Menu
Categories
Menikmati Kesendirian Perjalanan Ruas IB Mantra
August 25, 2011 tentang Opini

Akhirnya kesampean juga nih, bathin saya hari Minggu pagi kemarin. Karena jujur saja, ini pertama kalinya saya berkendara motor melintasi Jalan Ida Bagus Mantra sendirian, padahal pembangunan hingga perbaikannya sudah sejak lama dilaksanakan. Tapi yah begitulah…

Berkendara Motor sesungguhnya kerap saya lakoni saat masih berstatus bujangan dahulu. Masih berlangsung pasca pernikahan hingga akhirnya pindah kantor ke PusPem Badung Sempidi. Jauhnya jarak tempuh yang harus dilalui setiap hari membuat saya mulai berpindah angan. Kijang Jadul yang bertajukkan stiker www.pandebaik.com di kaca depannya pun bolak balik saya bawa hingga berlanjut ke aktifitas lainnya. Praktis sejak saat itu Motor Tiger Silver tahun 98 mulai jarang saya gunakan dan jadi lebih cepat berdebu. Kasian juga nih lama-lama.

Menyusuri jalanan Ida Bagus Mantra sejenak mengingatkan saya pada masa lalu. Masa dimana musti bangun pagi buta untuk berangkat kuliah atau sekedar melampiaskan penat hanya untuk melihat hamparan hijaunya sawah disepanjang perjalanan ke Bedugul. Itu sebabnya motor tak saya pacu dengan kecepatan tinggi.

Meski suasana disepanjang perjalanan tak sesegar nuansa yang dahulu pernah saya lalui, namun apa yang saya nikmati satu persatu dengan pandangan santai tanpa beban tampaknya membawa banyak ide, pertanyaan atau bahkan keheranan. Dari pesatnya pembangunan di kiri kanan jalan raya yang baru usai diperlebar, beberapa diantaranya malah terlihat mangkrak tak bertuan atau hamparan aliran sungai dan sawah yang dahulu saya kangeni membuat rasa jadi tak ingin cepat sampai di tujuan. Padahal dari Status yang terupdate di jejaring sosial dan juga ChatRoom, terpantau rekan-rekan lain malah sudah tiba di lokasi, tempat ngumpul kami kali ini.

Selain itu ada pula perilaku pengendara motor ataupun mobil yang menarik perhatian saya saat melaju. Ketika mereka bersua lampu merah di perempatan jalan, secara cepat dan tergesa kendaraan kemudian dipacu memotong jalur, sedikit memutar di lajur kendaraan yang datang dari arah kiri, terus hingga masuk kembali ke jalur utama didepan. Sangat membahayakan pengendara lain tentu saja. Hanya karena terburu-buru atau memang tak ingin laju terhenti, mereka menerobos jalur yang tak semestinya dilalui.

Sejenak laju motor saya hentikan di parkiran Circle K. Sambil menyeruput segelas kopi panas dan mengunyah Muffin, sayapun menikmati kibaran panji-panji yang berderet di sepanjang pantai Ketewel. Satu persatu layangan aduan naik ke udara dan melambai-lambai diterpa angin. Sungguh saya merindukan saat-saat seperti ini.

Perjalanan saya lanjutkan kembali kali ini dengan kecepatan yang sedikit lebih tinggi. Satu persatu persimpangan dilalui dengan pasti. Hanya saja dengan kecepatan ini, masih jua merasa was-was ketika kendaraan berusaha menyalip laju truk-truk besar yang rupanya hanya mampu berjalan lebih lambat. Khawatir secara mendadak kendaraan yang saya tunggangi selip dan siap dihancurkan roda-roda kokoh atau malahan tersenggol kendaraan dari arah belakang dan sebagainya. Satu ketakutan akan berita media cetak beberapa hari belakangan ini.

Laju kendaraan mulai masuk ke sebuah jalan kecil tembusan menuju Desa Lebih. Sebuah Desa yang sudah sangat familiar bagi mata dan hati. Entah sudah kali keberapa Jalan ini dilalui setiap perjalanan menuju Pasar Senggol Gianyar. Namun dengan berkendara motor, ini jelas yang pertama.

…dan Lokasi tujuan pun telah tampak didepan mata…

"9" Comments
  1. tadi sempat lewat situ bli, majenukan ke rumah teman di klungkung, sangat menghemat waktu perjalanan

    [Reply]

    pande Reply:

    Mantaf Om…

    [Reply]

  2. Itu jalan baru kah Bli? koq sepi amat.

    [Reply]

    pande Reply:

    Jalan lama yang diperbarui. :p *sengaja ngambil gambarnya pas sedang sepi 🙂

    [Reply]

  3. wah…kapan2 mampir kerumah,bli 🙂

    [Reply]

    pande Reply:

    deket situ ya Gung ? Biaung ?

    [Reply]

    .gungws Reply:

    yoii,bli…biaung asri tepatnya 🙂

    [Reply]

  4. kal kija sih bli?

    Btw, hari itu saya juga lewat jalan yang sama, bolak-balik kerobokan-Bangli. Pulangnya sempat istirahat sejenak melihat lomba layang-layang di pantai Ketewel itu.

    [Reply]

    pande Reply:

    Tempo hari ke Abianbase Gianyar. Ada pertemuan Semeton Yowana Pande…

    [Reply]

Leave a Reply
*