Bersemangat Pagi di Yogyakarta

1

Category : tentang DiRi SenDiri, tentang PLeSiran

Rasanya masih tak percaya saat mata membuka lebar pandangan keluar kamar dini hari tadi, sesaat setelah alarm yang kunyalakan berdering dua kali, tak seperti di Yogyakarta, bathinku. Mungkin lantaran hamparan rumput menghijau dibayangi pohon kelapa nan tinggi melambai dan beberapa jepun yang terurai di halaman tepi balkon mengingatkanku pada Bali dan suasananya.

Setelah menelan setengah dari 2 mg Amaril sesaat setelah semuanya siap kujalani, tapak kakipun satu persatu melangkah pelan menuju elevator yang berada dekat kamar 342, rasanya dari kemarin aku tak melihat tangga satupun disini.

Lantai 7 Sheraton Hotel Yogyakarta masih tampak lengang saat aku menuruni anak tangga utama menuju lobby, hanya ada satu kawan yang tampak memeriksa beberapa berkas sambil melemparkan senyum. Langit masih gelap.

Ada sedikit perasaan was was demi menapakkan kaki di jalanan yang berbatu ini, tau begini membawa sepatu olahraga barangkali merupakan keputusan terbaik. Suasana yang temaram dengan disinari lampu taman membuatku sedikit merinding, terbayang cerita akun Twit @kisahhoror yang biasanya kubaca sesaat sebelum tidur. Penakut !!! Pikirku…

Setelah menghitung 40an langkah dalam sekali jalan, aku melakukan sedikit pemanasan sambil terenjok enjok lantaran batu batu kecil satu persatu melekat di telapak kaki. Langitpun mulai menampakkan aura merahnya di penghujung timur.

Namun pada akhirnya tercapai jua hasrat untuk berkeliling diseputaran kolam belakang hotel. Baru berani dilakoni saat cahaya menerpa semua batu pilah yang hadir disepanjang koridor dan pedestrian menuju kolam. Keringatpun mulai menetes seiring waktu berjalan menunjukkan pukul 6 waktu setempat.

Mengingat sesi diskusi kemarin rasanya semangat pagi ini mulai terkumpul kembali. Ada banyak perubahan yang barangkali kelak akan kusampaikan secara langsung pada atasan pun kawan-kawan ULP Badung, baik dari pengembangan sistem aplikasi SPSE, hak akses masing-masing user dan juga penambahan fitur yang aku yakin bakalan membuat banyak perubahan budaya kerja nantinya.

Bersyukur daya tahan dari perangkat Samsung Galaxy Tab 7+ yang kubawa serta mampu bertahan hingga setengahnya saat istirahat makan tiba, ini setelah semua poin penting dari pemaparan yang disampaikan dalam beberapa sesi kemarin, diTweet ke dunia maya lewat akun tak resmi milik LPSE Badung, yang bisa jadi rata-rata bakalan menyangka bahwa aku malah sedang asyik bermain games atau menonton video porno layaknya anggota DPR kita itu. Semua ditujukan pada satu hal, pengingat. Sebagai bahan dasar laporan kami nantinya setiba di tanah Bali dan juga informasi yang kelak akan dibaca oleh kawan-kawan Pengelola LPSE yang tak kesampaian diundang oleh LKPP kali ini.

Tujuh putaran berkeliling kolam sudah kulakoni, peluh sudah mulai membasahi baju yang kupakai tidur semalam, saatnya untuk ngopi dan mandi. Semoga semangat pagi akan tetap terjaga hingga akhir nanti di Yogyakarta.

Comments (1)

cemungud bli… 😀
imadewira´s last blog post ..Kekeliruan Mendasar Ketika Browsing

[Reply]

Post a comment

CommentLuv badge