Dianandha Heppista dan Penghinaan Nyepi Tahun 2011

β€˜kenapa ya kalo nyepi mesti matiin lampu?! toh juga kalo qt melanggar qt yg dosa khn?! Ada aja org yg buat aturan aneh2! Klo mw nyepi, nyepi aja sendri2! Ga usah ngerepotin org laen! saaaaaaaaatt ! \f/’

Dianandha Heppista (BeBeenya Bogel), remaja putri kelahiran 22 Maret 1993 ini tampaknya merasa tidak puas dengan Heningnya perayaan Tahun Baru Caka 1933 Nyepi di Bali atau lebih tepatnya di Kota Denpasar, daerah Kesiman tempat dimana ia tinggal. Peraturan atau lebih tepatnya anjuran untuk tidak menyalakan lampu dalam hal ini api atau penerangan sebagai salah satu dari empat yang diberlakukan setiap hari raya Nyepi, menjadi sasaran akibat ketidakpuasan bathin bisa juga ketidakpahaman si remaja akan hakekat, makna dan maksud dari pada peraturan atau anjuran tersebut.

Sebagai seorang siswa yang pernah atau masih bersekolah di sebuah sekolah ternama SMAN 1 Denpasar, status yang di-update melalui ponsel seluler yang bersangkutan sungguh patut disayangkan. Pertanyaan Pertama yang ada dalam benak saya adalah, apakah hal diatas tidak pernah diajarkan di sekolah ataukah si remaja tak pernah peduli dengan adat istiadat dan budaya tempat ia tinggal ?

Saya pribadi belum tahu secara pasti Agama apa yang dianut oleh si gadis remaja yang kelihatannya memiliki pacar bernama Twoe Arya Wijaya (BoOgel Poenya DianAndha) ini. Jika saja Hindu, status yang bersangkutan diatas makin patut untuk dipertanyakan. Seberapa jauh pemahaman yang ia dapatkan dalam mempelajari Agamanya di sekolah ataukah malahan tidak mau tahu dengan Agamanya sendiri ?

Sangat disayangkan apabila seorang Remaja Belia Bali ikut-ikutan menghina Hari Raya Nyepi. Menambah panjang daftar orang-orang yang harus diberikan Pendidikan Agama baik di sekolah dan juga dirumahnya.

*Sekedar Informasi, akun yang bersangkutan rupanya sudah tidak bisa ditemukan lagi di Jejaring Sosial Pertemanan FaceBook. Bisa jadi lantaran yang bersangkutan mengubah nama akun dan menutup Privacy akun secara lebih pribadi. Namun sebagai petunjuk, akun pacar yang bersangkutan, masih bisa kok ditemukan. :p

pande

hanyalah seorang Pegawai Negeri Sipil yang sangat biasa, mencoba hadir lewat tulisannya sebagai seorang blogger yang baik

97 thoughts on “Dianandha Heppista dan Penghinaan Nyepi Tahun 2011

  • March 7, 2011 at 10:49 am
    Permalink

    berpendidikan kan? harusnya berhati – hati dalam berbicara , gag sepatutnya bwt status kayak gtu ,,,, guru dan orang tua pasti udh ngajarin bwt bsa bertoleransi dalm setiap pelksanaan hari raya suci setiap keagamaan , ,
    CKCKCKCK… heran liat orang” kayak gtu , bikin dunia sendiri ajha klo gtu .

  • March 7, 2011 at 11:15 am
    Permalink

    seharusnya password fbnya dirahasiakan dunk,biar orang lain ga bisa buka..
    klo udah kejadian seperti ini kan yg bersangkutan sendiri yg rugii,jadi klo bisa dirahasiakan bener2 pasword fbnya biar ga ada yg bisa buka atau yg tau…
    mudah2han itu jadi pelajaran buat km..
    hati2 lah buat status yg mengandung sara atau apapun itu yg bisa membuat orang lain di rugikan…

  • March 7, 2011 at 2:02 pm
    Permalink

    nah… ini dia yang saya maksudkan…

  • March 7, 2011 at 2:06 pm
    Permalink

    kalo ke-Hack oleh orang rumah bisa jadi lantaran saat selesai meng-akses, gag di log out/sign out. tapi masa siy orang rumah setega itu ?

  • March 7, 2011 at 4:08 pm
    Permalink

    aduuhh jadi pusing saya…
    mari kita lihat apa yang akan terjadi nanti πŸ™‚

  • March 7, 2011 at 7:08 pm
    Permalink

    Kalo kita sering browsing masalah hack… ini masalah sebaiknya jangan di bawa ke hack tersebut.
    Terlalu klasik itu alasannya….
    Gampang lempar kesalahan, dengan berlindung di balik hack tersebut.
    Jadi, ini masalah kudu di tuntaskan, agar jangan merembet ga karuan….

    Piss….
    πŸ™‚

  • March 7, 2011 at 7:12 pm
    Permalink

    ni cerita Sudah masuk media cetak Radar Bali rupanya… Semoga pihak berwenang mau menindaklajutinya…

  • March 8, 2011 at 11:04 am
    Permalink

    update live from cowoknya :
    Twoe Arya Wijaya March 8 at 6:39am Report
    Ea emang sisca yg dri sma lima yg buad…
    Ce tue p’na fb tp udh d tutup akunnya…
    Jd ga ad fb’na lg…
    Tp tnang mslah ce q yg d fitnah udh clear skrang tinggal nunggu kbar z..
    sisca dh jd buronan….
    Mav ea udh buad rusuh n emosi…

  • March 8, 2011 at 4:23 pm
    Permalink

    btul banget itu sin..gw dkung cment loe…

  • March 8, 2011 at 5:01 pm
    Permalink

    ijin nyimak gan πŸ˜€

  • March 8, 2011 at 9:43 pm
    Permalink

    yg nglike peerluu dpertanyakan lagii…
    mau nyusul bwt status gt,,atauuu gmn….
    heeeee

  • March 9, 2011 at 8:40 am
    Permalink

    😐
    inilah tgs untk Qt smua khususnya orng tua dan bpk/ibu guru dskolah.
    mngkin pndidikan yg slm ini dbrikan blm cukup untuk mmbuka wawasan mreka yg msh sja blm bs memahami ajaran” Hindu. memang sngguh sngat dsayangkan jika bajang bali sndiri yg tdk memahami hari sucinya. lebih” ia adlah orang asli bali dn brtempat tinggal dbali. sepengetahuan sy kami yg ada d’rantauan dluar bali jstru antusias menyambut dan merayakan hari Nyepi ini tp malah kok orng yg asli ada dbali jstru mencemooh hari raya Nyepi ini.Β 

  • March 9, 2011 at 5:28 pm
    Permalink

    Hahaha… saya juga ngerasa sama. :p

  • March 9, 2011 at 5:29 pm
    Permalink

    Saya sependapat, lagipula bisa jadi karena mata pelajaran Agama gag masuk yang di-Unas kan, jadinya untuk penyampaiannya gag ditekankan barangkali ya ? :p

  • March 10, 2011 at 1:08 am
    Permalink

    kurang kerjaan ya
    bissanya hanya protes dan melecehkan aga hindu,,
    padahal dia bersekolah di
    sekolahan favorit
    tapi dianandha heppista
    hanya bissa memalukan nm sekolah,,
    dan membuat umat hindu marahhh 😈 😈 😈 😈 😈

  • March 10, 2011 at 1:10 am
    Permalink

    tapii bissa aja kan kalau dia hanya pura’
    karena takud

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.