Koq Nelpon Terus ? Gag Mahal ? HeeeMat

10

Category : tentang TeKnoLoGi

Jujur saja, lama-lama saya merasa enegh juga mantengin layar tipi yang gak heti-hentinya majang iklan tingkah polah para operator jaringan ponsel negeri kita ini yang rata-rata pada promo ‘gratis nelpon… ‘mu24h… ‘hemat…

Berikut  4 (empat) operator yang kerap menyajikan promo ‘gratis nelpon… ‘mu24h… dan ‘hemat… yang menghiasi layar tipi selama dua bulan terakhir… dan isi tulisan ini pun saya batasi Cuma untuk membeberkan secuil dari Tarif dan paket yang mereka tawarkan, Belum sampai pada opini atau pendapat saya sebagai Konsumen.

> “Koq Nelpon Terus ? Gag Mahal ?” <

tanya sobat si gadis menanggapi aksinya yang nelpon temannya tiga kali cuman buat bilang ‘eh ada cakep loh disini… dan pertanyaan tersebut langsung ditanggapi senyum manis si gadis yang mengatakan kalo nelpon pake XL itu 0 rupiah berkali-kali…’ Kira-kira Bener gag sih ?

Iseng main ke alamat promo milik XL, dapet info yang lumayan Gila (sesuai nama paketnya).

  • Untuk Unlimited nelpon sehari itu Cuma 5.000 rupiah sepuasnya. (jadi ya bisa dibilang iklan si gadis itu gag bener, pengguna musti bayar 5.000 rupiah dulu baru bisa dipake nelpon sepuasnya)
  • (anehnya) ada juga Unlimited Malam dari pukul 18.00 s/d 23.00 Cuma 2.500 rupiah sepuasnya dan berlaku  sehari. (sebenarnya ini bukan sehari, tapi Cuma 6 jam dan lagi pula Unlimited sehari yang diatas itu buat apa ya ? apa berlakunya cuman sampe jam 18.00 ?)
  • (lebih aneh lagi) Bicara Kapan Aja untuk 30 Menit seharian Cuma 2.000 rupiah, kapan aja. (ini sepertinya berlaku secara akumulasi total, tapi dibanding ini bukannya mendingan unlimited seharian ?)
  • (yang berikut untuk ke Operator lain, yang artinya ketiga contoh diatas ‘Cuma’ berlaku buat sesama XL) Nelpon ke Oprator GSM lain selama 10 Menit berlaku seharian Cuma 3.000 rupiah.

> “HeeeMat !!!” <

Celoteh sang ibu yang tampak padat berisi setelah dipertanyakan balik oleh sang suami gara-gara si ibu nelpon terus tapi meminta anggota keluarga lain untuk berhemat. Ingin tau bagaimana pengaturan tarifnya ? yuk main ke halaman paket Hematnya Axis.

  • Nelpon minimal Akumulasi 500 rupiah dapet gratis 1000 menit untuk panggilan berikutnya. (ini berlaku dari jam 00.00 s/d 17.00). Tarif nelpon itu 10 rupiah / detik. (artinya ‘Cuma’ perlu nelpon 50 detik sekitar jam 00.01 untuk ngedapetin 1000 menit alias sekitaran 16 jam lebih… kalo nelponnya baru sekitaran jam 7 pagi, ya gag bakalan ngedapetin segitu, kan cuma sampe jam 17.00 ? jangan nelpon lebih dari batas jam itu ya. hehehe…)
  • Nelpon minimal Akumulasi 1.500 rupiah dapet gratis 100 menit (1 jam 40 menit) untuk panggilan berikutnya. (ini berlaku dari jam 17.01 s.d 23.59). Kalo lebih ? ya tarifnya balik ke 60 rupiah per Menit… :p
  • Nelpon ke Operator lain, gratis nelpon 2 Menit setelah nelpon selama 4 Menit (sekitar 2.400 rupiah)

> “MU24H itu IM3… Cuma 24 rupiah / Menit” <

Iklan sih beneran gitu, tapi ini untuk sesama IM3 loh. Mau tau lebih jauh ? Main ke halaman IM3 yuk…

  • Penentuan Tarif untuk Bali (dan juga berlaku daerah lainnya yang kurang lebih sama) yang ditentukan oleh IM3 saya pikir yang paling rumit, dibagi atas 4 (empat) pembagian waktu untuk komunikasi antar sesama IM3. Pukul 00.00 s/d 06.00, Pukul 06.00 s/d 11.00, Pukul 11.00 s/d 17.00, dan Pukul 17.00 hingga 24.00.
  • Tarif 24 rupiah / menit itu rupanya hanya berlaku hingga pukul 11.00 saja, Itupun di beberapa aturannya malah yang saya baca ada penentuan 24 rupiah per 15 detik untuk 2 Menit Pertama, dan makin mahal 24 rupiah / Menit per 4 detik untuk 3 menit pertama pada waktu berikutnya. Adapun Tarif yang diberlakukan berulang setiap 10 menit. Sedang untuk Operator lain, tampaknya diberlakukan tarif flat 24 rupiah per 2 detik. Ups…

> “Kartu As Nelpon Paling Murah… 20 rupiah / Menit dari detik pertama, Berulaaang Kali…” <

Wajah SuLe si Susis ditambah gonjrengannya Klantink memang tampak meyakinkan. Iklan mereka bahkan sempat menyindir XL yang menggunakan jasa si kecil Baim dengan menggunakan promo ‘Jangan mau diboongin anak kecil’ atau pemberlakuan Jam Malam. Tapi ngomong-ngomong, beneran gag ya Tarifnya As beneran murah ?

  • Tarif 20 rupiah per menit dari detik pertama, berlaku akumulasi berkali-kali hingga mencapai 600 rupiah atau 30 Menit. Setelah itu akan berlaku tarif 1.000 rupiah / Menit. Ealah… Tarif ini berlaku Nasional kecuali Maluku dan Papua yang membatasi akumulasi hingga 200 rupiah atau 10 menit. Aduh… Parah banget nih Mas Sule Boongnya…

Tips Aman Cegah Pembobolan Akun FaceBook

9

Category : tentang TeKnoLoGi

Sudah lama ya kiranya saya gag nulis Tips Aman Penggunaan akun FaceBook, namun bisa dikatakan tulisan kali ini hanya pengembangan dari tulisan saya terdahulu terkait keamanan akun Internet agar tak dibobol orang lain.

Sebelum saya lanjutkan, perlu diketahui bahwa hari Selasa sore kemarin, seorang teman sempat panik menghubungi saya via ponsel. Lantaran akun FaceBook yang bersangkutan rupanya telah dibobol (hack) oleh seseorang dan memanfaatkan kelengahan beberapa teman yang ia miliki dalam daftar untuk mengirimkan sejumlah pulsa ke nomor tertentu. Bersyukur, dalam hitungan jam, aksi ini dapat dihentikan, segera setelah si pembobol melakukan aksi sign out dari akun tersebut. Masih bersyukur si pembobol belum sampai mengubah semua data hingga password yang digunakan, sehingga akun masih bisa didapatkan kembali.

Demikian halnya dengan halaman Blue Eyes Café yang hari rabu pagi kemarin kedapatan meng-update status yang menghina Agama Hindu. Kabarnya halaman Blue Eyes Café ini merupakan sebuah halaman lama milik tempat dugem tersebut, dan kini telah berpindah ke halaman atau group baru, Blue Eyes Bali. Ditenggarai halaman lama Blue Eyes Café ini telah dibobol oleh orang lain (hacker) atau disalahgunakan oleh pihak Manajemen lama yang mengelola halaman tersebut. Dalihnya sih, persaingan bisnis atau penjatuhan Citra. Meski pihak manajemen baru Blue Eyes Bali telah memohon maaf baik di halaman tersebut, halaman miliknya sendiri dan juga halaman BLoG ini, bagi saya pribadi Blue Eyes seharusnya dengan segera mengultimatum manajemen lama, mengambil alih halaman dan menghapusnya demi keamanan nantinya.

Dua kasus diatas merupakan hal yang baru saya alami minggu ini. Sangat disayangkan memang, ketika sebuah akun FaceBook dibobol orang lain dan kemudian menyalahgunakan kewenangan yang didapat sehingga si pemilik merasa dirugikan. Namun inilah yang namanya sebuah resiko ketika kita sebagai pemilik akun telah teledor baik disengaja atau tidak, dalam menjaga user ID dan Password agar tak diketahui orang lain.

Beberapa waktu lalu, seorang blogger Senior  sempat menuliskan sebuah Notes tentang Tips bagaimana caranya membobol akun FaceBook teman Anda. Beberapa petunjuk yang tertera dalam Notes tersebut mengingatkan saya pada kebisaaan lama akan riskannya pengamanan atas password yang saya gunakan. Saya yakin banyak orang pun demikian. Salah satunya yang paling saya ingat adalah ‘Menggunakan enam atau delapan digit tanggal lahir’ merupakan satu kebisaaan yang lumrah dilakukan untuk mempermudah ingatan. Jika Anda termasuk memiliki kesamaan pola pikir seperti itu, segeralah melakukan perubahan password untuk menghindari hal-hal yang tidak diinginkan.

Lantas bagaimana caranya untuk mengetahui user ID atau dalam hal ini alamat email yang bisaanya mutlak digunakan untuk login ke akun FaceBook ? Gampang. Mampir saja di halaman akun FaceBook yang ingin dibobol lantas buka halaman Info. Pengaturan default sebuah akun FaceBook akan dengan jelas menampilkan alamat email yang Anda gunakan kepada Publik secara cuma-cuma. Bagi yang jeli, tinggal kombinasikan saja dengan enam atau delapan digit tanggal lahir yang bersangkutan yang saya yakin tertera pula dihalaman yang sama.

Trus, gimana dong Tips Aman untuk menCegah Pembobolan Akun FaceBook yang Anda gunakan ?

Pertama terkait Password, masih sama dengan Tips yang saya berikan terdahulu. Yaitu gunakan kombinasi Angka dan Huruf yang barangkali akan merangkai satu kata atau kalimat pendek tanpa spasi. Ini saya sarankan apabila Anda menganggap bahwa apa yang Anda sajikan dalam halaman tersebut merupakan hal yang penting. Termasuk kemungkinan untuk penyalahgunaan atau penjatuhan Citra tadi. Misalkan ‘teddy80ngganteng’ atau ‘mirah07merah’ atau bisa saja gunakan plat kendaraan Anda ‘dk2585cw’. Hehehe…

Kedua, terkait alamat email pada halaman Info akun FaceBook, lakukan Pengaturan Keamanan yang dapat diakses melalui pojok kanan atas halaman akun pada tampilan pc atau laptop. Silahkan Atur kembali Keamanan data maupun Info yang Anda ingin tampilkan pada orang lain (yang melakukan pencarian atas nama Anda), Teman (yang memang sudah ada dalam daftar) atau Teman dari Teman (yang bisa jadi malah tidak berteman dengan Anda). Lalu simpan kembali.

Usahakan untuk menutup akses masuk ke data email dan tanggal lahir Anda. Namun, kalaupun memang Anda menginginkan ada ucapan Selamat Ulang Tahun yang masuk saat hari lahir menjelang, berikan opsi ‘Hanya Teman’ saja yang boleh melihat Tanggal Lahir Anda. Semoga Tips ini berguna.

Blue Eyes Café Menghujat Hindu ?

9

Category : tentang Opini

Tampaknya cara-cara lama untuk memprovokasi Umat Hindu lewat status pada Jejaring Sosial FaceBook belum jua bisa hilang. Cerita kali ini datangnya dari halaman Blue Eyes Café, sebuah tempat nongkrong yang beken di kalangan remaja dan kalangan ‘berpunya’ yang berlokasi di By Pass Ngurah Rai Sanur Bali.

FUCK HINDU

Kurang lebih begitu status yang dilontarkan sang Admin halaman Blue Eyes Café pagi tadi. Status ini secara kebetulan tertangkap basah oleh seorang pengguna akun FaceBook lainnya dan berinisiatif untuk menyimpan tampilan halaman sebagai bukti otentik, untuk selanjutnya dikonfirmasi balik. Sayangnya, status tersebut dengan segera dihapus oleh si Admin halaman.

Bisa ditebak, bukti screenshot yang menampilkan halaman Beranda/Home dengan status dari Blue Eyes Café tersebut langsung beredar dimana-mana. Saya sendiri mendapatkannya dari sebuah Thread KasKus yang sepertinya merupakan sumber pertama cerita ini. Seperti bisaa, saya pribadi mencoba menulusuri kronologisnya.

Per 1 Januari 2010, tampaknya akun Page Blue Eyes Café masih terlihat aman tentram. Beberapa pengguna akun FaceBook masih sempat meninggalkan beberapa pertanyaan seputar event atau kegiatan Blue Eyes Café terakhir. Kondisi tersebut segera berubah ketika Arief Ridwan Nur meminta pertanggungjawaban Admin halaman atas kebenaran status yang dilepas pagi tadi dengan menyisipkan halaman Thread KasKus yang saya maksud diatas tadi. Dan selayaknya kasus provokasi atau penghujatan Agama Hindu lainnya, komentar dan pertanyaan dari pengguna akun FaceBook lainpun mulai banyak tampil di halaman depan.

Meski demikian, Guz Ari Adnyana tampaknya mencoba untuk memberikan klarifikasi terkait halaman Blue Eyes yang baru. Hal ini didukung pula oleh pernyataan Yantee Aja Deyh yang mengatakan bahwa halaman Blue Eyes Café merupakan halaman milik Blue Eyes saat masih dikelola oleh Manajemen Lama. Sedangkan halaman Blue Eyes yang dikelola Manajemen Baru, menggunakan nama Blue Eyes Bali.

Terlepas dari benar tidaknya perubahan halaman lantaran perubahan Manajemen Blue Eyes, apapun status yang dilepas di halaman lama, sebenarnya masih merupakan tanggung jawab dari Blue Eyes. Jikapun memang menganggap bahwa halaman itu sudah tidak berlaku lagi, seharusnya Pihak Blue Eyes dengan segera menghapus atau menutup halaman dan memberitahukan ‘anggota’nya untuk dengan segera berpindah ke halaman yang baru.

Saya menyadari bahwa sebuah halaman atau akun FaceBook sangat rentan akan percobaan pembajakan dari Hacker ataupun sekedar orang iseng seperti yang terjadi pada akun teman saya, Gede Suwartana sore kemarin. Bisa jadi lantaran user ID yang bisaanya menggunakan alamat email bisa ditemukan dengan mudah di halaman Info, dan menggunakan password  tanggal lahir atau tanggal yang spesial dan mudah ditebak, penipuan ataupun provokasi dengan dalih penjatuhan Citra, persaingan bisnis atau apapun itu bisa dilakukan dengan mudah. Namun tetap saja pihak Blue Eyes tetap harus bertanggung jawab, mengingat sifatnya yang merupakan fasilitas publik.

Mumpung belum melebar jauh, sudah sepatutnya pihak Blue Eyes Café baik dari manajemen lama maupun pihak manajemen baru Blue Eyes Bali, wajib menanggapi kasus Penghujatan terhadap Agama Hindu kali ini secara bijak dan menyelesaikannya dengan baik-baik. Mengingat keberadaan Blue Eyes Café yang notabene berada di Bali, dimana umat Hindu merupakan mayoritas penduduk asli, dan pepatah lama seharusnya masih digunakan ‘Dimana Bumi diPijak, disitu Langit diJunjung’.

Jikapun Blue Eyes Café atau Blue Eyes Bali lantas lepas tangan dan menganggap bahwa ini hanyalah sebuah percobaan provokasi dengan dalih penjatuhan citra ataupun persaingan bisnis lantas tidak berbuat apa-apa terhadap halaman lama ataupun tidak memberi tanggapan dan permintaan maaf di Media atas keteledoran mereka, mungkin sudah saatnya bagi para remaja atau kalangan ‘berpunya’ yang kerap nongkrong ditempat tersebut, bisa lebih mempertimbangkan lagi keputusan mereka untuk bermain-main disitu.

BlackBerry, makin mantap ditengah Gelombang

6

Category : tentang TeKnoLoGi

Setahun lalu ada anggapan miring yang muncul terkait keberadaan sebuah perangkat pintar bernama BlackBerry. ‘Jika bukan karena Layanan menggoda yang ditawarkan Research In Motion -RIM-, BlackBerry hanyalah sebuah ponsel biasa’. Bagi saya pribadi, anggapan ini ada benarnya.

Seandainya saja fitur BlackBerry Messenger -BBM- dan juga Push Email yang kabarnya mampu menekan ukuran hingga 10 persennya itu ditiadakan, perangkat BlackBerry memang sama saja dengan sebuah perangkat ponsel biasa bersistem operasi. Bagaimana tidak, secara fitur tidak banyak yang ditawarkan dalam setiap perangkat yang dirilis setiap tahunnya. Bisa dikatakan, BlackBerry tidak begitu peduli dengan kebetuhan akan hiburan (kamera dan musik) maupun kenyamanan penggunaannya.

Tidak demikian halnya dengan kini. Di pergantian tahun 2010/2011, BlackBerry tampak makin serius menjawab tantangan para kompetitornya. Terbukti dengan dikembangkannya sistem operasi yang menjadi andalan setiap seri, menjadi versi 6.0. sistem operasi ini bahkan sudah digunakan di tiga seri rilis terakhir. BlackBerry 9780 a.k.a Onyx 2, 9800 Torch dan juga Curve 9300. Kabarnya sebentar lagi mereka bakalan merilis seri terbarunya lewat model lipat.

Sebagai jawaban atas kebutuhan pengguna akan hiburan, BlackBerry mulai meningkatkan kualitas kamera yang disematkan dalam tubuh perangkat terbaru mereka. Tak kurang resolusi 5 MegaPixel menghiasi dua seri yang saya sebutkan pertama tadi. Meskipun untuk urusan Musik, masih mengandalkan kualitas speaker yang belum maksimal namun secara kapasitas memory internal yang disediakan pun sudah makin besar. Hal ini tentu disambut positif bagi mereka yang suka mencoba ratusan aplikasi menawan yang ditawarkan BlackBerry App World.

Demikian halnya dengan koneksi dan jaringan. Selain sudah ber-HSDPA, perangkat baru merekapun seakan sudah menstandarisasi penggunaan wifi sebagai alternatif, meski belum mengadopsi teknologi Tethering Wifi layaknya sang kompetitor Android. Jadi bagi yang keabisan dana buat berlangganan paket bulanan atau harian, masih tetap dapat terhubung dengan dunia maya mengandalkan koneksi ini. Secara fiturpun, BlackBerry Messenger sudah mengalami peningkatan jauh ketimbang versi sebelumnya.

Selain ketiadaan teknologi Tethering Wifi tadi, BlackBerry tampaknya juga belum berminat untuk menyematkan koneksi USB on the Go seperti yang sudah digunakan oleh Nokia ataupun Google Nexus, namun apabila dibandingkan para kompetitornya, Image ‘mahal’ dan ‘berkualitas’ BlackBerry baru bisa ditandingi oleh sang pencipta Trend layar sentuh iPhone. Karena jujur saja, secara tidak langsung bagi mereka yang diketahui telah menenteng perangkat canggih satu ini, bisa jadi yang namanya gengsi langsung terdongkrak. Meski secara fitur dan layanan tidak semua mampu tergunakan dan dimanfaatkan dengan baik. Tapi, siapa yang peduli ?

Pasal 73 dan Absensi Sidik Jari Pemkab Badung

8

Category : tentang Opini

Suasana kawasan PusPem Badung jumat pagi lalu, mengingatkan saya pada masa sekolah dahulu. Dimana saat hari masih pagi buta, kami sudah siap berangkat liburan keluar daerah dan menciptakan keramaian yang tidak biasanya terjadi di lingkungan menuju sekolah. Demikian halnya dengan kawasan perkantoran PemKab Badung selama satu minggu terakhir.

Diterapkannya penggunaan absensi Sidik Jari (fingerprint) sejak tanggal 5 Januari 2011 lalu, merupakan pemicu utamanya. Adanya peraturan baru yang ditetapkan khusus pada hari jumat pagi, dimana absensi akan berjalan sedari pukul 5 hingga maksimum 6.30 pagi. Itu artinya, jika pegawai melakukan absen setelah waktu yang ditetapkan, maka yang namanya uang makan sebesar Rp. 20.000,- per hari, tidak akan diberikan.

Begitu pula dengan hari kerja biasa. Rasanya masih tak percaya menyaksikan kemacetan yang terjadi di sepanjang jalan menuju wilayah PusPPem Badung Sempidi. Baik di pagi hari ataupun sore sekitar pukul 15.45. Padahal hingga akhir tahun lalu, jumlah kendaraan yang melintas di seputaran kawasan PusPem pada jam  yang sama, masih bisa dihitung. Tapi kini, tidak lagi.

Penerapan absensi Sidik Jari ini bukan tanpa alasan. Minimnya disiplin Pegawai Negeri Sipil PemKab Badung kerap disorot media dan masyarakat, walaupun hal yang sama juga ditemukan di daerah lainnya. Tidak ingin terus berlarut, maka per awal Januari 2011 ini, setiap pegawai dituntut profesionalismenya dalam bekerja serta tanggung jawabnya sebagai seorang abdi masyarakat. Kebijakan ini didukung pula dengan dikeluarkannya PP No. 53 tahun 2010 tentang Disiplin Pegawai.

Maka bisa ditebak. Berbagai keluhan pun muncul. Dari yang kelabakan dengan peraturan baru bahwa ‘absensi tetap berjalan di sore hari, dikeluhkan oleh mereka yang kerap pulang kerja lebih awal. Pilihannya kini ada dua. Tetap berada di kantor tanpa ada sesuatu yang bisa dikerjakan hingga waktu absensi tiba, atau pulang saat makan siang, trus balik lagi saat jam pulang. Hingga yang kebingungan dengan jadwal absensi jumat pagi, ditentukan maksimum sampai pukul 6.30. Wajib Krida. Hehehe…

Saya pribadi jujur saja menyambut baik kebijakan ini, karena memang sudah sebagai konsekuensi  dari apa yang kita pilih. Menjadi seorang PNS. Abdi negara. Abdi Masyarakat. 5 Hari kerja. Jadi mau tidak mau ya musti ikut aturan, start kerja pukul 7.30 dan pulang pukul 15.30.

Hanya saja, yang namanya PNS juga Manusia, ya selalu ada celah yang dicari untuk mangkir dari aturan baku yang ditetapkan. Apalagi kalo bukan pasal 73. :p

Pasal 73 itu kurang lebih isinya ‘datang pagi absen pukul 7 trus pulang atau kelayapan dan balik kantor absen pukul 3’. Hehehe… Soale selama seminggu kemarin, seperti juga dugaan saya jauh sebelumnya, di siang hari yang namanya pegawai bisa dikatakan gag seramai kehadirannya di pagi atau sore hari. Entah pada kemana. Kalo alasannya survey ke lapangan sih, masih bisa diterima, tapi masa sih tiap hari ? Makan siang mungkin ? hehehe…

Lihat saja di seputaran parkiran baik halaman depan ataupun basement gedung, dijamin bisa sliweran bebas pas jam 9 keatas. Sebaliknya bakalan empet setiap masuk basement kisaran pukul 3 sore. Cobain deh.

Seketat apapun aturan yang diterapkan, saya yakin gag bakalan bisa menjamin bahwa yang namanya kinerja PNS bisa meningkat. Apalagi kalo sudah sampe ngomongin soal ‘kedekatan’ atau faktor koneksi ‘siapa yang berada di belakang mereka’. Kerap  yang seharusnya mendapatkan sanksi malah berbalik mendapatkan promosi dan award berlebihan.  Well, kita lihat saja kelanjutannya.

Malih Rupa Windows Mobile

Category : tentang TeKnoLoGi

Yang gerah tampaknya tak hanya Nokia saja di sepanjang tahun 2010 kemarin, tapi juga sistem operasi Windows Mobile.

Windows Mobile adalah raja… lima tahun lalu. Pendapat Saya tidak mengada-ada kok. Yang barangkali masih ingat, jaman itu banyaknya brand atau vendor ternama yang mengadopsi sistem operasi standar ponsel pintar ini hampir sama banyaknya dengan yang mengadopsi sistem operasi Android setahun terakhir.

Terhitung ada beberapa pemain lama seperti HP, Compaq, Palm, O2, i-Mate, hingga pemain raksasa seperti HTC, T-Mobile, Vodafone, ataupun Sony Ericsson pernah pula ikut serta ambil bagian mencoba peruntungan mereka. Demikian halnya dengan Motorola, LG, Samsung bahkan brand dari ponsel Chinapun ada.

Windows Mobile adalah masa lalu. Versi terakhir yang mereka rilis dengan menggunakan embel-embel nama tersebut, hanya sampai pada versi 6.5 yang sudah menyuntikkan User Interface yang sama sekali baru dibanding versi standar sebelumnya, 2002, 2003, 2003 SE, 5.0 dan 6.1.

Microsoft selaku pengembang utama sistem operasi Windows Mobile yang dahulu kerap disuntikkan dalam sebuah ponsel pintar, kini telah mengakui bahwa mereka tak lagi mensupport pengembangannya lebih jauh. Meski demikian, langkah mereka tak otomatis berhenti sampai disitu. Karena pada pertengahan tahun 2010 kemarin, Microsoft resmi mengumumkan aksi ‘malih rupa’ sistem operasi Windows Mobile versi terakhir 6.5 menjadi Windows Phone 7, versi serupa dengan sistem operasi rilis versi PC/NoteBook.

Banyak pengembangan yang dilakukan dalam versi terbaru mereka ini. Diantaranya adalah penggunaan input multitouch, cubit dan geser seperti yang bisa dilakukan pada ponsel iPhone maupun Android, serta keberadaan App Windows Market, dimana setiap pengguna ponsel ber-Windows Phone 7 dapat dengan serta merta membeli ataupun mengunduh tambahan aplikasi yang diinginkan, agar sesuai dengan kebutuhan si pengguna. Hal ini jauh-jauh hari sudah dilakukan oleh tiga raksasa baru, Android, BlackBerry dan iPhone.

Sejauh ini,yang menyatakan mendukung secara penuh pengembangan ponsel dengan sistem operasi Windows Phone 7 adalah HTC, LG, Samsung serta Dell. Itu sebabnya, sembari menunggu Gong peluncuran secara resmi, mereka tampaknya sedang berusaha untuk menjual habis seri ponsel yang masih mengadospi sistem operasi lama, Windows Mobile 6.1 dan 6.5.

Apapun itu usaha Microsoft dalam me-malih rupakan sistem operasi Windows Mobile untuk merebut kue konsumen yang kini sedang dinikmati oleh Symbian, Android, BlackBerry dan iPhone, tampaknya satu hal yang harus mereka pikirkan adalah bagaimana caranya agar kinerja dapat meningkat tanpa perlu menghabiskan banyak source prosesor serta memory yang kelak berimbas pada daya tahan batere, agar tak seperti versi terdahulu lagi.

Gempuran Dashyat Nokia Sang Raja

4

Category : tentang TeKnoLoGi

Gerah. Barangkali satu kata tersebut sudah bisa mewakili tindak tanduk Nokia, sang raja ponsel tanah air di sepanjang tahun 2010 lalu. Bagaimana tidak, gempuran tiga raksasa baru lengkap dengan ponsel dan sistem operasi terbaru mereka, Android, BlackBerry dan iPhone, tampaknya sudah cukup membuat kelabakan dengan berkurangnya kue konsumen yang selama ini dinikmati. Ditambah dengan curi-curi yang dilakukan sekian puluh brand ponsel China, yang kendatipun tak terlalu banyak mengambil jatah, namun akar mereka seakan menjalar tak pernah putus.

Lihat saja. Di sepanjang tahun 2010, Nokia sudah tak lagi merilis seri ponsel pintar berkeypad standar numerik. Terhitung tahun 2009, mereka berhenti pasca merilis seri N95 dan N96. Setelah itu, Nokia mulai terfokus pada seri berlayar sentuh seakan menjawab tantangan Android dan iPhone, serta ponsel berkeypad QWERTY untuk menjawab tantangan BlackBerry dan puluhan ponsel lainnya.

Tak kurang ada seri 5800 XM, 5530 XM, 5230, 5233, N97, N97 Mini, X6, C6, C7, N900 hingga N8 yang menyematkan 12 MP kamera berlensa Carl Zeiss, merupakan seri ponsel berlayar sentuh (beberapa diantaranya berkeypad qwerty sliding) dengan mengandalkan sistem operasi andalan mereka, Symbian 5th Edition yang diubah nama menjadi Symbian ^3 dan MeeGo.

Demikian halnya dengan seri C3, E5 dan X5 yang siap menyapa konsumen dengan keypad QWERTY berharga murah namun berfitur koneksi Wifi. Bahkan kabarnya untuk makin mendesak keberadaan ponsel China, Nokia berancang-ancang merilis seri X2-01 yang bakalan dibanderol dengan harga dibawah satu juta rupiah. Tunggu saja.

Kendati begitu, Nokia tampaknya tak melupakan beberapa seri yang sekiranya bakalan menarik hati para konsumen setianya, untuk mencoba seri C1-00 yang dikenal dengan fitur Dual Sim Card meskipun belum mampu aktif secara bersamaan, seri X3-02 yang mengawinkan input layar sentuh dengan keypad standar numerik, seri X2 yang menawarkan kamera beresolusi tinggi 5 MP dengan banderol harga murah, dan juga seri 2710 yang menawarkan sistem Navigasi built ini.

Beragamnya rilis ponsel Nokia di sepanjang tahun 2010 ini, tak lepas dari tujuan mereka sejak awal, merebut kue konsumen di semua lini. Baik tingkat pengguna pemula, menengah hingga ponsel pintar. Satu usaha yang patut diapresiasikan bukan ?

Pembunuhan Massal Ponsel China

11

Category : tentang TeKnoLoGi

Di penghujung akhir tahun 2010, tampaknya puluhan ponsel China mulai tak tahan dengan gempuran ponsel murah ala brand ternama Nokia, LG, Samsung bahkan Sony Ericsson. Maka itu, mereka beramai-ramai menurunkan harga jual ponsel, meskipun yang namanya inovasi tetap mereka lakukan.

Kisaran harga 500ribu untuk sebuah ponsel dengan fitur menawan, tak lagi hanya menjadi sebuah mimpi. Maka berterimakasihlah pada ponsel China. Kendati kualitasnya masih diragukan, bukankah jauh lebih menarik apabila sedari awal sebagai konsumen sudah harus menyadari hal tersebut ketimbang mengeluh di belakang hari ?

Anggaplah kita membeli sebuah mp3 player atau televisi berbonus ponsel dan juga memori dengan harga yang terjangkau. Untuk penggunaan selama setahun saja, itu sudah untung. Apalagi kalo sampe memiliki fitur internet dan kamera. Nilai tambah yang lumayan bukan ?

Sayangnya dibalik penurunan harga tersebut, sepertinya akan ada skenario pembunuhan massal ponsel China oleh brand ternama yang saya sebutkan diatas tadi.

Pertama Nokia. Mereka kini sudah mulai mampu merilis ponsel murah dengan beberapa fitur yang menawan seperti keyboard QWERTY, layar lega, memori eksternal, kamera 2MP dan juga koneksi Wifi. Semua itu ada pada seri C3 yang mereka rilis pertengahan tahun 2010 lalu. Demikian pula dengan seri C5, seri murah Symbian 3rd Edition, 5233 berlayar sentuh murni atau X3 Touch and Type yang mengawinkan konsep layar sentuh dengan keypad standar. Pun kabarnya dalam waktu dekat, Nokia bakalan merilis seri X2-01, QWERTY paling murah mereka yang bakalan dijual dibawah harga 1 juta rupiah.

Kedua ada LG. Untuk pangsa pasar murahnya, LG sudah merilis seri layar sentuh berbasis jejaring sosial, Cookies Series. Ponsel yang dibanderol pada harga satu juta rupiah ini, tentu saja sangat menggoda untuk dimiliki mengingat input layar sentuhnya yang murni tanpa bantuan keypad dan juga akses ke berbagai jejaring sosialnya yang mudah. Disamping itu, ada juga seri QWERTY murah GW300, GW305, dan juga Wink yang rata-rata berada pada kisaran harga 600ribu hingga 900ribuan saja.

Ketiga ada Samsung. Sejak awal, Samsung memang dikenal rajin merilis seri ponsel murah dengan beragam fitur menawan. Kendati terkadang yang namanya Menu User Friendly jarang bisa ditemukan yang senyaman Nokia. Di pangsa pasar ini, Corby tampaknya masih tetap menjadi idola, ditambah seri [email protected] 322 yang ditawarkan dengan harga dibawah satu juta, dengan fitur dual Sim. Menarik bukan ? bagi yang lebih menyukai keberadaan sistem operasi, ada seri C6625 yang sudah mengadopsi Windows Mobile 6.1 dan terakhir turun pada harga 1,1 juta saja. Demikian halnya dengan versi layar sentuh, selain ada Corby, Champ dan Star Wifi, Samsung kabarnya baru saja merilis seri Genoa dengan jualan TV. Sudah mulai mirip dengan fitur ponsel China bukan ?

Terakhir ada Sony Ericsson. Setelah lelah berjuang dengan Symbian UIQ yang setia mereka gunakan hingga penghujung tahun 2007 lalu, kini mereka mulai melirik sistem operasi Android yang dikenal dengan open sourcenya. Adalah seri X8, ponsel layar sentuh dengan suntikan Anroid 1.6 mengekor keberhasilan seri X10, X10 Mini dan X10 Mini Pro, ponsel berkelir putih ini kabarnya dibanderol sekitar harga 1,8 juta saja. Saking murahnya harga jual ditambah minimnya persediaan, banderol ini sempat naik hingga angka 2,2 juta. Sedangkan di kisaran harga satu jutaan ada seri Walkman Zylo dan Spiro, plus seri bisnis J108 Cedar, ponsel dengan jaringan HSDPA ini cukup ditebus dengan harga 800ribuan.

Gempuran empat brand ternama dengan seri ponsel murah mereka, sejauh ini sudah cukup membuat barisan ponsel China menurunkan harga jual mereka pada kisaran harga 300ribu hingga 500ribuan saja. Satu tawaran menarik, mengingat tidak hanya dua sim, namun ada juga yang mendukung tiga sim card (gsm-gsm-cdma), tv analog, mp3 player dan tentu saja internet.

Kira-kira apakah mereka masih bisa bertahan disepanjang tahun 2011 ini gag ya ?

Android, Setia Menggoda Nokia

6

Category : tentang TeKnoLoGi

Tidak dipungkiri bahwa keberadaan sistem operasi Android yang awal tahun lalu masih terlihat disepelekan oleh banyak kalangan, kini terlihat makin meraksasa berkat dukungan sang empunya Google.

Bayangkan saja, dibandingkan dengan sistem operasi lainnya, bisa dikatakan jumlah vendor atau brand yang mengadopsinya dalam setiap rilis ponsel mereka, nyaris sama banyaknya dengan sistem operasi Windows Mobile tiga tahun lalu. Terhitung vendor ataupun brand ternama seperti Google, HTC, Sony Ericsson, Motorola, Samsung, LG, Acer, Garmin, Asus hingga brand dari ponsel China seperti Nexian dan IMO, secara berkala merilis setiap seri Smartphone mereka lengkap dengan beragam rilis Android.

Demikian halnya dengan pengembangan sistem operasinya sendiri. Meskipun tergolong baru, Android terakhir telah merilis secara resmi versi 2.3 GingerBread, yang kabarnya jauh lebih cepat dan lebih baik (bukan mendompleng jargon capres kita loh) dibandingkan versi sebelumnya. Demikian pula dengan keberadaan fungsi Routernya, yang mampu membagi koneksi Android dengan perangkat gadget lainnya.

Tumbuh kembangnya Android disepanjang tahun 2010, kabarnya membuat gerah sang raja ponsel tanah air, Nokia, yang harus rela membagi sekian persen kue konsumen untuk si robot hijau. Meski demikian, tampaknya Nokiapun masih berusaha merebutnya kembali dengan merilis (tepatnya mengganti nama) sistem operasi terbaru mereka yang lebih banyak mengadopsi input layar sentuh, Symbian ^3. Terhitung ada lima seri terbaru yang mereka keluarkan di penghujung akhir tahun 2010 lalu, di berbagai kelas pasar.

Keberadaan Android di tahun 2011 ini, saya yakin bakalan menjadi ancaman pula bagi sistem operasi lainnya dan juga brand ternama yang masih setia mengadopsi sistem operasi miliknya sendiri seperti Nokia dengan Symbian dan MeeGo-nya, BlackBerry dan juga iPhone. Apalagi kabarnya di tahun ini, Android bakalan secara berkala melakukan upgrade rilis sistem operasi dalam waktu enam bulan sekali. Terhitung sudah ada beberapa bakal penamaan untuk rilis versi sistem operasi Android berikutnya. HoneyComb, Ice Cream dan Jelly Bean.

Jika Nokia, BlackBerry ataupun Iphone tak mau tersandung oleh Android, sudah saatnya mereka berbenah untuk menjadi lebih baik lagi.

Kita tunggu saja.

Tahun Baru, Ponsel Baru

1

Category : tentang TeKnoLoGi

Pertama, saya PanDe selaku pemilik blog www.pandebaik.com kembali mengucapkan Selamat Tahun Baru untuk rekan-rekan semua yang telah berkenan mengunjungi halaman ini. Tahun Baru bisa jadi menjadi momen terindah bagi setiap orang, momen untuk menandai tujuan atau resolusi baru yang ingin dicapai atas apa yang gag tergapai pada tahun lalu, atau bahkan momen untuk berganti ponsel. Hehehe…

Tahun Baru 2011 ini, tampaknya beberapa Vendor ternama diluar brand umum yang sudah menguasai pasar Indonesia, mulai melirik konsumen lokal untuk sekedar meramaikan atau bahkan ikut serta menikmati bagian kecil kue yang makin membesar saja tiap tahunnya.

Tengok saja Dell yang merilis tablet Streaknya. Dengan layar yang 5” yang lega untuk sebuah perangkat ponsel namun masih nanggung untuk menggantikan netbook, agaknya patut diapresiasikan sebagai alternatif mengingat ukurannya yang masih muat untuk masuk kantong. Bandingkan dengan iPad. Demikian pula dengan memori internalnya yang sudah mencapai angka 16 GB, satu standar baku sebuah ponsel pintar.

Tak ketinggalan Acer yang tempo hari sudah merilis Liquid E dan Streamnya, kini bersiap meluncurkan seri beTouch, lengkap dengan Android 2.2 Froyo. Demikian halnya dengan Garmin yang dikenal dengan perangkat GPS-nya, berkolaborasi dengan Asus serta Android meluncurkan Nufivone.  Jangan lupakan pula raksasa mesin pencari Google yang belakangan merilis Nexus S dengan sistem operasi  terbaru (lagi-lagi) Andoid 2.3 GingerBread sekaligus menasbihkannya sebagai ponsel pertama yang mengadopsi rilis 2.3 tersebut.

Sementara itu beberapa brand yang sudah mapan di tanah air, masih berusaha untuk eksis di pangsa pasarnya masing-masing, sekaligus untuk bersiap menghadapi gempuran panasnya Android serta iPhone dan juga makin murahnya ponsel China. Mungkin itu sebabnya baik Nokia, Sony Ericsson, LG dan Samsung lebih fokus merilis ponsel layar sentuh ketimbang ponsel berkeypad atau menurunkan harga jual ke titik 1 juta, agar konsumen berkenan meninggalkan loyalitasnya pada ponsel China.

Pun demikian dengan Ponsel China. Meskipun rata-rata dari segi harga makin turun ke angka 500ribuan, baik dari fitur dan inovasi masih tetap sama. Bahkan beberapa diantaranya sudah mulai mencoba merambah pasar smartphone dan tablet.

Tahun Baru hampir selalu identik dengan penggantian Ponsel Baru. Jikapun memang ada budget dan juga pilihan yang beragam, mengapa tidak ?

Menulis lagi nge-BLoG lagi

5

Category : tentang DiRi SenDiri

Rasa itu mulai hadir hampir setiap malam, sebulan terakhir. Semua kata yang biasanya mengalir mendadak menghilang entah kemana. Aku dilanda kebuntuan.

Beruntung beberapa tulisan yang dahulu kusimpan masih cukup untuk disajikan dihalaman ini, meskipun tidak setiap hari. Aku mulai merasa frustasi dengan rutinitas dan kejenuhan yang melanda.

Kesibukan baruku untuk mengajar di unit LPSE Badung yang hampir setiap hari kami lakoni sedari pagi hingga sore, bisa dikatakan menjadi penyebab utama. Karena setiap kali aku menjejakkan kaki dirumah, satu-satunya hal yang mampu menghiburku hanyalah tempat tidur. Pikiranku mulai letih. Belum terbiasa barangkali.

Ditambah dengan usaha untuk mengajarkan Istri mengemudikan mobil yang kami miliki, lumayan membuat pikiranku terkuras. Menjaga agar ia tetap mampu mengendalikan kendaraan hingga membimbingnya tak henti sepanjang jalan dari rumah hingga kantor, dari kampung mertua hingga tempat makan yang kerap kami kunjungi.

Praktis, aku jarang memiliki waktu untuk menulis lagi. Seandainya pun ada, pastilah kulalui untuk aktifitas Check-in sini Check-in situ. Tapi Jangan salah. Check-in yang kumaksudkan adalah aktifitas khas ala jejaring sosial berbasis lokasi, FourSQuare, yang per bulan kemarin kembali kulakoni dengan alasan pembelajaran bahan tulisan BLoG. Hasilnya menakjubkan. Untuk hitungan 71 hari, ada 99 BadGes yang pada akhirnya bisa ditembus.

Menulis lantas jadi satu kegiatan langka dalam rutinitasku sebulan terakhir. Tak satu tulisanpun mampu kulahirkan meski banyak ide yang hadir dikepala. Aku mulai merasakan hal yang barangkali tak ingin kurasakan.

Harry Potter #7 and the Deathly Hallows adalah buku pertama yang kuputuskan untuk dibaca. Lanjut pada beberapa buku Monetizing BLoG. Mungkin sudah menjadi kebiasaan bahwa ketika semua ide dalam pikiran itu tak mampu kutuangkan, maka membaca menjadi harapan pertama untuk bisa membunuhnya.

Menikmati baris demi baris, bab demi bab hingga merampungkannya bahkan kemudian mampu memahaminya sedikit demi sedikit, membuatku berusaha untuk kembali menulis lagi, dan inilah hasilnya. Satu tulisan keluh kesah sebulan terakhir.

Rasanya lega. Benar-benar lega.

Rasa ini seperti saat keberhasilanku melewatkan ujian kuliah Pasca Sarjana beberapa waktu lalu atau saat semua beban yang melelahkan usai kukerjakan. Seperti hidup kembali.

Menulis lagi… ayo nge-BLoG lagi…

Selamat Memulai Hari Baru, Kawan-kawanku…