eBook, Majalah Digital Pembunuh Waktu

3

Category : tentang TeKnoLoGi

Salah satu kemampuan atau yang kerap digunakan sebagai jualan saat memiliki sebuah perangkat ponsel pintar ataupun tabletpc adalah membaca eBook, sebuah buku, majalah atau bahkan media cetak yang telah dikonversi dalam bentuk elektronik atau file digital. Perubahan format ini memungkinkan pengguna memiliki ratusan bahkan ribuan buku atau majalah yang tersimpan dalam sebuah media elektronik, seperti ponsel atau tabletpc tadi.

Ada banyak ekstension file digital yang dikenal dengan sebutan eBook ini seperti pdf, txt atau ePub. Penggunaan ekstension atau format file digital ini biasanya akan bergantung pada perangkat yang digunakan. Apabila perangkat tersebut hanyalah sebuah ponsel lokal atau produk china yang harganya murah, format file eBook yang mampu dibaca lewat aplikasi yang tersedia hanyalah sampai pada format txt atau teks tanpa gambar. Sedangkan untuk perangkat ponsel pintar, tentu makin beragam pula format file dukungannya.

Untuk membuka dan membaca sebuah file buku digital (selanjutnya disebut sebagai eBook), dibutuhkan beberapa aplikasi seperti misalnya Adobe Reader, pdf Reader atau sejenisnya yang memang diperuntukkan sesuai dengan jenis perangkatnya tadi. Jika kawan ingin melakukannya di perangkat mobile phone ataupun tabletpc, aplikasi serupa bisa dicari lewat Application Market masing-masing perangkat dengan menggunakan kata kunci ‘reader, ebook, pdf ataupun majalah atau magazine’.

Dari segi penampilan aplikasi pembaca eBook inipun ada beragam. Dari yang menyajikan tampilan list atau daftar buku berdasarkan judul atau pengarang/penerbit, hingga deretan cover depan layaknya sebuah rak pajang di toko-toko buku konvensional.

Untuk bisa mendapatkan sebuah buku, majalah ataupun media cetak dalam bentuk eBook ini, Kawan bisa mencarinya lewat dunia maya melalui halaman berbagi file, penyedia dan halaman resmi ataupun perorangan, atau melalui keping cd yang biasanya disertakan dalam sebuah majalah konvensional yang membahas tentang perangkat elektronik. Agar memudahkan dalam pencariannya nanti, baiknya semua file eBook tersebut disimpan dalam satu folder khusus atau dibagi berdasarkan topik bahasannya.

Apabila merasa kesulitan untuk mendapatkan file eBook di dunia maya, kawan bisa juga membuatnya sendiri dengan menggunakan aplikasi tertentu yang berfungsi mengubah format file apapun kedalam bentuk eBook. Salah satu yang bisa direkomendasikan adalah CutePDF Printer untuk perangkat pc/notebook.

Aplikasi CutePDF Printer ini nantinya akan berlaku sebagai driver printer yang tampil saat pengguna pc ingin melakukan konversi file kedalam format eBook dengan cara mencetaknya. Berbeda dengan proses mencetak lewat printer biasa, aplikasi ini akan memberikan opsi berupa jendela penyimpanan lengkap dengan pengaturan lanjutan layaknya printer konvensional. Beberapa format file yang mampu diubah oleh aplikasi ini bisa dari foto, dokumen, spreadsheet, presentasi hingga gambar teknik.

Ukuran sebuah eBook biasanya berbeda antara satu dengan lainnya tergantung pada resolusi halaman yang digunakan, jumlah serta pewarnaan. Untuk eBook sebuah majalah digital berukuran kecil seperti Intisari, majalah Detik ataupun Tabloid Pulsa, rata-rata berukuran 30 MB, sedangkan yang serupa dengan majalah Forsel, T3, FHM ataupun Playboy ada di kisaran 50 MB hingga 125 MB.

Akan tetapi memang tidak semua buku, majalah atau media cetak dapat ditemukan versi digitalnya, ini akan bergantung pada kebijakan masing-masing penerbit terutama media lokal. Namun dalam perangkat mobile berbasis iOS terpantau sebuah aplikasi yang menyediakan hampir semua majalah lokal dalam bentuk digital yang dapat diunduh dengan cara membelinya. Kisaran harga yang ditawarkan pun beragam, dari $ 0,99 hingga $2,99.

Memiliki aplikasi pembaca eBook dan juga sekalian buku digitalnya di perangkat mobile phone ataupun tabletpc memiliki banyak sisi positif, sama halnya dengan memiliki banyak buku. Selain untuk menambah wawasan, bisa juga untuk menghabiskan waktu luang saat menunggu, hanya saja dalam posisi ini tidak perlu membawa banyak buku layaknya konvensional. Jadi bagi yang biasanya punya rutinitas menunggu, bisa memilih eBook selain games sebagai pembunuh waktu.

Sony XPeria U, Android Menengah Kelas Ekonomis

Category : tentang TeKnoLoGi

Beberapa waktu lalu kami sempat menghadirkan Sony XPeria S di halaman Tekno Koran Tokoh sebagai perangkat High End pertama milik Sony yang tampil tanpa kolaborasi dengan brand ternama Ericsson. Kini Sony mulai tampil percaya diri kembali untuk hadir di kelas Menengah dengan seri XPeria U. Apa saja kelebihan yang bisa dihandalkan, yuk kita intip.

Datang dengan desain persegi yang tak jauh berbeda dengan seri sebelumnya, Sony XPeria U hadir dalam dimensi yang lebih kecil lantaran mengadopsi layar sentuh 3,5”. Bandingkan dengan seri XPeria S yang tampil dalam layar 4,3”. Mengusung besaran resolusi yang setara dengan Arc series 480×854 pixel 16 M warna multi touch, tak lupa menyertakan teknologi Bravia Engine untuk tingkat kecerahan yang lebih baik dibandingkan kompetitornya.

Salah satu keistimewaan desain yang hadir dalam perangkat XPeria U terletak pada list transparan warisan Pureness, ponsel premium Sony yang memiliki layar tranparan fenomenal itu, yang mampu berubah warna sesuai warna tampilan dominan pada layar. Tak hanya itu, bodi cap bagian bawah pun tampaknya dapat diganti sesuai selera pengguna untuk memberikan rasa dan selera yang berbeda. Tersedia dua warna dalam paket penjualan yang bisa digunakan. Hitam dan Putih atau Hitam dan Pink.

Selain tombol power, rocker, lubang mic serta microUSB sebagai charger, disediakan pula tombol tambahan untuk shutter yang dapat dimanfaatkan saat melakukan pengambilan gambar lewat kamera. Apabila dalam seri XPeria S Sony mengandalkan besaran kamera 12 MP, dalam seri kali ini cukup menjual dengan resolusi 5 MP saja. Ini kurang lebih setara dengan para kompetitornya dalam rentang harga yang sama di kisaran 2,75 Juta seperti Samsung Galaxy Ace dan W, LG Optimus Black dan HTC One V. Didukung pula dengan fitur autofocus dan lampu LED Flash serta Image Stabilization untuk mengambil gambar yang lebih baik. Tidak hanya itu saja, untuk resolusi perekaman video yang mampu dilakukan oleh XPeria U pada kamera utamanya sudah mencapai 720p @30 fps. Sedangkan kamera sekunder untuk kebutuhan video call hanya memiliki kekuatan hingga VGA saja.

Mengusung sistem operasi Android versi 2.3.7 Gingerbread, Sony XPeria U masih tetap mengandalkan tampilan User Interface lama yaitu Timescape baik dalam bentuk homescreen maupun beberapa widget lainnya. Dalam beberapa bulan kedepan, kabarnya seri ini bakalan mendapatkan upgrade ke versi 4.0 Ice Cream Sandwich seperti halnya XPeria lainnya.

Untuk kecepatan dapur pacu Sony XPeria U telah dibekali dengan prosesor Dual Core 1 GHz serta 512 MB Memory RAM. Saat kami uji, hasil Benchmarking dengan memanfaatkan aplikasi AnTuTu menunjukkan angka 4430 jauh melampaui perangkat Samsung Galaxy S serta Nexus S. Cukup memuaskan memang, apalagi jika soal kinerja jauh lebih dipentingkan. Padahal untuk para kompetitornya tadi, tak satupun yang mampu mencapai hasil tersebut.

Sayangnya, kinerja tersebut tak sebanding dengan ruang space memory yang disediakan yaitu hanya sekitar 4 GB saja (3 GB shared), tanpa dilengkapi dengan slot memory tambahan lagi. Hal ini bisa jadi menjadi nilai minus terutama bagi para pengguna yang terkadang suka menyimpan berbagai file format Multimedia yang biasanya membutuhkan ruang space lebih besar. Namun apabila Kawan sudah merasa cukup dengan fungsi perangkat hanya untuk penggunaan aplikasi serta games saja dan multimedia seperlunya, barangkali soal keterbatasan ini tidak lagi menjadi masalah besar sehingga layak untuk dijadikan pilihan.

HTC One V, Hero dari kelas Menengah

Category : tentang TeKnoLoGi

One Series, merupakan ponsel Android generasi terbaru dari HTC, sebuah brand ternama asal Taiwan, yang rencananya bakalan masuk di berbagai lini pasar secara bertahap. Setidaknya ada dua seri yang mendapat kesempatan pertama untuk hadir dihadapan publik. HTC One X dan HTC One V.
Untuk seri pertama yang kami sebut diatas merupakan perangkat high-end milik HTC yang memiliki kekuatan prosesor empat inti dengan harga jual yang tergolong tinggi pula untuk ukuran budget rata-rata orang Indonesia. Sedang yang terakhir, merupakan perangkat Android milik HTC kelas Menengah dan ditawarkan dengan harga jual yang lebih bersahabat.

Di rentang harga yang sama, One V bakalan bersaing dengan perangkat Samsung Galaxy W, Sony Xperia U dan LG L7 yang notabene memiliki spesifikasi jauh lebih baik. Lantas jualan apa yang mampu dipersiapkan oleh HTC untuk menghadapi para kompetitornya kali ini ? yuk simak paparannya.

Memiliki desain unibodi yang sedikit melengkung di sisi bawah perangkat, sempat mengingatkan kami pada perangkat HTC Hero dan Salsa yang dahulu sempat tampil di awal perkenalan sistem operasi Android pada publik. Tampaknya tujuan pembentukan ini adalah untuk memudahkan pengguna saat melakukan pembicaraan atau bisa jadi demi memberi ruang pada kisi kisi speaker yang terletak di belakang bodi. Yang meskipun dalam kondisi tergeletak diatas meja, suara sound ataupun nada panggil masih dapat terdengar dengan baik.

Desain perangkat seperti ini tentu saja memiliki satu kelemahan yang barangkali kelak bakalan sedikit merepotkan pengguna, terutama jika ingin melepaskan batere yang memang tidak akan mampu dilakukan. Desain yang sama, terlihat pada perangkat Tablet milik HTC, Flyer dimana untuk menyematkan kartu sim card dan juga memory eksternal, pengguna cukup menggeser sedikit penutup yang berada di lekukan bawah perangkat.

Secara penampilan luar, HTC One V tergolong minimalis. Di sekeliling bodi, hanya terdapat dua tombol fisik yaitu Power dan Volume, ditambah dua buah port, audio dan charger micro usb. Sedangkan untuk akses operasional ponsel, terdapat tiga tombol haptic atau sentuh yang berfungsi sebagai Back, Home dan Multitask. Tiadanya tombol sentuh Pilihan yang biasanya dihadirkan pula pada perangkat Android lainnya, cukup menyusahkan pengguna untuk mengakses sejumlah opsi Pilihan pada beberapa aplikasi tertentu.

Masuk kedalam pengoperasian, Pengguna disuguhkan dengan tampilan baru pada bilah menu di sisi bawah layar Homescreen dimana tampilan icon yang akan hadir dalam setiap halaman depan, dapat dikustomisasi sesuai keinginan pengguna seperti halnya perangkat iOS. Selain itu, terdapat pula fitur pengelompokkan aplikasi ataupun games kedalam folder terpisah yang lagi-lagi mengadopsi teknologi yang sama. Serta tambahan tombol sentuh Multitasking yang dapat dimanfaatkan untuk menutup aplikasi atau games secara permanen dengan cara menggesernya kearah samping kanan dari tampilan.

Demikian halnya saat melakukan aktivasi perangkat pertama kali, pengguna akan diberikan Bonus berupa space sebesar 25 GB pada akun Dropbox secara gratis selama masa aktif 2 tahun. Sekedar informasi bahwa Dropbox merupakan salah satu bagian dari teknologi Cloud Computing, dimana penyimpanan file dapat dilakukan di awan (dunia maya), Sehingga dapat diakses dari manapun dan kapanpun dibutuhkan.

Untuk fitur incoming calls setidaknya ada tiga teknologi yang disematkan didalam perangkat HTC One V ini. Yaitu ‘Quite ring on pickup’ fitur untuk menonaktifkan nada panggil saat ponsel diambil oleh pengguna, ‘Pocket Mode’ fitur untuk mengeraskan nada panggil saat berada didalam tas atau saku, dan ‘Flip for Speaker’ fitur aktivasi Speaker mode dengan cara membalikkan perangkat.

Pada pengaturan Display atau layar terdapat opsi untuk memperbesar dimensi huruf atau font yang dipergunakan, ditambah opsi pengaturan LED Flash untuk mengatur datangnya notifikasi bagi enam fitur utama. Missed Call, sms/mms, email, Voice mail, Reminders dan Alarms.

Sedangkan dalam pengaturan Daftar Kontak, terdapat opsi untuk melakukan pemblokiran panggilan pada nama-nama yang diinginkan sehingga pengguna tak lagi repot menginstalasi aplikasi tambahan hanya untuk melakukan fungsi tersebut. Menarik bukan ?

Mengusung sistem operasi Android terkini versi 4.0.3 Ice Cream Sandwich dipadu dengan User Interface HTC Sense 4.0, tampaknya lumayan menghabiskan resources Memory RAM, dimana dalam kondisi default perangkat lebih sering menyisakan ruang dibawah 100 MB dari 512 MB yang tersedia. Ini jelas sedikit merepotkan saat perangkat akan digunakan untuk beraktifitas multitasking mencakup office applications dan lainnya. Mungkin itu pula sebabnya bahwa sistem Caroussel yang biasanya hadir pada UI dan Menu HTC lainnya, kini dihilangkan demi menghemat memory RAM yang tersisa.

Tidak hanya itu, minimnya memory storage yang tersedia pada internal ponsel, meskipun diatas kertas memiliki spesifikasi 4 GB internal storage (3 GB shared), terpantau saat kami melakukan uji coba pengiriman data melalui koneksi Bluetooth. Rupanya untuk besaran storage yang disediakan pada internal perangkat hanya sekitar 95 MB saja, sehingga kami agak mengalami kesulitan saat berusaha mengirimkan file atau data yang memiliki kapasitas lebih dari volume yang disediakan, meskipun telah dilakukan penghapusan data storage ponsel secara permanen.

Dari hasil uji Benchmark yang kami lakukan pada perangkat One V dengan tiga aplikasi berbeda, terpantau nilai sebesar 2767 untuk uji dengan AnTuTu, 2018 untuk uji dengan Quadrant dan 3259 untuk uji dengan DX Toolbox. Skor tersebut rata-rata berada jauh dibawah Samsung Galaxy S dan Galaxy Tab seri pertama yang memiliki spesifikasi setara. Entah mengapa.

Namun diluar semua kelemahan dan kelebihan dalam pengoperasian diatas, sebenarnya ada dua inovasi Teknologi yang diadopsi oleh HTC One V yang patut kita acungi jempol.

Pertama ada Beats Audio. Seperti halnya perangkat HTC lainnya pasca seri Sensation XE, kualitas sound yang apik bakalan dihadirkan demi memuaskan hasrat pengguna Android yang kerap mendengarkan musik di kala senggang. Untuk itulah kabarnya HTC telah resmi mengakuisisi Beats untuk melengkapi portofolio mereka. Sayangnya, pada headset yang disertakan dalam paket pembelian, tak lagi menyertakan logo Beats yang telah menjadi jaminan mutu bagi penikmat Audio.

Saat kami uji dengan memainkan beberapa karya orkestra milik Yanni hingga musisi tradisional Gus Teja, terasa benar megahnya audio yang disemburkan dari lubang speaker di sisi belakang bodi. Apalagi saat headset ditancapkan kedalam port 3,5”, makin terdengar mantap tanpa pecah meski volume sudah dimaksimalkan.
Inovasi teknologi kedua, ada ‘Simultaneous HD video and image recording. Selain kualitas Audio yang nyaris sempurna, salah satu kebanggaan yang coba ditawarkan HTC pada ponsel Androidnya kini adalah kemampuan untuk melakukan perekaman video berkualitas HD 1280p 30 fps, sembari mengambil gambar yang mampu melakukan face dan smile detection secara bersamaan dengan mengandalkan resolusi lensa 5 MP ditambah lampu LED Flash.

Selain itu tersedia pula fitur Continuous Shot, dimana lensa kamera dapat melakukan pengambilan gambar secara kontinyu hingga 20 frame tanpa jeda untuk mengabadikan objek bergerak demi mendapatkan tampilan terbaiknya. Teknologi serupa tampaknya juga ditanamkan pada perangkat One X yang tentu saja memiliki banyak kemampuan lebih lainnya.

Untuk memudahkan pengguna memilih sejumlah effect saat pengambilan gambar, pada layar capture telah disediakan opsi untuk mengakses semua fasilitas tersebut secara cepat, meliputi Distortion, Vignette, Dots, Mono, Country, Vintage, Grayscale, Sepia, Solarize dan Posterize. Sedang untuk mode Scene selain Panorama, terdapat pula opsi pengambilan objek secara group dan Close Up.

Demi mendukung dua kemampuan dashyat perangkat ponsel Android tersebut, HTC membekali perangkat One V dengan daya sebesar 1500 mAh. Dengan kapasitas ini, perangkat mampu melakukan Talk Time hingga 10 jam lamanya. Sedang untuk kebutuhan standby dengan penggunaan normal, dalam satu kali charge mampu bertahan hingga satu setengah hari.

Dengan kisaran harga 2,9 juta rupiah, besaran prosesor satu inti 1 GHz tampaknya memang masih tergolong mahal untuk ditebus. Sementara beberapa kompetitor seperti yang disebutkan diatas tadi, sudah mengusung besaran 1,4 GHz hingga Dual Core demi memuaskan kinerja yang diharapkan oleh pengguna. Namun bagi Kawan yang mengutamakan kedua terobosan inovasi teknologi pada fitur Multimedia seperti yang kami sebutkan diatas, agaknya HTC One V bisa dijadikan alternatif pilihan berikutnya.

Akun Jejaring Sosial yang bikin Ketagihan (2)

6

Category : tentang TeKnoLoGi

Twitter. Setelah akun FaceBook dinyatakan booming saat masa kampanye pemilihan Presiden Amerika Serikat, Twitter pula merupakan salah satu media akun Jejaring Sosial yang dimanfaatkan secara maksimal untuk menjaring pemilih yang cenderung ‘lebih intelek. Dikatakan demikian karena adanya aturan keterbatasan karakter pada pilihan ‘Update Status’ yang hanya mampu mengakomodir sebanyak 140 karakter saja. Lebih sedikit dari pesan sms yang mencapai 160 karakter. Itu sebabnya, pengguna Twitter dituntut pintar dalam membagi informasi dengan memenggal kalimat per kalimat agar dapat lebih mudah dimengerti atau dipahami oleh pengguna lainnya.

Jika pada akun FaceBook, pengguna diwajibkan untuk menyetujui proses pertemanan untuk mendapatkan informasi atau kabar terkini dari kedua pihak pengguna, maka pada akun Twitter tidak demikian adanya, meski ada peraturan tak tertulis untuk wajib mem-FollowBack akun pengguna lainnya. Itu sebabya di dunia Twitter dikenal dua istilah status pertemanan yaitu Follower atau Pengikut adalah pengguna yang lain yang memilih untuk mengikuti dan mengetahui segala informasi yang kita sampaikan lewat akun Twitter, dan Following untuk daftar akun pengguna lain yang kita ikuti informasi yang disampaikannya.

Istilah lain yang kemudian wajib diketahui adalah Follow (opsi untuk mengikuti informasi dari pengguna Twitter lainnya) dan unFollow (opsi untuk menghentikan informasi dari pengguna Twitter lain yang sebelumnya diikuti). Istilah ini kerang lebih sama artinya dengan istilah ‘Add Friend’ dan ‘Remove Friend’ pada akun FaceBook, namun secara default tidak memerlukan persetujuan dari akun yang akan diikuti informasinya. Bicara soal ikut mengikuti ini, beberapa aplikasi bahkan mampu memberikan opsi untuk mendapatkan informasi dari akun Twitter sesorang tanpa harus melakukan aksi ‘Follow’ tadi.

Ada juga istilah Mention untuk melakukan tembusan kepada pengguna akun Twitter lain yang dapat diketahui oleh pengguna Twitter secara umum dengan cara menggunakan tanda (@). Sekedar informasi bahwa Tanda (@) inilah yang kemudian menjadi tanda pengenal identitas antar pengguna akun Twitter. Ada lagi istilah Direct Message untuk mengirimkan pesan pribadi kepada pengguna akun Twitter tertentu yang mensyaratkan pertemanan kedua belah pihak.
Terbatasnya penggunaan karakter yang mampu diakomodir dalam setiap informasi yang disampaikan, membuat ketenaran akun Twitter tak seheboh jumlah pengguna akun FaceBook. Meski demikian, pemanfaatan akun Twitter lebih banyak digunakan oleh para selebriti, tokoh tertentu hingga pelayan masyarakat untuk berbagi informasi yang penting atau bermanfaat hingga akun Anonim yang hanya sekedar melemparkan joke, lelucon bahkan cerita horor dan informasi korupsi.

Beberapa akun Twitter yang tergolong memiliki banyak pengikut atau Follower lantaran secara berkala berbagi informasi yang dirasa dibutuhkan, datang dari @ladygaga yang tempo hari batal manggung di Indonesia, @Poconggg milik Ariefmuhammad pemilik blog yang berhasil merilis sebuah Novel atau @blogdokter akun yang rajin berbagi tips dan informasi kesehatan.

Jika kawan sudah merambah ke akun Twitter, jangan lupa follow akun @pandebaik :p

Foursquare. Berbeda dengan dua akun Jejaring Sosial sebelumnya, Foursquare atau yang lebih dikenal dengan istilah 4SQ ini lebih memanfaatkan lingkungan sekitar atau lokasi tertentu untuk berbagi informasi ataupun status kepada pengguna lainnya. Untuk bisa menggunakannya secara akurat, setidaknya dibutuhkan perangkat mobile yang mendukung GPS sehingga memudahkan pencarian Venue atau istilah lain dari lokasi, yang terdekat dengan pengguna. Meski tanpa memanfaatkan teknologi tersebutpun, pengguna atau pemilik akun Foursquare masih tetap dapat menggunakannya.

Jika dalam akun FaceBook dikenal dengan istilah ‘Update Status’, maka dalam akun Foursquare dikenal dengan istilah ‘Check Ins’. Tapi tunggu dulu, jangan berpikiran negatif jika membaca istilah tadi. Lantaran akun Foursquare yang berbasis Lokasi inilah, maka istilah ‘Check Ins’ dipergunakan sebagai tanda bahwa kita sebagai pengguna akun, memang benar berada didalam area atau Venue tersebut.

Salah satu manfaat terbesar dari penggunaan akun Foursquare ini adalah mampu menemukan berbagai tempat atau lokasi yang sekiranya dicari berdasarkan kata kunci tertentu di sekitar pengguna secara cepat. Misalkan kategori Kuliner atau tempat makan, dari hasil pencarian di akun Foursquare bakalan tertera daftar Venue yang ada diseputaran lokasi pengguna yang masuk dalam kategori tersebut. Tentunya daftar Venue yang ada merupakan hasil input atau catatan yang telah didaftarkan sebelumnya oleh pengguna akun Foursquare lainnya.

Untuk mendukung bagaimana gambaran lokasi atau Venue yang akan dikunjungi, biasanya akan ada beberapa komentar dari pengguna Foursquare sebelumnya yang dapat dijadikan sebagai acuan. Bisa juga dengan melakukan kontak pada ‘sang penguasa’ lokasi yang dikenal dengan istilah Mayor. Bahkan ada juga beberapa Diskon yang ditawarkan oleh ‘penguasa’ Venue tadi sebagai daya tarik untuk mengundang pengguna akun Foursquare lainnya berkunjung.

Meski demikian, dari sekian banyak pengguna akun Foursquare ada juga sebagian yang memilih untuk menjadi seorang ‘Jumper’. Istilah ini muncul lantaran akun Foursquare menawarkan sejumlah Badges yang dapat diraih oleh pengguna Foursquare atas kunjungan mereka pada Venue tertentu, dengan memenuhi syarat tertentu pula. Badges ini minimal dapat dijadikan sebagai tanda bahwa yang bersangkutan pernah datang dan hadir di Venue tersebut. Nah, istilah pengguna ‘Jumper’ tadi merupakan pengguna akun Foursquare yang sebenarnya tidak sedang berada di Venue tersebut alias melakukan aktifitas ‘Check Ins’ bohongan, untuk mendapatkan sejumlah Badges dengan berusaha pula memenuhi persyaratan tadi. Penulis sendiri merupakan pengguna akun Foursquare kategori terakhir.

LinkedIn. Akun Jejaring Sosial yang satu ini bisa dikatakan sangat berbeda dengan akun Jejaring Sosial lainnya, lantaran secara fungsi bisa dikatakan lebih mirip Networking antar pekerja professional ketimbang jaringan pertemanan biasa. Salah satu opsi pilihan yang menguatkan pemikiran diatas adalah adanya kolom biodata pekerjaan, pengalaman dan summary dari pihak yang barangkali berwenang untuk memberikan pernyataan demi mendukung kredibilitas dari penggunanya.

Dari segi jumlah, peminat akun LinkedIn bisa dikatakan sangat minim jika dibandingkan akun FaceBook atau bahkan Twitter sekalipun. Namun fungsi utama dari yang bisa Penulis tangkap adalah sebagai satu referensi bagi pemberi lowongan pekerjaan atau bahkan pencari kerja yang memang membutuhkan tenaga atau tempat kerja yang sepantasnya dengan kemampuan yang dimiliki.

Meski mengusung maksud serius, akun LinkedIn memiliki pula opsi untuk berbagi Status ataupun group yang sedianya digunakan sebagai ajang diskusi atau mailing list berbagi informasi. Namun jangan harap bisa menemukan fitur Tag atau opsi menulis di Wall teman seperti halnya akun FaceBook, lantaran LinkedIn memang tidak mengakomodir kemampuan tersebut.

Sebenarnya masih banyak akun Jejaring Sosial lainnya yang bisa diulas kali ini seperti :

  • Google+ akun yang dikembangkan oleh raksasa mesin pencari Google untuk menyaingi keberadaan akun FaceBook yang sayangnya bisa dikatakan gagal jika dilihat dari pengembangannya,
    Koprol akun buatan anak bangsa yang kemudian diakuisisi oleh Yahoo! dengan memanfaatkan Lokasi atau Venue sebagai basis layaknya Foursquare,
    Hi5 akun Jejaring Sosial yang muncul dijamannya Friendster namun kurang menggeliat keberadaannya di tanah air,
    MySpace masih seangkatan dengan Friendster dan Hi5, salah satu akun Jejaring Sosial yang sangat diminati di Amerika sana. Menggunakan istilah Moods untuk emoticons yang dapat digunakan dalam menggambarkan suasana hati pengguna, kini lebih banyak digunakan oleh para musisi yang ingin mengunggah karyanya untuk dikenal lebih luas di kalangan pengguna MySpace.
  • Boleh-boleh saja jika Kawan merasa asyik untuk melakukan hubungan sosial lewat akun jejaring macam diatas, demi tujuan ‘mendekatkan yang jauh’, asal jangan sampe lalu menjadikan hubungan ‘menjauhkan yang dekat’ yah.

    Akun Jejaring Sosial yang bikin Ketagihan (1)

    2

    Category : tentang TeKnoLoGi

    ‘Hare Gene gag punya FaceBook ?’ ledek seorang kawan saat mengetahui kawan lama masa SMA kami yang kedapatan masih enggan bergabung di akun jejaring sosial hasil karya Mark Zuckerberg yang fenomenal itu.
    FaceBook bisa dikatakan merupakan salah satu penyebab utama tingginya tingkat penggunaan layanan data internet di Indonesia, termasuk salah satu penyebab juga tingginya tingkat penjualan perangkat mobile smartphone seperti BlackBerry. Akan tetapi tahukah kawan jika FaceBook hanyalah merupakan salah satu dari banyak akun jejaring sosial yang istilah kerennya Social Networking yang begitu digemari baik di Indonesia maupun secara global ?

    Akun Jejaring Sosial ini kurang lebih dapat diartikan sebagai satu peta atau struktur yang menghubungkan satu individu dengan individu lainnya, kelompok atau komunitas yang dilansir dalam bentuk elektronik atau digital dengan memanfaatkan kemajuan teknologi dunia maya. Karena sifatnya yang mampu menghubungkan itulah, tidak menutup kemungkinan bahwa struktur yang terlibat didalamnya berasal dari berbagai tingkatan persaudaraan, pertemanan, pendidikan bahkan kepulauan dan negara.

    Tujuan dari penggunaan akun Jejaring Sosial ini sebenarnya cukup sederhana, sebagai tali silaturahmi antar individu, menjaga agar tetap dapat berkomunikasi walau terpisah jarak yang sangat jauh hingga memecahkan masalah yang barangkali sedang dihadapi oleh masing-masing individu. Yang sayangnya, kini malah sudah melenceng jauh dari konsep awal tersebut.

    Ada banyak kasus penyimpangan penggunaan atau pemanfaatan akun Jejaring Sosial yang bisa dicatat sejauh ini. Dari penipuan pembelian online, penculikan atau melarikan anak gadis, permusuhan dan pelaporan pencemaran nama baik, hingga kampanye satu paham ideologi secara radikal. Dari semua catatan tersebut rata-rata malah menyalahkan keberadaan akun Jejaring Sosial , padahal yang sebenarnya patut disalahkan adalah penggunanya, karena diluar sana ada banyak manfaat yang dapat dipetik dari pemanfaatan akun Jejaring Sosial ini.

    Balik ke ‘FaceBook hanyalah salah satu dari banyak akun Jejaring Sosial’, berikut beberapa yang bisa kami sajikan sebagai gambaran.

    Friendster. Bicara akun Jejaring Sosial rasanya gag bakalan lepas dari akun yang satu ini. Didirikan pada tahun 2002 saat belum banyak penduduk Indonesia melek akan dunia maya, Friendster sudah mencoba untuk hadir di bagian dunia Asia Tenggara. Mampu meraup 8,2 Juta pengguna merupakan salah satu wujud keberhasilan pencapaiannya. Bahkan kabarnya Friendster dinobatkan sebagai asal muasal dari semua akun Jejaring Sosial yang sedang trend di masa kini. Kemampuannya yang dapat digunakan untuk berbagi informasi, data pribadi, foto hingga video rupanya digemari oleh 90% pengguna Asia seperti yang dicatat oleh Alexa (Wikipedia). Sayangnya, saat pihak pendiri Friendster merasa kewalahan dengan gempuran para pesaingnya, akhirnya memilih untuk menghapus semua konten dan beralih ke situr permainan online.

    FaceBook. Merupakan salah satu akun Jejaring Sosial yang paling diminati oleh setiap pengguna baru dunia maya. Didirikan pada tahun 2004 oleh Mark Zuckerberg sebagai situs pertemanan di kalangan universitas Harvard yang secara perlahan tapi pasti makin berkembang dan meluas. Akun FaceBook di Indonesia bahkan global kalau tidak salah baru mulai booming ketika mulai digunakan sebagai media kampanye oleh Presiden Amerika terpilih Barrack Obama yang diikuti pula dengan ketenaran perangkat ponsel pintar BlackBerry. Dengan jumlah pengguna yang mencapai angka 900 juta, membuat ketenaran FaceBook sebagai akun Jejaring Sosial yang kemudian berhasil difilmkan lewat the Social Network. Jumlah pengguna FaceBook di Indonesia kabarnya menduduki peringkat keempat di dunia.

    Untuk bisa menggunakan serta memiliki sebuah akun FaceBook pada dasarnya hanya bermodalkan satu alamat email saja. Walaupun kemudian terdapat pembatasan umur, faktanya masih bisa diakali dengan melakukan pemalsuan identitas terutama pada pilihan Tahun Lahir. Itu sebabnya, banyak anak-anak usia sekolah bahkan baru lahirpun sudah memiliki akun FaceBook.

    Banyak hal yang dapat dilakukan pada akun Jejaring Sosial yang satu ini. Dari Update Status sebagai tanda kabar terkini dari pengguna, berbagi foto, video atau sekedar link menuju alamat web lainnya, silaturahmi dan diskusi, bermain game online, bahkan kini sudah mulai dimanfaatkan sebagai tempat berjualan atau bisnis secara online.

    Untuk asas manfaat, sebenar banyak nilai positif yang bisa diambil dari penggunaan akun FaceBook ini. Salah satunya seperti yang Penulis lakukan tahun 2010 lalu, mengumpulkan kembali puluhan teman lama masa SMA untuk kemudian melakukan Reuni sekolah, atau membentuk Organisasi sosial keagamaan di sepanjang tahun 2011. Bahkan sempat juga digunakan sebagai sarana untuk memperluas jaringan pembaca pada blog pribadi dan mengais rejeki di Koran Tokoh. :p

    Meski demikian, lantaran rentan akan pemalsuan identitas seperti yang disebutkan diatas, pemanfaatan akun Jejaring Sosial FaceBook pun bisa jadi malah mendatangkan nilai Negatif bahkan cenderung merugikan. Contohnya ya seperti yang disebut sebelumnya. Penipuan,perselingkuhan, fitnah, saling ejek bahkan perkelahian pun bisa terjadi hanya gara-gara Status FaceBook. Itu sebabnya perlu ditanamkan pemikiran untuk berhati-hati atau waspada saat bertingkah laku di akun FaceBook. Hingga tidak salah jika ada yang mengatakan ‘Update Statusmu, Harimaumu’.

    Samsung Galaxy Tab 7.7 GT6800, si Ramping yang Bertenaga

    Category : tentang TeKnoLoGi

    Diantara perangkat TabletPC yang pernah dirilis oleh vendor besar Samsung, barangkali hanya yang satu ini tampak memukau bagi mata siapapun yang melihatnya. Secara dimensi tampak sedikit lebih lebar dibanding sejawatnya namun masih mampu digenggam nyaman dengan dua tangan. Lahir dan besar dari Galaxy Tab series, satu nama yang kini telah menjadi jaminan mutu bagi para konsumen yang menginginkan perangkat pintar namun powerful. Samsung Galaxy Tab 7.7.

    Dari segi penamaan yang memang biasanya diadopsi dari lebar diagonal layar, tampaknya Samsung memang benar-benar menginginkan menjadi yang terdepan diantara semua vendor dengan mengandalkan nama besar Android saat ini. Masuknya dimensi 7.7 seakan melengkapi barisan TabletPC milik Samsung yang selama ini sudah dikenal lebih awal lewat dimensi 7, 8.9 dan 10.1.

    Mengandalkan layar lebar dengan resolusi 1280 x 752 pixels dan Super AMOLED Plus menjadikan Samsung Galaxy Tab 7.7 tampil sejernih Galaxy Note yang memang sudah lebih dulu menggunakannya. Meski kabarnya belum mampu menyaingi indahnya Retina Display milik the New iPad namun saat digunakan untuk memutar beberapa video High Definitions atau bekerja dengan office documents, tampak jelas perbedaannya dengan sejumlah perangkat TabletPC yang pernah mampir di meja kami.

    Dibandingkan sang adik Galaxy Tab 7+, secara dimensi panjang bisa dikatakan setara, Cuma beda-beda dikit. Namun secara lebar ada penambahan sekitar 1 cm sehingga saat berusaha kami genggam dengan satu tangan memang memerlukan sedikit pembiasaan lantaran selama ini ukuran layar 7 inchi masih merupakan yang terbaik untuk urusan mobile, setidaknya bagi kami. Akan tetapi jika dilihat dari ketipisannya yang hanya 7,9 mm jujur saja sempat membuat kami agak khawatir bakalan mematahkannya. Tentu saja kami bercanda untuk yang satu ini. Tipisnya Samsung Galaxy Tab 7.7 menjadikannya sebagai TabletPC teramping dan teringan dari yang pernah ada, bahkan dari New iPad sekalipun.

    Meski tergolong tipis dan ringan, jangan salah sangka jika lantas mencoba bicara soal kecepatan dan dapur pacu. Menggunakan prosesor dual-core 1.4 GHz ARM Cortex-A9 dan GPU Mali-400MP ditambah Memory RAM sebesar 1 GB, bisa dikatakan setara dengan perangkat ponsel Galaxy Note yang memiliki besaran layar 5,3 inchi. Saat kami uji keduanya dengan menggunakan aplikasi Benchmarking AnTuTu dan Quadrant, hasil yang terpantau nyatanya sedikit melampaui dari yang diperkirakan. Sekitar 6578 untuk AnTuTu dan 3242 untuk Quadrant. Lebih baik dari Galaxy Note.

    Sayangnya, Samsung Galaxy Tab 7.7 yang mumpuni dari segi kecepatan dan dapur pacu tidak dibarengi dengan besaran atau resolusi kamera yang digunakan. Masih tetap mengadopsi lensa 3,2 MP layaknya tiga seri Galaxy Tab 7 lainnya. Meski demikian untuk kualitas capture baik foto dan video yang sudah mencapai 1280p 30fps, tentu saja tidak usah diragukan lagi.

    Lantaran dirilis sekitar bulan September tahun 2011 lalu, untuk persoalan Sistem Operasi, Samsung Galaxy Tab 7.7 ternyata masih dibekali dengan Android versi 3.2 Honeycomb. Sedikit berbeda dengan OS yang disematkan pada Galaxy Tab 7+, baik pada halaman Menu dan juga Homescreen memiliki fitur penambahan folder yang mampu mengelompokkan beberapa shortcut aplikasi dan juga games sesuai kategori tertentu. Menjadikan tampilan sedikit lebih rapi dan teratur. Fitur ini mirip dengan penambahan folder yang dimiliki oleh perangkat berbasis iOS. Kabarnya pada bulan Agustus 2012 ini bakalan mendapatkan opsi Upgrade menuju Ice Cream Sandwich 4.0. satu kabar yang sangat ditunggu-tunggu pun demikian dengan pengguna Galaxy Tab series lainnya.

    Dalam kondisi default, terdapat sedikitnya lima halaman Homescreen dengan grid 8 x 6 yang dapat dinikmati oleh pengguna sebagai tampilan utama yang dapat dikostumisasi sesuai keinginan. Selain Samsung Apps yang secara rutin hadir di setiap perangkat Android milik Samsung, terdapat pula penambahan aplikasi Games Hub, Reader Hub dan Sosial Hub yang dapat difungsikan untuk beragam aktifitas. Tersedia pula dua aplikasi Memo yang dapat difungsikan dengan cara mengetik memanfaatkan virtual keyboard maupun dengan goresan tangan ataupun stylus tambahan.

    Perangkat yang kami dapatkan kali ini rupanya memiliki internal Storage lumayan lega, yaitu sekitar 32 GB. Jika masih kurang, slot memory eksternal yang mampu mendukung microsd hingga 32 GB pun siap digunakan. Meski sudah tergolong besar, dalam tiga varian yang ditawarkan terdapat pula opsi 64 GB yang dapat dipilih tentu dengan harga jual yang sedikit lebih mahal.

    Untuk mendukung semua kelebihan dan kinerja maksi yang disajikan Samsung Galaxy Tab 7.7 diatas, pasokan daya yang diadopsipun cukup besar, 5100 mAh. Dengan penggunaan normal, dalam sekali charge perangkat ini mampu bertahan hingga satu setengah hari lamanya. Tentu akan berbeda nantinya bergantung pada aktifitas yang dilakukan oleh pengguna.

    Bagi Kawan yang menginginkan sebuah perangkat TabletPC yang powerful, Samsung Galaxy Tab 7.7 bisa dijadikan sebagai salah satu alternatif pilihan. Apalagi untuk urusan telepon dan sms pun masih mampu diakomodir dengan baik.

    Mengenal Penganan Nikmat ala Android

    2

    Category : tentang TeKnoLoGi

    Awal tahun 2009 bisa jadi merupakan tonggak bersejarah bagi raksasa mesin pencari Google, lantaran pada saat itulah untuk pertama kalinya ponsel berbasis Android diluncurkan lewat perangkat HTC Dream atau T-Mobile G1. Mengadopsi sistem operasi versi 1.5 codename Cupcake, Android berusaha merebut sedikit dari pangsa pasar ponsel global dengan fitur dan penampilan yang kabarnya menjiplak sistem operasi iOS milik Apple. Masuk dalam lima besar perolehan di akhir tahun, Android hanya mampu mencapai sekitar 3,9 persen berdasarkan perhitungan IDC European Mobile Phone Tracker. Prosentase ini naik melesat hingga angka 22,7 di akhir Tahun 2010 mengalahkan sistem operasi Windows Mobile yang tiga empat tahun lalu masih mendominasi pasar ponsel secara global. Apa sih Android itu ?

    Android merupakan sebuah sistem operasi yang dikembangkan oleh Andy Rubin, Rich Miner, Nicks Sears dan Chris White pada kuartal ketiga tahun 2003 yang kemudian diakuisisi oleh Google pada pertengahan tahun 2005. Rencana awalnya, Android ini diperuntukkan bagi perangkat ponsel yang akan diluncurkan dengan membawa nama besar Google. Dan itu pada akhirnya terbukti.

    Setidaknya ada empat elemen dasar yang menentukan langkah Android dalam menentukan filosofi baru sebuah perangkat telekomunikasi seluler, yaitu Vendor, Konsumen atau Pengguna, Operator dan Developer. Untuk Vendor, diawal kelahiran ponsel Android terdapat sedikitnya lima nama besar yang mencoba eksis diantaranya HTC, Samsung, Sony Ericsson, LG dan Motorola. Untuk sasaran Pengguna yang diharapkan adalah segmen yang haus akan hal hal baru dunia maya, termasuk sosial media, berita hingga info terkini lainnya. Demikian halnya dengan Operator yang diharapkan dapat memberikan stabilitas jaringan dan kecepatan dalam penawaran yang terjangkau. Dan Developer tentu akan memegang peranan untuk menciptakan segala inovasi yang dibutuhkan. Keterkaitan satu sama lain dari empat elemen tersebutlah yang kemudian menyebabkan Android begitu menarik hati dibanyak kalangan.

    Adalah Cupcake, sistem operasi pertama Android mengambil versi 1.5 yang berhasil dikembangkan dan diperkenalkan pada April 2009 melalui handset HTC Dream dan HTC Hero. Pada versi ini, Android baru berhasil melakukan aktifitas perekaman video dari lensa kamera yang langsung dapat diungguh ke portal berbagi Youtube. Selain itu ada juga teknologi yang dinamakan dengan istilah Widget dan tambahan on screen keyboard seperti yang sudah diadopsi oleh beberapa perangkat pintar sebelumnya.

    Berselang waktu lima bulan, Donuts sistem operasi Android versi 1.6 dirilis secara resmi dan mulai diadopsi oleh beberapa perangkat kenamaan diantaranya Sony Ericsson X10i yang memiliki kemampuan atau fitur pencarian lebih baik dari sebelumnya. Demikian pula opsi Text to Speech dan dukungan Android Market, satu pasar yang menyediakan ribuan aplikasi dan games siap unduh secara berbayar dan gratisan.

    Eclair, sistem operasi Android versi 2.0/2.1 muncul tak lama ditahun yang sama dengan banyak kemampuan tambahan, diantaranya dukungan akan multiple email account, quick contact, sms, mms dan live wallpaper pula optimalisasi resolusi image dan hardware kecepatan tinggi. Tak heran, saat Android memasuki tahun 2010, Eclair dengan segera diadopsi oleh perangkat HTC Nexus One yang dijuluki dengan sebutan Superphone itu. Langkah ini diikuti pula dengan ketersediaan opsi Upgrade bagi beberapa perangkat yang sebelumnya masih menggunakan os versi lama.

    Tingkat pembaharuan versi yang cukup cepat diikuti pula dengan rilis resmi Android versi 2.2 atau yang dikenal dengan nama Froyo pada Mei 2010, bisa dikatakan menjadi gerbang pembuka bagi puluhan vendor global maupun lokal untuk mencoba ikut mencicipi nikmatnya kue penjualan ponsel pintar saat itu. Salah satu fitur yang kemudian menjadi jualan bagi setiap vendor untuk mengalahkan daya saing para kompetitornya adalah kemampuan untuk melakukan Tethering atau mengubah ponsel menjadi portable wifi hotspot tanpa menggunakan bantuan berupa kabel data ataupun aplikasi tambahan lagi. Selain itu terdapat pula opsi pemindahan aplikasi ataupun games yang dahulunya selalu diinstalasi pada internal storage ke eksternal memory card, fitur auto update pada Android Market dan dukungan Adobe Flash yang mampu membuka beberapa halaman tertentu melalui jendela browser. Era dikenalnya sistem operasi ini makin diperkuat dengan perilisan beberapa perangkat Galaxy Series milik Samsung secara serentak, ditambah perangkat Tabletpc yang saat itu keberadaannya masih didominasi oleh iPad generasi pertama.

    Berkembang memasuki Tahun 2011, Android mulai menancapkan kukunya melalui versi 2.3 atau yang lebih dikenal dengan nama GingerBread, lewat beragam brand baik global maupun lokal. Setidaknya nama-nama seperti Nexian, Imo, ZTE ataupun Huawei sudah meluncurkan beberapa rilis ponsel dengan mengandalkan sistem operasi Open Source ini. Demikian pula nama-nama yang dahulu sempat kolaps pasca mengandalkan sistem operasi Windows Mobile seperti Acer, Dell, Gigabyte bahkan Asus turut pula berusaha mengembalikan kejayaan mereka dengan mengusung Android. Memiliki sejumlah perbaikan di sisi penampilan atau interface, penambahan fitur copy paste di semua sesi aktifitas, dukungan akan kamera lebih dari satu dan Near Field Communications atau NFC, teknologi yang mampu dimanfaatkan untuk bertukar data dengan cara menyentuhkan kedua perangkat.

    Selain mendukung sejumlah besar perangkat ponsel pintar, Android versi 2.3 ini diadopsi pula oleh sejumlah perangkat TabletPC yang sayangnya kemudian mengalami beberapa kendala keterbatasan kemampuan seperti dukungan perangkat akan resolusi layar lebar dan kompabilitas aplikasi ataupun games terhadap besaran layar tersebut.

    Ditengah keterbatasan kemampuan yang dapat dilakukan oleh sebuah TabletPC berbasis sistem operasi 2.3 GingerBread, Android kemudian mengumumkan versi 3.0 codename Honeycomb yang didaulat sebagai sistem operasi khusus yang dikembangkan bagi perangkat TabletPC untuk optimalisasi pemanfaatannya. Meski kabarnya melahirkan blunder akibat ketidakpuasan sebagian pengguna lantaran beberapa aplikasi yang hadir di Android Market yang sebenarnya diperuntukkan bagi versi Android sebelumnya, tidak dapat berjalan dengan sempurna. Namun nama besar Honeycomb sudah kadung tertanam dengan baik di benak para die hardnya. Terbukti hingga akhir tahun 2011 sedikitnya sepuluh perangkat TabletPC dari beragam vendor sudah mulai mengadopsi dan mengembangkan Honeycomb lebih jauh. Beberapa diantaranya terdapat Samsung Galaxy Tab 10.1 , 8,9 dan 7 plus, Motorola Xoom dan Xoom rilis 2, Acer Iconia, Asus Transformer, HTC bahkan nama besar Sony pun ada.

    Beberapa kemampuan tambahan yang diberikan pada sistem operasi Android versi ini adalah penggunaan Tab pada jendela browser yang akan mempermudah perpindahan pengguna akan pencarian informasi layaknya Chrome. Selain itu terdapat pula penataan ulang user interface dan widget yang tampaknya lebih ramah untuk tampil di layar perangkat TabletPC ketimbang ponsel, dukungan akan multi prosesor dan perangkat grafis tambahan untuk mempercepat proses aktifitas pengguna.

    Pada akhir Tahun 2011, Android kembali merilis sistem operasi versi 4.0 codename Ice Cream Sandwich lewat Samsung Galaxy Nexus. Sistem operasi ini kabarnya sebagai jawaban atas blunder yang terjadi dalam versi HoneyComb dimana versi ini mampu dibenamkan setidaknya dalam dua perangkat mobile yang berbeda. Ponsel dan TabletPC. Kabar lainnya, beberapa perangkat ponsel dan TabletPC Android yang dirilis pada pertengahan tahun 2011 akan mendapatkan opsi Upgrade yang kelak akan didistribusikan melalui masing-masing vendor. Beberapa teknologi baru yang dibenamkan dalam versi ini adalah pengenalan wajah pengguna sebagai pembuka kunci layar, pemantauan volume paket layanan data yang terintegrasi, tampilan homescreen yang (lagi-lagi) meniru kemampuan iOS, kemudahan untuk pengambilan screenshot layar dan model browser dengan multi tab.

    Kabar terakhir terkait rencana rilis sistem operasi Android versi terkini adalah Jelly Bean mengambil versi 4.1 yang bakalan diperuntukkan bagi tiga perangkat yaitu ponsel, Tabletpc dan komputer, menyaingi jadwal rilis sistem operasi Windows 8 milik Microsoft. Kelihatannya versi ini bakalan diluncurkan dalam waktu dekat mengingat beberapa kompetitor lainnya sudah menyiapkan amunisi yang sama terlebih dahulu. Beberapa teknologi baru yang kelak bakalan ditanamkan ada transisi yang jauh lebih gegas dan halus, fitur Voice Dictation atau mengetik dengan suara, kustomisasi ukuran widget untuk memudahkan pengguna dan Google Now untuk menghadirkan pilihan bagi penggunanya secara real time.

    Selain merilis perangkat ponsel dan TabletPC dengan beragam ukuran dan versi sistem operasi, beberapa vendor belakangan bahkan mulai saling berlomba untuk tampil dengan beragam kemampuan yang sekiranya mampu menarik minat calon pengguna baru Android. Misalkan kemampuan untuk bermain konsol game seperti yang dilakukan oleh Sony lewat Xperia Play, kamera 3D seperti yang dilakukan oleh vendor ternama LG, interface handwriting yang kemudian menyelipkan stylus seperti yang dilakukan oleh HTC Flyer dan Samsung Galaxy Note, turbo speed yang menanamkan jenis prosesor dual bahkan quad core, atau dukungan terhadap modem eksternal yang lumrah digunakan pada perangkat PC/Notebook.

    Selain beragamnya pilihan baik ukuran, kemampuan dan juga versi sistem operasi yang diadopsi dalam masing-masing perangkat, Android ditawarkan pula dalam beberapa pilihan rentang harga. Dari kelas Pemula di kisaran sejutaan, Menengah hingga tingkat ataspun tersedia. Sehingga bisa dikatakan bahwa perangkat Android mampu menjangkau banyak segmen dari kelas pemula atau bawah hingga profesional papan atas.

    Dari sedikitnya delapan nama atau versi sistem operasi Android yang dirilis secara resmi, terdapat dua benang merah yang menghubungkan semua nama tersebut. Pertama untuk pemberian nama mengambil nama penganan atau kue penutup, dan kedua untuk penamaan tersebut menggunakan urutan abjad atau alphabet. Jadi ada Cupcake, Donuts, Eclair, Froyo, Gingerbread, Honeycomb, Ice Cream Sandwich dan Jelly Bean. Tidak jelas alasan mengapa Google menggunakan kode nama-nama tersebut, selain memang merupakan satu keputusan internal, yang bisa jadi agak mendompleng pemberian nama OS yang pula dirilis oleh Apple atau malah lantaran kemudahannya untuk diingat oleh para penggunanya. Terlepas dari alasan pemberian nama tersebut, apakah Kawan sudah mempersiapkan diri untuk ikut serta menikmati lezatnya kue Android tersebut ?