5 Alasan Mengapa Saya Belum Menerima Permintaan Pertemanan Anda

4

Category : tentang TeKnoLoGi

Dalam daftar Request Pertemanan akun FaceBook terdapat sedikitnya 100-an akun FaceBook lain yang mengirimkan permintaan pertemanan yang hingga kini masih berstatus Pending atau bahkan Hidden Request (permintaan yang ditolak). Semua itu dilakukan, bukan tanpa alasan. Karena bagaimanapun juga Status Pertemanan dalam dunia mayapun bagi saya pribadi tetaplah sama dengan harapan status pertemanan di dunia nyata. Lantas apabila kemudian permintaan/ permohonan yang disampaikan masih ter-Pending hingga kini, barangkali berikut bisa saya katakan Alasannya.

Pertama, Asal Usul yang Tidak Jelas. Minimal apa latar belakang permintaan atau permohonan teman dilakukan. Apakah lantaran satu hobi, satu tempat kerja, satu almamater ataukah barangkali satu guru satu elmu ? he… sama halnya dengan dunia nyata, orang tak akan mungkin bisa berteman tidak memiliki kesamaan situasi. Ini bisa dilakukan dengan menyisipkan pesan didalam permintaan atau bahkan bergabung dalam sebuah Page/Group sehingga informasi tersebut minimal bisa tampil dihalaman Info pribadi. Jikapun kemudian ini dipaksakan, bisa jadi status pertemanan yang ada hanyalah semu tanpa memiliki arti lebih.

Kedua, Akun ID 4L4Y. Seperti yang pernah saya ungkapkan dalam salah satu Alasan Mengapa Saya Memblokir Akun FaceBook Anda, menggunakan nama akun 4L4Y secara otomatis akan menempatkan akun tersebut berada dalam urutan pertama untuk menolak permintaan apalagi tanpa disertai ‘Asal Usul’ diatas. Jadi jika Rekan merasa memiliki akun ID dalam format 4L4Y, jangan segan untuk menghapus akun ID saya dari dartar permohonan yang Rekan kirimkan yah.

Ketiga, Over Protected. Merahasiakan Informasi Pribadi pada akun FaceBook memang merupakan satu Poin Penting yang selalu saya rekomendasikan untuk dilakukan. Namun saat Rekan memohon permintaan Pertemanan, jangan sekali-sekali merahasiakan Informasi pribadi dengan hanya meninggalkan Nama dan Profile Picture saja untuk bisa diakses. Kembali kepada Alasan pertama diatas, bagaimana mau berteman jika tidak mengetahui asal-usulnya ?

Keempat, isi TimeLine. Apabila kemudian akun ID Rekan sudah menyajikan Informasi dan Asal Usul yang Jelas dan tidak 4L4Y, pertimbangan keempat yang biasanya saya pegang adalah TimeLine yang disajikan dalam Wall. Jika menyajikan ‘Cerita Status’ yang kerap Menghina atau mencaci maki seperti alasan Kedua dalam 10 Alasan Mengapa Saya Memblokir Akun FaceBook Anda atau bahkan jualan melulu seperti pada alasan Ketiga, maka dengan terpaksa permohonan akan saya tolak dengan segera. Ketimbang mengambil resiko yang sebetulnya tidak perlu.

Kelima, Kelupaan. Nah kalo alasan yang satu ini murni kesalahan ada pada pikiran saya pribadi. Terkadang hal pertama yang saya lakukan ketika masuk ke akun ID FaceBook adalah memeriksa TimeLine Status teman di halaman Beranda pula perkembangan terbaru dari beberapa akun Group/Page yang saya ikuti. Daftar Pertemanan bisa jadi merupakan langkah kesekian yang saya periksa mengingat ‘Lupa gara-gara keasyikan berinteraksi dengan aktifitas lainnya didunia maya.

Jadi jika Rekan memiliki Kriteria yang tidak mengarah pada Empat Alasan pertama diatas, dan permintaan sudah terlalu lama, jangan segan untuk mengingatkan saya lewat cara lain yah. Entah sms, kontak lewat Whatsapp atau email. Bagi yang ingin tau lebih jauh nomor kontak ID dan email, silahkan lihat di Halaman Admin pada blog ini.
Mengapa kemudian saya begitu ketat dalam menerima permintaan pertemanan, pertama lantaran saya bukanlah artis kenamaan atau orang yang populer dan kedua, agar kelak saya tidak akan salah menanggapi apabila ada ‘cerita status’ yang diungkap dalam TimeLine yang Rekan lakukan.

Alasan Kami (LPSE Badung) Memilih HTC FLYer

2

Category : tentang TeKnoLoGi

Salah satu Pertimbangan Utama kami dalam memilih perangkat Mobile berbasis Internet bagi LPSE Badung sejak awal adalah Kebutuhan Mobilitasnya yang mudah dibawa dan digunakan dalam berbagai kondisi dan situasi, terutama dalam kaitannya dengan kegiatan adat dan agama. Seperti yang sudah diketahui banyak orang bahwa budaya Bali dikenal dengan dengan banyak upacaranya, sehingga kami yang menjadi bagian didalamnya mau tidak mau akan sering terlibat dalam situasi tersebut tanpa pengecualian. Adalah tidak mungkin (tepatnya:malu) untuk membawa, membuka dan beraktifitas dengan sebuah perangkat NoteBook plus Modem Mobile Internet dalam situasi tersebut lantaran permintaan untuk meng-e-Proc-kan paket pengadaan tidak lagi harus dilaksanakan pada jam kerja. Belum lagi waktu yang dibutuhkan bagi sebuah perangkat NoteBook tidak dapat sesegera perangkat telekomunikasi yang selalu siap digunakan dalam kondisi apapun.

Terkait Mobilitas diatas, ukuran kemudian menjadi pertimbangan. Mengambil pilihan TabletPC berukuran 10 inchi membutuhkan tambahan sebuah tas berukuran sedang untuk menyelipkannya atau harus menentengnya kemana-mana layaknya sebuah map besar. Sedang mengambil pilihan perangkat Telekomunikasi berukuran normal akan berimbas pada tingkat kenyamanan mengingat rata-rata aktifitas yang kami lakukan memutuhkan Typing Text dan area kerja yang lebar. Maka untuk mengambil jalan tengah, kami memutuskan untuk mengambil pilihan ukuran 7 inchi. Ukuran tersebut tergolong mudah untuk diselipkan dalam saku berukuran lebar atau didalam tas pinggang. Jadi tidak akan terlihat mencolok ataupun kerepotan membawanya.

Menyisir TabletPC ukuran 7 Inchi, tentu saja pilihan sistem operasi yang kami dapatkan pada pertengahan Tahun 2011 lalu saat usulan itu disampaikan adalah berbasis Android dan Windows. Mengingat para pesaing sistem operasi lainnya hanya merilis dalam bentukan 10 inchi saja, seperti BlackBerry PlayBook atau iPad dari Apple.

Ketika sudah memutuskan pilihan pertama pada ukuran layar 7 inchi, maka pertimbangan kedua yang kami persyaratkan adalah soal kecepatan dan kemampuannya. Diantara beberapa alternatif TabletPC yang ada saat itu, hanya dua varian yang kemudian kami putuskan menjadi sebuah pilihan. Samsung Galaxy Tab 7 dan HTC FLYer. Mengapa ? karena berdasarkan Spesifikasi Teknisnya, hanya kedua TabletPC inilah yang memiliki besaran Prosesor minimal 1 GHz dengan RAM 512 MB dan kapasitas memory Internal 16 GB. Sebuah Syarat yang bagi kami sudah cukup mumpuni untuk membantu meningkatkan kinerja kami di LPSE Badung. Maka ketika kami mengajukan dua varian ini kepada atasan, kami diberikan saran untuk memilih spesifikasi terbaik diantara keduanya, yang artinya pilihan tertuju kepada HTC FLYer.

Hanya saja, ada tambahan pertanyaan yang diajukan atasan kami saat itu, bahwa terlepas dari ukuran, mengapa tidak memilih perangkat dengan sistem operasi yang sudah jauh lebih terbukti kemampuannya ? BlackBerry atau iPad misalnya ? Maklum, sistem operasi Android masih tergolong awam bagi sebagian orang termasuk atasan kami.

Maka, berbekal beberapa perangkat yang kami pinjam, uji coba darurat perangkat yang menggunakan berbagai sistem operasipun dilakukan. Pertama, OS Android 2.2 Froyo yang dipasang dalam perangkat Samsung Galaxy Tab 7, sesuai dengan oprek yang saya lakukan jauh sebelumnya berhasil melewati semua persyaratan aplikasi yang diajukan. Kedua iPad 1 dan iPad 2 yang kondisinya masih original pabrikan, belum di-Hack atau JailBreak, tidak mampu menyediakan beberapa aplikasi secara gratis untuk diunduh dan digunakan mengingat satu-satunya jalan yang diberikan adalah menggunakan AppleID yang mensyaratkan Kartu Kredit. Sayangnya, saya pribadi baru mengetahui Trik pembuatan akun Apple ID tanpa Kartu Kredit ini jauh setelah Pengajuan Usulan dilakukan. Ketiga, OS BlackBerry di perangkat PlayBook yang malah tidak ditemukan beberapa aplikasi yang kami butuhkan. Maka dengan memberikan Hasil uji coba yang kami lakukan, atasanpun menyetujuinya meski masih sedikit meragukannya.

Sayang memang, bahwa saat usulan kami ajukan perangkat tabletPC Samsung Galaxy Tab 7 Plus sama sekali belum ada kabar pastinya kapan akan dirilis resmi di Indonesia. Itu sebabnya kami tetap memilih HTC FLYer sebagai perangkat tambahan LPSE Badung saat itu.

Manfaat iPad (baca:TabletPC) bagi LPSE Badung

1

Category : tentang TeKnoLoGi

Pada akhir November lalu, sebuah Media Cetak lokal menurunkan sedikitnya lima kali liputan secara beruntun terkait pemanfaatan dana APBD untuk pengajuan 60 buah perangkat iPad yang akan diberikan kepada para pejabat eselon di lingkungan Pemerintah Kabupaten Badung. Dalam salah satu liputannya, sempat merembet sedikit ke pengajuan 6 buah iPad yang sudah dilakukan sebelumnya dan diperuntukkan bagi tim pengelola LPSE Badung.

Saya pribadi sebagai salah satu anggota dari Tim LPSE Badung yang mendapat kehormatan (baca:kebagian) untuk memegang salah satu dari 6 buah iPad yang diajukan, merasa sedikit tergelitik dengan setidaknya 2 hal penting dalam liputan tersebut. Pertama, istilah ‘iPad’ yang sebenarnya lebih tepat disebut sebagai TabletPC karena dalam praktek dunia Pengadaan tidak boleh menyebutkan satu merek tertentu secara spesifik. Dan Kedua, soal pertanyaan apakah dengan keberadaan ipad tersebut diperkirakan akan dapat meningkatkan kinerja pemegangnya mengingat ‘image’ kami sebagai PNS sudah kadung lekat dengan hal-hal negatif dan birokrasi yang menjelimet.

Namun, saya pribadi lantas memakluminya lantaran secara penyebutan, orang akan lebih familiar dengan sebutan ‘iPad’ untuk mengatakan perangkat sentuh berlayar lebar ketimbang TabletPC yang notabene berbasis banyak OS (sistem operasi) yang berbeda. Selain itu, bagi seorang pejabat eselon, sangatlah wajar jika harapan peningkatan kinerja itu dipertanyakan mengingat dari segi usia sudah tidak lagi produktif untuk belajar, menguasai serta memanfaatkan Teknologi yang mampu dilakukan mengingat segala proses yang berlangsung dalam dunia ke-pemerintahan masih bersifat Konvensional. Lantas bagaimana dengan kami di LPSE Badung ?

Sebagaimana fungsi atau tugas kami selaku Unit yang menjembatani kepentingan Penyedia Barang/Jasa dengan Panitia/Unit Layanan Pengadaan dalam beraktifitas secara online, adalah satu kewajiban bagi kami untuk tetap terhubung dengan dunia maya kapanpun dan dimanapun. Selain untuk menjaga agar sistem dapat tetap berjalan secara normal, kebutuhan kami akan ‘selalu terhubung’ akan berkaitan dengan tugas dan tanggungjawab yang kami pikul masing-masing selaku tim pengelola LPSE.

Katakanlah terkait tugas saya selaku Admin Agency LPSE Badung. Selain melakukan inputing paket pekerjaan yang akan di-e-Proc-kan melalui LPSE, pula harus melakukan input daftar Kepanitiaan (yang kini disebut sebagai Pokja) plus memberikan UserID serta Password masing-masing pelakunya. Aktifitas ini bisa saja dilakukan melalui fasilitas NoteBook dan juga tambahan Modem Mobile Internet yang telah diberikan sebelumnya. Namun dalam situasi tertentu, diluar jam kerja tentu saja, kedua perangkat tersebut tidak dapat saya bawa dan lakukan dengan bebas. Terutama yang berkaitan dengan kegiatan Adat misalnya.

Adapun kemudian Maret 2011 lalu, saya beruntung bisa membeli sebuah perangkat komunikasi tambahan berbasis Android menggantikan ponsel Nokia N73 yang sudah kelewat jadul itu. Setelah dioprek beberapa hari, saya menemukan fakta bahwa perangkat ini kendati berukuran kecil namun kemampuannya mampu meng-cover hampir semua kegiatan saya yang berkaitan dengan LPSE. Baik itu inputing data, mengelola akun ID Panitia, menerima email dari banyak pihak atau malahan melakukan Ping atau checking kondisi Server LPSE yang dahulunya barangkali hanya dapat kami lakukan dengan mengandalkan perangkat NoteBook.

Kenyataan inilah yang kemudian menjadi satu laporan tambahan dari kami kepada atasan, bahwa untuk kedepannya masing-masing personil yang masuk dalam Tim Pengelola LPSE yang membutuhkan aktifitas ‘selalu terhubung dengan dunia maya’ minimal dibekali pula dengan perangkat mobile seperti yang saya miliki. Adapun personil yang saya maksud diatas meliputi Ketua LPSE, Sekretaris, Admin Sistem, Admin Agency, Verifikator dan HelpDesk.

Kepentingan antaran Ketua dan Sekretaris LPSE adalah terkait Koordinasi antar lembaga ataupun intern LPSE dan para pelaku Pengadaan termasuk pula Pengelolaan Rumah Tangga LPSE, Admin Sistem dalam kaitannya dengan Server pula aplikasi SPSE, Admin Agency terkait inputing Data Panitia/Pokja dan Paket e-Proc, Verifikator terkait pengelolaan akun ID para Penyedia Barang/Jasa dan HelpDesk yang berlaku layaknya Customer Service LPSE mutlak memeriksa akun email ataupun halaman Tanya Jawab secara berkala.

Bersyukur Bahwa kebutuhan akan perangkat Mobile berbasiskan Internet ini bisa dikabulkan dan diadakan pada kuartal ketiga Tahun 2011 lalu. Sehingga jujur saja beberapa aktifitas yang kami lakukan sejauh ini bisa dikatakan amat sangat terbantu terutama ketika dilakukan diluar jam kerja dan diluar rumah sekalipun. Lantas apa pertimbangan kami memilih perangkat HTC FLYer sebagai perangkat Mobile berbasiskan Internet yang diperuntukkan bagi LPSE Badung ? Bukan BlackBerry ataupun iPad ? Tunggu tulisan selanjutnya.

8 Alasan Mengapa Saya Memblokir Akun FaceBook Anda

11

Category : tentang TeKnoLoGi

FaceBook itu rupanya masih tampak menyenangkan bagi saya pribadi meski beberapa kali sempat terserang rasa bosan dan berpindah ke akun jejaring sosial Twitter. Beberapa faktor yang menyebabkannya adalah kehadiran Group dan juga teman dunia nyata yang ikut hadir di jejaring sosial yang sama, selalu memberikan energi dan motivasi positif untuk berbuat baik dan lebih baik lagi. Sayangnya memang tidak semua teman FaceBook memiliki pemahaman yang sama dengan pikiran tersebut. Mungkin itu sebabnya kemudian saya memutuskan untuk tak lagi berteman atau bahkan memblokir beberapa akun untuk tetap bisa menjaga pikiran positif tersebut. Berikut alasannya.

Pertama, 4L4Y. Jujur saja saya pribadi masih tidak paham mengapa generasi muda sekarang lebih suka menggunakan kalimat yang menyajikan perpaduan angka, huruf dan karakter tertentu yang kemudian menyulitkan mata dan pikiran untuk membaca. Ada pula yang menyingkat atau mengurangi kata sehingga makin sulit untuk dipahami. Jika ‘Gaul’ merupakan alasan, sebetulnya gag masalah sejauh memang dapat dibaca dan dimengerti. Maka ketimbang pusing dengan Status yang gag jelas, ya dipecat saja dari daftar pertemanan.

Kedua, Mengeluh dan Menghina. Akun FaceBook bagi saya pribadi adalah satu sarana komunikasi atau ajang berbagi yang dapat memberikan suntikan semangat atau energi untuk berbuat lebih baik. Namun jika status yang disampaikan hanya mengeluh, menghina, mencaci maki apalagi dengan kalimat dan kata-kata kasar yang walaupun tidak ditujukan kepada saya, mendingan yang seperti ini dipecat pula secepatnya.

Ketiga, Promosi. Belakangan akun FaceBook pula dipenuhi oleh para pedagang dadakan yang menawarkan berbagai macam gadget atau kebaya dengan iming-iming harga murah. Beberapa diantaranya saya yakin benar bahwa ini hanyalah satu trik penipuan. Ada juga yang kemudian berkali-kali memposting iklan promosi di wall walaupun sudah pernah dihapus sebelumnya. Ketimbang ngeyel, mending dipecat duluan kan ?

Keempat, Rajin melakukan Tag Foto yang gag jelas. Kalo melakukan Tag atas foto keluarga atau kegiatan yang saya ketahui barangkali tak masalah, tapi kalo kemudian melakukannya pada foto tak senonoh atau horor, bisa jadi kelak orang yang kebetulan mampir di wall dengan amat sangat jelas bisa pula menyaksikannya. Sebebas apapun akun FaceBook, tetaplah yang namanya privacy dipertahankan.

Kelima, Salah Paham. Untuk yang satu ini dilatarbelakangi oleh perbedaan tingkat pendidikan, ruang lingkup pergaulan dan faktor pandangan pribadi masing-masing terhadap segala sesuatu. Apabila kemudian ‘cerita status’ yang saya lontarkan mengusik pikiran, jangan serta merta memprovokasi balik menyerang tanpa menanyakannya terlebih dahulu. karena bisa jadi itu hanyalah sebuah guyonan atau banyolan antar teman kantor.

Keenam, Selalu Menanggapi Negatif. Image pekerjaan saya yang sebagai PNS kerap memberikan gambaran awal yang mudah ditebak oleh pikiran setiap orang, termasuk pula teman FaceBook. Dari sekian banyak ada juga kok yang selalu menanggapi setiap ‘cerita status’ yang nyerempet ke perilaku PNS, padahal jelas yang saya sampaikan itu tidak mengarah kesana.

Ketujuh, Mengungkit Masa Lalu. Hampir sebagian besar pertemanan yang ada dalam akun FaceBook merupakan teman dunia nyata, sehingga besar pula kemungkinan bahwa mereka mengetahui seluk beluk Masa Lalu yang saya lewati. Meski tak semua menyenangkan, ada juga masa lalu yang kemudian ingin saya pendam dan lupakan, cukup menjadi sebuah catatan di benak saja. Sayangnya ada juga beberapa yang kemudian mengungkit-ungkitnya sebagai guyonan yang tidak lucu. Satu dua kali mungkin masih bisa diterima, namun jika setiap kali seperti alasan kelima diatas, mengapa juga musti saya pertahankan dalam daftar ?

Kedelapan, Minim Interaksi. Bisa Menambah banyak jumlah Daftar Pertemanan memang keren, Bahkan jika mampu lewat hingga angka 1K. Apalagi kalo berstatus sebagai orang yang populer bahkan Artis kenamaan. Namun apabila kemudian status pertemanan hanya menjadi status semu tanpa interaksi, trus buat apa dong ?

Apabila perilaku yang Rekan tunjukkan selama ini di akun FaceBook sudah mulai mengarah pada satu atau lebih dari Delapan Alasan diatas, Maka bersiap-siaplah untuk kehilangan akun FB saya dari Daftar yang Rekan miliki. :)

Menanti Barisan Super Hero di awal tahun 2012

8

Category : tentang KHayaLan

Masa Harry Potter dengan Deathly Hallows-nya bisa dikatakan sudah lewat jauh, sebuah episode akhir yang bagi saya pribadi tergolong kurang memuaskan dalam menghimpun Ending-nya. Meski begitu, untuk dua kisah yang berasal dari sebuah buku sudah lebih dari cukup untuk menyambungkan seluruh energi sejak kemunculannya pertama kali.

Ketidakpuasan diatas baru terbayarkan ketika menyaksikan aksi kebut-kebutan Fast Five yang walaupun agak kurang sreg dengan penampilan The Rock namun lumayan menghibur saat Brankas yang ditarik mampu meluluhlantakkan kota hingga akhir cerita.

Jelang Tahun 2012, barisan Super Hero sudah siap menanti giliran untuk tampil. Kendati saya bukan seorang penggemar film atau Movie Freaks, namun setidaknya ada beberapa tokoh yang barangkali layak ditunggu sebagai pelampiasan kangen akan aksi jedak jeduk dar der dor baik yang membutuhkan setengah dari volume otak untuk mengerti dan memahami jalan cerita atau dinikmati begitu saja tanpa makna. Berikut diantaranya.

Batman The Dark Knight Rises. Perpaduan Sutradara Christopher Nolan dan sang aktor Christian Bale sesungguhnya makin menampakkan ketajaman taringnya saat menyajikan sosok the Joker beberapa waktu lalu. Sebuah film yang hingga malam Tahun Baru kemarin belum jua bosan saya tonton. Menghadapi Bane yang diperankan oleh Tom Hardy agaknya akan kurang lengkap jika tanpa disertai dengan kendaraan terbarunya hasil kembangan dari model Tumbler. Kabarnya sih dari dua Trailer dan juga beberapa video unOfficial yang saya unduh lewat YouTube, untuk kali ini bakalan tampak diterbangkan di sepanjang film.

The Avengers. Jujur saja, saya masih merasa belum dengan penampilan Iron Man 2, Captain America ataupun Thor yang setahun lalu sempat menghiasi layar NoteBook saya untuk beberapa waktu. Masih kurang greget apabila dibandingkan dengan sosok The Dark Knight yang beneran Total dalam kisah serta plot ceritanya. Mungkin itu sebabnya kali ini masih menantikan kemungkinan-kemungkinan lain yang mampu diciptakan apabila semua tokoh tadi dijadikan satu dalam sebuah episode.

The Amazing Spider Man. Meski bagi saya pribadi bisa dikatakan terlalu cepat untuk membuat sebuah project Reboot, namun untuk yang satu ini masih bolehlah dinanti dalam daftar. Meski yang namanya ingatan bahwa sosok si culun Spidey mendapatkan perubahannya menjadi sosok Super Hero lantaran sengatan laba-laba masih sangat lekat bagi para diehard-nya.

eXpendables 2. Lupakan yang namanya plot atau cerita epic, khusus yang satu ini diperuntukkan bagi mereka yang kangen dengan penampilan para pahlawan jaman doeloe. Stallone, Arnold ataupun Bruce Willis kabarnya bakalan menggaet si JC Van Damme dan juga Chuck Norris. Well, gag usah banyak mikir deh untuk yang satu ini. Cukup siapkan Pop Corn sembari duduk manis sepanjang film.

Android, si anak bawang yang mengguncang dunia

Category : tentang TeKnoLoGi

Awal tahun 2009 bisa jadi merupakan tonggal awal bersejarah bagi raksasa mesin pencari Google, lantaran pada saat itulah untuk pertama kalinya ponsel berbasis Android diluncurkan lewat perangkat HTC Dream atau T-Mobile G1. Mengadopsi sistem operasi versi 1.5 ber-codename Cupcake, Android berusaha merebut sedikit dari pangsa pasar ponsel global dengan fitur dan penampilan yang kabarnya menjiplak sistem operasi iOS milik Apple. Masuk dalam lima besar perolehan di akhir tahun, Android hanya mampu mencapai sekitar 3,9 persen berdasarkan perhitungan IDC European Mobile Phone Tracker. Prosentase ini naik melesat hingga angka 22,7 di akhir Tahun 2010 mengalahkan sistem operasi Windows Mobile yang tiga empat tahun lalu masih mendominasi pasar ponsel secara global. Apa sih Android itu ?

Android merupakan sebuah sistem operasi yang dikembangkan oleh Andy Rubin, Rich Miner, Nicks Sears dan Chris White pada kuartal ketiga tahun 2003 yang kemudian diakuisisi oleh Google pada pertengahan tahun 2005. Rencana awalnya, Android ini diperuntukkan bagi perangkat ponsel yang akan diluncurkan dengan membawa nama besar Google. Dan itu terbukti.

Dengan merilis beberapa versi sistem operasi ber-codename nama-nama penganan, Android tampak dengan mudahnya melenggang meninggalkan para kompetitor yang dahulu sempat mencibir kehadiran si anak bawang. Setidaknya berangkat dari versi 1.5 Cupcake, 1.6 Donuts, 2.1 Eclair dan 2.2 Froyo, Android dengan percaya diri diusung setidaknya oleh lima nama besar brand global. HTC, Motorola, LG, Samsung dan Sony Ericsson.

Berkembang memasuki Tahun 2011, Android mulai menancapkan kukunya melalui versi 2.3 GingerBread atau yang lebih dikenal dengan istilah Roti Jahe, melalui beragam brand baik global maupun lokal. Setidaknya nama-nama seperti Nexian, Imo, ZTE ataupun Huawei sudah meluncurkan beberapa rilis ponsel dengan mengandalkan sistem operasi Open Source ini. Demikian pula nama-nama yang dahulu sempat kolaps pasca mengandalkan sistem operasi Windows Mobile seperti Acer, Dell, Gigabyte bahkan Asus turut pula berusaha mengembalikan kejayaan mereka dengan mengusung Android.

Android kemudian makin dikenal saat dirilis dalam bentuk TabletPC dengan ukuran layar 7 dan 10 inchi. Meski belum mampu menyamai kekuatan dan kharisma sang maestro iPad yang dikembangkan oleh Apple, setidaknya salah satu nilai positif yang didapat adalah melambungnya nama besar Samsung sebagai the Most Wanted TabletPC lewat Galaxy Tab 7 versi awal.

Salah satu tawaran yang paling menarik dari sebuah perangkat berbasis Android adalah ketersediaan ratusan bahkan ribuan aplikasi dan permainan yang siap unduh dan yang terpenting adalah faktor gratisannya didalam Android Market. Hal inilah yang kemudian menjadi salah satu jualan para vendor setiap kali merilis ponsel ataupun perangkat TabletPC berbasiskan Android.

Selain itu, kemajuan teknologi yang diusung Android sejak rilis versi 2.2 Froyo mampu mengubah sebuah perangkat Android menjadi sebuah router yang dapat dimanfaatkan untuk berbagi koneksi wifi atau hotspot dengan perangkat lain tanpa mengunduh atau menambahkan aplikasi dan juga peralatan tambahan lainnya.

Ditengah keterbatasan kemampuan yang dapat dilakukan oleh sebuah TabletPC berbasis sistem operasi 2.3 GingerBread, Android kemudian mengumumkan versi 3.0 ber-codename Honeycomb yang didaulat sebagai sistem operasi khusus yang dikembangkan bagi perangkat TabletPC untuk optimalisasi pemanfaatannya. Meski kabarnya melahirkan blunder akibat ketidakpuasan sebagian pengsuna lantaran beberapa aplikasi yang hadir di Android Market yang sebenarnya diperuntukkan bagi versi Android sebelumnya sehingga tidak dapat berjalan dengan sempurna, namun nama besar Honeycomb sudah kadung tertanam dengan baik di benak para die hardnya. Terbukti hingga akhir tahun 2011 sedikitnya sepuluh perangkat TabletPC dari beragam vendor sudah mulai mengadopsi dan mengembangkan Honeycomb lebih jauh. Beberapa diantaranya terdapat Samsung Galaxy Tab 10.1 , 8,9 dan 7 plus, Motorola Xoom dan Xoom rilis 2, Acer Iconia, Asus Transformer, HTC bahkan nama besar Sony pun ada.

Memasuki akhir Tahun 2011, Android yang seakan belum jua puas dengan semua pencapaiannya, merilis versi terkini 4.0 ber-code name Ice Cream Sandwich yang dirilis pertama kali lewat Samsung Galaxy Nexus. Sistem operasi ICS ini kabarnya sebagai jawaban dari blunder yang terjadi dalam versi HoneyComb dimana harapannya versi ini mampu dibenamkan setidaknya dalam dua perangkat mobile yang berbeda. Ponsel dan TabletPC. Kabar lainnya, beberapa perangkat ponsel dan TabletPC Android yang dirilis pada pertengahan tahun 2011 akan mendapatkan opsi Upgrade ke versi ICS yang kelak akan didistribusikan melalui masing-masing vendor.

Selain merilis perangkat ponsel dan TabletPC dengan beragam ukuran dan versi sistem operasi, beberapa vendor belakangan bahkan mulai saling berlomba untuk tampil dengan beragam kemampuan yang sekiranya mampu menarik minat calon pengguna baru Android. Misalkan kemampuan untuk bermain konsol game seperti yang dilakukan oleh Sony lewat Xperia Play, kamera 3D seperti yang dilakukan oleh vendor ternama LG, interface handwriting yang kemudian menyelipkan stylus seperti yang dilakukan oleh HTC Flyer dan Samsung Galaxy Note, turbo speed yang menanamkan jenis prosesor dual bahkan quad core, atau dukungan terhadap modem eksternal yang lumrah digunakan pada perangkat PC/Notebook.

Selain beragamnya pilihan baik ukuran, kemampuan dan juga versi sistem operasi yang diadopsi dalam masing-masing perangkat, Android ditawarkan pula dalam beberapa pilihan rentang harga. Dari kelas Pemula di kisaran sejutaan, Menengah hingga tingkat ataspun tersedia. Bisa jadi semua inilah alasan bahwa Android kemudian dinyatakan sebagai perangkat yang mampu mengguncang dunia.

Ayo Sukseskan Dharmawacara Yowana Paramartha Warga Pande 2012

Category : tentang iLMu tamBahan

“Aktualisasi Bhisama Pande menuju Bali Santhi dan Jagadhita” merupakan Tema yang kami ambil untuk Dharmawecana yang kedua kalinya ini. Sebagai sarana tukar pikiran antar semeton Warga Pande khususnya memberikan sedikit pencerahan kepada para Yowana Paramarthanya agar kelak tak menimbulkan kegelisahan lagi dalam pergaulan dan pendewasaan dirinya.

Menyasar porsi Generasi Muda Warga Pande, dimana Keinginan ini hadir ketika banyak pertanyaan yang tidak mampu kami jawab dan satukan persepsi antar generasi muda dalam sebuah komunitas dunia maya “Warga Pande Bali” pula halaman www.wargapande.org.

Mengambil tempat di GOR Permata Ubung Banjar Sedana Mertha – Desa Pekraman Ubung Jl. Cokroaminoto – Gg. Melati Denpasar, Dharmawecana ini akan dilaksanakan pada hari Minggu 15 Januari 2012 sedari pukul 09.00 pagi dengan menghadirkan tiga Narasumber, Sire Mpu Sri Dharmaphala Vajrapani saking Tunggak Karangasem, Prof. Dr. Nyoman Weda Kusuma dan Drs. I Made Ramayadi.

Bagi semeton yang belum mendapatkan undangan, silahkan kontak para Admin Group “Warga Pande Bali” akun FaceBook untuk lebih lanjut. Dego Pande aka Made Suryantara di 081558703288, Pande Bali aka Putu Yadnya di 0817556999, Ande TamanBali di 08786010465 dan Yande Putrawan di 081237533999. Undangan tidak kami pungut biaya lagi, namun kami membuka lebar bagi Semeton yang ingin memberikan punia atau dana bantuan dan sumbangan lainnya yang kelak dapat kami gunakan untuk melaksanakan kegiatan berikutnya.

Kami pula membuka kesempatan seluas-luasnya bagi semeton yg memiliki usaha baik jasa ataupun berupa produk untuk ikut berpartisipasi tampil di backdrop Kegiatan dengan berkenan menyumbangkan 2 – 5 atau lebih hasil produksi atau jenis usaha dalam bentuk Voucher untuk kami sebarluaskan sebagai Door prizes di akhir kegiatan nanti. Silahkan menyiapkan Logo Perusahaan untuk di cantumkan di Backdrop Dharma Wacana atau menyiapkan brosur untuk di sebar di acara.

Kegiatan yang dipimpin oleh Dego Pande Made Suryantara selaku Ketua Panitia Dharmawecana ini sebenarnya sudah dipersiapkan jauh-jauh hari sebelumnya, mengingat rencana awal kegiatan dilangsungkan pada pertengahan Desember 2011 lalu. Namun lantaran satu hambatan dan lain hal, beberapa keputusan meliputi Tanggal pelaksanaan serta lokasi pada akhirnya dipindahkan dengan persetujuan dalam beberapa rapat koordinasi panitia bersama pengurus Yowana Paramartha Provinsi Bali.

Harapannya kedepan bahwa Yowana Paramartha sebagai garda depan Generasi Muda Warga Pande mampu mengaktualkan dirinya sendiri baik dalam interaksi dengan keluarga pula lingkungannya dengan tidak melupakan akar bhisama dalam era modernisasi yang penuh dengan tantangan dan kesempatan.

Ayo sukseskan Dharmawacara Yowana Paramartha Warga Pande 2012