Mengenal Samsung Galaxy Note 10.1 (bagian 3)

1

Category : tentang TeKnoLoGi

Melanjutkan Review dan tampilan Screenshot perangkat TabletPC Samsung Galaxy Note 10.1, berikut sesi terakhir yang bisa dipaparkan untuk bisa mengenalnya lebih jauh, dengan harapan kelak bakalan berguna terutama bagi mereka yang ingin memburunya sebagai pilihan.

Masih memanfaatkan stylus pen bawaan, setidaknya terdapat satu bonus games yang dapat dimainkan dengan menggunakan perangkat tersebut. Crayon Physics. Model permainan yang kurang lebih sama dengan games buatan Rovio Amazing Alex dimana pengguna dapat menggambarkan garis ataupun kotak untuk menggiring target ke sasarannya.

Jika games satu ini masih belum jua memuaskan hasrat untuk bermain games dengan memanfaatkan Styles Pen bawaan, di Samsung Apps tersedia puluhan alternatif lainnya yang dapat diunduh baik secara free atau gratis maupun berbayar lewat potong pulsa.

Apabila dalam Samsung Apps masih jua belum memuaskan, silahkan hunting lewat S-Suggest dengan kategori yang sama.

Terakhir, jika ngomongin MultiTasking setidaknya fitur PopUp Play yang rilis pula di versi S III dapat dinikmatin pula pada perangkat TabletPC Samsung Galaxy Note 10.1 ini. demikian halnya dengan Mini apps yang tak kalah banyaknya.

Mengenal Samsung Galaxy Note 10.1 (bagian 2)

Category : tentang TeKnoLoGi

Melanjutkan kembali Review dan tampilan Screenshot perangkat TabletPC Samsung Galaxy Note 10.1, berikut beberapa lanjutan yang bisa dipaparkan untuk bisa mengenalnya lebih jauh, dengan harapan kelak bakalan berguna terutama bagi mereka yang ingin memburunya sebagai pilihan.

Seperti halnya Galaxy Note series lainnya, perangkat TabletPC Samsung Galaxy Note 10.1 ini pun dibekali dengan fitur khusus S Pen yang dapat dimanfaatkan dengan menggunakan stylus bawaan di sisi pojok kanan bawah perangkat. Aplikasi S Pen ini berfungsi untuk banyak pekerjaan termasuk diantaranya membuat rumusan dalam format tabel.

Selain input by Text dan Stylus, S Pen dapat juga dilengkapi dengan berbagai macam format catatan dari foto, video, clipboard, maps hingga clip art, text box dan shape.

Untuk bisa lebih memanfaatkan perangkat TabletPC Samsung Galaxy Note 10.1 ini, disertakan pula fitur MultiTasking dalam arti sebenarnya, lewat Multi Screen yang mampu melibatkan aplikasi S Pen dengan berbagai aplikasi lainnya seperti Browser, gallery, video, maps atau documents app.

dan apabila dibutuhkan, virtual keyboard siap membantu pengguna dalam berbagai bentuk baik fullscreen, lite hingga terbagi menjadi dua area seperti yang terlihat pada gambar berikut :

Mengenal Samsung Galaxy Note 10.1 (bagian 1)

Category : tentang TeKnoLoGi

Seperti biasa, melanjutkan Review perangkat TabletPC Samsung Galaxy Note 10.1, blog www.pandebaik.com bakal menyajikan beberapa Screenshot layar untuk bisa mengenalnya lebih jauh, yang kelak bakalan berguna terutama bagi mereka yang ingin memburunya sebagai pilihan.

Screenshot pertama hadir dari layar depan alias Homescreen milik TabletPC Samsung Galaxy Note 10.1 yang sudah dipermak dengan menggunakan Chameleon Launcher. untuk tampilan ini pengguna mampu menghiasi layar depan dengan berbagai berita dan cerita dari halaman atau portal yang diinginkan baik versi resmi ataupun blog pribadi. lantaran mengadopsi layar cukup lebar, maka tampilan pun jadi lebih lega.

Bosan dengan tampilan Touchwiz, pengguna bisa menggantinya dengan Launcher lain seperti Apex Launcher yang satu ini. Fungsi tambahan lain yang dimiliki oleh Launcher adalah pemberian folder untuk lebih mengorganisir halaman depan atau homescreen dan juga pemilihan berbagai macam theme.

more Widget. Dibandingkan seri sebelumnya, perangkat TabletPC Samsung Galaxy Note 10.1 membawa lebih banyak Widget dengan perwajahan menarik untuk menghiasi tampilan halaman depan Homescreen pada layar.

Terakhir ada OS Android yang digunakan oleh perangkat TabletPC Samsung Galaxy Note 10.1 ini masih mengadopsi versi 4.0.4 yang kabarnya dalam waktu dekat bakalan mendapat Update ke versi 4.1 Jelly Bean. Namun sejauh ini baru mendapatkan pembaharuan per Oktober lalu.

Samsung Galaxy Note 10.1, more Power with Big Screen

1

Category : tentang TeKnoLoGi

Menjelang akhir tahun 2011 lalu, Samsung tampak percaya diri melepas salah satu perangkat Android papan atasnya yang berbanderol iklan seakan sedikit kebingungan. “It’s a Phone ? It’s a Tablet ? It’s a Galaxy Note…”

Berselang setahun kemudian, Samsung kembali merilis kelanjutan dari perangkat yang dibekali dengan teknologi stylus tersebut. Alih-alih melanjutkan seri Android berlayar 5 inchi, Samsung malah menambah lebar layar perangkat menjadi 10.1 bersaing dengan kompetitor Android lainnya dan tentu saja ‘the New iPad 3.

Namun rupanya tak hanya menambah lebar pada ukuran layar, Samsung Galaxy Note seri kedua ini pula menambahkan kecepatan dapur pacu menjadi empat inti prosesor alias Quad Core Exynos 1,4 GHz. Tak hanya itu, demi membuatnya makin superior sekaligus menjadi perangkat yang pertama mengadopsi teknologi ini, Galaxy Note 10.1 dibekali Memory RAM sebesar 2 GB. Kabarnya di tahun 2013 nanti besaran Memory ini akan menjadi standar baku minimal bagi perangkat ponsel maupun tabletPC yang dirilis oleh Samsung.

Meski sistem operasi Android versi 4.1 codename Jelly Bean telah diedarkan secara luas, namun perangkat satu ini masih setia menggunakan versi sebelumnya, 4.0.4 codename Ice Cream Sandwich yang memang jauh lebih stabil untuk saat ini. Namun, kabar resmi dari Samsung bahwa dalam waktu dekat, Galaxy Note 10.1 ini merupakan salah satu perangkat yang bakalan mendapatkan update terkini ke Jelly Bean.

Walau demikian, terdapat sejumlah perbedaan fitur yang dapat dinikmati pada Samsung Galaxy Note 10.1 ini bila disandingkan dengan perangkat lain yang menggunakan sistem operasi yang sama. Diantaranya opsi untuk bekerja dengan memanfaatkan Multi Screen, dimana layar dapat membagi area kerja menjadi dua aplikasi yang dijalankan secara bersamaan dan berdampingan. Ini akan jauh lebih memudahkan pengguna yang kerap melakukan aktifitas Multitasking di perangkat terdahulu, tanpa perlu berpindah-pindah layar dari satu aplikasi ke aplikasi lainnya. Tak lupa fitur Pop Up Play yang memungkinkan pengguna untuk berinteraksi dengan sejumlah layar aplikasi dalam satu halaman homescreen.

Mengingat perangkat ini mengusung nama Note dalam serinya, maka teknologi stylus yang disebut dengan istilah S-Pen-pun menjadi salah satu ciri khas dalam pengoperasiannya. Beberapa aplikasi yang dibekali untuk mendukung pemanfaatan media ini adalah S Note, S Planner, Polaris Office, Cryon Physics serta aplikasi berbayar yang diunggulkan banyak pihak, Photoshop Touch. Adapun lisensi aplikasi terakhir dapat digunakan secara penuh oleh Pengguna sebagai bonus dari Samsung pada perangkat edisi ini. Semua aplikasi tersebut akan muncul secara otomatis pada layar, sesaat setelah stylus dikeluarkan dari salah satu sudut perangkat. Apabila dibutuhkan, Pengguna dapat melakukan pengaturan ulang untuk memilih aplikasi mana saja yang akan muncul dalam bar samping saat stylus digunakan.

Teknologi S Pen ini merupakan kerjasama lanjutan pihak Samsung dengan Wakom, sebuah brand perangkat tablet ternama yang bergerak dalam bidang desain. Itu sebabnya secara presisi goresan yang dilakukan, tergolong sangat baik bahkan mampu membedakan penekanan yang dilakukan oleh pengguna untuk menghasilkan ketebalan garis yang berbeda-beda.

Secara dimensi, Galaxy Note 10.1 sedikit lebih lebar bila disandingkan dengan perangkat Samsung Galaxy series dengan layar 10.1 inchi sebelumnya. Namun dari segi ketebalan, tampaknya bukan lagi menjadi satu prioritas utama yang kini dipegang oleh perangkat iPhone 5 besitan Apple. Sayangnya, dalam pemilihan material yang digunakan, Samsung Galaxy Note 10.1 tidak mencerminkan kesan elegan seperti seri Note sebelumnya, bahkan setali tiga uang dengan perangkat Galaxy S III terakhir, yang hadir dalam bentuk plastik sehingga mengesankan murahnya perangkat dan rentan akan benturan.

Diluar penambahan sejumlah fitur baru seperti yang disebut diatas, hampir tak ada perbedaan spesifikasi jeroan yang dibekali oleh Samsung dari para pendahulunya. Katakan saja kamera belakang 5 MP dengan kualitas standar, video 720p @30 fps, koneksi wireless dan bluetooth tanpa NFC, dukungan slot memori tambahan hingga 64 GB hingga besaran daya baterai 7000 mAh.

Dengan harga jual di kisaran 6,7 juta, tampaknya Samsung Galaxy Note 10.1 ini bakalan bersaing dengan the New iPad dari Apple yang tempo hari pernah pula kami ulas secara khusus. Sayangnya, kami belum sempat membandingkan hasil benchmarking kedua perangkat secara langsung, dimana hasil rata-rata Samsung Galaxy Note 10.1 menunjukkan poin 12660 untuk pengujian menggunakan AnTuTu Benchmark.

Berburu Informasi dan Berita di Dunia Maya

2

Category : tentang TeKnoLoGi

Selain mengakses jejaring sosial, salah satu manfaat positif dunia maya yang kini banyak dimanfaatkan oleh sekian juta pengguna ponsel di tanah air dan juga dunia adalah mencari informasi terkini, baik yang berhubungan dengan berita politik, perkembangan isyu hingga infotaiment, hobby dan lifestyle. Semua dapat dinikmati kapanpun, dimanapun dari sebuah perangkat kecil bernama mobile phone. Maka bersyukurlah mereka yang lahir dan besar dijaman mobile teknologi sudah lebih lumrah digunakan.

Secara umum ada beberapa portal dunia maya yang dapat diakses untuk mencari, mendapatkan dan menikmati jutaan informasi seperti yang kami sebutkan diatas tadi. Katakanlah detik.com, kompas online, vivanews, tempo, balipost dan puluhan lainnya yang berskala nasional. Sementara yang berskala internasional dapat diakses melalui Yahoo News, ABC s

Untuk dapat menikmati akses sejumlah portal dunia maya tersebut, kawan hanya membutuhkan dua modal. Koneksi internet dan browser. Untuk dapat mencarinya, ketikkan saja kata kunci ‘berita, news, musik, hobby dan sejenisnya lalu cari dengan memanfaatkan Google atau Yahoo.

Tingkat pembaharuan berita ada yang bersifat harian, jam hingga menit seperti halnya halaman milik detik. Jadi jangan segan untuk selalu mampir dihalaman yang sama secara berkala untuk melihat perkembangan terbaru dari sebuah berita atau isyu tertentu.

Jika halaman akses berupa portal tadi masih belum memuaskan, coba akses beberapa media cetak harian yang kerap kawan baca lewat versi digital mereka. Yang kami tahu ada beberapa alternatif diantaranya seperti Bali Post, Jawa Pos, Kompas, Suara Merdeka, Tribun hingga Suara Indonesia. Beberapa diantaranya dapat dinikmati secara gratis dengan melakukan pendaftaran atau registrasi terlebih dahulu hingga berlangganan dengan cara membayar lewat akun bank tertentu. Teknologi digital media cetak Indonesia seperti ini dikenal dengan istilah e-Paper.

Untuk ketersediaan sejumlah media cetak dalam bentuk e-Paper ini selain dapat diakses melalui halaman portal tertentu, dapat pula diakses dari sejumlah perangkat mobile phone yang bernama ponsel pintar, ponsel yang berbasiskan sistem operasi tertentu seperti Android, iOS (iPhone dan iPad) juga BlackBerry dan Windows. Untuk mendapatkannya, silahkan cari di halaman application market masing-masing perangkat yang kawan gunakan.

Apabila akses informasi tentang hobby, lifestyle ataupun kesehatan yang terangkum dalam berbagai portal berita terkini masih belum jua memuaskan, mungkin kawan bisa melirik beberapa alternatif aplikasi yang memang menyediakan layanan pembelian media cetak edisi Indonesia yang diDigitalkan, baik koran, majalah hingga tabloid. Salah satu yang dapat kami rekomendasikan disini adalah Wayang Force yang dapat diakses melalui halaman portal dan mobile applications. Sayangnya, Wayang Force hanya tersedia di dua sistem operasi ternama, Android dan iOS. Cara kerjanya, pengguna dipersilahkan membeli voucher atau mendepositkan sejumlah uang ke rekening Wayang Force untuk kemudian dibelanjakan sejumlah media lokal Indonesia sesuai total nilai yang dimiliki.

Bosan dengan ketersediaan puluhan media lokal, coba gunakan Scoop Newsstand. Aplikasi mobile yang pula hanya tersedia di dua sistem operasi tersebut, menyediakan lebih banyak varian majalah dan tabloid dalam versi digital baik lokal maupun internasional. Berbeda dengan Wayang Force yang mewajibkan penggunanya untuk membayar sejumlah nilai untuk dapat menikmati sajian, Scoop masih menyediakan akses Gratis bagi beberapa media yang sudah masuk kategori out of date. Beberapa pilihan yang tersedia dapat diunduh dan dinikmati tanpa biaya oleh pengguna kapanpun tanpa adanya batasan waktu.

Seperti halnya berjejaring sosial, menikmati ribuan bahkan jutaan informasi dan berita terkini memang mengasyikkan bahkan kabarnya ada pula yang hingga melupakan waktu untuk bekerja dan beraktifitas lainnya. Jadi gunakan sebaik mungkin teknologi yang kini makin dimudahkan oleh kita semua yah.

Mudah Mengelola eMail Client

2

Category : tentang TeKnoLoGi

eMail untuk ukuran saat ini kami yakin sudah bukan hal baru lagi mengingat banyaknya akun jejaring sosial dan juga komunitas, yang memberikan persyaratan penggunaan alamat eMail dalam pembuatan User ID. Sayangnya meski sudah memiliki alamat eMail, masih banyak juga pengguna yang belum menyadari arti penting bagaimana mengelola eMail.

Beberapa Kawan pernah kami tanya terkait bagaimana cara mereka mengelola alamat eMail, dari memeriksa eMail masuk, membuat eMail baru, menuliskan lalu mengirimkannya hingga menghapus ataupun menyimpan informasi yang sekiranya dianggap penting. Jawabannya lumayan beragam. Ada yang masih mengandalkan browser pada perangkat pc/notebook, ada yang sudah memanfaatkan aplikasi eMail client baik pada pc, notebook ataupun ponselnya, dan ada juga yang tidak peduli dengan alamat eMail yang mereka miliki. Untuk kategori terakhir, biasanya ditemukan pada pengguna akun jejaring sosial FaceBook, dimana notofication atau pemberitahuan tidak lagi diteruskan ke alamat eMail.

Padahal sesungguhnya untuk mengelola akun eMail itu tidak sesulit yang dibayangkan. Cukup manfaatkan aplikasi eMail client yang ada pada perangkat yang kawan miliki, lalu lakukan Pengaturan secara Manual. Untuk perangkat pc/notebook bisa memanfaatkan aplikasi bawaan seperti Outlook (cari di Start Menu) atau memanfaatkan aplikasi tambahan seperti Mozilla Thunderbird dan semacamnya. Sedangkan untuk perangkat ponsel, rata-rata untuk yang bertipe ponsel pintar/smartphone, sudah membawa aplikasi eMail client tersendiri.

Untuk melakukan pengelolaan alamat eMail pada aplikasi Client secara Manual, pengguna harus melihat opsi pengaturan terlebih dahulu dengan membuka akun eMail melalui jendela Browser pada pc/notebook ataupun layar ponsel. Opsi ini bisa dilihat pada pilihan Pengaturan, Manual Setup atau penggunaan istilah POP3 dan SMTP. Meski demikian, tidak semua akun eMail dapat dikelola secara manual dengan aplikasi eMail Client bawaan perangkat. seperti akun eMail Yahoo misalnya. Untuk yang ini nanti akan kami jelaskan lebih lanjut.

Yang patut diperhatikan dalam melihat opsi Pengaturan alamat eMail adalah Incoming Server Setting dan OutGoing Server Setting. Perhatikan pilihan Username yang digunakan, password, POP3/IMAP (untuk Incoming) dan SMTP (untuk outgoing) Server serta Port yang digunakan pada masing-masing pilihan server tersebut. Lakukan pencatatan dan masukkan semua isian tersebut pada kolom opsi Manual Setup di aplikasi eMail Client. Jika sudah selesai, lakukan pengujian dengan mengirim eMail ke alamat sendiri. Tingkat keberhasilan pengaturan akun eMail pada aplikasi eMail Client, bisa dilihat dari pengiriman eMail yang hadir dalam folder Sent item, dan eMail masuk pada folder inbox.

Sebagai contoh, untuk akun eMail yang menggunakan domain gmail milik Google, memiliki pengaturan ‘pop.gmail.com’ tanpa tanda petik pada kolom Incoming Mail Server dan ‘smtp.gmail.com’ tanpa tanda petik pada kolom OutGoing Mail Server. Pada Tab ‘OutGoing Server’ centangkan atau tandai pilihan pada ‘My OutGoing Server (SMTP)…. ; Pada Tab ‘Advanced’ centangkan atau tandai pilihan ‘This Server requires (SSL) yang secara default akan mengubah angka 110 menjadi 995 ; lalu ketikkan angka ‘587’ tanpa tanda kutip pada kolom ‘OutGoing Server (SMTP)‘ dan (4) ubah pilihan ‘None’ pada tulisan ‘Use the following Type…’ menjadi ‘TLS’. Lalu lakukan Pengujian pengiriman eMail.

eMail yang sudah masuk kedalam aplikasi eMail Client ini dapat dibaca kembali meskipun tidak ada koneksi internet disekitar pengguna. Sehingga untuk proses menulis dan membalas eMail pun bisa dilakukan dalam kondisi yang sama. Koneksi baru dibutuhkan ketika eMail sudah siap untuk dikirimkan. Hal ini tentu akan lebih menghemat daya, biaya dan waktu terutama bagi pengguna yang memiliki keterbatasan koneksi langganan paket data internet.

Selain itu pengelolaan eMail dengan menggunakan aplikasi eMail Client ini tidak lagi membutuhkan proses Login yang berulang seperti yang dilakukan melalui halaman Browser. Untuk membuka sejumlah eMail yang masuk secara bersamaanpun tidak membutuhkan waktu yang lama. Dan Pengelolaan ini akan jauh lebih berguna bagi mereka yang memiliki lebih dari satu alamat eMail.

Khusus untuk eMail dengan domain yang tidak mendukung pengelolaan seperti ini, dapat memanfaatkan aplikasi tambahan yang secara khusus diperuntukkan bagi akun eMail tersebut. Misalkan saja akun eMail milik Yahoo yang memang tidak menggratiskan pemanfaatan fitur POP3 pada pengguna.

Akun eMail ini memiliki arti penting lantaran jika dianalogikan dalam dunia nyata, serupa dengan fungsi Kotak Surat di pintu masuk alamat rumah. Apapun pemberitahuan yang berkaitan dengan aktifitas Kawan di dunia maya akan disampaikan melalui alamat eMail tersebut. Entah itu berupa peringatan akan adanya penyusupan akun, masa habis pemberlakuan lisensi aplikasi, ataupun kabar gembira lainnya. Jadi, ketika Kawan kemudian tidak peduli dengan pengelolaan akun eMail ini, bukan tidak mungkin akun kemudian berpeluang untuk disalahgunakan oleh orang lain.

Kolase Unik Foto Pribadi

2

Category : tentang TeKnoLoGi

Di tengah kemudahan akses fotografi lewat kamera ponsel seperti sekarang ini, masing-masing pengguna kami yakin memiliki puluhan bahkan ratusan koleksi foto pribadi baik yang bersifat narsis ataupun pose bersama pacar, kawan dan keluarga. Sebagian diantaranya bisa jadi merupakan momen ataupun memiliki kenangan tersendiri yang barangkali amat sayang jika tak diabadikan dalam bentuk album. Sayang, saking banyaknya pilihan, tak semua dapat diabadikan lantaran ongkos cetak foto yang semakin mahal. Ketimbang begitu, kreasikan saja dalam bentuk kolase atau tampilan yang unik. Sehingga dalam satu gambar bisa menceritakan banyak peristiwa didalamnya.

Jika dahulu kami pernah berbagi informasi terkait Instagram ataupun aplikasi Photofunia yang mampu memanipulasi wajah dan pewarnaan gambar serta foto koleksi menjadi lebih antik dan menarik, kini kami mencoba untuk berbagi informasi bagaimana menggabungkan beberapa diantaranya menjadi satu kesatuan foto atau kolase. Lakukan searching dengan menggunakan kata kunci ‘Photography’ pada Aplications Market ponsel ataupun tabletpc yang kawan gunakan dan temukan beberapa diantaranya.

Photo Collage. Jika melakukan pencarian lewat halaman Google, ada beberapa alternatif pilihan yang bisa dicoba untuk melakukan penggabungan atau kolase foto menjadi satu kesatuan dengan beragam bentukan frame. Baik secara online di www.photocollage.net, aplikasi desktop pc yang dapat diunduh melalui www.ifoxsoft.com, dengan memanfaatkan perangkat ponsel seperti Photo Grid dan Photo Shake ataupun melalui akun pertemanan FaceBook.

Meski berbeda, namun secara garis besar untuk cara pengerjaannya terlihat sama saja. Pengguna tinggal memilih empat hingga enam foto terbaik yang ingin dikolase, kemudian menempatkannya pada jenis frame yang diinginkan, menukar posisi, mengubah skala dan menyimpannya. Apabila pun dibutuhkan, gambar dapat dimanipulasi terlebih dahulu dengan memanfaatkan aplikasi semacam Instagram atau pengolah gambar lainnya. Hasil foto kolase yang telah tersimpan kemudian dapat dibagikan melalui berbagai akun jejaring sosial atau digunakan sebagai profile picture bahkan dicetak dalam bentuk album.

Apabila dengan cara sederhana tersebut Kawan belum jua puas dengan hasil yang diharapkan, silahkan lakukan pencarian kembali dengan menggunakan kata kunci ‘ScrapBook’. Seperti halnya Photo Collage diatas, ada beragam pilihan yang dapat dicoba untuk mengkreasikan koleksi foto pribadi ataupun kenangan yang tersimpan didalamnya, baik secara online, aplikasi desktop hingga perangkat mobilephone.

ScrapBook merupakan salah satu cara untuk menyimpan catatan, foto, gambar dan juga video (pada jenis file multimedia), dilengkapi dengan beberapa kemasan template atau background layaknya sebuah buku jurnal serta dapat ditambahkan dengan beberapa pernak pernik unik untuk meramaikannya.

Berbeda dengan aplikasi Photo Collage yang lebih sederhana, langkah-langkah untuk mengoperasikan ScrapBook dapat dibagi menjadi pemilihan foto atau gambar, pemilihan template atau background, pemilihan pernak pernik ataupun hiasan unik serta teks apabila dianggap perlu. Dalam aplikasi ScrapBook, foto ataupun gambar dan juga pernak perniknya dapat diputar, diperbesar, ditumpangtindih sesuai kehendak pengguna. Hasilnyapun dapat dishare ke berbagai akun jejaring sosial seperti FaceBook ataupun Twitter.

Yang terpenting dari penggunaan dua kreasi foto diatas adalah imajinasi pengguna yang memang diasah untuk selalu mencari hal-hal baru sehingga mampu menghasilkan kolase unik dan menarik. Setidaknya bisa menjadi koleksi ataupun dipamerkan kepada kawan lainnya.

Phablet, Berebut Kue Android 5”

Category : tentang TeKnoLoGi

Android memang fenomenal. Tidak membutuhkan waktu lama untuk berkembang sejak kelahirannya, sistem operasi besutan Google ini telah mampu meraih peringkat pertama penjualan smartphone diseluruh dunia. Keberhasilan ini melampaui empat brand sistem operasi lainnya yang dahulu sempat merajai pasar dari Symbian, BlackBerry, iOS dan tentu saja Windows Mobile.

Semua prestasi tentu tak bisa lepas dari peran sekian banyak vendor yang berada dibelakang Android. Bak menemukan harta karun, satu persatu saling berlomba merilis perangkat berbasis si robot hijau dari harga yang paling terjangkau hingga papan atas untuk para pengguna yang memiliki dana berlebih. Masuknya segmen di semua lini merupakan penyebab utama mengapa Android mampu meninggalkan para kompetitor jauh dari perkiraan.

Salah satu segmen yang belakangan sudah mulai dilirik oleh para vendor dalam mencoba peruntungan meraih keuntungan pasar adalah merilis Phablet, sebutan lain dari ponsel tablet, perangkat berukuran menengah yang menjadi alternatif lain bagi para penggunanya.

Jika ponsel masih dianggap terlalu kecil untuk dapat menikmati tayangan video atau membaca eBook, sedang tablet 7 dan 10 inchi pun dianggap terlalu lebar dan besar plus susah dibawa dalam saku, maka Phablet, perangkat berukuran layar 5 inchi mencoba ditawarkan untuk menjadi pilihan berikutnya.

Dell Streak adalah sang pionir. Di awal kemunculannya, Juni 2010 Streak harus bersaing dengan sejumlah besar ponsel dan tablet yang dirilis oleh brand ternama Samsung. Kekuatannya saat itu bisa dikatakan cukup mumpuni, dengan dapur pacu 1 GHz Streak hadir di kisaran harga 6 jutaan. Harga yang cukup tinggi namun sepadan dengan teknologi yang diusung.

Menyusul Samsung yang ikut mencoba peruntungan dengan merilis Galaxy S Wifi 5, sebuah perangkat tablet yang rencananya diluncurkan untuk menyaingi iPod Touch, kembaran iPhone dari Apple. Sayangnya, meski dalam paket penjualan Samsung menggandeng salah satu perusahaan modem Router, tampaknya minat pasar belum mampu dikuasai lebih jauh.

Pengguna baru merasa ngeh saat seri Galaxy Note dihadirkan ketengah pasar, dengan mengandalkan fitur S Pen, sebuah teknologi lawas yang dikawinkan dengan keakuratan Wakom, perusahaan tablet khusus desain grafis. Maka jadilah Android 5 inchi menjadi sebuah standar baru bagi para pengguna yang menginginkan alternatif pilihan lain. Note bisa merajai, lantaran saat itu bisa dikatakan hampir tidak ada pemain lain yang bermain di segmen yang sama.

Jauh berselang sesudahnya, Samsung kabarnya sedang meluncurkan Galaxy Note II mereka untuk melanjutkan kesuksesan perangkat pertama terdahulu. Mengambil wajah yang tak jauh lerbeda dengan Galaxy S III, Note II diluncurkan dengan berbagai teknologi terkini diantaranya frekuensi 4G LTE, prosesor Quad Core 1,6 GHz, 2 GB RAM dan OS Android versi 4.1 Jelly Bean. Spesifikasi ini kurang lebih sama dengan yang diadopsi Galaxy Note versi 10.1 yang telah dirilis lebih dulu.

Harga tentu menjadi persoalan, saat pasar mencoba meraih layar 5 inchi. Itu sebabnya, beberapa saat setelah rumor Note series bakalan dilanjutkan peluncurannya, sejumlah nama vendor lokal mulai ikut serta merilis phablet Android 5 inchi dengan harga yang jauh lebih terjangkau. Bahkan saking niatnya, Phablet digunakan pula sebagai nama oleh sebuah vendor untuk menegaskan pasar yang ingin dicapai.

Micxon SX5 Sashimi, merupakan alternatif pertama yang dapat kami tawarkan. Secara bentukan, tampilannya setali tiga uang dengan wajah Samsung Galaxy Note. Tidak hanya fisik, tapi juga versi Android yang disematkan, besaran kamera dan ketebalannya yang hanya 0,97 cm saja. Mengandalkan kekuatan prosesor 1 GHz Sashimi tampaknya digarap secara serius oleh Micxon, bahkan didukung pula dengan teknologi layar multitouch dan kemampuan merekam video HD. Persoalan harga, Sashimi ditawarkan dengan kisaran yang cukup terjangkau 1,4 juta saja.

Masih mengambil konsep yang sama dengan Micxon, Zyrex Onescribe ZA987 memiliki penampilan serupa dengan perangkat Samsung Galaxy Note dengan jeroan yang tak jauh berbeda pula. Sayangnya perangkat yang satu ini dijual dengan harga menengah yaitu berada di kisaran 2,5 juta rupiah dengan kemampuan yang dapat ditebus yaitu penggunaan OS Android 4.0.3 Ice Cream Sandwich.

Demikian halnya dengan Maxtron MG555, ponsel yang menjadikan girlband CherryBelle sebagai icon jualan, mengusung clockspeed yang sama plus 4 GB internal storage dan dual kamera (8 MP di sisi belakang lengkap dengan flash light dan 5 MP disisi depan). Selain fitur dual kamera, Maxtron MG555 mengusung dual sim card pula, teknologi khas ponsel lokal sejak awal pemunculannya.

Advan Vandroid S5. Apabila tiga phablet lokal sebelumnya mengambil wajah lama Samsung Galaxy Note, berbeda dengan Vandroid S5 mengambil perwajahan perangkat terkini dari brand yang sama, Galaxy S III. Mengandalkan kecepatan dapur pacu yang masih sama ditambah flash memory 4 GB internal plus kamera utama 8 Mega Pixel. Harga jual yang ditawarkan tergolong masuk diantara ketiga rivalnya yaitu kisaran 2 juta rupiah.

Jika empat brand lokal tadi masih menjual perangkat phablet mereka diatas angka 1,5 juta rupiah, berbeda lagi dengan Beyond B78 yang sudah bisa dibawa pulang dengan angka 1,2 juta saja. Cukup murah bukan ? dengan nilai itu, pengguna sudah mendapatkan dapur pacu 1 GHz dan 512 MB RAM ditambah TV Analog, sebuah teknologi yang dulu sempat booming dan disukai pengguna ponsel tanah air, tepatnya di era jaya ponsel china.

Clock speed 1 GHz memang merupakan standar dapur pacu perangkat Android masa kini, meski demikian untuk alternatif pilihan lain phablet layar 5 inchi didominasi oleh kecepatan dibawahnya. Rata-rata masih membekali prosesor jenis MTK 650 MHz. beberapa diantaranya yang dapat kami rekomendasikan adalah IMO Memo di angka 2 juta rupiah, Mito T100 di angka 1,6 juta rupiah dan S-Nexian Five A5000 di angka 1,8 juta rupiah.

Sedangkan bagi Kawan yang menginginkan kecepatan yang sedikit lebih baik, barangkali bisa menunggu kehadiran phablet yang kelak bakalan mengusung prosesor jenis MTK 6577 Dual Core 1 GHz, yang kini telah diadopsi pula oleh beberapa seri phablet branded versi KW alias replika. Perangkat jenis ini biasanya tidak dijual bebas dipasaran, namun masih bisa didapatkan pada halaman-halaman forum online ataupun komunitas Android.

Tentang Rakor ke-8 LPSE Nasional

3

Category : tentang PeKerJaan, tentang TeKnoLoGi

Melelahkan. Kurang lebih begitu pendapat bathin secara pribadi. Tiga hari melawat ke Jakarta bersama Tim Pelaksana LPSE Badung dengan segudang rencana awal yang kemudian dibuyarkan begitu cepat oleh jadwal dadakan pihak penyelenggara, Lembaga Kebijakan Pengadaan Barang/Jasa Pemerintah Republik Indonesia LKPP yang kabarnya kali ini bekerja sama dengan sebuah EO Event Organizer demi menghandle banyaknya pekerjaan.

Tidak heran. Mengurusi 513 (semoga tidak salah) utusan dari LPSE seluruh Indonesia yang masing-masingnya mengirimkan minimal 2 hingga 5 orang personel (bahkan kabarnya ada juga yang hingga 7 orang), tentu bukan perkara gampang. Hal ini pernah disampaikan oleh rekan-rekan LKPP saat kegiatan yang sama digelar di Hotel Sanur Paradise, November 2011 lalu.

Yang membuat kami cukup terperangah adalah pola pembagian hotel yang rupanya diatur secara acak. Artinya Rekan kami sesama Tim pelaksana LPSE Badung sudah bisa ditebak berada di lokasi yang berbeda-beda. Saya selaku Sekretaris LPSE Badung berada di Grand Cempaka, Ibu Kepala LPSE di Aston Marina Ancol, dan Pak Made Aryawan Admin PPE kami yang kali ini diundang sebagai Narasumber berada di Novotel Gajah Mada. Penyebaran ini bisa jadi dimaksudkan untuk makin mengakrabkan kami, Tim Pelaksana LPSE seluruh Indonesia, satu dengan lainnya. Minimal untuk menambah wawasan antar daerah.

Namun kelemahan dari pola penyebaran ini adalah sulitnya kami berkoordinasi satu sama lain dalam tim yang sama, terutama terkait sesi diskusi yang harus diikuti, kesimpulan yang dapat kami tarik lalu dipertanyakan kembali hingga hal-hal sepele seperti persiapan untuk pulang.

Rakor ke-8 LPSE Nasional ini cukup unik. Mengingat di sesi awal atau pembukaan, LKPP mengundang seorang praktisi sekaligus akademisi ternama yang telah malang melintang di dunia Linux, Jaringan dan Securitas, Bapak Onno W Purbo. Selama sesi, Beliau banyak bertukar cerita dan membagi pengalaman terkait ancaman serangan, cara pembobolan akun baik email, password hingga kode pengamanan yang lumayan membuat kepala cenat cenut dan was was sendiri akan kondisi ‘nyata’ yang sebenarnya di lapangan.

Jika saja selama sesi pembelajaran Rakor ke-8 LPSE Nasional ini saya mendapatkan rekan sekamar yang sesuai dengan aturan LKPP, saya yakin rasa lelah itu akan makin bertambah mengingat banyaknya hal yang harus dipersiapkan termasuk cara bersosialisasi yang baik atau penyesuaian lingkungan antar suku dan etnis. Bersyukur saya bersua dengan sobat sesama blogger Bali yang memang sudah saya kenal sejak lama. I Gusti Agung Made Wirautama, S.Kom seorang dosen IT sekaligus Pegawai Negeri Sipil di lingkungan Kampus STP Nusa Dua, pemilik blog imadewira.net. Kali ini Beliau hadir sebagai Admin Agency LPSE STP Nusa Dua, satu tugas yang dahulu pernah saya emban.

Maka jadilah selama masa istirahat pasca diskusi panel, bahan obrolan kami tidak jauh dari keluarga, putrinya Nindi serta Mirah dan Intan dua putri saya, hingga ke Adsense, tugas wewenang LPSE dan tentu saja honor atau tunjangan. *uhuk

Ada banyak hal yang kami dapatkan selama sesi diskusi panel berlangsung. Selain kawan baru, pertemuan dengan kawan lama yang pernah saya kenal di Rakor dan TOT atau Train of Trainer sebelumnya, pula bersua dengan orang-orang yang sebetulnya hanya saya kenal di dunia maya saja. Beberapa diantaranya kawan dari LPSE Kabupaten Pati, Trenggalek dan Sumatera Barat.

Tidak hanya itu, pertukaran informasi serta teknologi yang dikembangkan di masing-masing LPSE dengan tujuan untuk mempermudah operasional, pelaporan dan pelayanan pun dapat diserap dengan baik lewat paparan dan diskusi yang kadang berlangsung hingga masa istirahat. Tak lupa guyonan Pak iPep Fitri dari Universitas Diponegoro, seorang instruktur pengadaan barang/jasa yang juga bertugas sebagai Trainer di LPSE Undip, mengocok perut kami selama sesi pembelajaran.

Sementara dari sisi perkembangan LPSE, dalam usia dini LPSE Nasional berhasil meraih penghargaan dari FutureGov Asia Magazine sebagai Winner ‘Technology Leadership 2012’ se-Asia Pasifik. Sedangkan LPSE Badung sendiri masuk dalam daftar 4 besar nominasi Award LPSE kategori ‘User Support Performance’, Peringkat 2 Tingkat Kabupaten untuk jumlah Paket Pengadaan Terbanyak pada Tahun 2012, serta Peringkat 2 Tingkat Kabupaten untuk Nilai Pagu Pengadaan Tertinggi pada Tahun 2012.

Sedangkan perkembangan dari sisi proses sertifikasi Pengadaan Barang/Jasa pun patut diapresiasi. Jika dahulu masih dilaksanakan dengan cara Konvensional/tertulis, kini sudah dapat dilakukan secara komputerisasi di 27 lokasi se-Indonesia, dan harapan kedepan di tahun 2013, sudah dapat diakomodir melalui sistem online langsung dari lokasi Peserta berada. Dimana proses penilaian tidak lagi membutuhkan waktu lama seperti terdahulu, maksimal 2 jam setelah proses ujian selesai dilakukan, lulus tidaknya peserta sudah dapat diketahui secara langsung.

Lalu, berbicara soal standarisasi prosedur operasional LPSE baik dari segi proses pendaftaran Penyedia, proses pelelangan, hingga pemeliharaan sistem dan aplikasi tentu sangat dibutuhkan untuk meningkatkan kinerja dan pelayanan di masing-masing LPSE.

Tak lupa dalam sesi Pemaparan dan Review aplikasi SPSE versi 4.0 dan Spam Kodok rupanya memiliki banyak fitur pembaharuan yang lebih memudahkan penguna atau user sesuai dengan beberapa saran dan masukan yang pernah kami berikan sedari proses Train of Trainer TOT dan konsultasi ke LKPP sebelumnya.

Di hari ketiga kegiatan Rakor ke-8 LPSE Nasional ini, LKPP menggelar parade bersama jalan kaki dari Monumen Nasional (Monas), menuju Bundaran Hotel Indonesia HI lalu kembali lagi menuju Monas dan mendeklarasikan ‘100% e-Procurement untuk Indonesia Bersih dan Sejahtera’. Sesi akhir ini dimeriahkan pula dengan pembagian door prize dan seperti biasa kami tak mendapatkannya satupun. :p

Rakor ke-8 LPSE Nasional kali ini memang benar melelahkan. Bahkan saat tiba dirumah Minggu pukul 22 malam pun rasanya masih belum bisa menghilangkan rasa penat meski tiga bidadari yang disayang sudah menanti. Ditambah dua jam tertidur senin siang di rumah mertua dan istirahat lebih awal malam harinya, mood untuk menuliskan semua laporan, pe er, rencana sosialisasi, pelatihan hingga draft tulisan untuk blog dan Koran Tokoh pun belum jua muncul. Baru pada Selasa siang semua inisiatif tersebut mulai terkumpul satu persatu. Dan tulisan inipun menjadi salah satu pembuktiannya.

Sebetulnya saya pribadi menginginkan suasana Rakor yang terkumpul di satu tempat. Dimana malam pasca diskusi atau sesi sarapan, kami masih bertemu satu sama lain termasuk dengan para kamerad LKPP yang kami hormati. Pak Ikak, Pak Nanang, Pak Arso, Pak Bima dan banyak lagi. Termasuk para artisnya yang tampil di video khusus besutan LKPP dengan tema e-Procurement. Karena suasana inilah yang kelak akan membuat kami selalu terkenang dan bangga bisa bergabung di unit LPSE.

Custom ROM Samsung Galaxy Ace : CM9 GalaxyICS ACE Alpha 3

Category : tentang TeKnoLoGi

Setelah puas menikmati tampilan dan performa Custom ROM The Myth #2, kini giliran CM9 Alpha 3 yang dapat diunduh dari halaman Handy Information.

Seperti halnya The Myth #2, CM9 kali ini mengadopsi tampilan Android versi 4.0 Ice Cream Sandwich dengan basis Cyanogen Mod 9 Custom Rom. Jadi saat disandingkan dengan tampilan The Myth, versi CM9 ini lebih cenderung mengarah ke tampilan original milik ICS ketimbang khas milik Samsung.

Lantaran berbasis CM9, maka beberapa tampilan icon khas milik CM hadir pula disajian Menu dan beberapa fitur bawaan Samsung Galaxy Ace, seperti Radio dan Music. Membawa sedikitnya 4 (empat) fitur tambahan diluar SuperUser yang menandakan perangkat sudah ter-Root pasca instalasi, menyisakan dua catatan yang barangkali patut menjadi pertimbangan.

Pertama, Kamera tidak dapat berfungsi dengan baik. Artinya memang pengguna tidak dapat menggunakan kamera untuk berbagai kebutuhan, baik mengambil gambar, virtual games, dan sejenisnya. Penjelasan ini sebenarnya pun telah diperingatkan sejak awal dalam halaman yang sama. Jadi, jangan heran jika ini terjadi.

Kedua, persoalan Keyboard. Kerap error saat melakukan pengetikan. Kadang tombol S seperti ditekan saat mulai menulis, kadang pula hang saat digunakan. Jadi, silahkan pertimbangkan kembali.

Namun bagi mereka yang termasuk dalam kategori pengguna tahap mahir, disediakan pula opsi Terminal Emulator yang dapat digunakan untuk meng-inputkan bahasa dewa serta memperoleh kustomisasi perangkat lebih lanjut. :p

Custom ROM Samsung Galaxy Ace : PRADA UI 3.0

Category : tentang TeKnoLoGi

Selain The Myth #2, Custom Rom berikut merupakan pilihan yang barangkali bisa saya rekomendasikan untuk dicoba diinstalasikan pada perangkat Samsung Galaxy Ace yang kawan gunakan. PRADA UI 3.0.

Mengambil User Interface perangkat Android LG Prada 3.0 P940 yang dirilis bulan Desember 2011 lalu, tampilan menu serta homescreen didominasi dengan lis icon berwarna putih serta latar belakang hitam gelap. Tampilan ini sama persis dengan tampilan LG Prada sejak awal kemunculannya pada Januari 2007 melalui seri KE850, Prada pertama.

Seperti halnya ponsel tersebut, Custom Rom kali ini mengadopsi basis yang sama, OS Android versi 2.3 GingerBread yang telah dimodifikasi ke Cyanogen Mod 7.2. Dengan demikian secara kecepatan akses hampir tidak ditemui lag atau jeda saat penggunaan maupun operasionalnya lebih jauh. Sekedar informasi bahwa pasca instalasi, Prada UI 3.0 menyisakan space internal storage sebesar 117 MB dari 178 MB yang tersedia.

Dalam aplikasi bawaan, terdapat setidaknya lima aplikasi tambahan diluar icon SuperUser yang menandakan perangkat telah di-Root oleh sistem. Adapun aplikasi tersebut antara lain DSP Manager yang berfungsi sebagai menu pengaturan suara pada headset, speaker maupun Bluetooth A2DP, File Manager yang memerlukan instalasi Open Intens tambahan dari Market untuk mendukung multi extensions pada perangkat, Prada UI fitur untuk mengganti tampilan Wallpaper, Theme Chooser untuk melakukan penggantian Theme atau Tema, dan Torch, pengalihfungsi perangkat menjadi sebuah senter.

Dalam menu Pengaturan, pengguna dapat menemukan Cyanogen Mod Setting untuk melakukan pengaturan perangkat lebih lanjut dari display, interface, lockscreen hingga performance perangkat. selain itu tersedia pula opsi untuk menonaktifkan fungsi Lockscreen dan pemindahan status bar ke sisi bawah perangkat layaknya layar Tablet Android.

Hampir tidak kami temukan adanya kelemahan atau kekurangan yang berarti pada operasional perangkat termasuk opsi penggunaan kamera dan juga Tethering Portable Hotspot, yang sempat tidak berfungsi secara normal dengan memanfaatkan Custom Rom sebelumnya.