, namun tetap dilakukan secara rutin. Saya sendiri mengambil pilihan yang ringan. Berjalan kaki, secara cepat.
Opsi untuk menggerakkan badan dan berusaha membakar lemak ini saya lakoni setiap pagi pukul 5 dini hari. Rutenya bisa beragam, dari rumah kearah selatan hingga patung Catur Muka, berkeliling lapangan lalu pulang. Bisa juga berbelok kearah timur dan mengelilingi lapangan GOR Ngurah Rai, lalu balik pulang. Atau menyusuri jalan Suli hingga Sarigading.

Adalah Dokter Wira Gotra, yang selama ini banyak membimbing saya untuk selalu optimis dalam menjalani hidup bersama Diabetes. Memang, tak ada jaminan atau kepastian bahwa kita akan sembuh atau lepas sepenuhnya dari penyakit ini, karena itu hal yang patut dijaga ya itu tadi. Mengatur pola makan, mengatur pola hidup dan tentu saja berolahraga.

Banyak yang menyarankan saya untuk meminum obat ini dan itu. Namun jika tetap kita tidak mengindahkan tiga hal tersebut, saya yakin semua usaha akan gagal dengan sendirinya. Sebaliknya, tanpa meminum obat ini dan itu pun, akan tetapi kita mampu menjalankan tiga hal diatas, saya yakin kelak bakalan ada perubahan. Apalagi jika melakukan kedua hal tersebut secara bersamaan.

Diabetes biasanya akan terkait erat dengan yang namanya Kolesterol. Sayapun baru mengetahuinya setelah melakukan test darah tiga bulanan kemarin. Meski sudah ada peningkatan hasil (penurunan nilai) namun tetap kadar LDL yang ada dalam darah saya ini masih berada diatas rata-rata yang disarankan. Dan itu kelak akan menjadi sebuah ancaman jika kita tidak mewaspadainya.

Untuk mengatasi kedua hal ini disamping mengkomsumsi obat yang diberikan oleh Dokter Wira Gotra (Atofar untuk menurunkan kadar LDL kolesterol dan Glumin untuk Diabetes), menjalankan tiga perubahan dalam hidup tadi, sayapun mencoba menjalankan saran yang diberikan seorang Dokter yang juga blogger Cirebon, Dokter Basuki Pramana terkait manfaat Kayu Manis untuk kedua hal tersebut. Kulit kayu manis ini direbus dalam air yang kemudian dikonsumsi pagi sebelum makan dan malam sesudah makan. Meski sedikit pahit, seperti saran Dokter Basuki, anggap saja seperti meminum segelas teh tanpa gula. Dan itu akan terbiasa dengan sendirinya.

Seorang penderita baik Diabetes maupun Kolesterol kabarnya akan melewati fase 12 tahunan dari perubahan kondisi tubuh untuk pertama kalinya ke saat ia diketahui positif mengidapnya. Sayapun mengamini hal ini. Mengingat kegemukan yang terjadi pada tubuh berlangsung sekitar tahun 2000/2001 tepatnya saat memasuki masa penyusunan Skripsi perkuliahan yang memaksa saya untuk memakan segala demi menjaga stamina. Jadi, seandainya masih bisa, waspadai hal ini kedepannya nanti.

Bersahabat dengan Diabetes mungkin menjadi satu hal terbaik dari hidup yang selama ini saya dapatkan. Mengapa saya katakan yang Terbaik ? bukan Terburuk ? karena sejak didiagnosanya kesehatan saya terancam akan ‘the silent killer’ inilah membuat semua pola hidup jadi berubah, baik mulai rajin berolahraga, meluangkan waktu bersama keluarga hingga lebih ‘care’ pada kesehatan kami semua. Semoga ini bisa menjadi awal yang baik.