iPhone yang selalu Terdepan

Category : tentang TeKnoLoGi

Bisa dikatakan dengan dirilisnya iPhone sebagai salah satu alternatif alat komunikasi beberapa tahun lalu, secara dominan mampu mengubah wajah Teknologi yang selama ini selalu dikuasai oleh sang raja, Nokia. Apalagi kalau bukan berkat teknologi layar sentuhnya yang mampu dilakukan hanya dengan mengandalkan sentuhan jari manusia.

Perwajahannya yang simpel namun memikatpun tampaknya ikut menularkan Trend di beberapa perwajahan ponsel vendor-vendor besar lainnya. Tak kurang Nokia, Samsung, LG, Motorola, Sony Ericsson bahkan pendatang baru HTC pun seakan tak mau kalah, ikut-ikutan latah merilis ponsel terkini mereka berbekal layar sentuh yang lapang dan minim tombol. Meski ada juga beberapa yang kelihatannya mencoba menawarkan satu input text messaging yang lebih baik lewat thumbboard QWERTY slidernya.

Seperti halnya BlackBerry, setahun lalu iPhone tak banyak menawarkan fitur terkini dalam rilis ponsel mereka. Secara default, resolusi kamera yang hanya sebatas 2 Mega Pixel bahkan tak mampu digunakan untuk merekam video, tanpa flash pula. Beberapa keterbatasan kemampuan yang melingkupi koneksi Bluetoothnya pernah pula saya ungkap ketika berkesempatan memegang langsung versi 3G-nya.

Dibanding kompetitor lain, iPhone dikenal pelit merilis ponsel baru setiap tahunnya. Ini dibuktikan dengan minimnya rilis ponsel iPhone yang ada hingga kini. Terhitung  iPhone versi awal (2G) (2007), iPhone 3G (2008), 3GS (2009) dan terakhir iPhone 4 (2010). Sedikitnya seri ponsel yang dirilis iPhone, secara tidak langsung menciptakan ekslusifitas disetiap versinya. Hal ini mirip dengan brand premium Vertu yang terkenal dengan kualitas dan kemampuannya yang ‘beda’.

Seperti halnya perangkat tablet iPad, iPhone 4 merupakan rilis ponsel terkini  yang dinanti kehadirannya oleh banyak orang. Sayang, di awal perkenalannya iPhone 4 dihantam isu rentannya posisi antenna yang mengakibatkan hilangnya sinyal ketika ponsel dipegang. Celah Kelemahan ini bahkan sempat menjadi bulan-bulanan kompetitor lain seperti Nokia yang mempromosikan ponsel mereka dengan tambahan ‘Anda bisa memegangnya dari mana saja. Untuk mengatasi hal ini, pihak iPhone kemudian memberikan bonus gratis case pembungkus yang mampu meminimalkan hilangnya sinyal saat ponsel digunakan. Kabarnya keputusan ini diambil ketimbang menarik produksi yang sudah kadung beredar atau mengubah desain dan merilis ulang.

Meski demikian, kecanggihan yang ditawarkan iPhone 4 tetap tidak bisa dipandang sebelah mata. Dari kecerahan dan ketajaman layar, dibandingkan dengan seri terdahulu jauh lebih baik. Pula dengan resolusi layar plus kamera yang jauh lebih besar. 5 (lima) Mega Pixel ditambah kemampuannya merekan video High Definition  720 30fps. Sudah begitu, beberapa keluhan yang sempat tampil di ponsel terdahulu, rata-rata sudah dapat diatasi. Multitasking ataupun video call kini sudah bukan lagi merupakan sebuah kelemahan. Hanya saja untuk bisa menggunakan iPhone 4 dengan baik, dibutuhkan sedikit pengorbanan dari Pengguna, memotong kecil kartu Sim Card yang mereka gunakan sebelumnya.

Iphone 4 agaknya masih menjadi yang terdepan untuk urusan Trend dan juga Prestise.

Post a comment

CommentLuv badge