Nokia siap bunuh Ponsel Lokal

1

Category : tentang TeKnoLoGi

Tak dipungkiri bahwa harga merupakan faktor utama yang dipertimbangkan oleh sebagian besar konsumen alat telekomunikasi pada pangsa pasar menengah ke bawah. Itu sebabnya beberapa vendor China dan lokal masih tetap setia merilis ponsel terbaru mereka dengan harga terjangkau, meski ada beberapa tipe yang dibuat secara khusus menyasar kaum menengah keatas.

Booming ponsel China dan lokal terjadi bisa jadi lantaran dari segi bentuk dan rupa hampir-hampir menyerupai beberapa ponsel kelas atas keluaran vendor ternama. Katakanlah BlackBerry Bold, Nokia E71 dan E72 bahkan iPhone. Selain itu didukung pula oleh beragam fitur yang dahulu barangkali hanya bisa didapatkan pada ponsel-ponsel tertentu saja. Memory Eksternal, koneksi internet hingga tv tuner dan dual sim card.

Harga yang murah, wajah yang keren ditambah beragam fitur terkini membuat ponsel China dan lokal begitu diburu ketimbang ponsel dari vendor ternama. Hal ini bahkan sempat membuat limbung vendor sebesar Sony Ericsson bahkan Motorola yang dalam satu kurun waktu tidak merilis seri ponsel mereka dengan harga bersaing.

Direbutnya sebagian pangsa pasar yang pernah dikuasai terdahulu membuat beberapa vendor ponsel mulai kegerahan. Demi mendapatkannya kembali LG dan Samsung memberanikan diri memulainya dengan merilis ponsel QWERTY dan layar sentuh mereka dengan harga dibawah 1,5 juta saja. Hasilnya bisa dikatakan lumayan, beberapa vendor China dan lokal yang dahulunya masih bertahan pada rentang harga 1 jutaan, mulai menurunkan harga jual mereka di kisaran 800ribuan.

Tidak ketinggalan Nokia selama dua bulan terakhir ini mulai ikut serta dalam ajang pertarungan, meski kalau boleh saya katakan agak terlambat. Adapun dua langkah mereka yaitu menurunkan harga ponsel QWERTY seri E63 ke rentang harga 1,5 juta dan mengisi kekosongan harga 1 jutaan dengan seri C3.

Nokia C3 seperti yang saya ulas beberapa waktu lalu, memberikan banyak kepuasan bagi penggunanya apabila dilihat dari sergi harga yang sangat terjangkau. Koneksi Internet yang didukung dengan Wifi, kamera 2 MP berfitur Timeline dan aplikasi Ovi Mail serta Ovi Market ditambah FaceBook yang dapat meng-upload foto layaknya ponsel kelas atas sudah cukup mewakili kebutuhan pengguna disamping akses menu dan pengoperasiannya yang gegas. Silahkan dibandingkan dengan pengoperasian ponsel China atau lokal.

Kehadiran Nokia C3 ini saya rasakan bakalan digunakan untuk membunuh keberadaan ponsel China dan lokal secara perlahan jika masih bertahan pada fitur yang dahulu pernah dibanggakan. Minimal menurunkan harga jual hingga kisaran 500ribuan. Apalagi kabarnya seri X5 yang pula memiliki desain QWERTY berkonsep sliding akan dirilis dengan harga dibawah 1,5 juta. Bentukan kotak kecil persegi bakalan mengingatkan kita pada desain ponsel China atau lokal (yang kebetulan juga meniru Nokia 7705).

Apakah Nokia mampu membunuh keberadaan ponsel China dan lokal ? kita tunggu saja.


Comments (1)

Symbian OS semakin lama semakin mati jika bersaing dengan Android dan Apple, karena para developer lebih suka membuat aplikasi berbasis Android dan Apple :( .

[Reply]

Post a comment

CommentLuv badge