MiRah si tukang Absen

Sesaat setiap kali MiRah terbangun dari tidurnya dipagi buta, hampir setiap anggota keluarga ditanyakan satu persatu keberadaannya. Absensi pagi istilah kami… Tentu saja saya yang biasanya mendampingi, harus hati-hati dalam menjawabnya agar ia tak langsung menangis meminta ‘liat… liat…’.

“…Bu… ? …(maaf) ngengek (bab) sambil saya lanjutkan balik bertanya, gimana kalo MiRah ngengek ? langsung direspon dengan ‘uggghh… sambil menahan nafas…
Nik… ? …bobo’. Saya biasanya lanjut balik bertanya, ‘gimana matanya kalo bobo ? Mirah merespon dengan mata yang dipejam-pejamkan. Hehehe…
Kek… ? …bobo’…. Nik Anang ? (Nenek satunya lagi yang punya kebiasaan bikin Canang) …bobo’…
Kik… ? (Diki, keponakan saya dirumah, anak kedua dari kakak sepupu) …kari bobo’… (masih tidur)
Pi… ? (Devi, ini anak pertamanya) …bobo’ masiy… (tidur juga)
Yu… ? (Bayu, kalo ini anak ketiga) …bobo’…
Tut… ? (Ketut Dika, anak keempat sekaligus adik kesayangannya MiRah) …bobo’…”

Kalo dah sampe disini blom juga si MiRah merasa puas, biasanya daftar absensinya jadi tambah panjang.
MiRah bobo
“…Pang… ? (Dipan, ini anak pertama dari sepupu saya yang lain) …bobo’…
La… ? (MeLa, sang gurunya MiRah dalam hal menangis, anak kedua) …bobo’…”

Nah, begitu tahu kalo “sang guru” masih bobo, baru deh MiRah kembali melanjutkan tidurnya… Dasar !!!

pande

hanyalah seorang Pegawai Negeri Sipil yang sangat biasa, mencoba hadir lewat tulisannya sebagai seorang blogger yang baik

One thought on “MiRah si tukang Absen

Comments are closed.