Menu
Categories
Menghutang lalu lagi menghutang…
June 25, 2009 tentang DiRi SenDiri

“…dibolak-balik… dinalar-nalar… tanpa logika… oya

…diraba-raba… diterka-terka… tidak terduga… oya

Misteri… ijazah tidak ada gunanya…

Ketekunan tidak ada artinya…

Menghutang lalu lagi menghutang….

Tahu tahu menipu….”

Wuaduh ! Jangan sampe begitu deh…. jadinya. He… akibat terlalu menikmati masa lalu, kembali pada seorang idola negeri ini, IWAN FALS, saya akhirnya menemukan satu lirik lagu dari karya kolaborasi sang jagoan bareng kelompok musik Kantata Takwa yang judulnya “BaLada Pengangguran”.

Sebetulnya lagu itu bercerita tentang permasalahan negeri ini, yang dari jaman Orde Baru tampaknya masih berlaku hingga hari ini. Dengar punya dengar, eh ternyata termasuk masalah saya juga secara pribadi. He… terutama soal… “Menghutang lalu lagi menghutang…. “, tapi jangan sampe ‘menipu deh. bikin malu nantinya.

Ngomong-ngomong soal menghutang, sebenarnya aksi ini sudah saya lakoni sejak dua tahun terakhir. Masih ingat tulisan saya soal ‘Bokek’ kmaren ? Yah, kurang lebih memang ada sangkut pautnya kok. Minimal, alasan ke’bokek’an saya itulah yang menjadi alasan utama, mengapa saya nekat akhirnya ya memutuskan untuk…. “Menghutang lalu lagi menghutang…. “

Ah, saya ini benar-benar potret tipikal bangsa ini ternyata….

Per minggu kmaren, saya didampingi Istri mengajukan perpanjangan jumlah hutang, atau lebih dikenal dengan istilah ‘kompensasi’. Ini saya lakukan, lantaran hitung-hitungan saya saat melakukan aksi menghutang pertama kali dua tahun lalu nyatanya meleset.

Uang 20 juta yang sedianya saya gunakan hanya untuk membayar studi Pasca (S2) Sarjana di Universitas Udayana, musti dibagi dengan kebutuhan malaikat kecil saya. Bukan apa-apa agar sekedar tahu saja, bahwa alasan utama saya memutuskan untuk sekolah lagi adalah ‘mumpung belum dikaruniai anak oleh-Nya’.

Eh, ternyata Istri positif hamil saat saya dinyatakan lulus ujian masuk Pasca Sarjana. eladalah…. Saya malah dapet berkah dobel….

Makanya, uang yang saya pinjam plus pemasukan tiap bulan dan tambahan rejeki, bisa dikatakan pas ngepas untuk bisa menyelesaikan studi saya kelak. Malahan sempat khawatir, jangan-jangan malahan kurang nantinya. Yah, agar dimaklumi lantaran yang namanya ‘orang Bali’, kesehariannya selalu dipenuhi dengan pengeluaran ‘tak terduga’. Terbanyak di-alokasikan ke arah Braya (kehidupan Sosial Keagamaan, istilah seorang teman). Apalagi ortu bukanlah pekerja produktif lagi, jadi bisa dikatakan ya ‘ikat pinggang yang sudah ketat ya musti diperketat lagi…’. Kebayang kan, kalo perut saya yang gendut ini diikat dengan ketat ? He….

Makanya, setelah menghitung-hitung sisa uang di tabungan ditambah uang hasil penjualan kedua PDA yang saya miliki, sebetulnya masih cukup untuk membayar uang SPP saya semester depan, yang berharap banget studi ini bisa saya selesaikan dengan segera. Udah gak kuwaaatt….

Tapi begitu ingat dengan istilah ‘kehidupan Sosial Keagamaan’ itu tadi, mau nyari alokasi dana dimana lagi ? Hehehe….. Kasihan kalo harus membebani Istri apalagi Ortu. Waaahhh… kemana saja Tanggung Jawab saya sebagai Kepala KeLuarga sekaligus Suami dan Bapak yang baik ???

Yah, semoga saja apa yang saya jalani dan putuskan seminggu ini, minimal gak membuat semuanya jadi berantakan. Walaupun dalam jangka 5 tahun kedepan, saya masih harus merelakan potong gaji tiap bulannya untuk mencicil perpanjangan tersebut.

By the way, kalo dikaitkan dengan persoalan Bangsa ini, saya kira ini belum seberapa. Ya, saya masih bisa makan, masih punya tempat tinggal dan menikah. Hal terbaik yang pernah saya lakukan. Ya… Semoga saja semua masih bisa berjalan dengan baik. Doakan saja.

Leave a Reply
*